Battle Through the Heavens – Chapter 953

shadow

Battle Through the Heavens – Chapter 953

Chapter 953: Intervensi

Pergantian peristiwa yang tiba-tiba tidak terduga menyebabkan situasi segera berubah sedikit. Mata Hong Mu dan Hong Lie dengan hati-hati menyapu mereka. Mereka segera berbicara dengan suara yang dalam, "Teman, ini adalah masalah antara klan Hong dan klan Han. Tolong beri klan Hong kami wajah ini! "

Kelompok Han Chong juga buru-buru melihat ke segala arah sementara tatapan kelompok Hong Lie menyapu sekeliling. Pada saat ini, mereka merasakan ada sesuatu yang tidak beres. Jika mereka bertemu dengan seorang penolong saat pertama kali terjadi sesuatu, mereka dapat menghubungkannya dengan keberuntungan mereka. Namun, mereka sebenarnya bisa bertemu dengan seorang penolong di saat kritis untuk kedua kalinya. Ini… sedikit tidak masuk akal.

Tindakan Han Xue berbeda dari keterkejutan kelompok Han Chong. Matanya yang cantik menatap gerbong itu. Sebagai wanita, dia sangat teliti dalam beberapa hal kecil. Dia yakin bahwa suara sebelumnya sangat mirip dengan suara Xiao Yan.

"Berderak…"

Sementara orang-orang dari kedua belah pihak bergumam di dalam hati mereka, suara derit lembut terdengar perlahan. Tatapan semua orang secara acak melihat ke atas, hanya untuk melihat seorang pria muda berpakaian linen perlahan turun dari kereta.

‘Xiao Yan?’

Kelompok Han Chong tercengang saat melihat Xiao Yan mengungkapkan dirinya. Mereka segera sampai pada pemahaman yang tiba-tiba. Shock dan ketidakpercayaan dengan cepat melonjak ke mata mereka.

Xiao Yan merentangkan tangannya ke arah semua orang sebelum menghela nafas tanpa daya. Dia perlahan melangkah maju dan berhenti di samping Han Xue. Dia menatap matanya yang panas dan cantik sebelum tanpa sadar menunjukkan senyum pahit saat dia bertanya, "Kamu baik-baik saja?"

Ini benar-benar kamu!

Mata cantik Han Xue tidak berkedip saat mereka menatap Xiao Yan. Sesaat kemudian, kelicikan tiba-tiba muncul di wajah cantiknya saat dia mengucapkan setiap kata dengan lembut dengan jeda di antara mereka.

"Naluri seorang wanita benar-benar menakutkan …" jawab Xiao Yan tanpa daya.

"Bisa kembali hidup-hidup dan menendang dalam beberapa hari setelah menderita luka serius bukanlah sesuatu yang bisa dilakukan orang biasa." Han Xue tertawa pelan.

"Xiao… saudara Xiao… kamu… kamu adalah orang kuat misterius itu? ‘

Han Chong di sampingnya secara bertahap melebarkan matanya saat mendengar percakapan antara Xiao Yan dan Han Xue. Akhirnya, dia bertanya dengan gagap. Dia tidak pernah menyangka bahwa ahli misterius, yang sering mereka bicarakan selama beberapa hari ini, sebenarnya ada di sisi mereka.

Xiao Yan hanya bisa menganggukkan kepalanya saat dia melihat keterkejutan di mata semua orang. Dia segera melambaikan tangannya dan berkata, "Kita akan membicarakannya setelah menyelesaikan masalah di sini."

Semua orang mengangguk ketika mereka mendengar kata-katanya. Setelah itu, tatapan mereka beralih ke kelompok Hong Lie. Namun, pada saat ini, tidak ada lagi jenis ekspresi yang sebelumnya tidak takut mati. Sebaliknya, mereka secara bertahap memiliki sedikit keberanian. Setelah Xiao Yan ikut campur terakhir kali, mereka sudah memiliki pemahaman kasar tentang kekuatan Xiao Yan.

"Kamu siapa? Anda tampaknya tampak tidak terbiasa. Saya pikir ini adalah pertama kalinya Anda tiba di Kota Tian Bei, kan? " Hong Mu menghentikan Hong Lie, yang wajahnya sudah dipenuhi aura ganas. Matanya terfokus pada Xiao Yan saat dia berbicara dengan suara yang dalam.

"Bawa anak buahmu pergi. Saya akan melindungi sementara orang-orang di sini. " Tatapan Xiao Yan menyapu Hong Mu. Suaranya masih tenang dan tidak berdesir.

"Apakah Anda benar-benar ingin menyinggung klan Hong saya?" Wajah Hong Mu berkedut sedikit setelah mendengar ini. Suaranya terdengar lebih dingin.

"Setidaknya, kalian berdua tidak memiliki kualifikasi untuk menangkap orang di depanku." Xiao Yan tersenyum saat menjawab. Nada suaranya memiliki kebanggaan yang sulit dipadamkan. Kebanggaan ini berasal dari keyakinan yang dia miliki pada kekuatannya.

"Anak nakal yang sombong. Jika Anda tidak memiliki keuntungan dari serangan diam-diam, bagaimana Anda bisa memaksa kembali saya yang lama? Lagipula, ada kita berdua di sini! " Sikap Xiao Yan menyebabkan amukan di hati Hong Lie segera naik. Dia akhirnya tertawa dalam kemarahannya yang ekstrim.

"Pergi bersamaku…"

Xiao Yan menggelengkan kepalanya. Dia mengabaikan dua orang yang berisik ini, menoleh, dan dengan lembut berkata kepada Han Xue.

Han Xue terkejut saat mendengar ini. Saat dia masih kaget, Xiao Yan di depannya telah melangkah maju, berjalan perlahan menjauh.

Han Xue tiba-tiba merasakan keberanian dan perasaan aman yang tidak diketahui muncul dari hatinya saat dia menatap punggung kurus orang yang mengenakan pakaian linen biasa. Dia segera mengatupkan gigi peraknya, melambaikan tangannya, dan dengan lembut berteriak, "Ikuti!"

Konvoi itu perlahan bergerak. Setelah itu, itu terus mengikuti di belakang Xiao Yan di bawah suasana yang aneh. Orang-orang di sekitar konvoi dan Han Xue merasakan sedikit keringat muncul di telapak tangan mereka. Saat ini, satu-satunya yang bisa diandalkan adalah punggung kurus di depan mereka…

Wajah Hong Mu muram saat dia melihat Xiao Yan dan konvoi di belakangnya perlahan berjalan. Hatinya memiliki niat membunuh samar yang berputar di dalamnya. Dia mengalami kesulitan melihat dengan jelas kekuatan Xiao Yan. Namun, dari cara dia memaksa kembali Hong Lie sebelumnya, kemungkinan dia adalah seorang ahli Dou Huang. Selain itu, level orang ini tidak lebih lemah dari mereka

Dibandingkan dengan Hong Mu yang suram, Hong Lie yang agak pemarah memiliki ekspresi yang sangat jelek. Tindakan Xiao Yan pada dasarnya benar-benar meremehkan mereka. Ini benar-benar pertama kalinya mereka bertemu dengan orang muda yang sombong selama bertahun-tahun.

Tinju Hong Lie perlahan mengencang. Suara berderit berulang kali dipancarkan darinya. Sesaat kemudian, keganasan akhirnya melintas di matanya saat dia berteriak, "Bunuh!"

Setelah mendengar teriakan dari Hong Lie, banyak sosok hitam dari belakang berteriak dengan marah. Mereka mengencangkan cengkeraman senjata mereka saat mereka membawa aura pembunuhan yang tidak bisa disebarkan. Mereka menyerbu ke arah konvoi.

Ekspresi kelompok Han Chong sedikit berubah saat melihat lawan melancarkan serangan. Mereka mengencangkan cengkeraman senjata mereka. Ketika mereka siap untuk maju dan bertemu dengan pihak lain, Xiao Yan di depan menghentikan langkahnya. Dia mengulurkan tangannya dan dengan lembut mengepalkannya!

Riak tak terlihat dengan cepat menyebar saat dia mengepalkan tangannya. Segera, banyak sosok hitam, yang dipenuhi dengan niat membunuh di seluruh tubuh mereka, tiba-tiba berhenti. Tubuh mereka menjadi merah menyala hampir seketika. Sesaat kemudian, mereka memuntahkan seteguk darah segar dan secara aneh jatuh seperti gandum dipotong…

Darah segar yang mereka keluarkan mengeluarkan suara ‘chi chi’ saat mendarat di tanah. Mereka dengan cepat berubah menjadi uap hijau yang benar-benar menyebar…

Syok samar-samar terungkap di mata kelompok Han Chong ketika mereka melihat pemandangan ini. Mereka mengingat ular beracun yang tak terhitung jumlahnya yang tiba-tiba berubah menjadi abu di ngarai saat itu. Dari kelihatannya, Xiao Yan menahan. Jika tidak, kemungkinan orang-orang ini akan berbagi nasib yang sama dengan ular berbisa itu …

"Menyerang!"

Mata Hong Mu juga menyusut. Dia ingat instruksi dari kepala klan untuk menangkap Han Xue hidup-hidup dengan segala cara. Dia segera menarik napas dalam-dalam dan tiba-tiba mengeluarkan teriakan keras!

Teriakan baru saja keluar dari mulutnya saat Hong Mu bergerak bersamanya. Mereka berubah menjadi dua sosok merah. Dou Qi yang kuat melonjak dari tubuh mereka tanpa menahan. Ke mana pun mereka lewat, Dou Qi yang liar dan kejam akan meninggalkan dua parit yang dalam di tanah.

Dua aura Dou Huang menekan seperti badai, menyebabkan Han Xue dan yang lainnya merasakan ilusi bahwa pernapasan mereka terhenti. Namun, langkah kaki pemuda berbaju linen itu tidak berhenti di depan mereka.

Gerakan Api Misterius!

"Wood Aura Rise!"

Dua tangisan keluar dari mulut Hong Lie dan Hong Mu. Segera, cahaya merah panas menyapu seperti nyala api. Di belakangnya ada Dou Qi berwarna hijau, yang dengan cepat mengejarnya dan bergabung ke dalam nyala api. Segera, momentum Dou Qi yang merah menyala melonjak. Suhu panas menyebabkan daun-daun kuning yang layu di sisi jalan mengeluarkan suara ‘chi’ yang tersulut sendiri.

"Bukan merger Dou Qi yang buruk. Namun, api tidak berguna melawanku … "

Langkah kaki Xiao Yan akhirnya berhenti saat dia melihat naga yang marah seperti api panas yang datang ke arahnya. Dia mengulurkan tangan dan nyala api hijau giok tiba-tiba melesat seperti ular piton api.

Chi!

Kedua serangan itu bertabrakan dengan ‘ledakan’. Namun, nyala api panas yang sangat besar itu sepertinya telah bertemu dengan badai petir. Kecepatannya menjadi lamban sementara api hijau giok, yang bahkan tidak setebal lengan, benar-benar menelannya dalam satu tegukan setelah melilit beberapa kali …

Xiao Yan melambaikan lengan bajunya setelah menelan serangan gabungan Hong Mu dan Hong Lie dengan cara yang sangat santai. Api hijau giok itu berubah menjadi petir yang melesat. Segera, ekor api itu diayunkan, membentuk banyak bayangan setelah menghantam dada keduanya, yang tidak bisa mengelak tepat waktu.

"Bang! Bang! " Suara rendah dan dalam keluar saat kedua sosok itu terbang mundur.

Kelompok Hong Chong mengeluarkan seruan saat mereka melihat ke arah Hong Lie dan Hong Mu yang dengan cepat bergerak mundur dengan kaki bergesekan di atas tanah. Warna yang tidak biasa juga melintas di atas mata indah Han Xue. Di klan Han, bakatnya hanya sedikit lebih lemah dari kakak perempuannya. Namun, jika dia dibandingkan dengan Xiao Yan di depannya, ada celah yang terlalu besar. Usianya tampaknya mirip dengan dia, tetapi bahkan Hong Lie dan Hong Mu, dua Tetua dari klan Hong yang memiliki reputasi yang cukup kuat dalam Kota Tian Bei sebenarnya sangat dikalahkan … bakat dan prestasi seperti itu kemungkinan besar tidak akan kalah bahkan Hong Chen dari klan Hong…

"Orang ini terlalu kuat, mundur!"

Hong Lie dan Hong Mu, yang kakinya tertanam dalam di tanah, berhasil menstabilkan tubuh mereka dengan banyak kesulitan. Wajah mereka pucat pasi. Pemuda di depan mereka tampak cukup muda, tetapi kekuatannya jauh melebihi mereka. Sama sekali tidak ada gunanya terus tinggal di tempat ini. Pada saat itu, Hong Mu dengan tegas menjerit pelan.

Keengganan melintas di wajah Hong Lie ketika dia mendengar teriakan Hong Mu. Yang bisa dia lakukan hanyalah menganggukkan kepalanya. Sayap Dou Qi muncul di punggung mereka dan mereka segera berubah menjadi dua sosok samar yang terbang dalam upaya melarikan diri untuk hidup mereka.

"Karena kamu sudah menyerang, wajar saja kalau kamu tidak bisa dibiarkan pergi begitu saja…"

Xiao Yan menggelengkan kepalanya saat dia melihat kedua orang itu dengan cepat mundur. Sekelompok api tak terlihat tiba-tiba muncul di depannya, dan riak dengan cepat menyebar.

Grug!

Riak tak terlihat menangkap dua orang yang melarikan diri dengan cara seperti kilat. Segera, tubuh keduanya tiba-tiba berhenti. Seteguk darah segar panas dimuntahkan dari masing-masing. Sebelum mereka punya waktu untuk melarikan diri, sesosok manusia muncul di belakang mereka dengan cara seperti hantu. Dengan jentikan jari sosok itu, angin bertiup dan pemandangan keduanya tiba-tiba menjadi hitam.

Perubahan ini terjadi dalam sepersekian detik. Han Xue dan yang lainnya hanya merasakan bahwa pemandangan di depan mata mereka kabur. Pada saat mereka pulih sesaat kemudian, dua sosok sedang dilemparkan. Mereka mendarat di bawah kaki mereka seperti mayat. Suara samar segera terdengar.

"Aku akan membiarkanmu berurusan dengan mereka…"

Han Xue menunduk dan menatap Hong Mu dan Hong Lie yang berwajah pucat. Dia tidak tahu apakah mereka hidup atau mati. Saat dia melihat, dia tanpa sadar menghirup udara dalam-dalam meskipun dia memiliki karakter yang dingin dan acuh tak acuh …

Secara langsung menangkap dua bintang Dou Huangs dalam waktu kurang dari sepuluh pertukaran singkat. Bahkan di klan Han-nya, akan sulit menemukan banyak orang dengan kekuatan seperti itu…