Battle Through the Heavens – Chapter 954

shadow

Battle Through the Heavens – Chapter 954

Chapter 954: Kota Tian Bei

Aroma yang tenang masih tersisa di dalam gerbong. Beberapa dekorasi pilihan menghiasinya, memberikan sentuhan wanita pada kereta ini. Sulit membayangkan bahwa Han Xue, yang tampak dingin dan acuh tak acuh di luar, sebenarnya memiliki mentalitas seorang wanita kecil di dalam hatinya …

Xiao Yan sedikit gelisah saat dia duduk di kursi di gerbong. Di sisi berlawanan adalah Han Xue, yang mengambil cangkir teh dan secara pribadi mengisinya dengan teh. Setelah itu, dia dengan lembut mendorongnya ke depan Xiao Yan dengan cara yang agak tidak lancar. Dari kelihatannya, wanita muda dari klan Han ini jarang melakukan pekerjaan menunggu orang lain.

Namun, karena hal inilah Xiao Yan merasa tidak nyaman. Setelah terbiasa dengan ketidakpedulian dingin Han Xue, dia tidak bisa benar-benar beradaptasi dengannya yang tiba-tiba menjadi begitu hangat dalam waktu sesingkat itu.

Xiao Yan memegang cangkir teh dan merasakan sedikit kehangatan dan sisa aroma. Dia mengangkat matanya sedikit dan secara kebetulan bertabrakan dengan mata cantiknya. Pada saat itu, dia tanpa sadar tertawa getir dan berkata, "Nona Muda Han, tolong katakan apa yang ingin kamu katakan."

"Panggil aku Han Xue. Saya benar-benar tidak layak untuk ‘nona muda’ ini. " Han Xue juga perlahan duduk. Dia melirik Xiao Yan dan dengan lembut berkata, "Tidak disangka bahwa orang yang berada di ambang kematian, yang kita ambil secara acak di gurun, sebenarnya akan menjadi ahli yang bersembunyi dengan sangat baik. Terlepas dari kasusnya, Han Yue akan berterima kasih di sini karena telah menyelamatkan kami dua kali dalam perjalanan ini. "

"Bukan apa-apa, jika bukan karena bantuanmu, kemungkinan besar aku telah menjadi makanan bagi beberapa serigala. Mengulurkan tangan dan menyelamatkan kalian semua adalah sesuatu yang harus saya lakukan. Muda la… tidak perlu khawatir tentang hal-hal ini. Aku tidak menginginkan imbalan darimu. " Xiao Yan melambaikan tangannya dan tertawa.

Han Xue meringkuk mulutnya untuk tersenyum. Wajah dinginnya yang biasa juga berkembang menjadi senyum mengharukan yang hangat. Setelah ragu-ragu, dia perlahan bertanya, "Apakah kamu akan pergi begitu kita tiba di Kota Tian Bei?"

"Seharusnya begitu jika tidak terjadi kecelakaan." Xiao Yan berhenti sejenak sebelum mengangguk dan menjawab.

Kekecewaan melintas di mata cantik Han Xue ketika dia mendengar ini. Tangannya menyentuh teko. Sesaat kemudian, dia mengumpulkan keberaniannya dan berkata, "Tuan Xiao Yan, dapatkah saya meminta Anda untuk membantu saya dengan sesuatu?"

"Masalah antara klan Han dan klan Hong?" Xiao Yan meletakkan cangkir teh di tangannya dan bertanya dengan suara tenang.

Han Xue menggigit bibir bawah merahnya dengan bagian belakang giginya dan mengangguk dengan lembut.

"Kamu benar-benar melebih-lebihkan aku. Untuk klan Hong untuk dapat mendominasi Kota Tian Bei selama bertahun-tahun, kekuatannya pasti tidak lemah. Bantuan apa yang bisa saya berikan dengan kekuatan saya sendiri? " Xiao Yan perlahan berkata. Baru saja tiba di Central Plains, dia benar-benar tidak ingin menyinggung perasaan seseorang saat dia menginjakkan kakinya di tempat ini. Ini terutama terjadi ketika klan Hong ini memiliki hubungan dengan Paviliun Petir Angin apa pun. Xiao Yan tahu bahwa faksi yang secara khusus diperkenalkan oleh Xin Lan ini kemungkinan besar sangat kuat. Dengan kekuatannya saat ini, sepertinya sulit baginya untuk bersaing dengan mereka.

"Tuan Xiao Yan juga harus menjadi seorang alkemis, kan?" Han Xue berbicara dengan agak cemas. "Selain itu, tingkatmu kemungkinan besar akan cukup tinggi. Bahkan klan Hong kemungkinan besar tidak akan dengan mudah menyinggung seorang alkemis tingkat tinggi. Oleh karena itu, jika Anda bersedia untuk membantu, klan Han pasti akan jauh lebih santai. "

Xiao Yan mengangkat matanya sedikit. Dia melihat tampilan memohon dan kecemasan di wajah Han Xue dan tanpa sadar tertawa pahit. Masalah ini benar-benar membuatnya pusing.

"Tuan Xiao Yan, selama kamu bersedia membantu klan Han melewati kesulitan ini, klan Han pasti akan memberimu hadiah yang memuaskan. Jika… jika Anda benar-benar berpikir itu tidak akan berhasil, saya bersedia menjadi selir Anda. Tolong ulurkan tangan! " Kemerahan cerah tiba-tiba muncul di wajah cantik Han Xue saat dia mengatupkan gigi peraknya dan berbicara.

"* Batuk * …" Kata-katanya ini hampir menyebabkan Xiao Yan memuntahkan teh di mulutnya. Dia buru-buru berdiri, melambaikan tangannya, dan berkata, "Jangan. Saya terbiasa sendirian dan tidak akan benar-benar terbiasa jika seseorang mengikuti saya. Saya akan memikirkan masalah ini. Biarkan seperti itu untuk saat ini. Selamat tinggal."

Xiao Yan buru-buru berbalik, membuka pintu kereta, dan melarikan diri setelah mengucapkan kata-kata ini. Dia tidak menyangka Han Xue yang sedingin es ini benar-benar akan begitu berani dalam masalah seperti itu. Dia bahkan berani sampai pada titik di mana dia tidak bisa bertahan.

Han Xue terkejut saat melihat Xiao Yan melarikan diri dari kereta dengan cara yang menyedihkan. Sesaat kemudian, dia tersenyum. Sejak dia bertemu dengannya, dia belum pernah melihat pemuda tua yang tak terduga ini bertindak seperti ini. Tidak disangka bahwa dia benar-benar bereaksi seperti itu karena kata-katanya. Itu sangat menarik.

"Orang ini tidak buruk… tapi aku bisa mengatakan bahwa dia adalah tipe yang tidak menyukai masalah. Ugh, apalagi, kekuatan klan Hong sangat besar. Menariknya mungkin akan menjadi masalah baginya. Saya sedikit gegabah… "

Han Xie tertawa pelan sebelum perlahan-lahan menenangkan diri. Dia menghela nafas dan berbicara dengan suara yang jauh.

Setelah Xiao Yan mengungkapkan kekuatannya, orang-orang di konvoi memberinya rasa hormat tambahan seperti yang dia harapkan. Sesuatu seperti lelucon yang tidak terkendali dari beberapa hari sebelumnya tidak lagi terjadi. Meskipun Xiao Yan sudah lama mengharapkan ini, dia masih tanpa sadar tertawa di dalam hatinya. Kekuatannya benar-benar luar biasa sehingga tidak terjangkau di mata orang-orang ini …

Perubahan semacam ini menyebabkan Xiao Yan merasa sedikit tidak nyaman. Namun, untungnya hanya ada perjalanan singkat yang tersisa. Garis besar kota besar secara samar-samar muncul di hadapan mereka ketika malam menjelang.

Han Chong juga menghela nafas lega ketika dia melihat kota itu, sepertinya telah melepaskan beban yang berat. Melihat reaksi mereka, Xiao Yan juga mengerti bahwa inilah yang disebut Kota Tian Bei…

Tatapan Xiao Yan menyapu secara acak sebelum mundur dua langkah. Secara kebetulan dia berhenti di samping Han Chong, yang dengan tergesa-gesa menangkupkan kedua tangannya ketika dia melihat Xiao Yan mendekat hanya untuk merasakan kekuatan lembut menghalangi dia. Suara tak berdaya segera dikirim ke telinganya, "Kakak Han, tidak perlu bersikap sopan. Hidupku diselamatkan olehmu. Jangan panggil aku apapun pak. Panggil saja aku seperti yang kamu lakukan di masa lalu. "

"Miste… Kakak Xiao Yan, kau terlalu sopan. Dengan kekuatanmu saat ini, sepertinya kamu akan baik-baik saja bahkan tanpa penyelamatan kami. " Han Chong ragu-ragu sedikit sebelum dia berbicara sambil tersenyum. Namun, suaranya masih mengandung kekaguman yang sulit disembunyikan.

Xiao Yan merasa tidak berdaya. Dia menjentikkan jarinya dan pil obat mendarat di tangan Han Chong tanpa meninggalkan jejak. Dia dengan lembut berkata dengan suara acak, "Simpan pil obat dengan benar. Ini dapat membantu Anda dalam meningkatkan peluang Anda untuk berhasil menembus kelas Dou Wang. "

Tubuh Han Chong tiba-tiba gemetar setelah mendengar ini. Semangat muncul di matanya. Dia tetap berada di puncak kelas Dou Ling selama bertahun-tahun, tetapi belum menunjukkan tanda-tanda menerobos. Dia tahu bahwa beberapa pil obat tingkat tinggi memiliki khasiat unik untuk membantu seseorang menerobos. Namun, harga pil obat semacam itu sangat tinggi. Bagaimana dia bisa membelinya dengan kekayaannya?

"Saudaraku … saudara Xiao Yan, hadiah ini terlalu berharga …" Han Chong berbicara dengan suara gemetar. Matanya menjadi agak merah karena kegembiraannya.

"Apakah itu lebih berharga dari hidupku?" Xiao Yan tersenyum dan menggoda.

"Saudara Xiao Yan, kamu … apakah kamu berencana untuk pergi?" Han Chong dengan hati-hati menyimpan pil obat sebelum tiba-tiba bertanya.

Xiao Yan terdiam sejenak, merasa agak tidak yakin bagaimana dia harus menjawab.

"Ke Ke, saudara Xiao Yan. Tidak ada yang sulit untuk dikatakan. Anda tidak memiliki banyak hubungan dengan klan Han. Namun, Anda telah menyelamatkan kami dua kali sepanjang perjalanan ini. Bahkan jika Anda ingin membalas budi, Anda telah melakukan lebih dari cukup. Klan Hong sangat kuat. Tidak baik jika kamu diseret… "Han Chong tersenyum dan berbicara setelah melihat reaksinya.

Xiao Yan diam.

Da! Da!

Suara tapak kuda ditransmisikan dari gerbang kota di kejauhan saat Xiao Yan sedang mengobrol dengan Han Chong. Itu segera berlari ke arah mereka.

Kelompok Han Chong, yang sudah ketakutan sebelumnya, buru-buru mengencangkan cengkeraman senjata di tangan mereka saat melihat aktivitas ini. Namun, sesaat kemudian, seseorang yang bermata tajam dengan gembira berkata, "Ini orang-orang kami."

Suara tapak kuda dengan cepat berhenti di depan konvoi. Segera, sesosok tubuh melompat turun dari kuda. Orang ini tampaknya berusia sekitar dua puluh tiga hingga dua puluh empat tahun. Dia mengenakan beberapa pakaian cemerlang dan terlihat sangat energik. Wajahnya juga sedikit tampan. Tubuhnya yang tinggi memberinya penampilan yang mengesankan. Namun, kelompok Han Chong menyatukan alis mereka sedikit ketika mereka melihatnya.

Han Xue juga keluar dari gerbongnya ketika suara tapak kuda muncul. Matanya yang cantik berhenti pada Xiao Yan terlebih dahulu, tetapi dia tampaknya tidak merasakannya. Dia hanya repot-repot mengobrol dengan Han Chong. Melihat ini, dia hanya bisa dengan enggan mengatupkan giginya, menoleh, dan melihat ke pria, yang telah turun dari kuda. Alisnya sedikit terkatup rapat.

"Xue mei, kamu baik-baik saja?" Sukacita melonjak ke mata pria itu ketika dia melihat Han Xue. Dia dengan cepat berjalan ke depan dan bertanya dengan sikap prihatin. TL: mei – sister, bisa menggunakan cara intim untuk memanggil kerabat perempuan yang lebih muda.

"Saya baik-baik saja." Xue Mei menjawab secara acak. Sudut matanya tiba-tiba melirik Xiao Yan yang perlahan melangkah mundur. Dia dengan cepat berbalik dan berteriak keras, "Berdiri di mana kamu berada!"

Xiao Yan hanya bisa menghentikan tubuhnya ketika dia melihat Han Xue melihat ke atas dan tanpa daya merentangkan tangannya ke Han Chong.

Mata cantik Han Xue menatap Xiao Yan. Sesaat kemudian, dia sepertinya telah memikirkan sesuatu. Matanya meredup dan dia dengan lembut berkata, "Saya telah bertindak dengan sengaja. Jika tuan Xiao Yan benar-benar ingin pergi, silakan lakukan. Terima kasih atas perhatian Anda selama perjalanan ini. Semoga kita punya kedekatan untuk bertemu lagi di masa depan. "

Xiao Yan tertawa pahit setelah dia mengucapkan kata-kata seperti itu. Jika dia berbalik dan pergi setelah dia mengucapkan kata-kata itu, kemungkinan orang lain akan memandangnya dengan jijik.

"Ugh, aku akan tinggal di belakang dan melihat-lihat, tapi kamu tidak harus menaruh terlalu banyak harapan padaku …" Xiao Yan menghela nafas saat dia menjawab.

"Betulkah?"

Kata Han Xue. Matanya yang redup yang menyebabkan seseorang merasakan jantungnya hancur segera mengeluarkan ekspresi bergerak setelah mendengar ini.

Xiao Yan hanya bisa menganggukkan kepalanya saat melihat wajah cantik yang tampak mempesona karena kebahagiaannya. Hatinya sekali lagi mengeluarkan tawa pahit. Sesuatu seperti bantuan… benar-benar seberat gunung…

"Xue Mei, siapa ini? Sepertinya dia sangat asing. Apa dia juga penjaga klan Han kita? " Pria tampan di sampingnya secara alami merasakan lonjakan kecemburuan dari hatinya ketika dia melihat Han Xue yang biasanya dingin dan acuh tak acuh mengungkapkan tingkah laku seperti wanita di depan pemuda biasa ini. Segera, dia secara acak tersenyum dan bertanya. Nada suaranya mengandung penghinaan yang luar biasa terhadap para penjaga, yang memiliki status seperti pelayan.

"Han Lin, sebaiknya kamu lebih sopan kepada tamuku. Dia bukan penjaga, tapi Tamu Kehormatan yang saya undang atas nama klan Han. Jika Anda terus secara acak mengatakan omong kosong, jangan salahkan saya karena berbalik melawan Anda! " Han Xue tiba-tiba membalikkan tubuhnya. Wajah cantiknya tampaknya telah benar-benar berubah menjadi dingin saat dia menegurnya dengan dingin.

Wajah Han Lin berganti-ganti antara hijau dan putih setelah ditegur oleh Han Xue sedemikian rupa. Dia segera tidak bisa mengendalikan dirinya saat dia dengan dingin tertawa, "Tamu Kehormatan? Xue Mei, saya pikir Anda telah melakukan kesalahan, bukan? Menurut aturan klan kita, aturan pertama Tamu Kehormatan adalah dia harus memiliki kekuatan Dou Huang. Meskipun Anda adalah putri dari kepala klan, Anda tidak bisa begitu saja mengabaikan aturan klan, bukan? "

Senyuman mengharukan tiba-tiba terungkap di wajah Han Xue yang awalnya dingin dan acuh tak acuh ketika dia mendengar ini. Dia melambaikan tangannya dan beberapa penjaga mengawal dua orang dari gerbong sebelum melemparkan mereka ke depan Han Lin.

"Dia mampu menangkap Hong Mu dan Hong Lie, dua Tetua dari klan Hong hidup-hidup. Mengapa Anda tidak memberi tahu saya jika dia memenuhi syarat? "