Battle Through the Heavens – Chapter 88

shadow

Battle Through the Heavens – Chapter 88

Kesimpulan

Menatap Xiao Yan yang tanpa ampun, wajah Jia Lie Ao memucat; sebuah ekspresi ketakutan menyelimuti wajahnya.

Di jalan, para pengamat secara spontan menghirup udara dingin ketika mereka menyaksikan Jia Lie Ao hendak dibunuh. Langkah tegas Xiao Yan menyebabkan banyak orang mengubah pendapat mereka tentang dirinya.

Xiao Yu membuka mulutnya yang merah dan lembab ketika seluruh tubuhnya benar-benar membeku di tempat. Karakter Xiao Yan yang kejam dan tegas telah benar-benar mengubah citra lembutnya terhadap dirinya. Dia tidak pernah mengira bahwa bocah lelaki yang biasanya dia lawan dan kehilangan amarahnya dapat mempraktikkan kekejaman dengan keakraban seperti itu.

Tatapan semua orang mengikuti batang logam di tangan Xiao Yan. Namun, ketika batang logam itu setengah meter dari kepala Jia Lie Ao, tiba-tiba terdengar suara keras yang seperti tepukan guntur. Di jalan, seseorang tiba-tiba memanggil: “Brat dari klan Xiao, tujuan tantangan adalah untuk belajar dari satu sama lain. Anda benar-benar berani menjadi begitu brutal? 

Mendengar teriakan marah, Xiao Yan menyipitkan matanya, ujung mulutnya melengkung ke senyum dingin. Alih-alih berhenti, batang logam di tangannya menabrak ke bawah dengan kekuatan yang bahkan lebih ganas.

“Minggir!” Tindakan Xiao Yan jelas mengipasi api orang yang berteriak. Dengan kutukan, energi angin yang sangat tajam dilepaskan, bersiul ke depan. Seperti kilat hijau, ia memotong bagian tengah batang logam Xiao Yan dan seketika, batang logam keras dan keras itu dipotong dengan rapi menjadi dua udara.

Wajah Xiao Yan berubah ketika batang logam dipecah menjadi dua. Mengepalkan giginya, Xiao Yan ingin dengan kejam menusuk setengah dari sisa batang logam ke tenggorokan Jia Lie Ao ketika angin hijau menempel sekali lagi. Tekanan kuat dari angin sebenarnya menyebabkan Xiao Yan kesulitan bernapas.

Mengecilkan matanya, dia menggunakan semua kekuatannya untuk menembus ke depan dengan batang logam. Namun, ia terhalang oleh film udara tak terlihat yang tidak bisa dipatahkan.

Menggerakkan bibirnya, tangan kanan Xiao Yan mencengkeram batang dengan kuat saat tubuhnya bergerak sedikit dan berputar. Batang logam itu meninggalkan tangannya dan menjadi bayangan hitam, dengan ganas menembak ke arah sosok yang terbang ke arahnya.

“Hmph!” Melihat bahwa Xiao Yan benar-benar berani menyerangnya, sosok itu dengan dingin mendengus. Tangannya melengkung ke cakar dan melambai dengan keras di depannya. Dou Qi hijau tebal membentuk beberapa bilah angin hijau pucat.

Mengangkat jarinya, bilah angin meninggalkan tangannya dan memotong batang logam menjadi lebih dari sepuluh potong.

Memiliki hati yang kejam meskipun masih sangat muda. Hari ini, aku akan memberimu pelajaran menggantikan Xiao Zhan! Sosok itu tertawa dingin setelah memotong batang logam menjadi potongan-potongan. Dalam kedua telapak tangannya, Dou Qi hijau sedang dikumpulkan dengan cepat. Siklon berkumpul di bawah kakinya dan mengangkatnya ke udara. Seperti meriam, dia melemparkan dirinya ke arah Xiao Yan. Bilah angin hijau pucat muncul tepat ketika dia melambaikan telapak tangannya dan dengan eksplosif menembak ke arah Xiao Yan.

Tekanan udara yang berasal dari bilah angin meniup tanah bebas dari kotoran.

” Beri aku pelajaran? Kamu pikir kamu siapa? Anda harus mendisiplinkan putra Anda terlebih dahulu. Xiao Yan menggelengkan kepalanya dan tersenyum dingin. Dari atribut Dou Qi, dia telah mengenali sosok itu sebagai ayah Jia Lie Ao, Jia Lie Bi.

Xiao Yan menyaksikan bilah angin yang menembak ke arahnya dengan wajah tenang. Ketika mereka lima meter dari kepalanya, Xiao Yan dengan keras memukul telapak tangannya ke arah tanah. Semburan udara tak berbentuk dilepaskan dan setelah bersentuhan dengan tanah, mendorong tubuh Xiao Yan ke udara. Dia berjungkir balik di udara dan mendarat di sebidang tanah kosong yang jauhnya puluhan meter.

Pisau anginnya meleset. Dengan “dentang”, banyak bekas luka dalam yang tersisa di permukaan batu yang keras di tanah.

“Ayah, bunuh dia!” Melihat sosok yang menukik ke bawah, wajah Jia Lie Ao dipenuhi dengan kebahagiaan yang tak terkendali saat dia dengan kejam menangis.

Mendarat di tanah, Jia Lie Bi melihat sekilas ke tangan Jia Lie Ao. Wajahnya sedikit tegang dan niat membunuh dingin muncul di matanya. Tanpa menjawab, dia mendorong keluar dari tanah dan sekali lagi dengan terburu-buru bergegas ke Xiao Yan. “Biarkan aku melihat betapa hebatnya kejeniusan Klan Xiao ini sebenarnya.”

Hanya waktu singkat telah berlalu dari kemunculan Jia Lie Bi hingga retret tergesa-gesa dari Xiao Yan. Kerumunan mengenali Jia Lie Bi dan mulai mengejek; a Da Dou Shi telah meluncurkan serangan diam-diam di Dou Zhe!

Wow, Jia Lie, kamu anjing tua. Anda semangka besar. Anda benar-benar memiliki wajah untuk diserang? ” Xiao Yan memarahi. Melihat bagaimana Jia Lie Bi mengabaikan perbedaan status mereka dan sekali lagi bergegas ke arahnya, wajah Xiao Yan akhirnya mulai pucat.

Setelah mematahkan lengan anak saya, Anda bisa lupa untuk pergi utuh. Jia Lie Bi melangkah turun dari tanah. Seperti angin, dia dengan aneh muncul di atas Xiao Yan. Ekspresi menyeramkan melintas di wajahnya. Kepalan tangannya sangat kencang dan Dou Qi hijau yang bergejolak dengan cepat berkumpul menjadi pusaran besar.

Sial. Anda bahkan menggunakan Teknik Xuan Level Dou? Anda anjing tua. Kamu telah membuat malu seluruh klan Jia Lie! Merasakan kekuatan ganas yang dikumpulkan pada tinju Jia Lie Bi, wajah Xiao Yan berubah sangat buruk. Diam-diam, dia mulai menarik cincin hitam di jarinya.

Tidak jauh dari situ, wajah Xun Er berubah setelah melihat bahaya yang dialami Xiao Yan. Perlahan-lahan menarik napas, nyala api keemasan muncul di matanya yang jernih. Dalam sekejap mata, emas pucat Dou Qi mulai memancarkan energi agresif.

Sama seperti Xiao Yan sedang bersiap untuk menyelamatkan dirinya sendiri dan Xun Er sedang bersiap untuk menyelamatkannya, seruan nyaring tiba-tiba dipenuhi dengan marah meledak di seberang jalan. Sial, anjing tua. Sejak kapan giliran Anda untuk mengajar anak saya? 

Ketika tangisan itu mereda, sosok yang tertutup api melaju kencang dari luar pasar. Menginjak-injak kakinya dengan keras, dia didorong dengan kecepatan kilat ke arah depan Xiao Yan dan mengangkat kepalanya untuk mengaum seperti singa

“Kemarahan Singa Singa!”

Terlihat menakjubkan. , Xiao Zhan mengepalkan tangan besinya dan meninju dengan kejam pada Jia Lie Bi di atasnya. Kepala singa besar berwarna merah melintas di tinjunya.

“Boom!”

Qi hijau dan merah melakukan kontak dan meledak seperti guntur, menyebabkan telinga sebagian besar orang di jalan untuk berdering.

Di udara, kedua pria yang terlibat dalam pertempuran terguncang dan buru-buru mundur. Saat dia mundur, Xiao Zhan menyambar Xiao Yan bersamanya.

Kedua pria itu terinjak dengan tergesa-gesa saat mereka mundur, dengan setiap langkah kaki meninggalkan jejak kaki yang terlihat di tanah. Dari ini, jelas betapa kuatnya kedua belah pihak.

Menghilangkan Q! I, Xiao Zhan dengan dingin menatap Jia Lie Bi hanya dalam jarak yang cukup dekat. Dia dengan dingin tertawa: Jia Lie Bi. Anda benar-benar hidup seperti anjing. Untuk memiliki wajah untuk menyerang generasi muda … 

Wajah Jia Lie Bi gelap. Mulutnya sedikit bergerak ketika dia menunjuk ke arah Jia Lie Ao, yang sedang berbaring di tanah. Dengan suara dingin, dia berkata, Dia telah melukai putraku sedemikian rupa. Xiao Zhan, Anda akan memberi saya penjelasan! “

” Penjelasan? Penjelasan apa? Jika anak saya tidak bereaksi cukup cepat, yang terbaring di tanah adalah dia. Jika itu terjadi, apakah saya akan meminta Anda bertanggung jawab? “Xiao Zhan mencibir sambil dengan cepat dan keras memarahi.

” Tantangan ini dikeluarkan oleh putra Anda. Setiap orang yang hadir bisa menjadi saksi. Selain itu, dalam sebuah tantangan, kehilangan kaki atau lengan seseorang sangat umum, mengapa Anda membuat keributan besar di atasnya? “Xiao Zhan ganasnya perlahan memudar saat dia berkata sambil tersenyum.

” Kamu … ” Wajah Jia Lie Bi bergerak-gerak gelisah. Dia mengamati tatapan tawa di sekitarnya dan tahu bahwa dia telah kehilangan kesempatan untuk menyakiti Xiao Yan. Mengepalkan giginya dengan marah, dia berkata: “Jangan beri aku kesempatan apa pun, kalau tidak …”

“Aku akan mengembalikan kalimat yang sama kepadamu.” Mata Xiao Zhan berkelip dengan kilau kejam saat dia tersenyum.

“Bagus. Mari kita tunggu dan lihat! “Jia Lie Bi mengangguk dan tersenyum marah. Dia pergi untuk mengangkat Jia Lie Ao yang mengerang, berbalik dan pergi. Ketika dia melewati Liu Xi dan memperhatikan yang terakhir terkejut dan tidak bisa berkata-kata, kemarahan dalam dirinya bangkit sekali lagi. Sambil menghela nafas panjang, dia menahan amarahnya dan berkata, “Tuan Liu Xi, ayo pergi.” Wanita itu … “Liu Xi dengan enggan menatap Xun Er di dekatnya. Dengan matanya berkedut, Jia Lie Bi siap untuk membunuh, di sana dan kemudian, idiot ini yang pikirannya dipenuhi dengan apa pun kecuali wanita. Dia mengepalkan tangannya. Setelah beberapa saat, dia memaksa dirinya untuk tersenyum, Mengenai masalah ini, kita akan membahasnya lebih lanjut setelah kembali ke rumah. Ah, baiklah. Melihat rasa sakit di wajah Jia Lie Bi, Liu Xi hanya bisa dengan enggan mengangguk kepalanya. Pandangannya sekali lagi dengan tidak sopan menyapu Xun Er sebelum dengan enggan meninggalkan pasar bersama Jia Lie Bi. Melihat Jia Lie Bi yang tampak memalukan dan berkelompok keluar kota dengan matanya, Xiao Zhan tertawa dingin. Tatapannya menyapu sekelilingnya sebelum berbalik dan menghadap Xiao Yan, yang memiliki tetesan darah di sudut mulutnya. Tatapannya lembut saat dia menepuk pundak yang terakhir. Mengisap bibirnya, dengan menyesal dia berkata, Seranganmu tidak cukup ganas. Jia Lie Bi hanya memiliki satu putra dan hari ini, jika Anda mengebiri dia, Jia Lie Bi akan menjadi gila. Jika itu terjadi, tiga tetua yang bersembunyi di luar akan memiliki alasan untuk membunuhnya. Ze ze, kesempatan yang sia-sia. Mendengar ini, Xiao Yan tertegun. Dia tidak bisa membantu tetapi memutar matanya. Di sisi lain, wajah Xun Er dan Xiao Yu memerah karena kata-kata kotor ketika mereka berdiri di satu sisi. Mendengarkan kata-kata Xiao Zhan, tentara bayaran di sekitarnya merasa kepala mereka mati rasa. Tidak heran putranya begitu kejam, ayahnya bahkan lebih kejam!