Battle Through the Heavens – Chapter 938

shadow

Battle Through the Heavens – Chapter 938

Chapter 938: Keberangkatan

Xiao Yan duduk di kursi batu di halaman yang tenang. Sebuah meja teh duduk di sampingnya, terbuat dari batu, dan dua piring camilan telah diletakkan di atasnya. Sepoci teh hijau memancarkan awan samar yang menyebarkan sedikit aroma. Xiao Yan diam-diam duduk di kursi batu. Dia sesekali mencicipi teh hijau, dan tiba-tiba merasa sedikit sentimental. Bagaimanapun, dia akan meninggalkan tempat ini. Apalagi, masa depan dipenuhi ketidakpastian. Terlepas dari seberapa kuat seseorang, hati mereka akan terasa sedih menghadapi masa depan yang tidak mereka yakini.

Xiao Yan melihat daun pohon yang agak kekuningan di halaman dan tanpa sadar menghela nafas lembut. Dia menoleh dan melihat sosok yang berdiri di pintu masuk halaman. Dia tersenyum dan bertanya, "Kakak kedua, kamu sudah tiba?"

Xiao Li di pintu masuk menganggukkan kepalanya sebelum perlahan memasuki halaman. Dia terdiam beberapa saat sebelum dia berbicara, "Aku baru saja bergegas dari Gerbang Xiao. Dari apa yang dikatakan Penatua Pertama, apakah Anda berencana untuk pergi? "

Xiao Yan tersenyum dan menjawab, "Sudah waktunya untuk pergi. Terus bertahan di tempat ini tidak akan membuatku benar-benar mendapatkan kekuatan untuk bersaing dengan ‘Hall of Souls’. "

"Kamu selalu berjalan tepat di depan… namun, tempat ini memang terlalu kecil untuk dirimu saat ini. Central Plains paling cocok untuk Anda. " Xiao Li menghela nafas dengan perasaan sedih. Dia fokus pada Xiao Yan dan beberapa emosi sekali lagi muncul di hatinya. Pemuda lembut dari masa lalu tanpa sadar telah tumbuh sedemikian rupa …

Mata Xiao Yan tanpa sadar berubah masam saat dia melihat Xiao Li yang agak tidak bahagia. Keberangkatan kali ini tidak seperti dulu. Jarak antara Central Plains dan ‘Black-Corner Region’ atau Kekaisaran Jia Ma sulit dihitung. Oleh karena itu, dia tidak tahu kapan dia akan kembali setelah keberangkatan ini…

Xiao Li buru-buru menguatkan perhatiannya saat melihat Xiao Yan yang agak pendiam. Xiao Li menepuk pundaknya dan tersenyum sambil berkata, "Jangan bersikap terlalu sentimental dengan kakak kedua mu. Jika kakak tahu aku menghalangi kamu di sini, dia mungkin akan memarahiku sampai mati. "

Hati Xiao Yan menjadi hangat saat menyebut kakak laki-laki. Dia berkata, "Kakak kedua harus mengatur Xiao Gate dengan benar setelah aku pergi. Dengan ‘Gerbang Pan’ yang mendukungnya, akan sulit untuk membatasi potensi Gerbang Xiao. Pada saat aku kembali, Xiao Gate mungkin sudah menjadi penguasa seluruh ‘Wilayah Sudut Hitam’ … ‘

Xiao Li membuka mulutnya dan tertawa. Dia berkata dengan sangat bangga, "Anda dapat yakin bahwa ini hanya masalah waktu sebelum situasi itu terjadi."

Xiao Yan menyeringai saat mendengar jawabannya. Dia menggelengkan kepalanya dan berkata, "Jangan meremehkan orang-orang ini di ‘Wilayah Black-Corner.’ Namun, saya sudah berbicara dengan Tetua Pertama. Dia akan mencoba yang terbaik untuk membantu Anda. Akademi Jia Nan biasanya berhubungan buruk dengan faksi-faksi di ‘Wilayah Sudut Hitam.’ Di masa lalu, itu adalah target semua orang. Namun, dengan Gerbang Xiao saat ini, Akademi Jia Nan memiliki sekutu tambahan. Dengan pengaruh penyebaran Gerbang Xiao di ‘Wilayah Sudut Hitam’, itu akan dapat membantu Akademi Jia Nan melarikan diri dari situasi yang memalukan … "

Xiao Li mengangguk dan berkata, "Tenang. Anda telah memberi saya Gerbang Xiao lengkap. Di masa depan, saya akan mengembalikan Gerbang Xiao yang sepuluh kali lebih kuat dari yang sekarang. "

Xiao Yan tersenyum. Dia ragu-ragu sejenak sebelum mengeluarkan botol giok dari Cincin Penyimpanannya. Ada pil obat berwarna ungu-merah di dalamnya. Tangan Xiao Yan membelai botol giok sebelum menyerahkannya pada Xiao Li beberapa saat kemudian. Dia dengan lembut berkata, "Setelah saya pergi, saya ingin menyusahkan saudara kedua untuk mengirim seseorang untuk mengirimkan pil obat ini ke Kekaisaran Ma Jia dan secara pribadi menyerahkannya ke tangan Cai Lin."

"Cai Lin? Ratu Medusa ya… "Xiao Li sedikit terkejut saat mendengar nama ini. Namun, beruntung dia juga menyadari hubungan antara Cai Lin dan Xiao Yan. Oleh karena itu, dia menganggukkan kepalanya. Dia tidak menanyakan alasannya saat dia menerima pil obat dan dengan hati-hati meletakkannya di dalam Cincin Penyimpanannya. Dia berkata, "Kakak ketiga, yakinlah bahwa saya secara pribadi akan mengirimkan ini ke Kekaisaran Jia Ma ketika saya punya waktu."

Xiao Yan tersenyum dan mengangguk. Dia dengan lembut berkata, "Selain itu kamu harus lebih sering melakukan kontak dengan kakak. Aliansi Yan berkembang pesat di dalam Kekaisaran Jia Ma. Dengan Cai Lin yang menjaganya, ‘Hall of Souls’ akan kesulitan untuk menyakiti Aliansi Yan kecuali jika ahli sebenarnya terlibat. Setelah kekuatan Xiao Gate meningkat di masa depan, kita akan dapat menduduki timur dan barat dengan Yan Alliance. Pada saat itu, kedua faksi akan mendominasi wilayah barat laut ini. "

"Iya."

Xiao Li mengangguk. Dia memandang Xiao Yan dan bertanya, "Kapan kamu akan kembali setelah pergi kali ini?"

Xiao Yan diam. Dia segera menggelengkan kepalanya dan dengan lembut berkata, "Aku tidak tahu …"

"Kapan kamu akan berangkat?"

"Besok."

Xiao Li tanpa sadar tertawa pahit saat mendengar ini. Dia mengambil langkah maju dan dengan kasar memeluk Xiao Yan. Tangannya dengan kuat menepuk punggung Xiao Yan sambil berkata, "Teman Kecil, jaga dirimu baik-baik. Ingat kata-kata kakak laki-laki. Klan Xiao tidak bisa hidup tanpamu. Penyelamatan ayah juga sesuatu yang hanya bisa kamu raih! "

Mendengar suara Xiao Li tiba-tiba menjadi lebih serak, mata Xiao Yan tanpa sadar memerah meskipun memiliki karakternya.

"Kakak kedua, kamu juga harus berhati-hati."

Sinar matahari yang hangat menyebar dari langit keesokan harinya dan bersinar di pintu masuk Akademi Dalam. Sekelompok kepala manusia yang padat bergerak ke sana. Banyak tatapan memandang ke arah bukit kecil di luar pintu. Beberapa sosok berdiri tegak di tempat itu.

"Tetua Pertama, Kakak Kedua, tidak apa-apa hanya dengan mengirim kami pergi sampai tempat ini."

Xiao Yan memandang Su Qian dan Xiao Li di pintu masuk sebelum sekali lagi melihat Wu Hao dan banyak siswa Akademi Batin di belakang. Dia tanpa sadar tersenyum dan berbicara dengan suara yang jelas dan nyaring.

Melihat wajah pemuda berjubah hitam yang dipenuhi dengan senyum kehangatan, Su Qian juga merasa agak sentimental. Dia berkata, "Jumlah kalian cukup banyak. Xin Lan juga belum mencapai kelas Dou Wang dan tidak bisa terbang. Oleh karena itu, Anda harus menggunakan griffon ini untuk menggantikan langkah kaki Anda. "

Sosok hitam besar membawa teriakan elang saat perlahan turun dari langit setelah suara Su Qian terdengar. Ia mengepakkan sayapnya yang sangat besar, membawa angin kencang yang menyebabkan pepohonan kecil di sekelilingnya membengkokkan tubuh mereka.

"Terima kasih banyak, Penatua Pertama…"

Hati Xiao Yan juga merasakan kehangatan saat dia melihat griffon di depannya ini. Setelah itu, dia menangkupkan kedua tangannya dan tersenyum berterima kasih kepada Su Qian.

Setelah mengatakan semua ini, Xiao Yan tampaknya tidak mau tinggal lama dalam suasana perpisahan seperti ini. Tubuhnya bergerak dan muncul di griffon. Dokter Peri Kecil, Zi Yan dan Xin Lan juga mengikuti di belakangnya. Namun, beruntung ruang di atas griffon ini cukup besar. Makanya, itu tidak tampak meremas meski ada empat orang yang naik.

"Xiao Yan, berhati-hatilah dalam perjalananmu!"

Xiao Li sekali lagi berteriak keras saat dia melihat griffon yang perlahan mengepakkan sayapnya.

Xiao Yan menganggukkan kepalanya sedikit ke arah Xiao Li sambil berdiri di atas kepala griffon yang sangat besar. Tatapannya segera menyapu semua orang. Akhirnya, dia menarik napas dalam-dalam dan melambaikan lengan bajunya. Angin menopang griffon yang dengan cepat naik ke langit.

"Chief, jalan-jalanlah dengan baik!"

Raungan keras dan jelas tiba-tiba terdengar dari pintu masuk akademi di bawah saat Griffon secara bertahap naik ke langit. Xiao Yan menoleh dan melihat cukup banyak anggota dari Pan Gate berteriak dengan wajah merah merona.

Xiao Yan tersenyum tipis. Dia menangkupkan tangannya ke arah semua orang di bawah dan tawa yang jelas perlahan-lahan diturunkan saat Griffon bangkit.

"Tidak ada yang tidak berubah. Semuanya, aku yakin kita akan bertemu lagi suatu hari nanti! Jika sudah ditakdirkan, mari kita bertemu di Central Plains! "

Sementara tawa yang jernih perlahan-lahan diturunkan dari langit, Griffon di langit telah berubah menjadi titik hitam kecil dan dengan cepat menghilang dari pandangan semua orang. Cukup banyak orang yang merasa agak sentimental dari sisa suara yang tersisa.

Su Qian menarik pandangannya. Dia menoleh dan menatap Xiao Li di sampingnya sebelum tersenyum berkata, "Tidak perlu khawatir. Mengingat karakter orang itu, dia juga akan mampu bertahan dengan sangat baik bahkan di Central Plains. "

"Dia adalah kebanggaan klan Xiao-ku." Xiao Li tersenyum. Kata-katanya mengungkapkan sedikit kebanggaan.

"Saya percaya bahwa dia juga akan menjadi kebanggaan Akademi Jia Nan …" Su Qian tertawa terbahak-bahak. Setelah itu, dia berbalik dan berjalan menuju Akademi Dalam. Sambil berjalan, dia berkata, "Saya benar-benar tidak tahu akan seperti apa situasi menarik jika orang ini bertemu dengan kepala sekolah di Central Plains. Hee hee… "

Mendengar tawa aneh di akhir kata-kata Su Qian, orang-orang di pintu masuk akademi tanpa sadar saling memandang. Mereka merasa agak bingung saat berbalik dan mengikuti…

Griffon yang sangat besar mengepakkan sayapnya di langit yang jauh saat penghalang cahaya samar menyebar dari tubuhnya, benar-benar menghalangi angin liar yang bertiup ke arah mereka.

Xiao Yan berdiri di belakang Griffon dengan tangan di belakang punggungnya. Pandangannya perlahan mundur dari arah Akademi Dalam yang telah menghilang dari pandangannya. Dia juga merasakan kesedihan karena harus pergi.

"Apakah kita benar-benar akan membawa gadis ini?"

Dokter Peri Kecil di samping tampaknya menyadari keputusasaan Xiao Yan saat ini. Dia dengan lembut berbicara, mengubah topik sementara matanya yang cantik menatap wajah kecil Zi Yan yang bersemangat di sampingnya.

Xiao Yan juga menarik perhatiannya kembali saat mendengar ini. Dia melirik Zi Yan dan tanpa daya berkata, "Tetua Pertama meminta saya untuk membawanya. Dia mengatakan bahwa beberapa rahasia yang berhubungan dengan tubuh aslinya mungkin akan terungkap di Central Plains… "

"Huh, saya saat ini di kelas Dou Huang. Jangan bilang kalau kamu khawatir aku akan menjadi beban? " Meski percakapan Xiao Yan dan Dokter Peri Kecil lembut, masih didengar oleh Zi Yan. Matanya langsung melebar saat dia mendengus dengan ketidakpuasan.

Xiao Yan dengan lembut mengusap kepala Zi Yan sambil tersenyum. Dia tidak membantahnya. Alih-alih, tatapannya menatap Xin Lan dan dengan tersenyum berkata, "Anda harus menunjukkan rute selanjutnya."

"Iya." Xin Lan mengangguk sambil tersenyum. Tatapannya mengabaikan tempat itu sebelum berbicara, "Jika kita ingin mencapai Central Plains, kita harus mencapai sebuah kota bernama ‘Kota Horizon’. Dari tempat itu, kita akan bisa menggunakan Wormhole untuk pergi ke Central Plains. "

Lubang cacing? Nama asing ini menyebabkan Xiao Yan tercengang.

Xin Lan tanpa sadar menutup mulutnya dan tertawa saat melihat ketidakpastian di mata Xiao Yan. "Lubang cacing adalah benda aneh di Central Plains. Itu dibuat oleh elit Dou Zun menggunakan kekuatan spasial untuk menghubungkan dua lokasi berbeda. Jarak dari ‘Black-Corner Region’ ke Central Plains akan membutuhkan setidaknya setengah tahun bagi seorang elite Dou Zong. Namun, jika seseorang menggunakan Wormhole, hanya membutuhkan waktu satu bulan. Namun, pembuatan lubang cacing cukup sulit. Apalagi harus sering diperbaiki. Selain itu, kekuatan orang yang memperbaiki harus setidaknya di kelas Dou Zong. Oleh karena itu, sangat jarang untuk muncul di wilayah mana pun selain di Central Plains… "

Xiao Yan sekali lagi tertegun. Lubang cacing? Butuh seorang elit Dou Zong untuk menjadi tukang reparasi? Central Plains ini benar-benar memiliki barang misterius dan baru? Pada saat ini, Xiao Yan tampaknya mengalami kesusahan seperti seorang dusun memasuki kota …