Battle Through the Heavens – Chapter 92 | Baca Novel Online

shadow

Battle Through the Heavens – Chapter 92 | Baca Novel Online

Rob

Pada saat Xiao Yan bangun dari tidurnya, langit sudah sangat cerah. Sinar matahari yang hangat masuk melalui celah di jendela, meninggalkan bintik-bintik cahaya di tanah.

Bangun, tatapan mengantuk Xiao Yan kabur saat dia duduk di tempat tidur dan menatap kosong untuk waktu yang lama sebelum akhirnya mendapatkan menyingkirkan keinginannya untuk terus tidur. Sambil menggelengkan kepalanya yang terbangun, dia malas bangkit dari tempat tidur dan secara acak mencuci wajahnya.

Tepat saat cuciannya selesai, ketukan samar bergetar dari pintu. Ini ditambah dengan suara lembut dan lembut seorang wanita muda: “Xiao Yan ge-ge, apakah Anda belum bangun?”

Mendengar suara ini, alis Xiao Yan berkedut. Dia dengan cepat menghapus kelembaban di wajahnya dan berjalan ke pintu. Pintunya memekik saat dia perlahan membuka pintu.

Setelah membuka pintu, cahaya yang menyilaukan tiba-tiba melesat ke dalam ruangan, menyebabkan Xiao Yan terbiasa menutup matanya. Beberapa saat kemudian, dia perlahan membuka matanya dan mengalihkan pandangannya ke wanita berpakaian hijau yang berdiri diam di ambang pintu.

Hari ini, Xun Er sekali lagi mengenakan pakaian hijau. Pakaiannya yang sesuai dengan kehalusan lotus-nya, mendorong pria muda di ruangan itu untuk memuji di dalam hatinya.

Setelah secara acak memindai tubuh halus dan ramping Xun Er, tatapannya akhirnya mendarat di sedikit wajah kecil pucat indah. Alisnya tidak bisa membantu tetapi membentuk kerutan. “Apa yang terjadi?”

Dengan mata besar yang menawan terfokus pada ekspresi Xiao Yan dan tidak menemukan apa pun selain tuduhan. Xun Er segera menjawab sambil tersenyum, Aku sedang tidak enak badan. Ini bukan masalah besar. “

” Tidak enak badan? “Alis Xiao Yan berkedut saat dia berjalan keluar dari ruangan. Setelah menutup pintu, telapak tangannya tiba-tiba meraih tangan kecil Xun Er. Dou Qi yang lemah dan hangat di bawah kendali persepsi rohaninya, perlahan-lahan beredar di tubuh Xun Er.

Beberapa saat kemudian, Xiao Yan tanpa ekspresi mengambil Dou Qi-nya dan menghela nafas dalam hatinya. Tampaknya teknik rahasia yang digunakan Xun Er tadi malam sangat melelahkan. Di tubuhnya sekarang, hanya sedikit Dou Qi lemah mengalir. Jelas, ini adalah akibat dari menggunakan teknik rahasia.

Pada pagi hari, ada banyak anggota klan yang bangun untuk berlatih. Kelompok ini dipenuhi dengan kecemburuan ketika melihat Xiao Yan memegang tangan Xun Er sambil berdiri di ambang pintu.

“Xiao Yan ge-ge.” Xun Er yang berwajah merah berbisik pelan ketika dia berusaha membebaskan tangannya.

Saya tidak tahu apa yang telah Anda lakukan. Bagaimana Anda bisa menjadi begitu lemah? “Meletakkan tangan kecil Xun Er, Xiao Yan menegang wajahnya dan berkata dengan lembut.

Setelah mata besar yang cerdas itu memindai wajah Xiao Yan dan sekali lagi tidak menemukan apa-apa, Xun Er diam-diam menghela nafas lega dan tersenyum, Kemarin saya telah mencoba untuk melatih teknik Dou yang melampaui level saya dan inilah hasilnya. Saya akan baik-baik saja setelah istirahat beberapa hari. Xiao Yan ge-ge tidak perlu khawatir. Setelah itu, dia menemukan alasan dan diam-diam meninggalkan klan.

¦¦

Xiao Yan berjalan tanpa tujuan di Wu Tan City dan dengan santai bertanya tentang berita tentang klan Jia Lie. Hilangnya Liu Xi pasti akan menimbulkan sensasi di dalam klan Jia Lie. Bertentangan dengan harapannya, bagaimanapun, dia tidak bisa menemukan kelainan di klan Jia Lie. Pasar terus beroperasi dan obat penyembuhan terus dijual. Tidak ada yang berbeda.

Heh. Tidak heran Jia Lie Bi ini adalah pemimpin klan. Dia sebenarnya bisa menekan berita ini. Meski begitu, dia mungkin bisa menekan ini selama sehari tetapi dia tidak bisa melakukannya selamanya. Setelah obat penyembuhan yang tersisa terjual, saya ingin melihat apa yang bisa dia lakukan. Xiao Yan tertawa dingin untuk beberapa saat sebelum menuju ke Rumah Lelang Primer di pusat kota.

Dalam jarak jauh daerah di luar rumah lelang, Xiao Yan mengenakan jubah hitam seperti yang selalu dilakukannya dan memasuki rumah lelang yang sibuk.

Saat memasuki rumah lelang, Xiao Yan dengan sopan dibawa ke ruang VIP oleh seorang wanita cantik. pelayan wanita. Dia menunggu sejenak sebelum Ya Fei yang tampak anggun muncul dengan senyum di depan Xiao Yan.

Haha, tamu penting. Xiao Yan Di-di, apa yang membawamu ke rumah lelang? Mengangkat poci teh, dia secara pribadi membungkukkan tubuhnya dan menuangkan secangkir teh untuk Xiao Yan saat dia berbicara.

Apakah itu disengaja atau tidak. jika tidak, kulit putih salju yang menarik di dada Yan Fei muncul dan menghilang saat dia membungkukkan tubuhnya untuk menuangkan teh. Itu menyebabkan mata seseorang terpaku padanya.

“Ke …” Tatapan Xiao Yan hampir hilang dalam pemandangan yang luar biasa, tetapi ia menggunakan tekad yang cukup kuat dan berhasil mengalihkan pandangannya dengan batuk kering. Tatapannya tidak meninggalkan secangkir teh saat dia mengeluarkan cincin penyimpanan merah gelap dari saku dadanya dan mengeluarkan lima botol batu giok kecil darinya. Dengan suara acuh tak acuh, dia berkata: “Hari ini, aku di sini untuk memenuhi perjanjian kita.” Karena Ya Fei sudah tahu tentang identitasnya, Xiao Yan tidak lagi membiarkan Yao Lao berbicara untuknya dan hanya menggunakan suara mudanya.

Tatapan Ya Fei tidak pernah meninggalkan botol batu giok kecil pada penampilan mereka. Kebahagiaan muncul di wajahnya yang mempesona.

Ya Fei duduk dengan elegan di kursi di sebelah Xiao Yan. Dia dengan hati-hati mengambil salah satu botol giok dan menimbangnya dengan hati-hati. Setelah itu, dia sedikit membuka botol. Pil bulat berwarna hijau dengan sia-sia meluncur keluar dari botol.

Mengambil napas dalam-dalam dari bau obat yang menyerang lubang hidungnya, mata indah Ya Fei mengerut. Beberapa saat kemudian, Ya Fei akhirnya dengan penuh perhatian mengembalikan pil ke botol. Dia melemparkan senyum menawan dan indah pada Xiao Yan yang ada di sampingnya. “Tampaknya Xiao Yan Di-di siap untuk mengambil tindakan terhadap klan Jia Lie. Kalau tidak, mengapa Anda datang untuk menyelesaikan kesepakatan kami secara prematur? “

Mendengar ini, ia mengangkat bahu, tidak menyangkal atau mengakuinya. Dia mengambil gulungan lain yang berisi nama beberapa bahan obat. Bahan obat ini memiliki kemampuan untuk memulihkan kekuatan seseorang. Tentu, ini disiapkan untuk Xun Er. Melihat wajahnya yang lemah dan pucat, Xiao Yan merasakan jantungnya sakit.

Menerima gulungan dari Xiao Yan, Ya Fei, yang memiliki sejumlah pengalaman seperti itu, tahu arti Xiao Yan. Tanpa kata-kata yang tidak perlu, dia terus memanggil pelayan wanita dan menyuruhnya dengan cepat menyiapkan apa yang ada dalam daftar.

Duduk di ruang VIP yang tenang, Xiao Yan, yang telah diam, tiba-tiba berkata, ” Tampaknya klan Jia Lie telah pergi ke kota lain untuk mencari sumber baru untuk bahan obat. “

” Em, klan Jia Lie sekarang bekerja dengan pemasok obat di Kota Te Lan, Namun , harga bahan obat yang mereka beli dari sana empat kali lebih mahal daripada di Kota Wu Tan. “Ya Fei mengangguk dan setuju dengan senyum.

” Memikirkan bahwa mereka bersedia. ” Dengan mengejek menggelengkan kepalanya, Xiao Yan melanjutkan sambil tersenyum. “Bisakah Anda memberi saya beberapa informasi tentang transportasi obat-obatan ini?”

Mendengar ini, tangan Ya Fei yang memegang cangkir teh bergetar. Mata indahnya menatap pemuda di sampingnya dengan heran dan berkata, “Apa yang kamu rencanakan?”

“Rob.”

Setelah senyum pahit, Ya Fei suatu kali sekali lagi menghela nafas: “klan Jia Lie benar-benar beruntung bertemu sedikit iblis seperti kamu.”

Menggelengkan kepalanya, Ya Fei menjadi diam. Dia akhirnya berdiri dan pergi ke kamar di belakangnya. Setelah beberapa waktu, dia akhirnya keluar dengan sebuah gulungan dan menyerahkannya kepada Xiao Yan. Dia diam-diam berbisik, Saya telah menerima beberapa informasi dari rumah lelang di Te Lan City. Dua hari yang lalu, klan Jia Lie sekali lagi membeli empat ratus ribu koin emas bahan obat. Batch bahan obat ini harus mencapai Kota Wu Tan sore ini. “

“Klan Jia Lie hanya membayar seratus ribu koin emas sebagai deposit untuk bahan obat ini. Tiga ratus ribu koin emas yang tersisa adalah kredit. Melindungi bahan obat adalah prajurit klan Jia Lie, tiga Dou Shi dan Da Dou Shi. Ada juga beberapa lusin penjaga dengan setidaknya kekuatan Dou Zhe. “Empat ratus ribu? Sungguh jumlah yang besar. Xiao Yan berkata sambil tersenyum ketika dia memasukkan gulungan itu ke dalam cincin penyimpanan. Tawanya perlahan menjadi lebih dingin. Jika tumpukan bahan obat ini hilang, saya bertanya-tanya bagaimana mereka bertanggung jawab kepada pemasok obat. Dengan klan Jia Lie saat ini yang hampir bangkrut, kredit emas tiga ratus ribu ini akan menjadi pukulan terakhirnya. “Mengangkat kepalanya, Xiao Yan menyaksikan seorang pelayan wanita yang baru saja masuk. Setelah menangkupkan satu tangan di atas yang lain dan berterima kasih kepada Ya Fei, dia pergi ke depan dan menerima bahan obat sebelum berjalan keluar dari aula tanpa melihat ke belakang. Duduk di kursi dan melihat cara yang menentukan di mana Xiao Yan pergi, Ya Fei tertawa pahit dan menggelengkan kepalanya. Dia dengan lembut menghela nafas: “Tindakan anak kecil ini tidak sesuai dengan usianya sama sekali. Orang tua itu, Jia Lie Bi, kemungkinan akan berada dalam kesulitan besar … “