Battle Through the Heavens – Chapter 968

shadow

Battle Through the Heavens – Chapter 968

Chapter 968: Membunuh Tegas

"Bang!"

Suara keras yang menggetarkan jiwa menghancurkan panggung. Bersamaan dengan itu, gelombang api hijau giok yang sangat besar membawa momentum besar saat itu dengan liar melonjak keluar dari titik di mana itu meledak dengan cara seperti banjir sambil memancarkan ledakan keras!

Pada saat ini, seluruh Panggung Batu Langit mulai bergetar hebat. Banyak retakan setebal lengan menyebar tanpa henti dari titik di mana gelombang api mencapai. Kecepatan penyebaran gelombang api sangat cepat. Dalam beberapa napas, itu berhasil menyusul para ahli dari klan Hong yang baru saja mengepung Xiao Yan sebelumnya. Gelombang api bergejolak dan menelan mereka semua seperti binatang buas raksasa!

Chi Chi!

Suara percikan darah dipancarkan dari dalam gelombang api. Segera, lebih dari selusin sosok tampaknya mengalami pukulan berat saat mereka terbang mundur. Tubuh mereka bergesekan di tanah, membentuk bekas luka berdarah sepanjang ratusan meter yang mengejutkan hati seseorang.

Gelombang api yang menyebar tampaknya telah melilit lebih dari setengah dari Panggung Batu Langit. Tak terhitung banyaknya orang yang mengusap keringat, yang muncul karena suhu tinggi, dari dahi mereka dengan tangan gemetar. Bibir mereka menggigil saat mereka melihat gelombang api yang menyapu sebelum menghilang dengan tenang. Ekspresi kaget memenuhi mata mereka. Di bawah kekuatan destruktif itu, mereka merasakan semacam teror yang menyebar jauh di dalam jiwa mereka …

Itu adalah teror kematian. Di bawah ledakan teratai api, mereka merasakan seutas benang aura kematian.

Beruntung gelombang api akhirnya tidak menyebar ke kursi penonton. Namun, suhu tinggi yang dipancarkan masih menyebabkan beberapa orang di barisan depan merasakan tubuh mereka menjadi panas mendidih. Beberapa pakaian mereka bahkan mengeluarkan suara ‘chi’ dan menyala sendiri, mengejutkan mereka sampai mereka berulang kali berteriak panik.

Gelombang api yang menyebar berlanjut selama hampir satu menit sebelum berhenti perlahan. Debu tebal menutupi setengah dari Panggung Batu Langit, menyebabkan seseorang kesulitan melihat apa yang sebenarnya terjadi.

Angin sepoi-sepoi tiba-tiba bertiup sementara debu meresap ke tempat itu. Itu membawa debu tebal saat terbang menuju langit sebelum melayang ke tempat yang jauh.

Setelah debu berserakan, interior Panggung Batu Langit akhirnya muncul di depan mata semua orang. Namun, mata mereka membeku dan menjadi tumpul ketika mereka melihat ke atas…

Yang mereka lihat hanyalah sebuah lubang, berdiameter ratusan kaki, muncul di arena besar di bawah. Ada banyak garis seperti pembuluh darah di luar lubang. Mereka saling silang dan menempati setengah dari Panggung Batu Langit.

Banyak tatapan menatap lubang besar itu dengan cara yang membosankan. Sesaat, seluruh Panggung Batu Langit telah turun ke dalam ketidakpercayaan diam-diam. Kehancuran yang begitu menakutkan telah diciptakan oleh Dou Huang muda …

Sebagai penduduk Kota Tian Bei, orang-orang yang duduk di tempat ini memiliki pemahaman yang baik tentang kekerasan Panggung Batu Langit. Dilaporkan bahwa arena batu yang sangat besar ini dapat menahan serangan elit Dou Zong. Namun, dari tampang pemandangan yang muncul di depan mereka, entah itu rumor palsu atau serangan sebelumnya sudah melebihi serangan elit biasa Dou Zong. Orang-orang yang pernah mengalami pemandangan menakutkan sebelumnya lebih cenderung ke kemungkinan kedua. Meskipun pemikiran tentang Dou Huang yang mencoba menampilkan serangan yang sebanding dengan seorang elit Dou Zong mungkin tampak tidak percaya, lubang besar di depan mereka memberi tahu mereka bahwa ini memang kebenaran.

Kelompok Han Chi sedikit melebarkan mulut mereka. Beberapa saat kemudian sebelum mereka pulih. Mereka menarik napas dalam-dalam dan menekan detak jantung mereka. Tatapan mereka menyapu sekeliling lubang besar itu. Lebih dari setengah lusin ahli dari klan Hong sebelumnya terbaring tidak jauh dengan tubuh hitam hangus. Beberapa dari mereka yang lebih kuat dan lebih beruntung masih memiliki sisa nafas. Namun, mereka jelas berada dalam situasi yang terluka parah.

“Kali ini, klan Hong… dapat dianggap menderita kerugian besar…”

Hati Han Chi tertawa dengan sikap sombong yang dingin saat dia melihat orang-orang hitam yang hangus itu. Cukup banyak dari lusinan ahli dari klan Hong, yang telah mengepung dan menyerang Xiao Yan sebelumnya adalah ahli kelas Dou Huang. Kekuatan semacam ini mungkin tidak dianggap sebagai eksistensi puncak di klan Hong, tetapi mereka pasti tulang punggung klan Hong. Bahkan klan Hong akan mengalami kesulitan menahan kehilangan begitu banyak dari mereka sekaligus.

“Dimana Xiao Yan?”

Han Xue di sisinya dengan cemas bertanya sementara Han Chi sedang sombong di dalam hatinya.

"Di langit." Mata cantik Han Yue melihat ke langit saat dia dengan lembut memberi tahu semua orang.

Semua orang menatap dengan tergesa-gesa saat mereka mendengar ini. Mereka melihat sesosok manusia berdiri di langit yang kosong. Sepasang sayap tulang kristal sepanjang sepuluh kaki perlahan mengepak di belakangnya. Ada sedikit Suara Angin Petir ketika mereka mengepak, tampak sangat cantik.

Di bawah fokus tatapan orang-orang yang hadir, Xiao Yan di langit mengepakkan sayap tulangnya dan perlahan mendarat di tepi lubang. Dia memandang para ahli dari klan Hong, yang berjuang untuk memanjat, dengan wajah tanpa ekspresi. Dia mengepalkan tangannya dan penguasa yang berat itu muncul dan muncul. Dia melangkah ke depan dan muncul di samping ahli yang terluka Dou Huang dari klan Hong. Tanpa berkata apa-apa, penggarisnya diayunkan seolah-olah sedang memukul bola.

"Retak!"

Penguasa berat itu menghantam tubuh Dou Huang, dan dia segera terbang mundur. Suara jelas patah tulang bergema di seluruh arena, menyebabkan banyak orang merasakan hawa dingin di hati mereka. Mereka tahu bahwa dengan ayunan penguasa Xiao Yan ini, kemungkinan orang itu akan menjadi lumpuh bahkan jika dia pulih kecuali klan Hong dapat mengambil pil obat tingkat tinggi untuk memperbaiki tulangnya.

Xiao Yan tidak berhenti setelah melumpuhkan seorang ahli dari klan Hong dengan penguasanya. Dia membalikkan tubuhnya sambil mempertahankan wajah yang dingin dan acuh tak acuh sebelum berjalan menuju ahli lain dari klan Hong yang berhasil selamat dari ledakan teratai api.

Mata ahli ini segera mengungkapkan kengerian saat melihat Xiao Yan. Dia baru saja mengeluarkan senjatanya dari Cincin Penyimpanannya ketika sosok manusia melintas di depannya. Penguasa berat diayunkan dan suara ‘chi’ muncul. Orang itu membalas seperti bola karet sebelum mendarat di tanah dalam jarak seratus meter. Tidak ada yang tahu apakah dia hidup atau mati.

Rasa dingin di wajah Xiao Yan menjadi lebih padat setelah menghabisi yang lain. Dia berbalik dan berjalan ke ahli cedera berikutnya dari klan Hong.

Seluruh tempat sunyi saat mereka menyaksikan Xiao Yan berjalan ke orang-orang dari klan Hong, mengirim orang demi orang terbang dengan ayunan penguasa tanpa ragu sedikit pun. Rasa dingin yang sulit ditahan melonjak dari hati mereka saat mereka menyaksikan wajah Xiao Yan yang dingin dan acuh tak acuh. Orang ini mungkin tampak muda, tetapi taktiknya cukup kejam. Dari penampilannya, jelas bahwa dia ingin benar-benar melumpuhkan klan Hong!

Jantung Han Chi juga berdebar kencang setiap kali penguasa Xiao Yan diayunkan. Meskipun dia dikejutkan oleh tindakan kejam Xiao Yan, harus dikatakan bahwa tindakannya benar-benar menentukan!

Setelah masalah hari ini, Xiao Yan sudah tahu bahwa klan Hong dan dia pasti akan berada dalam situasi di mana tidak ada yang akan beristirahat sampai yang lain mati. Karena ini masalahnya, dia secara alami tidak akan meninggalkan klan Hong dengan kekuatan apa pun untuk membalas dendam padanya. Xiao Yan tidak akan memperlambat belas kasihan sedikitpun terhadap musuhnya. Hanya dengan benar-benar mengenai klan Han pada intinya, dia akan dapat menghilangkan kebutuhan untuk mengkhawatirkan mereka di masa depan.

Tidak ada yang bisa disalahkan untuk masalah ini. Jika seseorang benar-benar ingin mencari seseorang untuk disalahkan, maka klan Hong harus disalahkan karena memiliki niat membunuh terhadapnya …

"Bang!"

Penguasa berat sekali lagi dengan keras diayunkan ke ahli terakhir dari klan Hong. Xiao Yan tidak peduli apakah orang ini hidup atau mati. Dia perlahan menoleh dan tatapannya mendarat pada sosok manusia di kejauhan, yang sedang berjuang untuk berdiri. Orang itu adalah Hong Li.

Saat ini, pakaian Hong Li compang-camping. Rompi yang memancarkan cahaya samar-samar terlihat di balik pakaiannya. Jelas, itu bukan barang biasa. Dia mampu bertahan dari Angry Buddha Lotus Flame karena perlindungan rompi bagian dalam ini.

Sepasang mata merah darah yang kejam terlihat di bawah rambutnya yang tersebar. Sebelumnya, dia secara pribadi menyaksikan Xiao Yan mengirim semua ahli dari klan Hong, yang datang, terbang seperti bola karet. Dari tampang kekuatan penguasa berat, sepertinya sangat sedikit orang yang akan selamat. Kali ini, klan Hong benar-benar menderita kerugian besar!

"Xiao Yan, karena kamu berani membunuh anggota klan Hong kami, klan Hong kami tidak akan beristirahat sampai kamu mati!"

Jari Hong Li bergetar saat menunjuk ke arah Xiao Yan sementara dia dengan kejam berjanji.

“Bukankah itu sudah terjadi?”

Xiao Yan tersenyum. Senyumannya dipenuhi dengan rasa dingin. Dia baru saja akan bergerak untuk membunuh Hong Li ini, ketika suara rendah dan dalam yang teredam tiba-tiba ditransmisikan dari sudut lain Panggung Batu Langit.

Tatapan Xiao Yan mengikuti suara itu dan menoleh. Senyuman dingin di wajahnya semakin pekat. Dia melihat Chen Yun dipukul sampai darah merembes keluar dari sudut mulutnya setelah tabrakan lain dengan Boneka Iblis Bumi. Meskipun Boneka Iblis Bumi tidak mengetahui Teknik Dou, hanya serangan yang dapat dilepaskan oleh tubuh fisiknya tidak jauh lebih lemah dari Teknik Dou.

Jika hal-hal berlanjut seperti ini, itu hanya masalah waktu sebelum Chen Yun lenyap di tangan Boneka Iblis Bumi. Bagaimanapun, Boneka Iblis Bumi tidak memiliki ketidaksabaran atau emosi negatif. Karena Xiao Yan telah memberinya perintah untuk membunuh orang di depannya, itu akan mengayunkan tinjunya dan menghancurkannya pada orang itu bahkan jika dia akan mati.

"Orang-orang tak berguna dari klan Hong ini!"

Wajah Chen Yun menjadi sangat suram setelah menderita beberapa luka dalam pertarungan. Sudut matanya dengan cepat melirik Xiao Yan, dan dia mengutuk dalam hatinya. Dia berteriak dengan marah, “Hong Li, kenapa kamu tidak menelepon Hong Tian Xiao? Apakah klan Hong Anda berniat untuk dihancurkan olehnya hari ini? "

Hong Li terkejut setelah mendengar raungan marah Chen Yun. Tatapannya dengan kejam mendarat di Xiao Yan saat dia berbicara dengan nada yang padat, "Bajingan kecil, kamu bisa melupakan pergi dengan utuh sekarang karena kamu telah membunuh orang-orang dari klan Hong-ku!"

Hong Li dengan cepat mengeluarkan sepotong batu giok berwarna darah dari Cincin Penyimpanannya dan dengan keras menghancurkannya saat dia mengucapkan kata-kata itu.

Potongan batu giok baru saja hancur ketika sosok manusia tiba-tiba muncul di depannya. Hong Li buru-buru mengangkat kepalanya dan melihat wajah seram. Dia buru-buru mundur karena keterkejutannya.

“Bang!”

Penguasa berat itu melambai, dan segera membawa ledakan sonik yang menusuk telinga saat menghantam dengan keras ke tubuh Hong Li. Dia memuntahkan seteguk darah segar. Tubuhnya terbang ke dalam lubang besar seperti meteorit. Akhirnya, itu menabrak batu besar. Fragmen batu terbang ke segala arah. Hong Li gemetar beberapa kali sebelum tubuhnya perlahan-lahan menjadi kaku.

“Xiao Yan, cepat pergi. Hong Li telah mengirim pesan kepada leluhur klan Hong. Dia akan segera tiba! Kekuatan orang tua itu sedikit lebih kuat daripada Chen Yun! " Suara cemas diam-diam dikirim ke telinga Xiao Yan setelah dia mengirim Hong Li terbang bersama penguasanya. Xiao Yan mengidentifikasinya sebagai suara Han Chi.

Tinju Xiao Yan menegang. Dia menarik napas dalam-dalam dan menangkupkan tangannya ke arah klan Han. Sayap tulang di punggungnya mengepak saat dia dengan cepat diluncurkan ke langit. Namun, saat dia hendak mengambil Boneka Iblis Bumi, aura agung, yang dipenuhi dengan niat membunuh yang marah, tiba-tiba ditransmisikan dari sudut Kota Tian Bei. Segera, raungan murka bergema di langit di atas Kota Tian Bei.

"Karena berani membunuh anggota klan Hong-ku, aku yang dulu akan merobek mayatmu menjadi puluhan ribu keping dan mengubah tulangmu menjadi abu hari ini terlepas dari siapa dirimu!"