Battle Through the Heavens – Chapter 994

shadow

Battle Through the Heavens – Chapter 994

Chapter 994: Pria Berpakaian Hitam

"Xiao Yan? Dia adalah Xiao Yan yang membunuh Chen Yun? "

Banyak tatapan tertegun melihat pria muda di kejauhan di dalam hutan yang diliputi oleh kabut. Nama Xiao Yan telah menyebar dengan liar selama periode waktu ini. Jarang seseorang dari generasi muda bisa memaksa seorang ahli seperti Fei Tian untuk bertindak secara pribadi. Terlebih lagi, hal yang lebih mengejutkan adalah bahwa orang ini dapat melarikan diri dari tangan Fei Tian. Ini benar-benar mengejutkan banyak orang. Hampir tidak ada orang di wilayah utara Central Plains yang tidak tahu betapa menakutkannya iblis tua Fei Tian itu.

Alis Xiao Yan hanya menyatu di hadapan banyak tatapan yang mengandung berbagai emosi dari sekitarnya. Lengannya bergetar dan kain satin warna-warni di tangannya terlempar ke belakang sebelum ditarik ke lengan baju wanita berbusana warna-warni itu.

"Anda bisa berjalan di jalur Anda sendiri dan saya akan mengambil rute saya sendiri. Jika kamu tidak menggangguku, aku juga tidak akan menyerangmu… "Xiao Yan menatap wanita berpakaian warna-warni itu sambil berbicara perlahan. Dia bisa merasakan bahwa kekuatan wanita ini cukup besar. Selain itu, telah dipilih sebagai kandidat yang paling mungkin untuk posisi pemimpin Wind Lightning Pavilion berikutnya. Xiao Yan pasti tidak percaya bahwa dia tidak memiliki keterampilan apa pun. Saat ini, tujuan Xiao Yan adalah menjadi salah satu dari sepuluh nama itu. Karena itu, dia tidak ingin terlibat konflik langsung dengannya. Secara alami, dia tidak ingin menyia-nyiakan usahanya sejak awal.

"Sungguh nada yang arogan… Aku juga tidak akan menyerangmu sekarang. Aku akan menunggumu di Kolam Darah Gunung Surga. Jika Anda memiliki kualifikasi untuk mencapai tempat itu, kami akan menyelesaikan dendam yang Anda dan Wind Lightning Pavilion miliki. " Mata cantik wanita berpakaian warna-warni itu menatap Xiao Yan saat dia tertawa pelan. Tawanya mengandung rasa dingin.

"Tentu saja, jika kamu telah dikalahkan bahkan sebelum kamu mencapai Kolam Darah Gunung Surga, itu hanya berarti bahwa semua hal yang telah kamu capai adalah karena kamu meminjam kekuatan orang lain."

Wanita berpakaian warna-warni itu menekan jari kakinya di tanah setelah suaranya terdengar. Tubuhnya seperti kupu-kupu menari. Dia mundur dengan sekejap sebelum dengan cepat menghilang ke dalam kabut tebal.

Xiao Yan tertawa dingin di dalam hatinya saat melihat wanita berpakaian warna-warni itu mundur. Tatapannya menyapu sekelilingnya saat dia perlahan berjalan ke arah lain. Sesaat kemudian, dia menghilang dalam kabut di depan banyak tatapan.

"Sayang sekali mereka tidak benar-benar bertengkar. Aku ingin tahu siapa yang akan lebih kuat jika mereka berdua benar-benar bertukar pukulan? " Kerumunan di sekitarnya pasti menjadi kecewa setelah melihat kedua orang ini mengambil rute terpisah, pergi saat bertemu satu sama lain.

"Hee hee, mereka tidak bertarung sekarang karena mereka ingin mempertahankan kekuatan. Ada banyak Magical Beast yang kuat di dalam Heaven Eye Mountain Range. Lingkungan dari Kolam Darah Gunung Surga sangat terkonsentrasi dengan mereka. Jika seseorang ingin menyerang melalui kerumunan Magical Beast ini dan tiba di Heaven Mountain Blood Pool tanpa memiliki beberapa kemampuan, kemungkinan orang tersebut hanya mencari kematian tanpa alasan. Namun, kedua orang ini pasti akan terlibat dalam pertarungan sengit begitu mereka tiba di tempat tujuan. "

Semua orang mulai menuju jalan mereka sendiri setelah percakapan pribadi berlangsung sebentar. Beberapa dari mereka sendirian sementara yang lain berkelompok. Setelah itu, semuanya memasuki pegunungan. Karena interior pegunungan yang memiliki kabut energi tebal, efek yang diperoleh dari memiliki peta juga terbatas. Beberapa orang hanya bisa mengandalkan keberuntungan mereka untuk mencari, menguji untuk melihat apakah keberuntungan mereka bagus.

Pegunungan yang tenang secara bertahap menjadi hidup saat semua orang menyebar. Sejumlah orang yang tidak diketahui telah memasuki Pegunungan Mata Surga kali ini. Sejumlah besar orang ini telah menyebabkan pegunungan ini, yang terkenal dengan banyak Magical Beast, dipenuhi dengan energi. Tentu saja, ada bahaya tersembunyi di tengah keaktifan ini.

Namun, bahaya dan ganjaran hidup berdampingan. Ada banyak Magical Beast di Heaven Eye Mountain Range. Menambahkan ini ke energi yang luar biasa padat, pegunungan ini tidak kekurangan harta alam. Jika seseorang cukup beruntung untuk menemukan sesuatu, kemungkinan besar seseorang akan mendapatkan banyak bahkan tanpa menjadi salah satu dari sepuluh orang yang memasuki Kolam Darah Gunung Surga.

Secara keseluruhan, Pegunungan Mata Surga mungkin penuh dengan bahaya, tetapi itu juga bisa dianggap sebagai gunung harta karun. Selama seseorang memiliki keberuntungan dan kemampuan yang cukup, tidaklah sulit untuk kembali dengan banyak hadiah ………

Sosok Xiao Yan melintas dan muncul di dalam hutan yang diliputi kabut. Tatapannya menyapu ke sekelilingnya saat dia mengerutkan kening. Kabut ini bercampur dengan energi yang tidak bisa dikeluarkan. Itu sangat menghalangi pandangan seseorang. Seseorang seperti lalat tanpa kepala di dalamnya, berulang kali berlarian secara acak.

"Peta itu sama sekali tidak berguna. Satu-satunya hal yang saya tahu adalah bahwa Kolam Darah Gunung Surga terletak di daerah dalam Pegunungan Mata Surga. Namun, berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk mencapai wilayah dalam jika saya terus berkeliaran secara acak? " Xiao Yan menghentikan langkahnya dan merenung sejenak. Tubuhnya tiba-tiba melompat dan muncul di atas cabang pohon. Matanya menyapu sebelum dia dengan cepat melompat. Sesaat kemudian, dia akhirnya muncul di atas pohon.

Xiao Yan berdiri di puncak pohon dan menyapu matanya hanya untuk tertegun untuk menyadari bahwa kabut di atasnya bahkan lebih tebal. Tatapannya tidak dapat melihat apa pun bahkan jika jaraknya kurang dari sepuluh meter darinya. Xiao Yan mengangkat kepalanya dan mendongak. Dia tanpa sadar menarik lehernya saat melakukannya karena gelombang energi warna-warni yang sangat besar menyebar dari atas. Gelombang tekanan energi yang tidak bisa dilawan menyebar, menyebabkan seseorang merasa takut.

"Saya tidak bisa menggunakan kekuatan tua mister Yao di dalam Pegunungan Mata Surga. Jika tidak, efeknya tidak dapat diprediksi. Oleh karena itu, aku hanya bisa mengandalkan diriku sendiri… "Xiao Yan mendesah pelan. Dia tahu bahwa Nona Feng jelas menyadari rute untuk mencapai Kolam Darah Gunung Surga. Dengan kemampuan Wind Lightning Pavilion, mereka pasti sudah cukup familiar dengan Heaven Eye Mountain Range ini. Masalah kabut seharusnya sudah lama dinantikan oleh mereka. Oleh karena itu, dia dapat bergegas ke tujuan tanpa rasa takut dan menghemat waktu yang terbuang di rute lain.

Karena Paviliun Petir Angin memiliki rute yang jelas, faksi lain seperti Paviliun Sepuluh Ribu Pedang dan beberapa faksi yang lebih lemah kemungkinan juga akan membuat persiapan. Jadi, kemungkinan jumlah mereka akan melebihi sepuluh. Xiao Yan berada cukup jauh di belakang mereka hanya pada langkah pertama ini.

"Senang rasanya memiliki faksi di belakang salah satunya… Kolam Darah Gunung Surga akan muncul satu hari setelah gelombang energi muncul. Dengan kata lain, saya harus mencapai tempat itu dalam satu hari. Jika tidak, saya tidak akan mendapat berkah menikmati Kolam Darah Gunung Surga… "

Xiao Yan tertawa getir. Dia merenung sejenak sebelum dia tiba-tiba duduk dengan kaki bersilang. Persepsi Spiritualnya dengan cepat menyebar dari antara alisnya …

Meskipun Xiao Yan tidak mengetahui lokasi pasti dari Heaven Mountain Blood Pool, kemungkinan pembentukan kolam darah unik ini, di tengah pegunungan, akan membutuhkan energi murni yang luar biasa besar. Dengan kata lain, Kolam Darah Gunung Surga akan menjadi wilayah dengan energi paling kuat di seluruh pegunungan. Persepsi spiritual Xiao Yan dapat menggunakan ini sebagai media untuk mencari. Selama dia mengunci area dengan energi terpadat dan berusaha sekuat tenaga untuk bergegas ke sana, kemungkinan tidak ada yang salah.

Setelah penyebaran cepat dari Persepsi Spiritual Xiao Yan, jejak riak energi dalam radius lima kilometer jelas tercermin dalam pikiran Xiao Yan. Arah aliran energi juga secara bertahap dipahami oleh Xiao Yan …

"Bagian utara ya…"

Mata Xiao Yan yang tertutup rapat tiba-tiba terbuka sekitar setengah jam kemudian. Tatapannya tiba-tiba beralih ke utara. Dari persepsinya, energi pegunungan ini sepertinya terkumpul secara samar ke arah itu.

Xiao Yan melompat ke depan setelah mengunci posisi. Dia turun dari pohon dan mendarat dengan lembut ke tanah, mengejutkan seseorang yang secara kebetulan ada di tempat ini. Saat orang itu mundur dengan tergesa-gesa, senjata di tangan mereka mengeluarkan suara ‘dentang’ saat ditarik.

Xiao Yan mengabaikan orang yang tampak sangat menakutkan ini. Jari-jarinya menempel di tanah dan tubuhnya berubah menjadi sosok hitam yang dibebankan ke kabut tebal dengan cara seperti kilat. Setelah itu, dia dengan cepat melakukan perjalanan melalui hutan, bergegas ke tempat pengumpulan energi yang terletak oleh Persepsi Spiritualnya pada kecepatan tercepatnya.

Xiao Yan menemukan cukup banyak orang yang direcoki oleh Magical Beast di sepanjang jalan. Mereka terlibat dalam perkelahian yang intens. Namun, dia tidak berhenti. Sosoknya bergeser dengan cara seperti hantu. Dengan bantuan Persepsi Spiritualnya yang luar biasa, dia bisa merasakan apakah ada Magical Beast yang tersembunyi di dalam kabut tebal selangkah lebih maju dari yang lain. Oleh karena itu, dia menghindari diblokir oleh Magical Beast selama perjalanannya. Kecepatan kemajuannya sangat cepat sehingga menakutkan.

Xiao Yan menggunakan kecepatan yang ganas dan cepat ini untuk maju selama satu jam sebelum dia secara bertahap melambat sedikit. Setelah masuk secara bertahap ke wilayah dalam pegunungan, kekuatan Magical Beast yang tersembunyi di dalam kabut tebal juga tampak lebih kuat. Dia pasti akan menarik Magical Beast jika dia terus maju tanpa rasa takut. Meskipun Xiao Yan tidak takut, dia benar-benar tidak ingin melambat karena mereka.

……

Jari kaki Xiao Yan menempel di cabang pohon dan sosoknya dengan lincah bergegas ke depan. Matanya dengan hati-hati menyapu sekelilingnya, dan dia tidak membuat suara sedikit pun ketika dia mendarat di tanah, muncul seperti hantu.

Sosok Xiao Yan sekali lagi melompat ke pohon besar. Dia baru saja akan maju saat jantungnya bergerak. Tatapannya mengarah ke tempat yang tidak jauh di depannya. Seorang manusia dan binatang bertarung di tempat itu.

Ketika dia melihat Magical Beast yang besar, Xiao Yan sedikit menyipitkan matanya. Dia sedikit terkejut di dalam hatinya saat dia berkata, "Ini sebenarnya adalah Magical Beast peringkat 6?"

Tatapan Xiao Yan berhenti di Magical Beast. Setelah itu, ia beralih ke sosok manusia yang menghadap binatang itu. Siapapun yang bisa mencapai tempat ini saat ini pasti bukan orang biasa. Orang di depannya sepertinya bukan pengecualian.

Sosok manusia itu mengenakan pakaian hitam terang dan terlihat sangat muda. Wajahnya dingin dan dia membawa pedang biru besar di punggungnya. Ada aura pedang tajam yang samar-samar dipancarkan darinya. Dari bekas luka di sekitarnya, sepertinya orang ini sudah bertukar pukulan dengan Magical Beast peringkat 6 ini. Namun pakaiannya masih tetap bersih. Jelas, dia tidak dirugikan.

Wajah pria berpakaian hitam itu bergerak sedikit saat Xiao Yan tiba di tempat ini. Tangannya perlahan meraih gagang pedang di punggungnya dan langkah kakinya dengan lembut bergeser. Segera, dia bergegas ke depan.

Melihat tindakan pria berpakaian hitam, peringkat 6 Magical Beast mengeluarkan raungan. Ia menggerakkan keempat kakinya dan dengan ganas menerkam ke arahnya.

Chi!

Pria dan binatang itu saling bersilangan dengan cara seperti kilat. Cahaya pedang dipancarkan dengan cepat.

"Dentang!"

Pria berpakaian hitam itu berdiri tegak dan pedang panjang di tangannya perlahan dimasukkan ke sarung di belakangnya. Magical Beast besar telah roboh di tanah.

"Sungguh gerakan pedang yang cepat…"

Mata Xiao Yan sedikit menyipit. Dengan penglihatannya, dia hanya bisa secara samar-samar melihat pemuda berpakaian hitam menghunus pedang. Orang ini cukup kuat.

"Apakah kamu sudah cukup melihat?"

Pria berpakaian hitam itu perlahan mengangkat kepalanya sementara Xiao Yan tertegun di dalam hatinya. Setelah itu, tatapannya mengarah ke Xiao Yan saat dia bertanya dengan suara samar.