Battle Through the Heavens – Chapter 91

shadow

Battle Through the Heavens – Chapter 91

Pertemuan di malam hari

Hanya siapa kamu?

Mendengar suara gadis muda yang tenang ini, orang berpakaian hitam mengangkat bahunya tanpa daya. Setelah sedikit keheningan, sebuah suara tua perlahan terdengar, “Saya yakin Anda telah melihat saya di rumah Xiao Clan?”

Dengan ringan menggoyangkan kakinya yang putih salju, pandangan Xun Er berkeliaran. Dia dengan santai bertanya dengan suara lembut: “Mengapa kamu pergi ke klan Jia Lie?”

“Aku dipercayai oleh seseorang untuk menyelesaikan masalah.”

“Dipercaya oleh seseorang Xun Er buru-buru bertanya, menyipitkan matanya.

“Eh, ini adalah sesuatu yang tidak bisa aku ungkapkan.” Yao Lao melambaikan tangannya dan berkata.

Tapi aku ingin tahu . Dengan senyum tipis di wajahnya yang indah, Xun Er melompat maju. Tubuhnya tampak melayang di udara. Di jarinya, nyala api emas pucat dengan ujung runcing dengan cepat terbentuk.

“Heh heh, gadis kecil, aku tahu bahwa kamu sangat kuat sekarang tapi itu tidak cukup untuk menghentikan orang tua ini “Yao Lao berkata sambil tersenyum.

Xun Er mengerutkan alisnya tetapi dia tidak berbicara. Dia mengangkat jarinya, menyebabkan beberapa bilah api emas yang berputar terus muncul.

Melihat bahwa Xun Er menolak untuk menyerah, kedua pria dalam jubah hitam itu sakit kepala. Menghela nafas sekali lagi, Yao Lao berkata dengan putus asa, Aku tidak ingin bertarung denganmu. Jika aku menyakitimu secara tidak sengaja, pria itu akan patah hati. “

” Baiklah, baiklah. Aku takut padamu. Hari ini, ada seseorang yang bodoh yang mengambil keuntungan dari seorang gadis yang dijunjung tinggi oleh pria lain. Pria lain ini kebetulan mengenal saya, jadi saya diminta untuk melakukan beberapa tugas. Oh, apakah menurutmu mudah bagi seorang lelaki tua sepertiku untuk berlari ke mana-mana di tengah malam? 

Bulu mata Xun Er yang panjang berkedip sedikit, wajahnya yang indah perlahan-lahan menjadi memerah. Dia membalik tangannya dan pedang api itu perlahan menghilang. Menatap pria berjubah hitam, dia berkata dengan senyum lebar, “Seperti yang diharapkan. Tuan tua dan Xiao Yan ge-ge memiliki hubungan. “

” Heh, betapa cepatnya perubahan cara Anda memanggil saya. “Kata Yao Lao sambil tersenyum. “Aku takut kamu sudah menebak hubungan saya dengan Xiao Yan sejak lama.”

“Di masa lalu, hanya dugaan bahwa aku tidak bisa memastikannya.” Xun Er menggelengkan kepalanya sambil tersenyum. Dia membungkuk kepada Yao Lao saat masih di udara dan berkata: “Meskipun saya tidak mengetahui latar belakang Pak yang lama, saya percaya bahwa Anda ada hubungannya dengan Xiao Yan ge-ge yang bisa menyingkirkan dirinya yang melemah dari setahun yang lalu. . “

Yao Lao tertawa samar, tidak menyangkal atau mengkonfirmasi hubungannya.

Dengan mata indahnya menatap pria berjubah hitam, Xun Er tersenyum manis dan berbisik,” Terlepas dari apa adalah motif asli yang dimiliki pak tua dalam mendekati Xiao Yan ge-ge, saya harap Anda tidak memiliki niat lain terhadapnya. Xun Er akan melihat siapa pun yang mengancam Xiao Yan ge-ge dengan permusuhan. Pak tua mungkin sangat kuat tetapi percayalah, saya memiliki kemampuan untuk mengatakan hal-hal seperti itu. “

Ck tk. Gadis yang kuat. “Mendengar kata-kata Xun Er yang sedikit mengancam, Yao Lao tertegun ketika dia berkomentar.

” Satu-satunya harapan saya adalah agar Xiao Yan ge-ge tidak tertipu dan terluka oleh orang lain. ” sedikit tersenyum, Xun Er sekali lagi membungkuk pada Yao Lao dan berkata, Sudah terlambat. Saya harus pulang. Saya harap Anda tidak akan memberi tahu Xiao Yan ge-ge apa yang telah Anda saksikan malam ini. “

” Yakinlah. Saya tidak akan menyebutkan satu kata pun. Yao Lao mengangguk. Di dalam dirinya, dia bercanda menambahkan, “Karena dia sudah menyaksikan semuanya sendiri.”

Mendengar Yao Lao membalas, Xun Er tersenyum. Saat dia membalikkan tubuhnya, bayangan hijau tiba-tiba muncul. Setelah tertegun sesaat, tangan kecil Xun Er mengulurkan tangan dan menariknya ke telapak tangannya.

Xun Er terkejut ketika dia menatap botol giok. Dia mengalihkan pandangannya ke arah pria berjubah hitam itu,

Setelah menggunakan teknik rahasia, kamu mungkin akan lemah untuk beberapa hari ke depan. Botol ini mengandung ‘Bubuk Pengisian Energi’. Simpan dan pulihkan dengan cepat. Jika tidak, seseorang akan merasa terluka melihat penampilan Anda yang sakit-sakitan, “kata Yao Lao dengan acuh tak acuh.

Mendengar ini, wajah kecil Xun Er memerah. Membawa botol batu giok di tangannya, dia mengangguk penuh terima kasih pada pria berjubah hitam sebelum dengan ringan menekan kakinya di udara. Tubuhnya dengan cepat menembus kegelapan dan menghilang dari pandangan.

Berdiri di atap dan menyaksikan sosok yang menghilang, Yao Lao tiba-tiba menarik napas dalam-dalam dan bergumam, “Saat itu, ketika kamu diam-diam memasuki kamar gadis itu. kamar dan anehnya muncul dengan ide yang tidak berguna tentang menghangatkan pembuluh darah, Anda secara tidak sengaja berhasil merebut hati gadis itu. Oh, kalau dipikir-pikir, Anda beruntung adalah sesuatu yang membuat orang lain iri. “

Di bawah jubah hitam, Xiao Yan menggosok hidungnya. Dia tahu betul bahwa jika bukan karena kejadian di masa kecil mereka, Xun Er yang sudah dewasa akan memperlakukannya dengan sikap yang sama seperti yang dia berikan kepada orang lain.

Tentu saja, pemikiran hipotetis ini tidak mengandung air. di depan kenyataan. Heh heh, dia telah diam-diam memasuki hati seorang gadis pada saat yang paling rapuh dan tidak sengaja meninggalkan memori yang hanya terdiri dari dirinya di dalam hatinya.

Tertawa sedikit dengan bangga, Xiao Yan menangkupkan tangannya di belakang tangannya kepala dan membiarkan Yao Lao mengendalikan tubuhnya. Tubuhnya dengan cepat menembak ke arah rumah klan Xiao.

Begitu dia mencapai rumah klan Xiao, Xiao Yan dengan hati-hati menghindari halaman di mana kamar Xun Er tidak memperingatkannya tentang kehadirannya. Dia mendarat di halaman dekat kamarnya dan bergegas ke kamarnya, dengan lembut menutup pintu di belakangnya saat dia melakukannya.

Di kamarnya, Xiao Yan buru-buru melepas jubah hitam dan menyimpannya di dalam cincin penyimpanan. Baru saat itulah dia menghela nafas lega. Dia lemah berbaring di tempat tidur dan malas bergumam pada dirinya sendiri, “Oh, malam yang sangat indah.” …… Di pagi hari berikutnya di rumah klan Jia Lie. Ekspresi Jia Lie Bi saat ini suram dan menakutkan. Benang aura dingin keluar dari tubuhnya, menakutkan pelayan wanita cantik berlutut yang gemetar ketakutan. Sambil mengusap tatapan dinginnya ke seberang ruangan tempat Liu Xi tinggal, Jia Lie Bi berkata dengan tajam, “Kau bilang Liu Xi menghilang? “” Ya, pemimpin klan. Kemarin, hamba rendahan ini tiba-tiba pingsan tanpa alasan dan baru bangun keesokan paginya. Tuan Liu Xi sudah hilang saat itu. Pelayan rendahan ini telah meminta penjaga di luar tetapi mereka juga belum melihat Tuan Liu Xi. “Pelayan perempuan itu berkata dengan hati-hati sambil gemetar ketakutan.” Sejak dia kembali ke kamarnya kemarin malam, saya belum mendeteksi dia pergi. Selain itu, ada penjaga tingkat Dou Si yang diposting di dua pintu masuk ke rumah klan Jia Lie. Dengan kemampuan Liu Xi, dia tidak akan bisa meninggalkan tempat itu tanpa ada yang menyadarinya. “” Gadis ini juga tidak tahu. “Wajah gadis pelayan itu menjadi abu. Dia takut bahwa Jia Lie Bi akan menyalahkannya. Ji Lie Bi merasakan sudut matanya berkedut. Perasaannya berantakan saat dia menarik napas dalam-dalam dan mengabaikan pelayan wanita yang gemetaran. Perlahan, dia berjalan ke setiap sudut ruangan. Melihat aksi Jia Lie Bi, gadis pelayan itu tidak berani bicara. Tubuh berlututnya bahkan tidak berani bergerak satu inci pun. Saat dia berjalan melewati ruangan yang sunyi, Jia Lie Bi tiba-tiba berhenti di salah satu sudut. Matanya menatap tumpukan kecil abu di sudut ruangan. Dengan jantung berdebar kencang, Jia Lie Bi membungkuk. Dia menggunakan jarinya untuk mengambil bubuk dan menciumnya di bawah hidungnya. Seketika, ekspresi dingin berubah menjadi ketakutan. Jia Lie Bi menghela napas dalam-dalam. Dia tiba-tiba merasa bahwa kakinya sedikit mati rasa. Perasaan dingin perlahan tapi tak terkendali muncul dari dalam hatinya. “Liu Xi … sebenarnya dibunuh di bawah arloji saya?”