Battle Through the Heavens – Chapter 89

shadow

Battle Through the Heavens – Chapter 89

Malam Gelap dan Berangin

Bulan perak menggantung tinggi di langit, memancarkan cahaya bulan samar yang menutupi tanah dalam lapisan keperakan yang membuatnya terlihat misterius.

Setelah gangguan pada hari itu, Kota Wu Tan menjadi gelap dan sunyi. di malam hari. Dari dalam rumah-rumah di beberapa jalan, hanya ada suara sesekali kegiatan malam hari

Di sebuah kamar di halaman belakang rumah klan Xiao, seorang pemuda berbaring di tempat tidur. Matanya, gelap seperti langit malam, dipenuhi dengan kesunyian yang dingin.

“Guru, apa kekuatanmu dalam kondisi saat ini?” Setelah keheningan yang lama, Xiao Yan tiba-tiba bertanya dengan suara lembut .

“Kenapa?” Cincin hitam yang dipakainya memancarkan respons acak. Beberapa saat kemudian, Yao Lao dengan samar berkata: “Meskipun saya saat ini dalam bentuk jiwaku, saya seharusnya tidak memiliki masalah menangani beberapa lalat kecil seperti Da Dou Shis atau Dou Lings dengan nyala api surgawi saya.”

Mendengar ini , sedikit kebahagiaan muncul di wajah Xiao Yan. Namun, matanya masih kedinginan.

“Kamu ingin membunuh bocah itu sejak sore?” Melihat perilaku Xiao Yan, Yao Lao bertanya dengan terkejut.

“Jia Lie Ao tidak pantas mendapatkan upaya seperti itu. “Xiao Yan tersenyum dan berbisik. Dua bulan mendekat dengan cepat dan aku kehilangan kesabaran untuk menarik keluar persaingan dengan klan Jia Lie. Karena itu, saya berharap untuk secara diam-diam membunuh alkemis bernama Liu Xi. Setelah dia meninggal, klan Jia Lie tanpa obat penyembuhan akan kehilangan pangsa pasar yang tersisa. Begitu itu terjadi, bahkan jika klan mereka dapat terus bertahan, kekuatan mereka akan sangat menurun dan tidak akan lagi dapat mengancam klan Xiao. “

” Oh. Apakah Anda benar-benar kehilangan kesabaran? Melihat karakter Anda, Anda tampaknya bukan orang yang impulsif. “Setelah hening sejenak, suara bercanda Yao Lao keluar dari ring. Sepertinya kamu sangat peduli pada gadis bernama Xun Er. Yang dilakukan pria itu hanyalah bertingkah sedikit kotor, tetapi kamu menyimpan dendam yang dalam. Anak yang cemburu. 

Mendengar ini, wajah Xiao Yan menjadi hangat. Rasa malu karena pikirannya begitu mudah terungkap memunculkan kemarahannya. Sejak awal, saya tidak punya banyak waktu. Bagaimana saya bisa terus bermain dengan mereka. Bahkan jika saya belum bertemu dengan pria itu hari ini, saya akan mulai menggunakan beberapa trik. “

” Baiklah, baiklah. Itu tidak ada hubungannya dengan gadis itu … “Menonton sikap Xiao Yan, Yao Lao tertawa keras. Nada mengejek dalam tawanya menyebabkan Xiao Yan memutar matanya tanpa daya.

“Karena kamu ingin mengambil tindakan, ayo pergi. Saya hanya jiwa jadi saya perlu meminjam tangan Anda, “Yao Lao menghentikan tawanya dan berkata.

Dengan cepat menganggukkan kepalanya, Xiao Yan dengan cepat melompat dari tempat tidurnya. Dia mengeluarkan cincin penyimpanan merah dari saku dadanya dan mengambil jubah hitam besar yang telah disiapkan sebelumnya. Dia menariknya ke atas tubuhnya dengan cara yang dipraktekkan dan tubuh kurus pria muda itu berubah menjadi seorang pria berjubah hitam misterius yang bengkak.

“Ayo pergi. Anda tidak perlu melakukan apa pun. Biarkan aku mengendalikan tubuhmu. Dengan roh saya yang meliputi Anda, Anda tidak perlu khawatir tentang siapa pun yang mengenali Anda dari aroma Anda. “Melihat Xiao Yan yang sudah dipersiapkan dengan baik, Yao Lao memberikan pengingat tersenyum.

” Ah. “Mengangguk-angguk, Xiao Yan dengan mudah mencapai sisi jendela dan memindai sekelilingnya seperti pencuri. Baru kemudian dia melompat keluar dan tubuhnya dengan cepat turun. Setelah itu, kekuatan misterius yang kuat dipancarkan dari cincin di jarinya.

Kekuatan misterius itu dengan cepat meliputi seluruh tubuh Xiao Yan. Segera, sosok yang jatuh dengan cepat tiba-tiba melayang di udara. Melangkah ringan dari atap, sosok hitamnya seperti rajawali, diam-diam melaju keluar dari rumah klan Xiao dan menghilang ke dalam malam yang gelap.

Malam yang gelap dan berangin memberikan peluang bagus untuk membunuh.

¦¦

klan Jia Lie.

“Tuan Liu benar-benar dapat memperbaiki obat lain?” Di aula yang terang benderang, Jia Lie Bi awalnya cemas. Awalnya terkejut ketika mendengar pengumuman senang Liu Xi sebelum bertanya dengan senang hati.

Sangat puas dengan sikap terkejut Jia Lie Bi, Liu Xi mengangkat cangkir teh di sampingnya dan menyesapnya. Ekspresi wajahnya sangat bangga. “Selain obat penyembuhan, saya bisa memperbaiki sesuatu yang sangat cocok untuk penggunaan tentara bayaran. Obat itu disebut “Pil Kekuatan Peledak”. Itu dapat meningkatkan kekuatan pengguna sebesar sepuluh persen untuk periode waktu yang singkat. “

Mendengar ini, kebahagiaan di wajah Jia Lie Bi tumbuh. Jika obat dengan efek seperti itu dapat disempurnakan, ia dapat menggunakannya sebagai iklan untuk menarik banyak orang. Dia bahkan mungkin bisa sekali lagi menekan klan Xiao.

“Sayangnya,” Pil Kekuatan Peledak “ini tidak dapat disempurnakan dalam jumlah besar seperti obat penyembuhan. Dengan kemampuan saya saat ini, saya khawatir saya hanya bisa memperbaiki dua puluh pil sehari. “Liu Xi berkata dengan suara menyesal.

” Haha, dua puluh pil itu. Kami dapat membuat sesuatu seperti pelelangan, di mana penawar tertinggi akan mendapatkannya. Bagaimanapun, obat penyembuhan adalah tujuan utama. Kami hanya menggunakan ini untuk meningkatkan popularitas kami. “Jia Lie Bi melambaikan tangannya dan berkata sambil tersenyum.

” Hei. Pemimpin Klan Jia Lie, saya memang bisa membuat “Pil Kekuatan Peledak” ini, tetapi menurut perjanjian kami, saya hanya bertanggung jawab untuk membuat obat penyembuhan. “Melihat bagaimana” Pil Kekuatan Peledak “telah menarik perhatian Jia Lie Bi, seorang pikir itu melanda Liu Xi dan dia tiba-tiba berbicara.

Wajah Jia Lie Bi tiba-tiba berubah. Pria yang licik itu tahu apa yang sedang direncanakan pria itu. Namun, pada tahap ini, yang bisa ia lakukan hanyalah tertawa datar dan bertanya: “Apa arti Tuan Liu Xi?”

Haha, santai. Saya tahu situasi seperti apa klan Jia Lie saat ini, jadi saya tidak akan meminta banyak. “Menonton Jia Lie Bi yang santai, senyum menyeramkan melintas di mata Liu Xi. “Yang aku inginkan adalah Pemimpin Klan Jia Lie untuk membantuku menghubungi wanita bernama Xun Er.”

Sebelum senyum muncul, wajah Jia Lie Bi menegang. Sudut matanya berkedut. Dia tidak menyangka pria ini, yang sangat didorong oleh dorongan seksual, sebenarnya akan langsung menargetkan klan Xiao.

“Tuan Liu Xi, jika klan Jia Lie kami menyentuh anggota klan Xiao, Xiao Zhan akan memiliki alasan untuk menyerang kami secara terbuka. Pada saat itu, itu bukan hanya konfrontasi bisnis tetapi kekerasan yang sebenarnya … “Menghela nafas, Jia Lie Bi tersenyum pahit,

Mengetuk jarinya di atas meja, Liu Xi dengan tenang berkata,” Ini bukan masalah bagi saya untuk mempertimbangkan. Saya tidak peduli jika Pemimpin Klan berencana untuk secara paksa mengambil atau membiusnya secara diam-diam. Yang saya pedulikan adalah hasilnya. Selama Anda bisa membawanya ke saya, saya akan mulai memperbaiki “Pil Kekuatan Peledak”. “

Sudut mata Jia Lie Bi berkedut. Meskipun amarahnya melonjak, dia hanya bisa tertawa dengan keras: Bisakah kamu memberiku waktu untuk berpikir? Bolehkah saya memberikan jawaban besok? “

” Hee Hee. Itu juga. Pemimpin Klan, Anda mungkin memikirkannya. Sebelum saya pergi, saya ingin menambahkan sesuatu. Klan Jia Lie dan klan Xiao sudah menjadi musuh yang tidak bisa didamaikan, jadi mengapa Anda perlu khawatir tentang menambahkan dendam lain ke dalam campuran? Dengan langkah kaki tergesa-gesa, dia menuju ke kamarnya di halaman belakang. Wanita muda yang luar biasa seperti teratai sejak hari itu telah membangkitkan nafsu dalam dirinya. Yang ingin ia lakukan sekarang adalah menemukan seorang gadis pelayan muda dan cantik untuk menghilangkan nafsunya.

Menatap Liu Xi yang menghilang ke sudut, Jia Lie Bi berubah menjadi lebih suram. Hanya setelah waktu yang lama dia menghembuskan nafas panjang dan dengan lantang berkata: “Bajingan ini, yang kepalanya penuh dengan wanita, cepat atau lambat akan mati di tangan satu orang.”

Di sebuah ruangan di halaman belakang, Xiao Yan tak berdaya menyaksikan wanita cantik pingsan berbaring di tempat tidur. Tubuhnya hanya ditutupi oleh jubah tipis, memperlihatkan sebagian besar tubuhnya yang telanjang.

“Orang itu kembali.” Yao Lao berbisik dari dalam cincin, menyebabkan Xiao Yan cepat-cepat masuk ke sudut tersembunyi. Melalui celah kecil, matanya berhasil mengamati segala sesuatu di ruangan itu.

“Berderit …” Pintu kayu itu perlahan didorong terbuka. Liu Xi tertawa terbahak-bahak langsung datang dari dalam ruangan. “Ha ha. Berharga, saya di sini. Bersiaplah untuk dihancurkan malam ini. “

“Benar-benar idiot kepala yang dipenuhi sperma. Yao Lao, bersiaplah untuk menyerang. “Xiao Yan berkata dalam hatinya sambil dengan dingin tersenyum dan menggelengkan kepalanya.” Baiklah … tunggu, ada perubahan! “Yao Lao meneriakkan peringatan tepat ketika dia akan setuju, menghasilkan Xiao Yan jantungnya mengencang. Keningnya penuh keringat setelah ditakuti oleh teriakan peringatan Yao Lao, Xiao Yan tetap di tempatnya, tidak berani bergerak. “Di sebelah kiri Anda!” Dalam hatinya, suara Yao Lao sekali lagi muncul. Mendengarkan suara peringatan, Xiao Yan perlahan memutar kepalanya. Tatapannya beralih ke jendela di sebelah kirinya dan matanya tiba-tiba berkontraksi. Jendela yang tertutup rapat itu tanpa sadar telah dibuka, memungkinkan cahaya bulan pucat menyebar ke dalam ruangan. Dalam sekejap mata, kekosongan di jendela dan sekitarnya secara aneh digantikan oleh seorang wanita muda dengan gaun emas. Di bawah gaun emas itu ada sepasang batu giok berbentuk bundar dan putih kecil yang melengkung di udara. Sinar terang menerangi ruangan, menyinari wajah indah wanita muda itu. Itu seperti seorang dewi di bawah sinar bulan, cantik namun misterius. Melihat tiba-tiba wanita muda itu, Xiao Yan merasa tenggorokannya menjadi kering. Hatinya dengan lembut mengerang sebuah nama. “Xun … Xun Er?”