Battle Through the Heavens – Chapter 917

shadow

Battle Through the Heavens – Chapter 917

Chapter 917: Bunuh

Cahaya yang menyilaukan tiba-tiba menghilang. Raungan ketakutan dan kemarahan Pelindung Xuan terdengar pada saat yang sama.

"Xiao Yan, kembalikan semangat ganas itu ke pelindung ini! Kalau tidak, aku pasti akan membiarkanmu mati dengan sangat menyedihkan! "

Xiao Yan benar-benar mengabaikan raungan marah Pelindung Xuan. Semangat yang ganas telah terhubung ke roh Pelindung Xuan. Sekarang roh yang ganas telah ditangkap, dia akan menderita serangan balasan yang hebat. Dengan Kekuatan Spiritualnya menderita pukulan hebat, kekuatannya pasti akan menurun. Saat ini dia sudah tidak menimbulkan masalah dan tidak ada yang perlu ditakuti.

Pada saat ini, mata Xiao Yan terkejut saat dia menatap cincin berwarna putih di tangannya. Dia samar-samar bisa melihat kemerahan cerah di permukaan cincin. Namun, Xiao Yan tidak dapat menyelidiki cincin itu untuk melihat situasi di dalamnya mungkin karena cincin itu sendiri atau Tian Huo zun-zhe.

"Xiao Yan, roh ganas itu untuk sementara telah disegel olehku. Namun, Kekuatan Spiritual yang saya simpan pada dasarnya benar-benar habis. Kelelahan kali ini terlalu hebat dan aku akan segera tertidur. Anda pasti ingat untuk membantu saya memperbaiki dan melembabkan jiwa saya dalam sepuluh hari. Jika tidak, roh saya kemungkinan besar akan benar-benar tersebar… pada saat itu, roh ganas yang telah saya segel kemungkinan besar akan muncul sekali lagi. " Suara Tian Huo zun-zhe tiba-tiba terdengar di hati Xiao Yan sementara Xiao Yan merasa terkejut. Kali ini, suaranya mengandung semacam kelemahan yang sulit disembunyikan. Meskipun berhasil menaklukkan roh yang ganas, kelelahan yang dia rasakan sangat besar.

Xiao Yan kaget saat mendengar ini. Dia buru-buru bertanya dalam hatinya, "Dalam sepuluh hari? Tuan tua Yao, ini bukan lelucon. Beberapa bahan obat yang dibutuhkan untuk memperbaiki roh sangat sulit ditemukan. Ke mana saya akan pergi dan menemukannya dalam sepuluh hari? "

"Saya tidak meminta Anda untuk sepenuhnya menyembuhkan jiwa saya dalam sepuluh hari. Tidak apa-apa selama Anda bisa mendapatkan sesuatu untuk menyehatkan jiwa saya dan membangunkan saya dari tidur saya. " Suara Tian Huo zun-zhe segera terdengar sebagai jawaban. Apalagi, itu bahkan lebih cemas. Sepertinya dia hanya punya sedikit waktu tersisa.

Xiao Yan hanya menghela nafas lega saat mendengar kata-kata ini. Tidak sulit untuk mendapatkan sesuatu secara acak untuk memelihara jiwa seseorang. Dia seharusnya bisa melakukannya dalam sepuluh hari …

"Pak Tua Yao, yakinlah bahwa aku kecil pasti akan memanggilmu dari tidurmu dalam sepuluh hari." Xiao Yan berbicara dengan suara serius. Meskipun dia tidak bisa mempercayai Tian Huo zun-zhe sepenuhnya seperti dia mempercayai Yao Lao, kehadiran Tian Huo zun-zhe akan sangat menguntungkan Xiao Yan. Terlepas dari apakah itu dalam hal pengalaman atau pelatihan, iblis yang sangat tua ini akan dapat memberinya banyak bantuan.

"He he, aku yang dulu bisa yakin dengan kata-katamu ini. Aku akan menyerahkannya padamu. Masalah ini sangat penting… "Tian Huo zun-zhe menjadi santai setelah mendengar jawaban Xiao Yan. Dia dan Xiao Yan mungkin hanya berkenalan untuk waktu yang singkat, tetapi matanya yang tua dan tajam bisa menceritakan sedikit tentang karakter Xiao Yan. Karena inilah dia berani menyerahkan nyawanya kepada Xiao Yan pada saat seperti itu. Meskipun ini sebagian karena situasi yang memaksa tangannya, itu juga mengharuskan dia untuk mempercayai Xiao Yan …

Kata-kata Tian Huo zun-zhe semakin lemah. Ketika kata terakhir mendarat, suaranya benar-benar tersebar. Xiao Yan samar-samar bisa merasakan roh di dalam cincin berwarna putih itu menjadi redup …

Xiao Yan mengencangkan tinjunya dan dengan lembut menghembuskan nafas udara. Dia menarik tangannya yang berisi cincin ke lengan bajunya sebelum perlahan mengangkat kepalanya untuk mempelajari Pelindung Xuan yang tampak gila dengan senyum dingin. Intervensi oleh Tian Huo zun-zhe ini pada dasarnya memberikan pukulan yang fatal bagi yang terakhir. Tidak hanya roh ganas yang ditangkap, tetapi roh Pelindung Xuan juga rusak parah. Bahkan jika dia bisa meninggalkan tempat ini hidup-hidup kali ini, kekuatan masa depannya kemungkinan akan turun ke kelas Dou Huang … ini adalah perasaan yang bahkan lebih buruk daripada kematian bagi Pelindung Xuan.

Sosok hitam ilusi Pelindung Xuan berdiri agak goyah di langit. Matanya dengan kejam menatap Xiao Yan. Nafas kasar berulang kali keluar dari mulutnya. Perasaan menyakitkan sesekali muncul di wajahnya. Gelombang rasa sakit yang menusuk yang telah ditularkan dari jiwanya menyebabkan dia, seseorang yang telah menderita kerugian yang serius, memiliki dorongan yang hampir gila.

"Kembalikan semangat ganas itu padaku. Saya dapat menggunakan semangat saya untuk bersumpah bahwa saya akan segera pergi. Jika kau mau, aku bahkan bisa membantumu membunuh Han Feng. "Tangan Pelindung Xuan menutupi dahinya dan dengan lembut meraung.

Ekspresi Han Feng tidak jauh juga menjadi dingin ketika dia mendengar kata-kata Pelindung Xuan. Niat membunuh melintas di matanya. Tidak disangka Pelindung Xuan ini benar-benar tidak dapat diandalkan.

"Pelindung Xuan, tidak ada gunanya mengatakan semua ini sekarang. Dengan karakter Xiao Yan, dia pasti tidak akan mengembalikan semangat ganas itu kepadamu. Oleh karena itu, Anda mungkin masih memiliki peluang jika Anda benar-benar mempertaruhkan hidup Anda dan melawan dia. " Han Feng melirik Xiao Yan sebelum berbicara dengan suara dingin.

"Diam!"

Mata Pelindung Xuan menjadi dingin saat dia dengan marah berteriak pada Han Feng. Dari cara dia melihatnya, jika Han Feng tidak menggunakan begitu banyak alasan untuk menariknya ke sini, dia tidak akan datang ke ‘Wilayah Sudut Hitam’ dan terlibat dalam kekacauan ini. Pada akhirnya, dia tidak mendapatkan apa-apa, dan menjadi berantakan. Selain itu, apakah dia memiliki kehidupan untuk pergi atau tidak sama sekali berbeda. Kemarahan di hatinya agak didorong ke Han Feng.

Han Feng juga tersenyum dingin setelah ditegur oleh Pelindung Xuan. Dia tidak terus berdebat dengannya. Semua yang terjadi adalah niat membunuh di dalam hatinya. Sepertinya dia akan diam-diam membunuh Pelindung Xuan bahkan jika dia tidak mati di tempat ini hari ini …

Mulut Pelindung Xuan terengah-engah saat matanya yang merah darah menoleh ke arah Xiao Yan dengan suara ‘shua’. Keliaran secara bertahap melonjak ke matanya karena rasa sakit yang luar biasa yang ditularkan dari jiwanya. Nadanya padat saat dia bertanya, "Apakah kamu akan mengembalikannya atau tidak?"

Xiao Yan tetap bersikap acuh tak acuh di hadapan mata gila Pelindung Xuan. Dia melirik Han Feng dan setengah tersenyum sambil berkata, "Jika kamu benar-benar membunuh Han Feng, aku mungkin akan memikirkannya …"

"Aku akan segera bertindak jika kamu mengembalikan semangat ganas itu kepadaku!" Pelindung Xuan tidak bisa diganggu dengan hal-hal lain. Dia buru-buru membuat permintaan lain saat mendengar kecurigaan dari nada Xiao Yan berkurang. Namun, dia tidak merasakan tatapan di punggungnya yang penuh dengan niat membunuh.

Mata Xiao Yan tersenyum saat mereka melihat Pelindung Xuan. Ejekan di matanya semakin padat.

Pelindung Xuan akhirnya mengerti bahwa dia telah ditipu setelah merasakan tatapan mengejek Xiao Yan … terengah-engah dari mulutnya semakin intens. Kekejaman di matanya juga menjadi lebih padat. Sesaat kemudian, raungan liar akhirnya keluar dari mulutnya, "Sepuluh Utusan Roh, bunuh dia!"

Sepuluh sosok hitam di dinding gunung tidak ragu-ragu. Mereka tiba-tiba bergegas setelah mendengar raungan Pelindung Xuan. Segera, sepuluh rantai besar hitam pekat merobek udara seperti ular berbisa. Mereka menembak ke arah Xiao Yan sambil mengeluarkan suara dentingan.

Xiao Yan melebarkan mulutnya saat dia melihat rantai yang ditembakkan dengan acuh tak acuh. Dia melebarkan mulutnya dan sekelompok api hijau giok dimuntahkan. Tangannya bergerak dan membentuk segel. Api itu bergoyang dan berubah menjadi sepuluh tangan api besar. Mereka dikepal dengan keras saat mereka meraih rantai. Setelah itu, seutas api hijau giok panas mengikuti rantai dan bergegas menuju sepuluh sosok hitam itu.

"Chi chi!"

Nyala api memanjat rantai dan segera mengeluarkan gelombang suara ‘chi chi’. Kabut hitam di sekitar sepuluh sosok hitam juga menjadi lebih redup. Sepasang mata yang agak terkejut dan marah terungkap di dalam setiap kabut hitam.

Gelombang kabut hitam dingin berulang kali melonjak keluar dari tubuh sosok hitam ini. Setelah itu, mereka berusaha semaksimal mungkin untuk mencegah penyebaran api. Namun, kekuatan Utusan Roh ini jelas jauh lebih rendah dari Pelindung Xuan. Oleh karena itu, mereka tidak berhasil memadamkan bahkan sedikit api aneh setelah berjuang cukup lama. Tidak punya pilihan lain, mereka hanya bisa buru-buru meninggalkan rantainya.

Xiao Yan tertawa dingin saat rantai itu lepas dari tangan mereka. Dia mengepalkan tinjunya dan sepuluh tangan api segera berubah menjadi api yang mengamuk yang benar-benar melilit rantai. Dalam sekejap, rantai hitam pekat telah berubah menjadi rantai api.

Di bawah kendali Xiao Yan, rantai api tampak seperti sepuluh batang panjang. Mereka berubah menjadi pancaran api yang tiba-tiba melesat kembali ke jalur aslinya dengan jentikan jari.

Chi! Chi! Chi!

Kecepatan rantai api sangat cepat. Dalam sekejap mata, itu diluncurkan melewati udara yang jauh dan muncul di depan sepuluh Utusan Roh. Dalam keterkejutan mereka, sepuluh sosok hitam itu buru-buru mundur. Namun, kecepatan mereka berada pada level yang sangat berbeda jika dibandingkan dengan rantai api. Karenanya, sosok itu baru saja bergerak ketika rantai api tiba. Setelah itu… mereka seperti pedang tajam yang dengan keras menembus dada mereka!

Sepuluh sosok itu segera menegang setelah penetrasi rantai api. Rantainya juga perlahan menjadi lebih lembut. Akhirnya, mereka tiba-tiba jatuh dari langit. Api hijau giok pada mereka dengan cepat pergi dan kembali ke tubuh Xiao Yan di depan mata semua orang …

Dalam beberapa pertukaran singkat, sepuluh Utusan Roh, yang kekuatannya berada di kelas Dou Wang, dibunuh oleh tangan Xiao Yan. Adegan ini menyebabkan cukup banyak orang yang hadir diam-diam menelan seteguk air liur. Kombinasi sepuluh ahli Dou Wang akan mampu bertarung sedikit bahkan jika mereka menghadapi seorang ahli Dou Huang. Tak disangka mereka sangat tidak berharga di tangan Xiao Yan.

Cahaya di mata Xiao Yan berangsur-angsur melonjak setelah membunuh sepuluh Utusan Roh. Sayap tulang di punggungnya mengepak dan suara angin petir muncul. Tubuhnya kemudian muncul di depan Pelindung Xuan dengan cara seperti hantu.

"Sejak kamu datang, kamu tidak perlu lagi pergi. Orang-orang dari ‘Hall of Souls’… semuanya layak untuk mati! "

Busur buas terangkat di wajah Xiao Yan saat telapak tangannya tiba-tiba menghantam, dan nyala api hijau giok menyembur seperti gunung berapi!

Serangan cepat oleh Xiao Yan ini juga menyebabkan ekspresi Pelindung Xuan berubah secara drastis. Tubuhnya dengan cepat mundur, tetapi dengan kondisinya yang terluka parah, kekuatannya sudah jauh lebih rendah dari sebelumnya. Karenanya, seutas benang api menangkapnya meskipun dia telah mengelak dengan cepat. Suhu panas menyebabkan dia mengeluarkan pekikan yang menyedihkan.

Kabut hitam di sekitar tubuh Pelindung Xuan dengan cepat berkurang saat nyala api menyala. Nyala api telah menyebar pada saat Pelindung Xuan ditarik sejauh seratus meter. Dia sangat sengsara saat ini …

Pelindung Xuan terengah-engah saat dia menghentikan tubuhnya. Mata yang dia tembak pada Xiao Yan tidak bisa lagi digambarkan sebagai setan. Tepat ketika dia akan berubah menjadi jarak yang kejam, sosok manusia tiba-tiba muncul di sampingnya. Tatapannya menyapu dan dia segera berteriak dengan marah, "Han Feng, bergandengan tangan denganku dan bunuh si kecil ini …"

Chi!

Kata-kata Pelindung Xuan belum mencapai akhir ketika dia tiba-tiba menegang. Dia perlahan menundukkan kepalanya dengan susah payah hanya untuk melihat tangan yang terbungkus Dou Qi menembus dadanya …

"Saat ini kamu hanyalah sampah meski kamu berhasil bertahan hidup. Secara kebetulan, Utusan Roh itu semuanya telah dibunuh oleh Xiao Yan. Tidak ada yang akan melapor ke ‘Hall of Souls.’ Oleh karena itu, Anda harus memberikan jiwa Anda kepada saya. Saya akan membantu Anda membalas dendam …

Han Feng perlahan menarik tangannya. Dia melihat kekuatan hidup yang menghilang dengan cepat di dalam mata Pelindung Xuan. Senyuman kejam terangkat di wajahnya saat dia bergumam pada dirinya sendiri.