Battle Through the Heavens – Chapter 980

shadow

Battle Through the Heavens – Chapter 980

Chapter 980: Api Lotus Might

Energi cahaya yang menyilaukan muncul seperti matahari, yang tiba-tiba muncul di langit. Intensitas cahaya pada dasarnya menyebabkan cuaca ini, yang menjadi sedikit redup karena awan petir, menjadi sangat cerah.

Kekuatan cahaya seperti itu jauh melebihi panasnya matahari di langit yang jauh! Cahaya intens macam apa ini? Sepertinya tidak ada seorang pun di dunia ini yang pernah melihat cahaya yang begitu kuat. Mata seseorang kemungkinan besar hanya akan melihat warna putih seluruhnya. Tempat ini sepertinya benar-benar kosong, menyebabkan hati semua orang terkejut…

Gemuruh petir yang keras muncul seperti raungan dewa petir yang bergema di langit. Namun, ledakan yang menggetarkan jiwa tidak muncul. Tempat di mana teratai tiga warna melakukan kontak dengan tinju petir besar memiliki banyak lipatan spasial yang terlihat dengan mata telanjang. Dua energi yang sangat menakutkan itu diam-diam mengikis satu sama lain.

Bersamaan dengan erosi dua energi menakutkan, lubang hitam selebar setengah kaki perlahan muncul. Ruang di mana dua energi bertabrakan tidak bisa menahan kehadiran yang lain dan akhirnya membentuk beberapa celah spasial.

Lubang hitam spasial secara bertahap melebar. Itu menyebar sampai ukurannya sekitar seratus kaki di depan banyak mata terkejut!

Tinju petir yang sangat besar dan teratai api tiga warna mulai berfluktuasi mengikuti pertumbuhan lubang hitam spasial. Banyak ular perak seperti petir mengikuti tinju besar itu saat mereka turun dengan liar. Mereka dengan kasar disalurkan ke arah teratai api. Dalam menghadapi serangan liar dan ganas dari tinju petir yang sangat besar itu, teratai api tiga warna menjadi sangat tenang. Itu berputar perlahan dan banyak bibit api, yang samar-samar membawa tiga warna dipancarkan, menghalangi semua petir perak yang datang turun.

Meskipun pertempuran antara keduanya benar-benar sunyi dan ledakan yang terlalu menggetarkan jiwa tidak terjadi, siapa pun dengan penglihatan tertentu dapat mengatakan bahwa pertukaran seperti itu bahkan lebih menakutkan dan berbahaya. Dalam radius seratus kaki dari pertukaran ini, semua orang, termasuk Xiao Yan dan tiga Penatua Paviliun Angin Petir Utara kemungkinan akan berakhir dalam keadaan yang menyedihkan. Ruang di sekitar lokasi itu telah ditutupi oleh gelombang demi gelombang energi yang sangat liar dan menakutkan.

Teratai api perlahan berputar. Mengikuti setiap rotasinya, tinju petir yang sangat besar itu samar-samar menjadi sedikit redup. Pada saat yang sama, ekspresi ketiga Sesepuh juga menjadi lebih pucat. Kekuatan destruktif dalam teratai api menyebabkan mereka memiliki ketakutan yang menyebar dari dalam jiwa mereka.

"Retak!"

Kecepatan putar teratai api tiga warna tiba-tiba menjadi lebih cepat di depan tatapan yang tak terhitung banyaknya. Mengikuti peningkatan kecepatannya, kecepatan di mana tinju petir besar menjadi redup meningkat. Pada akhirnya, tinju itu tiba-tiba bergetar dan banyak garis retakan perlahan menyebar di depan mata kaget ketiga tetua itu. Akhirnya, itu mengeluarkan suara ‘retakan’ dan runtuh menjadi titik cahaya berwarna perak yang tak terhitung jumlahnya!

Di bawah kekuatan formasi besar, serangan habis-habisan ketiga Sesepuh tidak dapat memblokir teratai api tiga warna yang menakutkan …

Jika Xiao Yan mengandalkan kekuatannya sendiri untuk membuat teratai api tiga warna ini, secara alami sangat sulit baginya untuk mencapai efek ini. Namun, Xiao Yan saat ini telah meminjam kekuatan Tian Huo zun-zhe. Dengan demikian, kekuatannya sudah mencapai tingkat yang menakutkan. Kekuatan teratai api tiga warna, yang dia tunjukkan saat ini, secara alami sangat menakutkan.

Bagaimanapun, Angry Buddha Lotus Flame adalah Teknik Dou yang kuat yang kekuatannya akan menyertai peningkatan kekuatan Xiao Yan!

Selama kekuatan Xiao Yan terus meningkat, kekuatan Angry Buddha Lotus Flame juga akan menjadi semakin menakutkan.

Grug!

Tinju petir yang sangat besar runtuh dan ketiga Sesepuh akhirnya memuntahkan seteguk darah segar. Kejutan di mata mereka menjadi lebih padat. Tidak disangka bahwa bahkan dengan kekuatan gabungan dari mereka bertiga bersama dengan bantuan dari Formasi Penjara Sembilan Surgawi, mereka tidak dapat mengalahkan serangan teratai api menakutkan Xiao Yan.

Warna teratai api tiga warna telah menjadi jauh lebih redup saat tinju petir yang sangat besar itu runtuh. Namun, untungnya itu tidak tersebar begitu saja. Itu berhenti sejenak sebelum mengeluarkan suara ‘xiu’. Itu kemudian berubah menjadi seberkas cahaya yang dibebankan ke awan petir di langit.

Melihat ini, tetua dengan alis panjang itu segera bergetar. Dia buru-buru mengganti segel tangannya dan beberapa pilar petir yang sangat besar segera keluar dari awan petir. Target mereka adalah teratai api.

"Bang!"

Pilar petir dengan kejam menyerang teratai api, tetapi itu tidak menyebabkannya berhenti sedikit pun saat bibit api tiga warna muncul. Bibit api ini mungkin tampak seukuran jari, tetapi mereka langsung menguapkan pilar petir menjadi ketiadaan saat bersentuhan. Adegan ini menyebabkan semua orang gemetar ketakutan.

Pilar petir tidak menghentikan serangan teratai api. Sementara bibit api naik, sinar cahaya yang dibentuk oleh teratai api dibebankan ke awan petir.

"Balai Surga, Formasi Pencar!"

Mata Tetua dengan alis panjang segera menyusut ke ukuran lubang jarum saat melihat teratai api menerobos ke dalam awan guntur. Teriakan keras yang mengerikan bergemuruh.

Namun, sebelum ahli Wind Lightning Northern Pavilion di bagian luar formasi dapat pulih dari teriakannya, bagian dalam awan guntur memancarkan ledakan yang menggetarkan jiwa yang bergema di tempat itu. Segera, gelombang api yang sangat besar melonjak dengan cara seperti air banjir yang liar!

Awan guntur bertahan sesaat di hadapan serangan dari gelombang api yang sangat besar sebelum meledak, berubah menjadi kelompok cahaya listrik kecil saat itu terjadi!

Awan guntur diciptakan oleh para ahli dari Wind Lightning Northern Pavilion dan tiga Sesepuh. Oleh karena itu, mereka secara alami terlibat sekarang setelah dihancurkan. Segera, tirai petir yang tersebar di semua tempat menghilang. Banyak suara ‘grug’ dari darah yang dimuntahkan berulang kali bergema di Kota Tian Bei. Beberapa orang yang berdiri di gedung itu jatuh lebih dulu.

Orang-orang di Kota Tian Bei tanpa sadar menyeka keringat dingin mereka saat mendengar suara muntahan darah dari segala arah. Badai megah itu juga telah diuapkan oleh gelombang api di langit. Cuaca badai sebelumnya telah berubah menjadi cuaca dengan langit cerah yang membentang ribuan kilometer…

"Bahkan upaya bersama dari tiga Sesepuh dari Wind Lightning Pavilion dan penggunaan Formasi Sembilan Penjara Surgawi Petir tidak bisa menjebaknya … Xiao Yan ini benar-benar terlalu menakutkan …"

"Setelah melawan tiga Sesepuh Wind Lightning Northern Pavilion dan banyak ahli sendirian, kemungkinan nama Xiao Yan akan menyebar ke seluruh wilayah utara dalam beberapa hari."

"Ha ha, ini sangat menyenangkan. Saya tidak menyia-nyiakan perjalanan kali ini. Pertempuran besar ini adalah yang paling hebat yang pernah saya lihat dalam hidup saya. Sepertinya Xiao Yan hampir tidak bisa menemukan lawan di antara generasi muda. "

"Dikabarkan bahwa Wind Lightning Pavilion memiliki Feng xiao-jie tertentu. Bakat pelatihannya dianggap sangat luar biasa dan merupakan pilihan sebagai kepala paviliun timur berikutnya. Aku ingin tahu apakah dia bisa melawan Xiao Yan? "

"……"

Tubuh Tetua dengan alis panjang dan dua orang lainnya di langit terdiam sejenak sementara seluruh kota mengeluarkan banyak percakapan pribadi. Wajah mereka akhirnya menjadi pucat putih sementara nafas mereka menjadi lamban. Hamburan awan guntur yang kuat sangat berbahaya bagi mereka.

"Mundur!"

Tangan lelaki tua dengan alis panjang itu sedikit gemetar. Sesaat kemudian, dia akhirnya mengatupkan giginya dan dengan lembut mengucapkan sepatah kata pun.

"Karena kamu telah memaksaku keluar, kamu tidak dapat mengharapkanku untuk pergi dengan tangan kosong setelah menghabiskan banyak kekuatan untuk terlibat dalam pertarungan besar denganmu." Xiao Yan tersenyum tipis. Matanya mengeras dan Kekuatan Spiritual yang agung segera melonjak ke segala arah. Segera, itu menembus ruang dan dengan keras menekan tiga Sesepuh yang auranya lamban.

Grug!

Tubuh ketiga Sesepuh sudah lelah. Setelah menderita pukulan berat, seteguk darah segar segera keluar dari mulut mereka. Tubuh mereka terbang kembali seperti bola meriam. Ketika mereka dipaksa mundur, cincin yang mereka kenakan di jari mereka terlepas. Setelah itu, cincin ini diraih oleh Kekuatan Spiritual Xiao Yan sebelum terbang kembali padanya.

Penatua Feng segera menjadi marah saat melihat Cincin Penyimpanan mereka telah dicuri. Dia baru saja akan berteriak dengan marah ketika Elder dengan alis panjang yang suram menghentikannya.

"Ayo pergi dulu!"

Dengan teriakan keras, Elder dengan alis panjang dan dua lainnya melepaskan Dou Qi mereka yang tersisa. Kilatan petir melonjak dan ketiganya berubah menjadi tiga sinar cahaya yang mengalir keluar dari Kota Tian Bei dengan cara seperti kilat. Setelah itu, mereka menghilang ke cakrawala.

Xiao Yan memberi isyarat dengan tangannya setelah melihat ketiga Sesepuh melarikan diri ke kejauhan. Dia memegang tiga Cincin Penyimpanan di tangannya. Bukan karena dia tidak berniat membunuh mereka semua, tapi ketiganya saling menempel seperti permen karet. Jika dia benar-benar memaksa mereka sampai tahap itu, kemungkinan Xiao Yan akan kehilangan lebih dari yang dia dapatkan. Dia mampu mengalahkan mereka bertiga, tetapi membunuh mereka akan membutuhkannya untuk membayar harga yang sangat mahal.

Xiao Yan melirik Cincin Penyimpanan. Jari-jarinya mengusap mereka. Meminjam Kekuatan Spiritual yang agung dari Tian Huo zun-zhe, dia dapat dengan mudah menghilangkan jejak spiritual pada mereka.

Roh Xiao Yan dengan cepat menyerbu cincin setelah melepaskan jejaknya. Setelah pencarian, tiga gulungan berwarna perak cerah berkedip dan muncul di tangannya.

"Mereka memang bersama tiga orang tua ini …"

Gulungan tiga warna perak ini mirip dengan yang dia dapatkan dari Chen Yun. Bahkan pembuluh darah di permukaannya persis sama. Jelas, ketiga gulungan ini harus menjadi bagian dari ‘Tiga Ribu Tubuh Ilusi Petir’. Namun, dia tidak tahu apakah dia akan bisa mendapatkan versi lengkapnya setelah memasukkan gulungan yang sudah ada di tangannya.

Xiao Yan tidak bisa membantu tetapi merasa sedikit cemas setelah berpikir sampai saat ini. Tentu saja, dia secara alami tidak akan mengujinya dalam situasi seperti ini. Dia membalik tangannya dan menyimpan tiga gulungan itu ke Cincin Penyimpanannya. Segera, mata gelapnya perlahan beralih ke Hong Tian Xiao, yang masih terjerat dengan Boneka Iblis Bumi.

Niat membunuh di dalam hati Xiao Yan bahkan lebih kuat ketika menyangkut orang tua ini. Dia tahu bahwa berita tentang Chen Yun sekarat di tangannya telah disebarkan oleh orang ini. Informasi yang dimiliki oleh orang-orang dari Wind Lightning Pavilion padanya seharusnya juga diungkapkan oleh lelaki tua ini …

Mungkin tidak mungkin untuk membunuh tiga Sesepuh hari ini, tetapi Hong Tian Xiao ini harus mati!

Hong Tian Xiao, yang bertarung dengan Boneka Iblis Bumi di kejauhan, secara alami juga merasakan bahwa ketiga Sesepuh telah melarikan diri setelah dikalahkan. Ekspresinya segera menjadi sangat jelek.

"Tiga bajingan tua ini!"

Hong Tian Xiao meraung marah di dalam hatinya. Dia baru saja memaksa kembali Boneka Iblis Bumi ketika dia merasakan sepasang mata sedingin es, yang berisi niat membunuh, ditembakkan dari kejauhan.

Ekspresi Hong Tian Xiao langsung menjadi jauh lebih pucat setelah merasakan kepadatan niat membunuh di dalam mata itu. Mulutnya dipenuhi dengan kepahitan…

Pada saat ini, dia akhirnya mengerti keberadaan menakutkan seperti apa yang telah dia sakiti kali ini …