Battle Through the Heavens – Chapter 97 | Baca Novel Online

shadow

Battle Through the Heavens – Chapter 97 | Baca Novel Online

Xue Ni

Berjalan di jalan kecil dan mengamati klan yang telah menjadi jauh lebih kosong, Xiao Yan menggelengkan kepalanya tanpa daya. Hari ini adalah hari dimana tim rekrutmen dari Akademi Jia Nan akan tiba di Wu Tan City dan dengan demikian hampir setengah dari anggota klan pergi untuk menonton. Pada saat ini, pintu masuk ke Wu Tan City kemungkinan akan sepenuhnya diblokir oleh orang-orang.

“Sungguh sekelompok orang gila. Apakah Anda berpikir bahwa mereka akan dengan mudah membiarkan Anda lulus ujian masuk hanya karena Anda pergi untuk melihat? “Xiao Yan menggelengkan kepalanya dan berbisik. Dengan santai, dia menuju ke pegunungan. Pada saat ini setiap hari, ia akan melatih Teknik Dou-nya tanpa gagal.

Meskipun tim rekrutmen kali ini tinggal di Kota Wu Tan, wilayah yang menjadi tanggung jawab mereka termasuk kota-kota terdekat lainnya. Dengan demikian, ketika Xiao Yan dan kelompoknya bergegas ke lokasi perekrutan pada hari berikutnya dan melihat antrian yang tampaknya tidak pernah berakhir, mereka tidak bisa membantu tetapi tertegun.

Di alun-alun besar, ada suara yang terus menerus dan gangguan. Tak terhitung anak muda yang berjuang untuk menuju ke bagian dalam alun-alun. Kalau bukan karena para prajurit dari barak gubernur menjaga ketertiban di tepi alun-alun, kerumunan gelisah akan mati-matian bergegas.

Setelah menatap kaget pada lautan orang untuk waktu yang lama, Xiao Yan menghela nafas ringan. Wajahnya putus asa saat dia menggelengkan kepalanya. Dari kelihatannya, sepertinya dia bisa melupakan tentang melewati ujian masuk hari ini.

Hum. Tidak ada yang bisa Anda lakukan, kan? Melihat sikap Xiao Yan yang putus asa, Xiao Yu yang sedang berbicara dengan Xun Er di belakangnya, segera berkata dengan suara senang.

Menggerakkan matanya, Xiao Yan mengabaikannya. . Apakah Xiao Yu biao-jie punya solusi? Melihat pasangan itu akan berdebat, Xun Er, yang berdiri di samping mereka, dengan cepat mengubah topik pembicaraan.

Orang yang bertanggung jawab dari tim rekrutmen di Kota Wu Tan adalah guruku. Secara alami, sebagai murid favoritnya, aku punya solusi. Xiao Yu mengangkat hidungnya dan tertawa ketika dia melambaikan tangannya. “Ikuti aku.”

Menonton Xiao Yu mengangkat kaki panjang seksi dan menuju ke sisi lain dari alun-alun, Xiao Yan memandang Xun Er dan dengan tak berdaya mendorong tangannya menjauh. “Lupakan. Saya tidak akan berdebat dengannya. “

Mendengar ini, Xun Er tersenyum dan mengangguk ketika dia dan Xiao Yan mengikuti Xiao Yu.

Beberapa dari mereka mengikuti Xiao Yu dan berkeliling di sekitar plaza besar sebelum mereka berhenti di sisi barat, tempat bagian belakang plaza berada. Di sini, ada tentara lengkap yang membentuk dua hingga tiga lapisan di sekitar tempat itu. Senjata mereka membawa kilatan dingin yang di bawah terik matahari, memantulkan sinar yang menusuk.

Memindai formasi yang dijaga ketat, Xiao Yu mengeluarkan beberapa perintah untuk Xiao Yan sebelum bergerak maju sendiri. Dia mengeluarkan selembar kartu identitas hijau dan berbicara lama dengan seseorang yang tampaknya adalah seorang perwira. Hanya setelah itu dia melambaikan tangan agar Xiao Yan dan kelompoknya datang.

Tatapan dingin petugas paruh baya itu menyapu Xiao Yan dan teman-temannya. Hanya setelah beberapa saat dia melambaikan tangannya dan memesan, “Biarkan mereka lewat!”

Setelah mendengar perintah dari kantor setengah baya, suara logam yang bergesekan dengan yang lain segera dipancarkan dari dinding yang ketat pria lapis baja dan perlahan, jalan kecil muncul. Xiao Yu tersenyum pada petugas paruh baya saat dia mengambil kembali piring hijaunya. Setelah mengangkat dagunya ke Xiao Yan dan kelompok, dia mengikuti petugas paruh baya dan memimpin kelompok masuk.

Mengikuti di belakang Xiao Yu, anggota lain dari Xian Clan juga memasuki jalan ini. Saat mereka masuk, kelompok itu bisa merasakan dingin di kulit mereka. Para prajurit tanpa ekspresi di sekitarnya mengeluarkan aroma darah dari tubuh mereka, menyebabkan kelompok itu, yang tidak pernah mengalami formasi seperti itu, merasakan tekanan kuat yang membuatnya sulit bernafas.

Ini adalah tentara yang selamat dari perang sungguhan? Xiao Yan perlahan-lahan menghela nafas. Xiao Yan yang luar biasa akan memungkinkannya untuk perlahan-lahan mengusir tekanan. Menjilat bibirnya, kakinya yang lemah tiba-tiba terasa kuat sekali lagi. Terlepas dari bagaimana Anda mengatakannya, dengan kekuatannya sebagai Dou Zhe bintang empat, ia lebih kuat daripada kebanyakan prajurit yang hadir. Dia mungkin tidak bisa bersaing dalam hal aura berdarah, tapi setidaknya, dia tidak akan mempermalukan dirinya sendiri karena alasan itu.

Jarak pendek, kurang dari dua puluh meter terasa seperti seratus atau ribuan meter untuk beberapa dari mereka. Ketika mereka akhirnya mengambil langkah terakhir, mereka semua menemukan bahwa telapak tangan mereka berkeringat ..

Dengan wajah yang sedikit pucat. Xiao Yu menghadap petugas setengah baya dan tersenyum pahit: “Ke Senior, apakah Anda sengaja menyiksa kami?”

“Haha, ini yang diperintahkan Guru Ruo Lin. Jika Anda ingin mengambil pintu belakang, itu wajar untuk harus melalui tes kecil. Kalian semua cukup baik. Bawahan saya ini semuanya memeluk mayat untuk tidur. Jika Anda tidak memiliki kekuatan batin yang kuat, Anda akan lumpuh dengan rasa takut setengah jalan. “Wajah petugas setengah baya mengungkapkan senyum ketika pandangannya menyapu Xiao Yu dan orang-orang di sekitarnya. Akhirnya melihat wajah tenang Xun Er dan Xiao Yan, keheranan memenuhi matanya. “Tampaknya Guru Ruo Lin akan dapat merekrut beberapa siswa yang baik saat ini.”

TL: Pintu belakang berarti tidak resmi alias agak curang

Memeluk mayat tidur = Melihat kematian, dan banyak yang

Melambaikan tangan ke petugas paruh baya dalam suasana hati yang kurang baik, Xiao Yu menarik Xiao Mei dan Xiao Ning, yang kakinya sudah melemah, dan berjalan cepat ke bagian dalam alun-alun.

Begitu mereka berada di tengah-tengah alun-alun, mata mereka melihat hijau besar tenda. Dari sana, Xiao Yan dan yang lainnya sudah bisa melihat lautan orang di luar. Di jalur, kadang-kadang ada beberapa orang yang telah lulus ujian masuk dan dengan senang hati menuju ke bagian dalam alun-alun.

“Yu Er!” Tepat ketika mereka mulai berjalan di dekat tenda besar, seorang wanita tawa terdengar. Sosok merah bergegas mendekat dan dengan senang hati memeluk Xiao Yu. Telapak tangannya menyentuh pinggang Xiao Yu ketika dia bercanda berkata, “Apakah Anda tumbuh lebih gemuk?”

TL: Yu er – suatu bentuk alamat intim. Mengacu pada Xiao Yu.

Kamu gadis yang cabul. Lepaskan aku. Memarahi sambil tersenyum, Xiao Yu mendorong gadis itu. Setelah itu, dia berbalik untuk menghadapi Xiao Yan dan yang lainnya saat dia membuat perkenalan sambil tersenyum. “Ini adalah teman terbaik saya di Akademi Jia Nan. Dia memanggil Xue Ni dan bintang empat Dou Zhe. 

Mendengar ini, Xiao Yan dan yang lainnya mengalihkan pandangan mereka kepada wanita berbaju merah. Senyum cerah terlihat di wajahnya yang sedikit cantik dan rambutnya yang cokelat diikat menjadi ekor kuda. Dia memiliki bunga penuh, pinggang yang sangat ramping dan bagian bawah yang bulat. Meskipun dia tidak secantik Xiao Yu, sosok iblisnya yang seksi adalah sesuatu dari impian setiap pria. Selama periode perkenalan yang singkat, Xiao Yan menyadari bahwa banyak pria muda yang telah lulus ujian diam-diam dan dengan tidak sopan menatap kedua wanita itu.

Xiao Yu dengan penuh kasih sayang memegang Xue Ni. Dari ekspresinya, jelas mereka menikmati hubungan yang baik.

“Mereka adalah anggota klan saya. Ini Xun Er, heh heh, cantik, bukan? Tetapi Anda tidak diizinkan memiliki niat apa pun terhadapnya, dia tidak akan menunjukkan minat pada Anda. Ini adalah Xiao Mei, wanita cantik lainnya. Ini adalah adik lelaki saya Xiao Ning. Akhirnya ini adalah … “Ketika matanya tertuju pada Xiao Yan yang malas, Xiao Yu memiringkan kepalanya dan menarik telinga gadis yang bernama Xue Ni dan berbisik,” Dia adalah Xiao Yan, orang yang telah saya sebutkan sebelumnya. ”

Pada awalnya, Xue Ni melirik Xun Er dan Xiao Mei. Membuka matanya, dia tersentak, Wow. Klan Anda benar-benar memiliki cukup banyak keindahan. Begitu mereka memasuki Akademi Jia Nan, semua pria akan benar-benar kepincut. “

“Eh? Xiao Yan? Setelah terkesiap kaget, Xue Ni tiba-tiba terdiam ketika dia melihat Xiao Yan dengan ekspresi kaget. ” Apakah ini yang kamu katakan … sepupu yang masih di 3 Duan Qi? Terlihat sangat tampan. “

” Ah? “Sudut mulut Xiao Yu bergerak-gerak ketika dia dengan kejam menjepit wanita bermulut besar di sebelahnya. Melihat ekspresi mengerikan di wajah Xiao Yan, dia dengan malu-malu mencoba menjelaskan, Aku tidak berkeliling membicarakanmu. Hanya saja telinganya yang tajam ini mengambil apa yang saya katakan ketika saya sedang tidur berbicara. “

Mengangkat alisnya, Xiao Yan melengkungkan mulutnya dan menyentuh wajahnya ketika dia mengejek:” Kamu berpikir tentang aku bahkan dalam mimpimu? Sejak kapan hubungan kita sebaik ini? Saat itu, yang saya lakukan hanyalah menyentuh … “

” Diam. “Mendengar kata-kata Xiao Yan, wajah Xiao Yu dipenuhi dengan rasa malu. Kaki panjang seksi miliknya tanpa ampun menendang Xiao Yan.

Xiao Yan menggeser tubuhnya dengan lancar untuk menghindarinya. Setelah membalasnya, dia melambaikan tangannya dan berhenti menggoda.

“Apa yang kamu sentuh? Itu tidak mungkin Yu Er, kan? “Wajah Xue Ni dipenuhi rasa ingin tahu ketika dia dicubit dengan kejam oleh Xiao Yu.

” Yu Er, betapa kejamnya kamu. Kamu benar-benar menyerang teman lamamu .. “Menutupi pergelangan tangannya yang memerah, Xue Ni memperhatikan Xiao Yu dengan sepasang mata berair.

” Berhentilah bermain-main. Kita masih perlu membawa mereka untuk mengikuti tes. “Xiao Yu memarahi saat dia menjauhkan harta karun itu, tidak tahu untuk menangis atau tersenyum.

” Hehe, ayo pergi. Ikuti aku. Saya akan memimpin jalan. Xue Ni mengubah wajahnya dan menarik air mata dari matanya. Dia berbalik dan hendak mengambil langkah pertama ketika dia memiringkan kepalanya dan berkata, Oh, benar. Saya lupa memberi tahu Anda bahwa Luo Bu ada di pesta rekrutmen ini. Selain itu, dalam perjalanan di sini, saya mendengar bahwa dia telah naik ke bintang empat Dou Zhe. “

Mendengar ini, wajah tersenyum Xiao Yu menjadi suram dan dia dengan tidak sabar berkata,” Mengapa pria menjengkelkan itu datang? “

” Bukankah itu karena Xiao Yu yang cantik di depan kita? Dalam perjalanan ke sini, dia hanya memikirkanmu. Xue Ni bercanda berkata.

Xiao Yu mengepalkan giginya beberapa kali. Untuk sesaat, ekspresinya berubah secara tidak teratur sebelum dia tiba-tiba berbalik dan menatap Xiao Yan.

Anda bisa melupakan membuat saya bersikap intim dengan Anda di depan pria itu. Saya tidak tertarik pada Anda dan tidak memiliki niat untuk berpura-pura tertarik. “Melihat kilau di mata Xiao Yu dan memberikan kecerdasannya, bagaimana mungkin Xiao Yan tidak menebak apa yang dipikirkan gadis itu? Dia hanya tertawa dingin dan mengabaikan tatapan marah saat dia melangkah ke tenda besar.

“Uh … Yu Er. tampaknya pesonamu berkurang … Di hadapan hal yang begitu bagus, para siswa di sekolah kita akan berjuang mati-matian untuk itu. Tapi bocah lelaki itu benar-benar mengabaikanmu? “Mengamati kembali Xiao Yan, Xue Ni berkata dengan tidak percaya. Dengan erat mengepalkan giginya, Xiao Yu dengan jengkel berkata,” Bajingan kecil ini adalah orang aneh. Bagaimana Anda bisa menggunakan logika untuk mencoba dan memahaminya? Selain gelandangan itu di akademi, pernahkah Anda melihat orang lain yang dapat meningkat dari memiliki 3 Duan Qi menjadi bintang tiga Dou Zhe hanya dalam satu tahun? “Mendengar ini, mulut Xue Ni terbuka. Ekspresinya yang nakal akhirnya diatasi oleh keterkejutan. Dia tidak menyangka pemuda yang tampan dan tampan itu memiliki bakat seperti itu. Apakah ini masih orang yang sama dengan “klan” klan yang diceritakan Xiao Yu sebelumnya?