Battle Through the Heavens – Chapter 87 | Baca Novel Online

shadow

Battle Through the Heavens – Chapter 87 | Baca Novel Online

Cobalah Untuk Membunuh

“Jie, situasi Xiao Yan tidak terlihat terlalu baik.” Melihat ke arah lapangan pada Xiao Yan yang kurang senjata, Xiao Ning berkata dengan gugup.

Xiao Yu, dengan wajah tenang dan tenang berbisik: ” Kenapa aku harus peduli jika dia mati, dia ingin menjadi pahlawan. Sekarang dia lebih baik. Dia gagal menjadi pahlawan dan diintimidasi oleh orang lain sambil kehilangan muka. “Sedikit terdiam untuk sesaat, Xiao Yu menghela nafas:” Bersiaplah untuk menyelamatkannya. Jia Lie Ao, bajingan itu sepertinya sedang kehabisan darah. “

Xiao Ning mengangguk dengan enggan dan tidak berani mendapatkan sisi buruknya.

Dibandingkan dengan Xiao yang gugup Yu, Xun Er tampaknya sangat tenang. Pupil matanya menyapu lapangan dan jatuh pada Xiao Yan yang kurang beruntung sementara bibirnya yang manis menahan senyum tipis.

Mengelak dengan susah payah, Xiao Yan menghindari serangan Jia Lie Ao. Sama seperti Xiao Yan mundur, Jia Lie Ao mendekat karena teknik atribut angin memperkuat kecepatannya. Mengepalkan tinjunya dengan kuat, dengan ekspresi sengit, Jia Lie Ao dengan berat menyerang ke kepala Xiao Yan.

Dengan punggung ke dinding, tidak dapat menghindar, wajah Xiao Yan masih setenang air kolam dan perlahan-lahan menghela nafas. Dou Qi kuning redup dengan ganas berlari ke tinjunya yang terkepal. Dengan sikap keras yang tak tergoyahkan, dia akhirnya mulai berbenturan dengan Jia Lie Ao.

Melihat bahwa Xiao Yan memilih untuk bertemu kekuatan dengan kekuatan melawan Jia Lie Ao, kerumunan di sekitarnya tidak bisa membantu tetapi membuat keributan. Perbedaan besar antara tingkat kedua belah pihak jelas. Jika Xiao Yan terus memilih untuk menghindari, maka dia masih bisa menunda perkelahian. Tapi jika dia memilih brute force, maka dia tidak diragukan lagi akan dikalahkan.

Tepat ketika semua orang akan merasa kasihan pada Xiao Yan, tinju Xiao Yan yang dipegang dengan kuat tiba-tiba menyebar dan kekuatan dorong tak berbentuk yang sengit tiba-tiba muncul dan dengan kejam menghantam perut Jia Lie Ao.

Perut Jia Lie Ao mengalami serangan yang tak terlukiskan dengan kuat karena tuduhannya yang cepat dan keras segera dipantulkan kembali. Wajahnya menjadi pucat dan dengan mata penuh dengan kejahatan, sebuah pikiran buru-buru terlintas di kepalanya: Apa teknik Dou ini? Bagaimana mungkin itu sangat aneh? “

Wajah banyak orang yang menonton terkejut setelah melihat Jia Lie Ao tiba-tiba meledak ke belakang.

” Tangan hampa udara! “

Menyebarkan telapak tangannya dan menargetkan Jia Lie Ao yang terbang kembali, Xiao Yan, dengan tatapan yang sangat menyeramkan memilih peluang terbaik. Segera, dengan kekuatan hisap liar, dia tanpa ampun menarik ke arah Jia Lie Ao.

Di udara, ditarik kembali seolah-olah dia adalah bola kulit, Jia Lie Ao menjadi sangat marah dan mengertakkan giginya ke arah Xiao Yan yang semakin dekat dan lebih dekat sambil memegang jejak kekejaman di wajahnya. Cyan Dou Qi dengan cepat mengembun ke permukaan tinjunya, tiba-tiba terbentuk menjadi pusaran air kecil: “Teknik Low Xuan Dou: Green Wind Whirling Fist!”

Tinju di udara membawa suara angin yang menusuk sementara tekanan angin yang sangat besar dari teknik meniup kembali sampah di tanah di sebelah Xiao Yan.

Sedikit menyipitkan matanya, merasa bahwa bertabrakan dengan tekanan angin yang keras, kulit Xiao Yan secara bertahap berubah menjadi kuburan. Tubuhnya, setelah beberapa saat hening, tiba-tiba berbalik. Kaki kanannya terinjak kuat ke dinding dengan kekuatan besar, meninggalkan jejak sedalam setengah inci. Menggunakan kekuatan kontra dinding, tubuh Xiao Yan berputar-putar di udara dan kaki kanannya melengkung menjadi lengkungan aneh. Pada saat ini, kakinya yang fleksibel muncul seolah-olah mereka sekeras baja.

“Ledakan Oktane!”

Mengerucutkan bibirnya, wajah Xiao Yan terasa dingin. Kaki kanannya di udara akhirnya menyimpan kekuatan yang cukup dan di bawah tatapan kerumunan, itu bertemu dengan kepalan tangan Jia Lie Ao dan membuat ledakan pada kontak.

“Jangan menjadi sombong hanya karena kamu adalah bintang tiga Dou Zhe! 

Saat itu kaki dan kepalan berselisih, kuning Dou Qi berlari keluar dari kaki kanan Xiao Yan dengan suara ringan, membuat wajah Jia Lie Ao berubah tiba-tiba.

“Bang!” Tinju dan kaki bertabrakan ketika guntur teredam muncul dari titik kontak.

“Kacha!” Tepat pada saat kontak, suara tulang yang patah menembus menembus udara. Setelah keributan, tubuh Xiao Yan dan Jia Lie Ao terbang mundur pada waktu yang hampir bersamaan.

Tubuhnya menabrak dinding di belakangnya, Xiao Yan merasakan sesuatu yang manis naik di tenggorokannya dan kemudian meludahkannya. seteguk darah yang disemprotkan ke tanah.

Melihat bahwa Xiao Yan telah memuntahkan darah, tentara bayaran di sekitarnya semua menghela napas dengan penyesalan. Mereka semua berpikir bahwa Xiao Yan sudah dikalahkan tetapi tiba-tiba Jia Lie Ao, yang dengan keras membanting ke tanah, tiba-tiba mencengkeram tangan kanannya. Dia berguling-guling di lantai, melepaskan lolongan kesedihan.

Di antara kerumunan, tidak ada kekurangan penonton yang cerdas. Begitu mereka melihat bentuk aneh yang dililit oleh lengan Jia Lie Ao, mereka tidak bisa menahan napas tajam, wajah mereka menunjukkan syok.

Suara gemuruh di antara kerumunan terdiam saat ini saat. Lembaran takjub terpaku pada pemuda yang terengah-engah di dekat dinding. Setelah beberapa saat, sorak-sorai tiba-tiba muncul di udara.

Bibir merahnya sedikit terbuka, Xiao Yu menatap tak percaya pada Jia Lie Ao yang meratap dengan sedih dan berkata dengan takjub: “Bajingan kecil itu, dia benar-benar menang?”

Sepertinya begitu. Lengan pria itu patah oleh Xiao Yan ¦¦ Xiao Ning menelan seteguk air liur. Serangan ganas Xiao Yan membuatnya mengingat kondisi menyedihkan yang telah ia alami sebelumnya. Namun, kondisi Jia Lie Ao saat ini jelas lebih buruk, sekitar sepuluh kali lebih buruk. Menatap Jia Lie Ao yang tulangnya hampir mencuat dari lengannya, Xiao Ning bisa mengatakan bahwa lengan orang ini kemungkinan besar cacat permanen.

Mendengar konfirmasi Xiao Ning, Xiao Yu tidak berbicara untuk sementara. Visinya sangat terpaku pada Xiao Yan yang terengah-engah: Jadi ternyata bajingan kecil ini sudah maju ke ranah Dou Zhe. Tidak heran dia sama sekali tidak takut. 

¦¦

Setelah duduk di tanah selama sepuluh menit penuh, Xiao Yan perlahan-lahan naik ke kakinya dan tersapu flu. Melirik Liu Xi di dekatnya yang melongo dengan bodoh. Sambil menyeret kaki kanannya yang kebas, dia mengambil batang besi di sampingnya. Dia menatap dengan sedih pada Jia Lie Ao yang melolong di tanah dan berhenti dengan susah payah. Serangan Jia Lie Ao dari beberapa saat yang lalu sudah mengungkapkan niat membunuh yang dimilikinya terhadap Xiao Yan. Bagi mereka yang menginginkan hidupnya, Xiao Yan juga tidak akan berbelas kasih.

Berbaring di tanah dan menatap Xiao Yan yang semakin dekat, wajah Jia Lie Ao tidak lagi menunjukkan sedikit pun kekejaman. melainkan terlihat panik saat menelan ludah. Dia bisa dengan jelas membedakan ekspresi pembunuhan di mata Xiao Yan, dan tidak bisa tidak berkata dengan tergesa-gesa: “Aku menyerah!”

Wajah Xiao Yan benar-benar tanpa ekspresi dan tampak seolah-olah dia bahkan tidak mendengar kata. Dia mencengkeram batang besi dengan lebih erat lagi.

Melihat ekspresi kuat pemuda itu, bahkan jika itu adalah tentara bayaran yang haus darah, mereka tidak bisa membantu tetapi merasa sedikit takut. Xiao Yan saat ini menyulitkan orang untuk percaya bahwa dia dan pemuda yang sebelumnya selalu tersenyum adalah orang yang sama.

Langkahnya terhenti, Xiao Yan menjulang tinggi di atas Jia Lie Ao dan menatapnya. Dia tiba-tiba menyeringai tetapi senyum penuh yang memamerkan gigi-gigi putih mutiara itu membuat hati Jia Lie Ao menjadi dingin. Baru sekarang dia menyadari bahwa pemuda ini yang biasanya setenang domba, sebenarnya memiliki hati yang lebih kejam daripada miliknya.

“Mati, kau bajingan ……”

Tertawa ringan, murid hitam pekat Xiao Yan tiba-tiba memancarkan niat membunuh yang lebih tajam dan batang besi hitam di tangannya bersiul keras di udara untuk menabrak kepala Jia Lie Ao.