Battle Through the Heavens – Chapter 949

shadow

Battle Through the Heavens – Chapter 949

Chapter 949: Sepuluh Ribu Ngarai Ular

Angin berpasir bertiup di atas gurun yang sunyi saat suara melolong berlama-lama di langit. Angin membawa gelombang pasir saat terbang ke kejauhan.

Beberapa bintik hitam berangsur-angsur muncul di ujung jalan. Sesaat kemudian, titik hitam mendekat. Itu sebenarnya konvoi. Ada hampir seratus penjaga dengan wajah tegas menjaga konvoi. Banyak tatapan hati-hati menyapu mereka. Tangan mereka juga memegang erat senjata di punggung mereka.

Lokasi bagian gurun ini sudah mendekati bagian luar wilayah Central Plains utara. Oleh karena itu, sesekali seseorang akan melihat satu atau dua sosok. Namun, mereka sangat jarang dan menghilang dalam sekejap mata. Seluruh jalan hanya berdering dengan suara tapak kuda dan jeritan elang yang terpancar dari langit.

Xiao Yan bersandar di jendela di dalam gerbong yang bergelombang. Tatapannya melihat ke arah penjaga yang tampak tegas dari klan Han. Suasana hari ini berbeda dari perasaan santai biasanya. Bahkan Gui Tou dan beberapa orang lainnya yang pada dasarnya bercanda setiap hari juga menutup mulut mereka. Tangan mereka, yang memegang senjata mereka, mengencangkan dan mengendurkan berulang kali, mengungkapkan kecemasan di hati mereka.

"Sepertinya ular iblis Xia Mang memiliki reputasi yang cukup ganas di sini. Dia benar-benar mampu menyebabkan orang-orang ini menjadi begitu cemas … "Xiao Yan dengan lembut bergumam setelah menyerap ekspresi orang-orang di sekitar ke matanya.

Xiao Yan merenung sejenak sebelum menggelengkan kepalanya. Setelah itu, dia duduk bersila di dalam gerbong, menutup matanya, dan memulihkan diri…

Kerutan di dalam gerbong berlanjut selama sekitar dua jam atau lebih sebelum tiba-tiba berhenti. Pada saat ini, Xiao Yan, di dalam gerbong, tiba-tiba membuka matanya. Tatapannya melewati celah jendela dan secara kebetulan bisa melihat puncak gunung yang curam tidak jauh dari situ. Di tengah-tengah puncak gunung ada celah yang tampaknya telah dibelah. Retakan itu berukuran sekitar dua puluh kaki, tampak seperti jurang.

Ketika kereta berhenti, Persepsi Spiritual Xiao Yan sangat merasakan bahwa detak jantung setiap orang menjadi sedikit lebih cepat. Tampaknya ini yang disebut ‘Ngarai Sepuluh Ribu Ular’…

"Semuanya, hati-hati, kita memasuki area Sepuluh Ribu Ngarai. Gui Tou, pimpin beberapa orang untuk menyebarkan bubuk pengusir ular di sepanjang jalan. Ular di dalamnya adalah mata Xia Mang. Selama tidak diganggu, kita harus bisa melewatinya dengan lancar. Selain itu, bahkan jika kami ditemukan, jangan menyerang tanpa perintah. Mereka yang tidak patuh akan dihukum sesuai dengan aturan klan! " Tangisan keras Han Chong tiba-tiba terdengar dari luar gerbong sementara Xiao Yan tenggelam dalam pikirannya.

"Ya pak!"

Sebuah tanggapan menyusul setelah tangisan Han Chong terdengar.

"Ayo pergi!"

Ekspresi Han Chong serius saat dia mengangguk. Dia segera melambaikan tangannya dan memerintahkan dengan suara yang dalam.

Konvoi mulai bergerak sekali lagi atas perintah Han Chong. Setelah itu, ia perlahan maju menuju pegunungan terjal…

"Saudara Xiao Yan, jika nanti terjadi sesuatu, saya ingin meminta sesuatu dari Anda. Cobalah yang terbaik untuk membawa xiao-jie pergi. " Suara rendah tiba-tiba terdengar dari luar sementara Xiao Yan bersandar di jendela kereta. Dia tanpa sadar terkejut. Dengan menoleh, dia melihat bahwa orang itu adalah Han Chong.

"Tidak ada yang harus terjadi. Xia Mang itu hanya menginginkan biaya tol. Tidakkah semuanya akan diselesaikan jika Anda memberinya bayaran pada saat itu? " Xiao Yan bertanya.

"Jika xiao-jie tidak ada, kemungkinan kita bisa menyelesaikannya hanya dengan membayar sejumlah uang. Namun… ugh, ular bajingan itu tidak hanya tamak, tapi juga seperti binatang buas saat bertemu dengan wanita cantik. Oleh karena itu, jika terjadi kecelakaan pada saat itu… masih jarak yang cukup jauh dari Kota Tian Bei dari sini. Bahkan klan Han akan kesulitan memberikan ancaman yang besar padanya. " Han Chong melihat ke gerbong depan yang memancarkan keharuman yang tenang, menghela nafas, dan tertawa getir.

Xiao Yan baru tiba-tiba mengerti setelah mendengar ini. Mereka sebenarnya mengkhawatirkannya. Tak heran jika kelompok itu tampak seolah-olah akan bertemu musuh besar.

"Kakak Han, yakinlah bahwa tidak ada yang akan terjadi pada semua orang." Xiao Yan tersenyum saat menjawab.

Han Chong hanya memperlakukan kata-kata Xiao Yan sebagai bentuk penghiburan. Dia tertawa getir saat dia mengejek dirinya sendiri. Dia jelas mengerti bahwa Xiao Yan saat ini adalah orang yang terluka parah, namun dia masih datang dan mengatakan ini kepadanya. Jika sesuatu terjadi pada saat itu, kemungkinan Xiao Yan bahkan tidak akan memiliki kemampuan untuk melindungi dirinya sendiri. Bagaimana dia akan membantu nona muda?

Han Chong menghela napas. Ketika dia melihat kereta perlahan-lahan memasuki jurang, dia hanya bisa menggelengkan kepalanya tanpa daya. Setelah itu, dia menaiki kudanya dan dengan cepat berlari ke depan sebelum mulai memeriksa sisi-sisinya untuk aktivitas apa pun.

Saat ini, konvoi masih memasuki Jurang Sepuluh Ribu Ular. Karena mereka takut mengganggu apapun, gerbong mereka semuanya tertutup pakaian. Mulut banteng bertanduk hitam yang menarik truk juga terhalang. Kelompok itu menyelinap ke ngarai dengan cara diam-diam …

Semua penjaga klan Han di kedua sisi gerbong sudah menarik senjata mereka. Tangan mereka yang lain memegang bubuk berwarna putih yang berulang kali mereka sebarkan di kedua sisi jalan.

Konvoi tidak bertemu dengan apapun di tengah suasana yang gelisah ini. Sekitar sepuluh menit kemudian, mereka melewati bagian tengah ngarai. Dari hede, samar-samar mereka bisa melihat jalan keluar ngarai di kejauhan. Hampir semua orang diam-diam menghela nafas lega ketika melihat ini.

Sementara semua orang santai, Xiao Yan di dalam kereta perlahan membuka matanya. Dia segera menghela nafas pelan. Mereka memang tidak bisa bersembunyi dari masalah.

Desahan baru saja terdengar ketika seluruh ngarai langsung bergetar. Segera, pepohonan di kedua sisi ngarai dengan cepat tumbang, menampakkan beberapa ular besar.

"Sialan, kita telah ditemukan. Tingkatkan kecepatan kami. Pergilah!"

Han Chong berteriak dengan marah. Ekspresinya menjadi jauh lebih jelek saat melihat pemandangan ini.

Pada saat ini, dia tidak perlu berteriak. Pengawal klan Han yang berpengalaman sudah berusaha sekuat tenaga untuk mendorong banteng bertanduk hitam itu ke depan. Setelah itu, konvoi itu bergemuruh dan melaju, berusaha sekuat tenaga untuk keluar dari jurang.

"Bang!"

Ketika konvoi masih sekitar kurang dari seratus meter dari pintu keluar ngarai, banyak sosok besar tiba-tiba bergegas dari kedua sisi ngarai. Akhirnya, mereka menutup seluruh jalan. Mulut mereka yang buas dan besar memancarkan lidah ular yang mengandung bau busuk dengan suara ‘chi chi’. Mata ular yang gelap dan dingin menatap semua orang di konvoi.

"Sialan…"

Hati Han Chong segera tenggelam saat melihat ular besar yang tak terhitung jumlahnya menghalangi jalan mereka. Meskipun ular-ular besar ini hanya merupakan monster peringkat 3, tubuh mereka sangat besar. Dengan hanya beberapa lusinan, mereka mampu memblokir seluruh jalan sampai tidak ada celah sedikit pun yang tersisa.

Gelombang suara gemerisik dikirim dari semak-semak di sekitarnya setelah jalan diblokir. Segera, ular beracun besar dan kecil yang tak terhitung jumlahnya, berbagai warna keluar dengan cara yang padat. Akhirnya, mereka mengepung seluruh konvoi.

"Ck ck, sekelompok orang bodoh benar-benar berpikir untuk melewati Xia tua yang hebat ini?"

Tawa aneh tiba-tiba terdengar dari langit setelah lingkaran itu terbentuk. Segera, sosok hitam-hijau dengan cepat terbang dari atas ngarai. Dalam waktu singkat, dia muncul di langit di atas konvoi.

Sosok yang baru saja muncul di langit di atas konvoi itu cukup aneh. Tubuh dan tungkai manusia ditutupi dengan sisik hitam-hijau yang padat. Tempat dimana kepalanya seharusnya berada memiliki kepala ular yang terlihat buas. Matanya yang kecil berisi dingin dan kejam yang gelap saat mereka menatap orang-orang di bawah.

Selain itu, di punggung iblis setengah manusia setengah ular ini terdapat sepasang sayap Dou Qi hitam-hijau, yang membawa seekor liar yang kuat menyapu jurang saat mereka mengepak.

Ekspresi kelompok Han Chong segera berubah menjadi putih pucat ketika mereka melihat sosok hitam-hijau yang muncul. Suara mereka sedikit bergetar.

"Ular iblis … Xia Mang …"

Xia Mang menatap konvoi dari atas. Dia tiba-tiba tertawa saat dia dengan santai berkata, "Kalian semua harus tahu aturan kakek ini, bukan?"

Wajah Han Chong sedikit gemetar. Dia segera keluar dari konvoi, mengeluarkan sebuah kartu kristal dan dengan hormat berkata, "Tentu saja kami tahu tentang itu. Komandan Xia Mang, kami adalah konvoi dari klan Han di Kota Tian Bei. Ini adalah hadiah kecil yang saya harap Pak Komandan akan menerimanya. "

Xia Mang mengulurkan tangannya. Sebuah kekuatan hisap tanpa basa-basi menarik kartu kristal di tangan Han Chong. Dia melihatnya sekilas sebelum membuka mulutnya dan tertawa, "Lumayan. Sepertinya kalian semua masih memiliki ketulusan. "

Wajah Han Chong sedikit gembira setelah mendengar ini. Dia dengan hati-hati berkata, "Kalau begitu, dapatkah Pak Komandan mengizinkan konvoi kita lewat?"

"Ini wajar saja …" Xia Mang tersenyum aneh. Lidah ularnya menjilat sudut mulutnya sebelum jarinya tiba-tiba menunjuk ke kereta tempat Han Xue berada. Dia tersenyum cabul dan berkata, "Namun, tinggalkan dia dulu!"

Ekspresi semua orang dalam konvoi tiba-tiba berubah. Cukup banyak orang yang diam-diam mengencangkan cengkeraman senjata mereka. Han Chong juga menarik napas dengan lembut dan dengan hormat bertanya, "Apa maksud Tuan Komandan?"

"Hee hee, gadis kecil, tidak perlu bersembunyi. Kakek ini sudah mengendus jenis wewangian di tubuh wanita dari jarak yang sangat jauh. Selain itu, kakek ini juga tahu bahwa kali ini saya telah bertemu dengan seorang yang sangat indah … oleh karena itu, Anda harus keluar. " Xia Mang mengabaikan Han Chong dan tertawa aneh pada kereta yang pandangannya terkunci.

"Bang!"

Suara Xia Mang baru saja terdengar saat atap gerbong pecah. Sosok manusia muncul sebelum berdiri di atap kereta. Tatapan sedingin es memelototi Xia Mang di langit.

Cahaya merah segera meletus di mata Xia Mang ketika dia melihat wajah Han Xue. Dia langsung tertawa ke langit, "Benar-benar seperti yang diharapkan kakek ini. Hadiah kali ini sangat kaya. Sudah lama sekali sejak saya tidak bertemu dengan hal-hal yang begitu indah… "

Wajah Han Xue sedingin es. Niat membunuh melintas di matanya yang cantik. Dia mengepalkan tangannya yang halus dan pedang panjang muncul. Dia mengepakkan sayap Dou Qi di punggungnya saat dia tiba-tiba menembak ke arah Xia Mang.

"Hee hee, gadis kecil, bagaimana kekuatan Dou Wang-mu ini bisa lepas dari telapak tangan kakek ini?" Xia Mang tertawa terbahak-bahak saat melihat Han Xue menyerang. Dia melebarkan mulutnya dan pilar Dou Qi hijau giok ditembakkan. Akhirnya, pedang itu menghantam pedang panjangnya dengan cara seperti kilat. Pedang panjang itu hancur dan sosok Han Xue juga dipaksa mundur. Sebuah pucat muncul di wajah merah rampingnya. Jarak antara Dou Wang dan Dou Huang terlalu besar.

"Komandan Xia, kami adalah orang-orang dari klan Han di Kota Tian Bei. Jika kamu menyerang kami, kepala klan Han dan Sesepuh pasti tidak akan melepaskanmu! " Han Chong segera berteriak dengan marah saat melihat Han Xue mengalami kemunduran.

"Ck ck, klan Han ya? Meskipun ada kehadiran orang-orang tua itu, tapi apa yang bisa mereka lakukan padaku? Aku selalu bisa kabur jika tidak bisa mengalahkan mereka. Selain itu, selama aku meninggalkan kalian semua di sini, siapa yang tahu kalau aku menyerang orang-orang dari klan Han? " Xia Mang tertawa aneh. Setelah itu, mulutnya mengeluarkan suara mendesis yang tidak biasa. Ketika suara mendesis ini dipancarkan, cahaya dingin melintas di mata ular berbisa yang tak terhitung jumlahnya di kedua sisi ngarai. Segera, mereka menembak ke arah konvoi seperti anak panah. Adegan yang sangat padat itu tampak seolah-olah sedang hujan ular berbisa, tampak sangat menakutkan.

Wajah hampir semua orang mengungkapkan keputusasaan ketika mereka dihadapkan dengan serangan ular berbisa yang begitu menakutkan. Mereka memegang senjata mereka dengan erat dan bersiap untuk bertarung sampai mati.

Bang! Bang! Bang!

Ular berbisa dari segala penjuru sepertinya berusaha menutupi langit. Namun, saat mereka berada kurang dari sepuluh kaki dari konvoi, tubuh mereka tiba-tiba menjadi kaku. Segera, mereka mengeluarkan suara berderak saat mereka berubah menjadi kelompok bola api. Dalam sekejap, mereka berubah menjadi tumpukan abu yang tersebar dari langit.

Melihat perubahan tak terduga yang tiba-tiba ini, semua orang yang hadir, termasuk kelompok Han Chong, Han Xue, dan Xia Mang semuanya tercengang.

"Ini… ini?"