Battle Through the Heavens – Chapter 963

shadow

Battle Through the Heavens – Chapter 963

Chapter 963: Memusnahkan Lightning Hammer

Hanya ketika nyala hijau giok terakhir menyusut ke dalam tubuh Xiao Yan, aura melonjak akhirnya berhenti perlahan …

Bahkan tidak sedikitpun Dou Qi merembes dari permukaan tubuh Xiao Yan. Namun, tekanan tak terlihat dengan cepat menyebar dengan Xiao Yan di tengah. Perasaan tertekan ini jauh lebih kuat daripada Hong Chen setelah dia menggunakan Dewa Petir Turun. Jika Hong Chen saat ini berada di level bintang sembilan Dou Huang, Xiao Yan harus benar-benar berada di puncak kelas Dou Huang. Dia hanya selangkah lagi dari kelas Dou Zong!

"Sungguh Teknik Rahasia yang kuat… peningkatan kekuatan ini adalah sesuatu yang bahkan Dewa Petir Descent dari Wind Lightning Pavilion tidak dapat dibandingkan dengannya. Ke Ke, sepertinya Xue-er benar-benar mengundang makhluk yang luar biasa… "Han Chi memandang Xiao Yan, yang auranya agak mirip dengannya, dari kursi klan Han. Kejutan tanpa sadar muncul di wajahnya saat dia tersenyum dan berbicara pada dirinya sendiri.

"Saat dia di Akademi Dalam saat itu, dia berani campur tangan dalam pertempuran antara Dou Haungs saat dia masih menjadi Da Dou Shi biasa. Sekarang setelah beberapa tahun berlalu, prestasinya secara alami akan menjadi lebih mengerikan. Meskipun Hong Chen jenius, dia lebih rendah di depan Xiao Yan. " Han Yue tersenyum manis saat dia menjelaskan. Dia juga bersukacita saat melihat Xiao Yan berada di atas angin. Bagaimanapun, ini terkait dengan pernikahannya. Bohong jika dia mengatakan dia tidak gugup.

Han Xue di sampingnya juga tertawa pelan saat mendengar apa yang dikatakan Han Chi. Matanya yang cantik menatap pemuda berpakaian linen di arena. Pakaian yang biasanya terlihat sangat biasa itu memberinya perasaan kekuatan yang istimewa namun biasa saat dikenakan olehnya. Itu seperti pedang tak tertandingi yang tersembunyi di dalam sarung biasa, memancarkan aura pedang tajam yang menyebabkan seseorang menjadi takut …

Pemuda yang saat ini berada di arena tidak diragukan lagi adalah eksistensi paling mempesona di Panggung Batu Langit …

…….

Xiao Yan menghela nafas panjang saat dia merasakan kekuatan melonjak di dalam tubuhnya. Meminjam efek dari Teknik Rahasia, dia telah mencapai puncak kelas Dou Huang. Selama sekejap ini, dia sepertinya secara samar-samar merasakan lapisan film yang tidak ada. Lapisan film ini tampaknya tidak ada. Namun, terlepas dari bagaimana kekuatan di tubuhnya naik, dia akhirnya kesulitan menyentuhnya. Bahkan tidak perlu mendiskusikan untuk menerobosnya …

"Ini … mungkinkah ini penghalang terobosan ke kelas Dou Zong …" Xiao Yan berpikir dalam-dalam sambil bergumam pada dirinya sendiri dengan suara lembut. Setelah percobaan singkat, dia samar-samar menyadari bahwa Dou Qi yang dibutuhkan untuk terobosan ke kelas Dou Zong pasti akan menjadi jumlah yang sangat menakutkan. Meskipun dia saat ini berada di puncak kelas Dou Huang, masih ada jarak yang sangat jauh ke tahap itu.

Langkah kecil ini adalah sesuatu yang banyak ahli tidak dapat lompati selama hidup mereka. Orang bisa membayangkan kesulitan yang terlibat.

"Jika saya memiliki dua perubahan terakhir dari Perubahan Misterius Skyfire saat ini dan menggunakannya dalam kolaborasi dengan ‘Api Surgawi’, apakah saya bisa menerobos penghalang itu?" Mata Xiao Yan berkedip-kedip sementara hatinya terasa sedikit mendidih. Metode ini mungkin benar-benar berguna. Jika dia punya waktu di masa depan, dia mungkin bisa mencobanya.

Xiao Yan dengan cepat menarik pikirannya kembali ke kenyataan saat pikiran ini melintas di dalam hatinya. Dia perlahan mengangkat kepalanya dan tersenyum pada wajah serius Hong Chen di sisi berlawanan. Tangannya segera memegang penggaris beratnya dengan erat saat kakinya melangkah maju.

Dengan satu langkah, dia hampir melintas lebih dari ratusan kaki.

Ekspresi Hong Chen juga sedikit berubah saat Xiao Yan melangkah maju. Petir berwarna perak dengan cepat muncul di bawah kakinya. Segera, tubuhnya bergetar…

Chi!

Seorang penguasa berat hitam-gelap tiba-tiba muncul di atas kepala Hong Chen. Itu dengan kejam menabrak kepalanya. Namun, tidak ada darah yang terlihat berceceran. Sebaliknya, penggaris melewati gambar tersebut.

"Gerakan Tiga Ribu Petir ya?"

Xiao Yan tertawa dingin di dalam hatinya setelah tubuhnya muncul kembali. Kakinya tiba-tiba bergeser lebih dari selusin langkah dengan cara yang aneh. Penguasa berat itu seperti tombak panjang yang menembus lurus ke arah ruang tertentu di depan.

"Dentang!"

Palu logam hitam gelap dengan tergesa-gesa muncul dari ruang kosong ketika penggaris berat itu tertusuk. Palu bertabrakan hebat dengan penggaris. Dengan segera, seseorang bisa melihat sosok yang muncul. Kaki Hong Chen menginjak tanah saat dia buru-buru mundur lebih dari sepuluh langkah. Baru setelah itu dia menstabilkan tubuhnya.

"Mengapa Gerakan Tiga Ribu Petir tidak berpengaruh padanya?" Shock melintas di wajah Hong Chen setelah posisinya sekali lagi dengan mudah diidentifikasi oleh Xiao Yan. Tangannya, yang memegang Penguasa Petir Perkasa, sedikit gemetar. Serangan sengit oleh Xiao Yan sebelumnya hampir membuat seluruh lengannya mati rasa. Setelah menggunakan Skyfire Three Mysterious Change, kekuatan Xiao Yan jelas menjadi lebih kuat dari Hong Chen.

Senyum dingin di sudut mulut Xiao Yan melebar setelah memaksa Hong Chen mundur dengan ayunan penguasanya. Dia mengambil langkah berulang kali, masing-masing dari jarak sepuluh meter. Dalam sekejap mata, dia sekali lagi menyusul Hong Chen. Lengannya gemetar dan banyak bayangan penguasa berulang kali muncul. Akhirnya, mereka tampaknya telah berubah menjadi gelombang besar yang sangat besar yang datang satu demi satu saat mereka dengan keras menghantam Hong Chen.

Dihadapkan dengan serangan tiba-tiba yang liar dan kejam oleh Xiao Yan, Hong Chen menjadi tampak menyedihkan. Palu Petir Perkasa di tangannya menari berulang kali saat membawa suara petir angin samar dan dengan kejam diayunkan ke arah bayangan penguasa yang menutupi Xiao Yan.

Dentang! Qiang! Dentang!

Dua sosok manusia melintas berulang kali di arena. Kecepatan keduanya sangat bagus. Orang biasa hanya bisa mendengar suara berulang dari benturan senjata dan percikan api yang meletus darinya. Hanya orang-orang dengan mata tajam yang bisa menemukan tubuh kedua orang itu.

Pada saat ini, situasi di arena adalah di mana Hong Chen secara bertahap jatuh ke dalam kerugian setelah Xiao Yan menggunakan Skyfire Three Mysterious Change. Dou Qi-nya tidak sekuat Xiao Yan. Saat membandingkan ketangkasan, Xiao Yan dapat mengandalkan Persepsi Spiritualnya untuk mengidentifikasi posisi Hong Chen kapan saja. Jika dalam hal kekuatan fisik, tubuh Xiao Yan jauh lebih kuat daripada Hong Chen setelah disempurnakan oleh banyak harta karun alam dan ‘Api Surgawi.’ Bagaimana Hong Chen bisa bertarung dengan Xiao Yan dalam situasi ini jika dia selalu dirugikan?

Setiap orang yang bermata tajam dapat mengatakan bahwa peluang Hong Chen menang dalam situasi seperti ini sudah mulai menurun tajam.

Orang-orang dari klan Han dan Hong secara alami berada di antara mereka yang bisa merasakan situasi seperti itu. Anggota klan Han menampakkan senyum lebat sementara anggota klan Hong menjadi murung. Mereka memiliki kepercayaan penuh pada Hong Chen. Keyakinan ini berawal dari penampilannya selama bertahun-tahun dan kemampuannya. Namun, mereka tidak pernah membayangkan bahwa klan Han akan menemukan seorang ahli yang benar-benar bisa bersaing dengan Hong Chen atau bahkan lebih kuat darinya …

Ini mengejutkan mereka.

"Qiang!"

Penguasa berat dan palu logam sekali lagi bertabrakan dengan keras. Mata Xiao Yan berubah sedikit dingin. Lengannya seperti ular karena dipelintir dengan cara yang aneh sebelum tiba-tiba muncul di depan Hong Chen. Telapak tangan Xiao Yan hancur dan menghantam dada Hong Chen dengan cara seperti kilat.

Grug!

Sebuah kekuatan yang kuat segera menyapu tubuh Hong Lie seperti air banjir saat telapak tangan jatuh. Wajahnya memutih dan seteguk darah segar dimuntahkan. Tubuhnya tiba-tiba melesat ke belakang, menyeret tanah dan membentuk bekas luka yang panjangnya lebih dari belasan meter. Baru kemudian tubuhnya perlahan berhenti.

Perubahan mendadak di arena juga menyebabkan seruan terdengar di sekitar mereka. Ini adalah pertama kalinya seseorang benar-benar memuntahkan darah dan terluka sejak kedua belah pihak mulai bertengkar. Selain itu, keterkejutan di wajah mereka menjadi lebih padat ketika mereka melihat bahwa orang yang dipaksa kembali setelah terluka adalah Hong Chen.

Dengan pertempuran yang terus berlanjut hingga tahap seperti itu, beberapa orang yang telah mengamati dengan cermat telah menemukan bahwa Hong Chen bahkan tidak menyentuh pakaian Xiao Yan sejak awal. Namun, Hong Chen telah berakhir dalam keadaan yang sangat menyedihkan.

Xiao Yan mengangkat matanya sedikit setelah memaksa Hong Chen kembali dengan telapak tangan. Dia melirik Hong Chen di tanah di kejauhan dan dengan lemah berkata, "Berdiri, telapak tangan itu tidak akan mengambil nyawamu."

"Pah." Wajah Hong Chen gelap dan dingin. Matanya dipenuhi dengan keganasan. Seteguk darah segar yang bercampur dengan air liurnya dimuntahkan sebelum dia perlahan naik. Kata-kata sinis terlontar dari mulutnya, "Kamu adalah orang pertama dari generasi yang sama yang telah memaksaku menjadi seperti itu."

Hong Chen mengusap jejak darah dari sudut mulutnya. Dia mengangkat kepalanya dan memperlihatkan sepasang mata buas yang tampaknya milik binatang buas yang terluka. Dia dengan kasar menggigit lidahnya dan seteguk darah segar dimuntahkan. Itu tersebar ke Mighty Lightning Hammer. Ketika darah segar bersentuhan dengan palu, bau darah segera mulai menyebar ke Mighty Lightning Hammer.

Hong Chen menghirup udara dalam-dalam sementara tangannya memegang Mighty Lightning Hammer. Raungan segera dipancarkan dari mulutnya saat afinitas petir yang hebat Dou Qi melonjak keluar dari tubuhnya dengan cara terkekeh, muncul seperti kilat. Akhirnya, itu benar-benar berkumpul di Mighty Lightning Hammer di tangannya.

Dengan pengumpulan jumlah petir Dou Qi yang meningkat, jejak darah di Mighty Lightning Hammer juga tersebar. Itu bergabung dengan petir Dou Qi, menyebabkan kekuatan liar dan kekerasan di dalamnya melonjak berkali-kali.

Melihat tindakan Hong Chen di arena, ekspresi orang-orang di klan Hong sedikit berubah. Pria tua berpakaian abu-abu itu juga menghela nafas lembut sambil berkata, "Dia benar-benar memaksa Hong Chen untuk menggunakan Keterampilan Dou yang secara pribadi diajarkan kepadanya oleh pemimpin Paviliun Paviliun Utara kita. Xiao Yan ini memang sangat kuat. Sepertinya hampir tidak ada orang di antara generasi yang sama dari Wind Lightning Pavilion yang bisa bersaing dengannya. Kecuali kalau…"

Pria tua berpakaian abu-abu itu sedikit gemetar ketika kata-katanya mencapai titik ini. Segera, dia bergumam, "Kecuali Nona Feng yang bertengkar …"

Tubuh Hong Lie langsung menegang saat mendengar ini. Suaranya yang tertahan berbicara dengan kaget, "Nona Feng? Old Huan, apakah Anda mengacu pada Nona Feng yang merupakan satu-satunya di Wind Lightning Pavilion dalam seratus tahun terakhir yang telah melewati tes Sky Lightning Tower? "

Orang tua berpakaian abu-abu mengangguk acuh tak acuh. Dia tidak mengatakan apa-apa lagi saat matanya menatap arena.

Dou Qi dalam tubuh Hong Chen di arena benar-benar dituangkan ke dalam Mighty Lightning Hammer. Cahaya petir yang berukuran lebih dari seratus kaki bertahan di atasnya, membungkus seluruh tubuhnya di dalamnya.

"Membasmi Lightning Hammer!"

Suara serak tiba-tiba dipancarkan dari dalam cahaya petir. Segera, Palu Petir Perkasa di tangan Hong Chen muncul seperti kilat langit yang sangat besar yang dengan keras menghantam tanah. Saat itu, seluruh Panggung Batu Langit mulai bergetar dengan sangat kuat!

Ao!

Palu Petir Perkasa menghantam tanah dengan keras. Retakan yang sangat besar berulang kali menyebar. Segera, cahaya petir yang berukuran lebih dari seratus kaki berubah menjadi binatang petir buas yang mengguncang tanah dan membentuk banyak retakan saat keempat anggota tubuhnya mendarat di tanah. Setelah mengambil beberapa langkah dengan cara ini, itu muncul di atas kepala Xiao Yan seperti kilat. Raungan yang menggetarkan jiwa terdengar dan cakarnya, yang diaglomerasi dari petir, dengan keras menghantam kepala Xiao Yan.

Ruang angkasa menjadi terdistorsi dengan serangan ini. Benang garis spasial hitam-gelap bahkan muncul samar-samar. Kekuatan ini memang menakutkan.

Dihadapkan dengan kecepatan dan serangan menakutkan binatang petir buas ini, Xiao Yan juga merasa sedikit terkejut di dalam hatinya. Cahaya perak tiba-tiba muncul di bawah kakinya. Dengan segera, tubuhnya mengeluarkan suara ‘Xiu’, berubah menjadi banyak bayangan saat dia mundur, dengan mudah menghindari serangan seperti petir. Namun, Xiao Yan tampaknya telah memikirkan sesuatu setelah mundur untuk jarak pendek. Dia tiba-tiba menghentikan tubuhnya sementara jantungnya berteriak ‘ini buruk.’

Saat tubuh Xiao Yan berhenti, pria tua berpakaian abu-abu di kursi klan Hong tiba-tiba melebarkan matanya. Dia segera berdiri karena terkejut. Pakaiannya bergerak tanpa adanya angin saat tatapannya menatap Xiao Yan dengan saksama. Setiap kata-katanya diucapkan dengan jeda, "Gerakan Tiga Ribu Petir?"