Battle Through the Heavens – Chapter 98 | Baca Novel Online

shadow

Battle Through the Heavens – Chapter 98 | Baca Novel Online

Membuat Hal-Hal Sulit

Xiao Yan perlahan berjalan menuju tenda besar. Xiao Yu ada di belakangnya, dengan marah menatap punggungnya, mengepalkan giginya. Dia tidak mengira Xiao Yan akan menolak tawarannya dan tidak memberikan wajahnya apa pun.

Ketika kelompok itu semakin dekat ke tenda hijau besar, mereka menemukan lebih dari sepuluh orang berkumpul di bawah naungannya. Mereka dibagi menjadi beberapa lingkaran kecil dan berbicara. Berdasarkan ekspresi santai mereka, orang mungkin akan mengatakan bahwa mereka semua adalah siswa dari akademi yang sama dengan Xue Ni, Akademi Jia Nan.

Di luar naungan tenda yang sejuk, lebih dari dua puluh pria dan wanita muda duduk di atas tanah di bawah terik matahari Meskipun panas menyebabkan mereka berkeringat tanpa henti, ekspresi mereka tetap malu-malu. Pada pandangan pertama, tampaknya mereka adalah siswa baru yang baru saja lulus ujian masuk di luar.

Beberapa wanita yang berceloteh di tenda tiba-tiba mengangkat kepala dan melihat Xiao Yu dengan kelompoknya berjalan ke arah mereka . Wajah para siswa langsung cerah saat melihat dan mereka dengan cepat berlari dengan tawa tak henti-hentinya untuk mengelilingi Xiao Yu.

Xiao Yan merasa kepalanya membengkak karena serangan tiba-tiba suara-suara keras, dia tidak siap untuk berteriak keras. gadis remaja. Tatapannya menyapu siswa-siswa muda dan cantik ini. Dari ekspresi terkejut mereka, Xiao Yan menyadari bahwa hubungan Xiao Yu di akademi tampaknya cukup baik.

Aya! Tolong, kalian semua, bisakah kamu lebih pendiam? Xiao Yu berkata tanpa daya. Dia tidak tahu apakah harus tertawa atau menangis karena dia dipaksa untuk mendorong beberapa teman yang terus-menerus melemparkan diri padanya.

“Yu Er, aku belum melihatmu dalam dua bulan dan sepertinya kau menjadi lebih cantik saat aku tidak ada. Jujurlah, bukankah begitu … ah? Seorang wanita dengan wajah cantik diam-diam menyapu tangannya ke dada Xiao Yu sebelum meletakkannya di pundaknya sambil bercanda.

Di sampingnya, Xiao Yan mendesah tanpa daya dan memberikan Xiao Yu terlihat aneh. Kenapa semua teman-temannya ini seperti leechers wanita?

“Pergilah, gadis cabul. Jangan bertingkah tak terkendali ke arahku. “Tersipu, Xiao Yu mendorong gadis itu dari dadanya. Ketika dia melihat bahwa ada gadis-gadis lain yang mencoba menerkamnya, dia dengan cepat mengambil langkah mundur, menunjuk Xiao Yan dan kelompok dan buru-buru memperkenalkan mereka. Untungnya, langkah ini berhasil menghilangkan niat menggoda dari para gadis.

“Hehe, gadis-gadis cantik.” Setelah tatapan menyapu Xun Er dan Xiao Mei, kecantikan mereka yang luar biasa membuat para siswa perempuan ini mendesah kaget. .

Pandangan mereka secara bertahap berbalik ke arah Xiao Yan. Adapun Xiao Ning, dia beruntung diabaikan oleh wanita-wanita ini karena hubungan saudaranya dengan Xiao Yu.

Meskipun Xiao Yan lebih muda dari Xiao Yu dalam dua hingga tiga tahun, ukurannya dapat dengan mudah dibandingkan dengan Xiao Yu setelah lebih dari setahun berlatih keras. Wajahnya mungkin terlihat agak muda dan halus, tetapi ia memiliki kedewasaan yang tidak sesuai dengan usianya. Kontradiksi visual ini menyebabkan para wanita tak berdaya melihat lagi.

Hee hee, sungguh pria muda yang tampan. Yu Er, apakah dia sepupumu? Sepupu terkait darah? Jujur. Apakah Anda mencurinya untuk diri sendiri. 

Terlepas dari seberapa tenangnya Xiao Yan, setelah mendengar wanita-wanita ini secara terbuka menanyakan pertanyaan yang begitu berani di depan pihak-pihak yang terlibat, sudut mulutnya tidak bisa menahan kedutan. . Tatapan yang dia gunakan pada Xiao Yu semakin aneh.

Setelah mendengar ejekan gadis-gadis ini, wajah Xiao Yu menunjukkan rasa malu dan tidak berdaya. Dia akan menjelaskan ketika sudut matanya menangkap sosok laki-laki yang melangkah.

Wajah Xiao Yu berubah dan mengerutkan kening. Segera, merah yang bingung muncul di wajahnya ketika dia dengan genit berkata, Saya tidak memiliki hubungan darah dengannya. Kenapa kamu tidak berhenti mengolok-oloknya. Dia sudah pemalu sejak masih muda. “

” Eh … “Mendengar kata-kata itu, semua siswa perempuan tercengang. Menonton Xiao Yu yang tampak bingung yang belum pernah mereka lihat sebelumnya, mereka mulai saling bertukar pandang. Awalnya mereka hanya bermaksud bercanda; mereka tidak menyangka Xiao Yu akan benar-benar serius dan menjelaskan. Selain itu, nada yang dia gunakan … rasanya seperti setengah berusaha untuk berbohong.

Bahkan Xun Er dan mereka yang mengikuti Xiao Yu juga terpana oleh nada intim Xiao Yu. Mereka saling bertukar pandang karena mereka semua melihat mata satu sama lain berkabut. Sejak kapan hubungan antara Xiao Yu dan Xiao Yan menjadi begitu baik?

TL: Mata berkabut = bingung

Berdiri di satu sisi, Xiao Yan dengan dingin menatap akting Xiao Yu. Dia akan mengeksposnya ketika Xiao Yu dengan cepat mengulurkan tangannya. Salah satu dari mereka mengunci tangannya sementara yang lain dengan intim menyapu debu dari pakaian Xiao Yan.

“Ah …” Melihat tindakan tiba-tiba Xiao Yu, orang-orang di sekelilingnya semua sangat terkejut. Kapan mereka pernah menyaksikan Xiao Yu memperlakukan pria lain dengan cara seperti itu?

“Xiao Yu, kau … sudah lama tidak bertemu.” Sama seperti semua orang yang linglung, suara seorang pria tiba-tiba berteriak. < / p>

Mendengar suara itu, semua orang memiringkan kepala mereka. Seorang pemuda beruban berdiri di belakang mereka, tersenyum lebar pada mereka. Pria muda itu cukup tampan, tetapi senyum cerah itu tampak palsu bagi Xiao Yan dan yang lainnya.

Ekspresi bingung pada wajah Xiao Yu perlahan-lahan surut. Berbalik dengan tangannya masih memegang Xiao Yan, dia melirik pemuda itu dan dengan acuh tak acuh berkata, “Luo Bu, sudah lama tidak bertemu.”

“Ke ke.” Mengangguk kepalanya dan tertawa, pria muda bernama Luo Bu itu secara acak menatap tangan yang saling bertautan. Seketika, rasa dingin dan amarah melintas melintasi tatapan yang dia kirim ke Xiao Yan.

“Ke ke, kau pasti membawa beberapa orang ini, bukan?” Luo Bu bertanya sambil tersenyum ketika dia melangkah ke arah mereka .

“Ya.” Dengan sembarangan menganggukkan kepalanya, Xiao Yu sekali lagi memperkenalkan Xiao Yan dan yang lainnya. Dia berkata sambil tersenyum, “Saya telah membawa mereka ke sini untuk mengikuti tes.”

“Oh, sudahkah sekarang?” Mengangguk-angguk sambil tersenyum, Luo Bu mengeluarkan bola kristal merah seukuran kepalan tangan. . Dia melambaikannya dan berkata sambil tersenyum, Kebetulan Guru Ruo Ling baru saja memberi saya kristal pemeriksaan. Mengapa kami tidak membiarkan mereka mencobanya. Kristal pemeriksaan lainnya semuanya telah dibawa ke gerbang pemeriksaan di depan. Jika Anda tidak menggunakan milik saya, Anda harus menunggu beberapa saat. “

Mendengar ini, Xiao Yu ragu-ragu sedikit sebelum menganggukkan kepalanya. Dia memiringkan kepalanya dan dengan lembut menjelaskan kepada Xiao Yan, Kristal pemeriksaan ini sangat sederhana. Selama kekuatan Anda telah mencapai Dou Qi dari 8 Duan, itu akan menyala. Setelah itu terjadi, Anda akan lulus ujian awal. “

” Biarkan aku pergi. “Xiao Yan menatapnya dengan tidak teratur dan memesan dengan acuh tak acuh.

” Uh. “Xiao Yu tersenyum Dia mengangguk dan dengan patuh melepaskan tangannya. Melihat sikapnya yang patuh, cengkeraman orang yang bernama Luo Bo mengencangkan bola kristal.

“Xun Er, kenapa kalian semua tidak pergi dulu.” Menggosok pergelangan tangannya yang memerah yang telah direbut Xiao Yu. , Xiao Yan memberi tahu Xun Er sambil tersenyum.

Mengangguk sambil tersenyum, Xun Er, Xiao Mei dan Xiao Ning memimpin dan maju. Segera setelah telapak tangan mereka menyentuh bola kristal, itu menyala dan mereka melangkah mundur.

Melihat mereka bertiga berhasil, Xiao Yan juga maju dan dengan ceroboh menyentuh bola kristal, mendapatkan hasil yang sama.

“Yakinlah bahwa jika mereka tidak memiliki kemampuan untuk lulus ujian, aku tidak akan bertindak sendiri dan membawa mereka ke sini.” Melihat keberhasilan keempat orang itu, kata Xiao Yu dengan acuh tak acuh. < / p>

Ke ke. Bukannya saya tidak mempercayai Anda tetapi ini adalah aturannya. “Memberi Xiao Yu senyum minta maaf, Luo Bu menyimpan bola kristal itu. Jarinya menunjuk ke arah orang-orang di luar, yang duduk di bawah matahari. Menghadapi Xiao Yan dan kelompoknya, dia berkata sambil tersenyum, Selamat telah melewati tes awal. Sekarang, silakan duduk di luar selama setengah jam. “

” Luo Bu, apa artinya ini? “Mendengar kata-kata Luo Bu, Xiao Yu mengerutkan kening dan bertanya dengan dingin.

Xiao Yu, kamu juga murid di sini. Anda harus tahu bahwa ini adalah peraturan selama perekrutan. Ke ke, Siswa baru hari ini semakin impulsif. Mengurangi semangat mereka selama perekrutan akan bermanfaat bagi kehidupan masa depan mereka di akademi. Luo ‹‹Bu menjelaskan sambil tersenyum.

“Hmph. Luo Bu, saya tidak tertarik pada apa pun yang Anda katakan kepada siswa baru tetapi Anda tidak akan memaksakan aturan buruk ini pada orang-orang yang saya bawa. “Xiao Yu berkata dengan dingin.

” Ini adalah aturannya. ”

Sudut mulut Lu Bu berkedut. Ditegur oleh Xiao Yu di depan umum tanpa mempertimbangkan reputasinya telah menyebabkan kemarahan dan kekejaman dalam dirinya.

Luo Bu, kamu harus berhenti membuat masalah. Kamu tahu betul bahwa ini adalah peraturan yang dapat dilakukan tanpa jadi mengapa kamu ingin membuat keributan besar dari itu? “Gadis-gadis di sekitarnya mengerutkan kening karena mereka juga tidak tahan bagaimana Luo Bu berusaha membuat keributan besar atas tidak ada.

Ke ke. Maafkan saya. Mereka telah lulus ujian di jam tangan saya. Berdasarkan aturan, selama periode waktu ini, saya bertanggung jawab atas mereka. Luo ‹‹Bu tersenyum cerah. Melihat Xiao Yu yang marah, dia tiba-tiba mengubah kata-katanya. “Baik. Karena Anda, tidak semuanya harus keluar. Kenapa kita tidak membiarkan seseorang menjadi wakil? Eh … biarkan aku lihat. Kami akan membiarkan … biarkan anak ini menjadi wakilnya. Ke Ke, dia laki-laki, jadi tidak perlu baginya untuk khawatir tentang menjadi lebih gelap di bawah matahari. “Setelah perlahan-lahan menggerakkan jarinya di beberapa siswa baru, dia akhirnya tersenyum dan berhenti di depan Xiao Yan.

< Xiao Yan membelalakkan matanya dan dengan acuh tak acuh memperhatikan pemuda di depannya yang penuh senyum.

“Tersesat. Xiao Yan juga tidak akan pergi. Saya pribadi akan mencari Guru Ruo Ling untuk membicarakan hal ini. Tidak perlu bagi Anda untuk berada di sini memberi perintah! “Dengan langkah kaki seksi panjangnya, Xiao Yu berdiri di depan Xiao Yan dan berkata dengan dingin.

” Oh, oh, Luo Bu Da-ge , sepertinya kamu mengalami beberapa masalah. “Sama seperti mereka berada dalam belitan konstan, sekelompok pria tertawa muncul dari bayangan tenda.

TL: Da-ge – berarti kakak < / p>

“Tidak lain dari siswa baru ini yang tidak mau berada di bawah matahari.” Luo Bo mengamankan bola kristalnya saat dia berkata sambil lalu.

“Heh, sudah lama sekali karena saya telah melihat siswa baru yang sombong. Luo Bu Da-ge, apakah Anda membutuhkan bantuan kami? Mendengar ini, seorang pemuda dengan satu bintang emas di dadanya diam-diam tersenyum pada Luo Bu. Senyumnya dipenuhi dengan upaya untuk menjilat.

Sambil tersenyum dan menganggukkan kepalanya, Luo Bu menghadapi wajah suram yang dihadapi Xiao Yu dan merenung. Tiba-tiba, dia tersenyum dan berkata, “Kenapa kita tidak melakukan ini. Tidak apa-apa untuk tidak keluar, tetapi ada banyak siswa baru di luar sana menonton. Jika hanya beberapa siswa ini yang dibebaskan dari sinar matahari, yang lain mungkin tidak senang tentang hal itu. “

Ketika dia berbicara, Luo Bu menepuk bahu pemuda di sampingnya dan tersenyum pada Xiao Yan . “Karena kamu tidak ingin keluar, mengapa kamu tidak berdebat dengan Ge La di sini. Tentu saja, Anda tidak perlu mengalahkannya. Yang Anda butuhkan adalah bertahan selama dua puluh putaran di bawahnya. “

Mendengar ini, para wanita di sisi Xiao Yu langsung memarahi Luo Bu dengan marah. Setelah melihat situasinya, mereka akhirnya mengerti bahwa pria ini cemburu pada Xiao Yan dan berusaha menyalahgunakan wewenangnya untuk menghukum Xiao Yan karena dendam pribadi. Dibandingkan dengan tangisan marah orang-orang di sekitarnya, anehnya Xiao Yu menjadi pendiam. Memiringkan kepalanya dan menonton Xiao Yan, dia jelas mengerti bahwa kekuatan Xiao Yan saat ini tidak lebih lemah dari miliknya. Berurusan dengan satu bintang Dou Zhe bukanlah sesuatu yang sulit. Mengamati tatapan Xiao Yu, Xiao Yan dengan acuh tak acuh menatap Luo Bu yang tersenyum cerah. Rasa dingin memenuhi mata hitamnya. Awalnya, dia tidak ingin menjadi usil tetapi orang ini hanya harus memaksakan tangannya. Heh heh, ayo. Anak kecil, izinkan saya mengajari Anda bagaimana menghormati senior Anda. Kalau tidak, ketika kamu menderita di akademi di masa depan, kamu akan menyalahkan kami. “Pria muda bernama Ge La melangkah maju dan tersenyum pada Xiao Yan dengan niat buruk. Secara rutin membiarkan napasnya keluar, Xiao Yan hanya mengangkat bahu di depan tatapan semua orang. Dia mengambil dua langkah ke depan. Ketika dia berada di samping Xiao Yu, dia tiba-tiba mengulurkan lengannya dan dengan kasar meraih pinggang tipisnya yang lembut dan menariknya ke pelukan. Dihadapi dengan serangan kejutan tiba-tiba Xiao Yan, Xiao Yu sejenak tertegun sebelum seluruh wajahnya menyala. Mempertimbangkan bahwa Luo Bu ada di dekatnya, dia hanya bisa menghentikan perjuangannya dan mengepalkan giginya ketika dia berulang kali mengutuk pria yang secara terbuka mengambil keuntungan darinya. Tindakan Xiao Yan membuat semua wanita di sekitar mereka benar-benar terpana. Itu juga menyebabkan wajah Luo Bu langsung menjadi gelap. Dia memiringkan kepalanya dan dengan dingin berkata pada Ge La, “Lebih kejam saat kau menyerang.” Mendengar ini, Ge La tersenyum sinis dan mengangguk, Di samping, Xun Er dan dua lainnya hanya bisa menggelengkan kepala mereka tanpa daya dengan tindakan aneh. “Ini menarik.” Xiao Yan dengan dingin berbisik ketika tangannya membelai pinggang Xiao Yu dua kali lagi, tampaknya enggan untuk pergi. Setelah mengatakan itu, Xiao Yan melepaskan tangannya tanpa melirik lagi pada wajah merah-bit Xiao Yu. Dia meregangkan lehernya sambil memegang senyum di ujung mulutnya dan perlahan berjalan ke arah Ge La yang menatapnya dengan sinis.