Battle Through the Heavens – Chapter 948

shadow

Battle Through the Heavens – Chapter 948

Chapter 948: Setan Ular Xia Mang

Malam secara bertahap menutupi seluruh gurun. Bulan tergantung seperti lempengan perak yang tinggi di langit yang jauh, menyebarkan cahaya bulan yang samar-samar di atas tanah…

Hanya ada sedikit orang di gurun yang sunyi itu. Namun, secara mengejutkan ada beberapa suara api dan suara manusia yang hangat muncul di atas bukit. Suara itu menyebar dan secara signifikan mengurangi ketenangan di sekitar.

Cukup banyak tumpukan api besar yang mengeluarkan percikan api yang terbang ke arah langit dari dalam kamp di puncak bukit. Cahaya dari nyala api menerangi seluruh perkemahan sampai cukup terang. Banyak orang mengelilingi tumpukan api. Tangan mereka memegang beberapa toples anggur saat mereka tertawa terbahak-bahak. Setelah itu, botol-botol itu bertabrakan, mengeluarkan suara ‘ping’ di tengah tawa.

Xiao Yan duduk di samping tumpukan api. Dia tersenyum ketika dia melihat orang-orang besar di sekelilingnya, yang telah mabuk sampai wajah mereka memerah. Suasana seperti ini adalah sesuatu yang jarang dia alami.

"Kakak Xiao Yan, ini. Minumlah sedikit untuk menghangatkan tubuh Anda. Gurun itu dingin. " Tawa tiba-tiba terdengar saat Xiao Yan mengutak-atik nyala api. Segera, sebotol anggur terbang ke arahnya. Xiao Yan mengulurkan tangannya dan dengan akurat meraihnya. Setelah itu, dia mengangkat kepalanya untuk melihat Han Chong, yang memiliki bau alkohol di sekujur tubuhnya. Dia kemudian tersenyum dengan anggukan. "Terima kasih kakak laki-laki Han Chong."

Setelah mengatakan ini, dia mengangkat botol anggur dan meneguk dua suap. Panas membara naik dari perutnya, menyebabkan kemerahan di wajahnya.

"Ha ha, anak kecil Xiao Yan, lumayan. Kamu masih memiliki semangat seorang pria. " Beberapa penjaga klan Han di sekitarnya tanpa sadar tersenyum dan memuji ketika mereka melihat bahwa Xiao Yan telah minum setengah kantong anggur yang kuat dalam satu kesempatan.

Xiao Yan tersenyum kepada semua orang. Dia baru saja akan berbicara ketika tenda di tengah perkemahan tiba-tiba dibuka. Sosok yang tampak sangat memikat di bawah sinar bulan segera muncul di depan tatapan semua orang. Sosok itu adalah Han Xue.

Pada saat ini, Han Xue tampaknya baru saja mandi. Oleh karena itu, rambut hitamnya yang halus membawa sedikit kelembapan saat melayang ke bawah. Pada saat ini, dia tampaknya memiliki pesona tambahan seorang wanita. Hal ini menyebabkan cukup banyak penjaga klan Han yang lebih muda memiliki detak jantung lebih cepat saat melihatnya.

Han Xue keluar dari tendanya. Tatapannya secara acak melihat sekeliling sekali. Setelah itu, dia duduk di samping api tidak jauh dari kelompok Xiao Yan. Dia mengeluarkan belati dan mengambil sepotong daging panggang dari rak api sebelum perlahan-lahan memasukkannya ke dalam mulut kecilnya. Keanggunan dari mengunyah yang lambat tampaknya tidak sesuai dengan suasana mengunyah yang kasar di sekitarnya. Namun, harus dikatakan bahwa Han Xue saat ini sangat cantik dan mengharukan.

Suara Han Chong dan yang lainnya tanpa disadari ditekan setelah Han Xue keluar. Lelucon kotor mereka juga buru-buru ditelan ke perut mereka.

Xiao Yan menoleh dan menatap Han Xue yang tampaknya memiliki kelembutan milik seorang wanita di bawah lampu api yang bercampur dengan dinginnya yang keras dari siang hari.

"Hee hee, kenapa? Apakah Anda pernah terpesona oleh xiao-jie (nona muda)? " Han Chong di samping tiba-tiba bergegas ke depan sementara Xiao Yan fokus pada Han Xue dan dengan lembut menggoda. Senyuman hangat di wajahnya menyebabkan pria kuat ini tampak agak tidak penting saat ini. Tentu saja, semuanya laki-laki. Karenanya, tidak perlu menyembunyikan kata-kata ini.

Xiao Yan kaget saat mendengar ini. Dia langsung tertawa dan menggelengkan kepalanya.

"Tidak perlu malu. Siapa yang lebih muda dari tiga puluh di unit penjaga ini yang bisa lolos dari pesona xiao-jie? Namun, mereka semua mengerti bahwa mereka hanya dapat memikirkan hal-hal seperti itu di dalam hati mereka. Xiao-jie sudah menjadi Dou Wang elit di usia yang sangat muda. Bakat besarnya hanya dilampaui oleh nona muda yang lebih tua di seluruh klan Han. Dengan status dan posisi kita sebagai penjaga, ini sedikit berbeda dengan mencoba mendapatkan sesuatu yang jauh melampaui kita. " Han Chong menepuk dada Xiao Yan dan menghela nafas.

Xiao Yan mengangguk sedikit. Meskipun dia tidak menyadari seberapa kuat klan Han, sebagai wanita muda dari klan Han, status Han Xue secara alami lebih tinggi dari para penjaga ini. Oleh karena itu, para pemuda di klan yang memendam naksir padanya kemungkinan besar akan berakhir dengan mimpi yang putus asa …

"Namun, xiao-jie (nona muda) memang orang yang cukup baik. Meskipun dia biasanya sangat keras, dia memperlakukan kami sebagai penjaga dengan cukup baik. Jika ada penjaga yang terluka parah dalam sebuah misi, dia akan meminta klan untuk membayar sejumlah uang untuk diberikan kepada kerabat penjaga itu. Perlu diketahui bahwa begitu seseorang kehilangan kegunaannya di tempat lain, pihak lain akan meninggalkan Anda. Seseorang harus menganggap dirinya beruntung jika pihak lain tidak diam-diam membunuhmu karena mereka takut kamu akan membocorkan rahasia. " Han Chong mendecakkan mulutnya dan berkata.

Xiao Yan terkejut. Tidak disangka wanita yang tampak dingin ini benar-benar memiliki hati yang baik.

Han Xue tidak memiliki nafsu makan yang besar. Oleh karena itu, dia berdiri setelah beberapa saat. Matanya yang cantik menyapu tenda sebelum segera mendekati Han Chong. Dia berbicara dengan acuh tak acuh, "Mereka yang bertugas malam ini seharusnya tidak minum alkohol. Yang lain juga harus minum lebih sedikit. Setiap orang harus lebih memperhatikan saat kita melewati wilayah ular iblis Xia Mang besok. "

Dia tidak tinggal lebih lama lagi setelah mengucapkan kata-kata ini. Dengan langkah lembut, dia perlahan memasuki tendanya sebelum memadamkan cahaya di dalamnya.

Suasana di dalam perkemahan tidak lagi senyaman sebelumnya setelah Han Xue memasuki tendanya kembali. Beberapa orang merajut alis mereka sebelum mengutuk dengan lembut. Karena Xiao Yan berada cukup jauh, dia tidak dapat dengan jelas mendengar apa yang dikatakan. Namun, dia samar-samar bisa melihat sesuatu ular iblis. Kemungkinan ular iblis apa pun Xia Mang yang disebutkan Han Xue sebelumnya.

"Ugh, sial, aku sudah lupa tentang bajingan serakah dan bejat itu. Baiklah, mari kita berhenti minum. Gandakan penjaga malam ini dan pastikan tidak ada yang salah. " Han Chong memegang botol anggur dan dengan kasar menuangkannya ke dalam mulutnya. Setelah itu, dia membuang toples anggur ke samping, berdiri, dan berbicara dengan suara yang dalam.

Semua orang juga mulai membuang toples anggur setelah mendengar teriakan Han Chong. Setelah itu, mereka berpencar dan memperkuat pertahanan dan patroli perkemahan.

Xiao Yan sedikit tertegun ketika dia melihat ke perkemahan, yang dengan cepat menjadi jauh lebih khusyuk. Sesaat kemudian, dia berdiri dan bertanya, "Kakak Han, apa itu ular iblis Xia Mang?"

Han Chong tertawa getir saat mendengar ini. Dia berkata, "Kita akan melewati tempat yang disebut Ngarai Sepuluh Ribu Ular. Tempat itu adalah wilayah ular iblis bernama Xia Mang. Kekuatan orang itu mungkin baru saja mencapai kelas Dou Huang, tetapi bahkan beberapa ahli di puncak kelas Dou Huang tidak ingin terlibat dengannya karena dia, sebagai ular iblis, mampu mengendalikan semua peringkat ular beracun. 4 dan di bawahnya di Ngarai Sepuluh Ribu Ular. Karenanya, dia telah menempati tempat itu selama bertahun-tahun. Seseorang harus membayar tol yang mahal jika ingin berhasil melewatinya. Siapapun yang menolak akan mengalami kesulitan meninggalkan Sepuluh Ribu Jurang Ular hidup-hidup. "

"Seekor ular iblis kelas Dou Huang? Ia benar-benar memiliki kecerdasan dan tahu bagaimana menduduki suatu wilayah dan menjadi bandit? " Wajah Xiao Yan agak aneh saat dia berbicara.

"Binatang Ajaib Peringkat 6 sebagian besar memiliki kecerdasan yang cukup tinggi. Apalagi, Xia Mang ini telah memakan Pil Transformasi Iblis. Makanya, ia bisa lepas dari bentuk ularnya. Kecerdasannya juga lebih tinggi dari peringkat 6 Magical Beast. " Kata Han Chong.

"Pil Transformasi Setan? Pil obat ini benar-benar dapat memungkinkan binatang ajaib untuk mengubah tubuhnya? Saya ingat bahwa hanya Pil Transformasi Tubuh yang memiliki efek seperti itu dan itu adalah pil obat tingkat 7. " Xiao Yan berbicara dengan cara tertegun.

"Pil Transformasi Iblis hanyalah pil obat tingkat 6. Efeknya memang mirip dengan Pil Transformasi Tubuh. Namun, itu hanya memungkinkan transformasi parsial dan efeknya jauh lebih rendah daripada Pil Transformasi Tubuh. Pil obat semacam itu paling dicari di beberapa klan Magical Beast. " Han Chong menjelaskan.

Xiao Yan hanya menghela nafas lega setelah mendengar ini. Dia tidak mengerti kekhawatiran Han Xue dan orang lain. Bagaimanapun, yang terkuat dalam konvoi mereka ini adalah Han Xue, dan dia hanya memiliki kekuatan seorang Dou Wang. Dia tidak diragukan lagi jauh lebih rendah jika dibandingkan dengan Xia Mang.

"Mudah-mudahan orang ini tidak akan meminta uang dalam jumlah besar besok. Ugh, saudara Xiao Yan, kamu harus pergi dan istirahat dulu. Saya masih perlu memerintahkan yang lain untuk memperkuat pertahanan kita dan membuat persiapan yang tepat. " Han Chong menghela napas. Segera, dia menepuk bahu Xiao Yan, berbalik, dan berjalan menuju tenda.

Xiao Yan melihat ke perkemahan, yang menjadi jauh lebih tenang. Dia hanya bisa menggelengkan kepalanya tanpa daya. Dia berbalik dan kembali ke tendanya sendiri. Namun, Xiao Yan tidak langsung tidur setelah kembali ke tenda. Sebagai gantinya, dia mengeluarkan sebotol cairan obat, yang dia gunakan saat berlatih di dunia magma saat itu dari Cincin Penyimpanannya. Setelah itu, dia menerapkannya ke seluruh tubuhnya. Perasaan sedingin es semacam itu menyebabkan rasa sakit yang menusuk di dalam tubuhnya menjadi sangat berkurang. Selain itu, Xiao Yan bisa merasakan benang energi hangat mengikuti kulitnya dan perlahan menyatu ke dalam tubuhnya. "Setelah beberapa hari lagi, luka yang saya terima secara bertahap akan membaik. Pada saat itu, tubuh saya akan dapat menampung masuknya beberapa Dou Qi. "

Xiao Yan merasakan perubahan di dalam tubuhnya dan ekspresinya juga rileks. Dia meletakkan kembali pakaian linen di tubuhnya. Setelah itu, dia duduk bersila dan memasuki kondisi latihan, dengan hati-hati menyerap energi alam untuk memperbaiki tubuhnya yang terluka.

Keesokan harinya, Xiao Yan membuka matanya ketika beberapa suara terdengar di dalam perkemahan. Dia mengepalkan tinjunya, merasakan sakit yang melemah di dalam tubuhnya, dan tanpa sadar tersenyum. Mungkin itu karena dia sering terluka, tetapi tingkat kesembuhannya dalam menghadapi luka seperti itu bahkan membuatnya merasa terkejut.

Setelah bangun dan mengatur pakaiannya, Xiao Yan keluar dari tenda. Dia tersenyum pada kelompok Han Chong, yang sedang bergegas untuk mengemasi kemah, sebelum melangkah maju dan membantu.

Kelompok Han Chong, yang menyadari karakter Han Xue, tidak menolak bantuan Xiao Yan. Mereka hanya tersenyum dan menyerahkan beberapa tugas yang lebih sederhana kepada Xiao Yan.

Xiao Yan melemparkan tenda di tangannya ke dalam kereta dan baru saja berbalik saat aroma yang tenang melewatinya. Sosok itu segera berhenti dan sepasang mata cantik menyapu. Suara lemah juga terdengar, "Kamu akan terus berada di gerbong hari ini. Jangan keluar. "

Dia tidak memberi Xiao Yan kesempatan untuk berbicara. Dia kembali ke gerbongnya sendiri. Setelah itu, teriakan dingin yang bergerak keluar dari dalamnya.

Mulai konvoi!

Sudut mulut Xiao Yan bergerak-gerak tanpa sadar saat dia melihat ke arah konvoi, yang berjalan maju dengan suara berderit. "Orang ini benar-benar tidak buruk. Saya hanya akan menunggu dan melihat. Jika terjadi kecelakaan, saya akan diam-diam mengulurkan tangan. "