Douluo Dalu – Chapter 121 | Baca Novel Online

shadow

Douluo Dalu – Chapter 121 | Baca Novel Online

(TL oleh Bagelson)

Setelah beberapa saat jeda, Ning Fengzhi melanjutkan:
\r\n“Kedalaman sang Pemimpin Tertinggi bahkan lebih tak terduga. Dikenal sebagai pemimpin yang paling tangguh dalam sejarah Spirit Hall. Dalam kondisi Anda saat ini, Anda sama sekali tidak cocok untuk melawan mereka dari depan. Menghasilkan tidak melalaikan, Anda masih muda, bahkan jika Anda ingin berkonfrontasi dengan Spirit Hall, masih akan ada waktu kemudian. Apakah ada kebutuhan untuk menjadi keras kepala kali ini? ”

Alis Tang San menegang. Setelah berpikir dalam-dalam sejenak, dia masih menggelengkan kepalanya,
\r\n“Tidak, saya harus berpartisipasi dalam kompetisi ini. Paman Ning, aku mengerti maksudmu, tapi kupikir ini juga tempering penting dalam hidupku. Jika saya bisa menerobos jalan, maka ketika Spirit Hall ingin berurusan dengan saya lagi di masa depan, itu juga akan sangat sulit. Tidak mungkin bagi mereka untuk selalu menyembunyikan kebenaran. "

Melihat pancaran sinar di mata Tang San, Ning Fengzhi tidak dapat membantu mengingat penampilan ayahnya di masa mudanya. Ekspresi mereka sangat mirip. Meskipun Ning Fengzhi dan Tang Hao tidak terlalu akrab pada masa itu dan mereka tidak jauh terpisah umurnya, perasaan Tang Hao memberinya selalu seperti melihat ke gunung yang tinggi. Di antara orang-orang dari generasinya, tidak ada yang bisa dibandingkan dengan Tang Hao. Saat ini putra Tang Hao rupanya telah menggandakan keajaiban ini, sampai-sampai dia bahkan lebih menonjol daripada ayahnya. "Clear Sky School, jangan bilang kalau gen kamu benar-benar bagus?"

“Baiklah, karena kamu sudah memutuskan, tidak perlu bagiku untuk mengatakan lebih banyak. Paman akan menjamin keselamatan Anda sejauh mungkin. "
\r\nKata-kata Ning Fengzhi sangat datar, tetapi sebagai master dari sekolah, ini sudah setara dengan dia memberikan Tang San janji.

Tang San merasakan bahwa\/itu kata-kata Ning Fengzhi saat ini tidak keluar dari pragmatisme, atau upaya untuk mengikatnya. Itu sepenuhnya perhatian dari seorang sesepuh untuk seorang junior.

"Paman Ning, aku mungkin tidak bisa masuk Seven Treasure Glazed Tile School, tapi selama aku masih hidup, Seven Treasure Glazed Tile School selamanya akan menjadi temanku."

……

Kota Roh.

Seorang Grandmaster berpakaian sederhana memasuki kota setelah melewati pemeriksaan Roh Guru. Di usianya, tiga puluh sesuatu yang memberi peringkat kekuatan secara alami tidak akan menarik perhatian.

Tanpa beristirahat sedikit, bahkan tanpa menarik napas sesaat, Grandmaster datang langsung ke badan tertinggi Spirit City. Istana Kepausan Tertinggi.

Di depan Istana Kepausan Tertinggi.

"Berhenti."
\r\nDua ksatria penjaga istana lapis baja perak menghalangi jalan Grandmaster, sama sekali seratus ksatria penjaga istana mengangkat pedang panjang di tangan mereka,
\r\n“Ini adalah area terlarang. Dekati satu langkah lagi, dan Anda akan terbunuh tanpa pertanyaan. ”

Menghadapi lebih dari seratus ksatria penjaga istana dengan kekuatan jelas di atasnya, ekspresi Grandmaster masih sama apatis dengan biasanya. Mengangkat tangannya, dia tiba-tiba mengungkapkan surat perintahnya.

Pengawal istana yang memimpin dengan cepat melangkah ke depan, ketika dia melihat enam lencana di ubin surat perintah, dia tidak bisa menahannya dari menggigil. Dengan suara putong, dia berlutut dengan satu lutut,
\r\n"Rasa hormat saya, elder."

Seratus pengawal istana secara seragam melakukan gerakan yang sama. Kontras dengan mereka, Grandmaster yang biasanya biasa tampak jauh lebih tidak biasa.

"Bawalah saya ke Paus Tertinggi."
\r\nGrandmaster menggunakan kata-kata yang paling sederhana untuk memberi tahu mereka tentang tujuannya.

Setelah satu jam, di ruang bisnis resmi Istana Kepausan Tertinggi, Grandmaster diam-diam menghirup teh harum berkualitas tinggi, diam-diam menunggu.

Saat ini dia adalah satu-satunya orang di aula resmi seluas lebih dari seribu meter persegi.

Tatapan Grandmaster selama ini terfokus pada teh harum di tangannya, tanpa banyak melirik keemasan dan kemegahan jade di sekitarnya, dia hanya menunggu dengan tenang.

Pintu melengkung setinggi tiga meter terbuka, dan suara lembut bergema dari luar,
\r\n“Kamu menunggu di luar. Tanpa pesanan saya, tidak ada yang diizinkan masuk. ”

"Iya nih."

Tatapan Grandmaster akhirnya bergeser dari teh, berbalik ke arah pintu besar aula resmi.

Op pintuened, dan seorang wanita berjalan masuk dari luar.

Tidak tinggi, mengenakan jubah mewah berlapis emas, mengenakan mahkota emas berujung sembilan ungu, tongkat panjang lebih dari dua meter di tangannya, dihiasi dengan batu berharga yang tak terhitung jumlahnya. Kulit yang cerah dan dekat dengan kulit yang sempurna membuatnya menonjol dari massa.

Dia terutama mengungkapkan kesucian mulia yang tidak terlihat, membuat orang lebih cenderung berlutut dan memberi penghormatan.

Grandmaster duduk, dan setelah memasuki ruangan, wanita itu juga berhenti. Tatapan kedua orang bertabrakan di udara seperti itu. Tidak ada percikan api. Tatapan Grandmaster memegang banyak hal. Ada permintaan maaf, kenangan, dan bahkan lebih banyak kekecewaan.

Tatapan wanita itu langsung berubah rumit. Meskipun dia hanya terlihat sekitar tiga puluh tahun, faktanya, dia bahkan setahun lebih tua dari Grandmaster, usianya sudah jauh lebih dari 50 tahun. Tongkat di tangannya menyentuh lantai, mengeluarkan ding yang menggema.

"Anda datang."
\r\nSuara lembut dan menyenangkan dengan sangat mudah memberi orang perasaan mandi di musim semi.

Tapi tatapan Grandmaster malah menjadi astringen, mendorong di atas meja di depannya dengan kedua tangan untuk berdiri, berbalik ke wanita itu,
\r\n“Ya, saya datang. Apakah kamu tidak apa-apa?"

Wajah wanita itu menampilkan sedikit senyum,
\r\n“Dengan sepuluh ribu bawahan, bagaimana aku akan tidak sehat? Sebagai penguasa Spirit Hall, bahkan raja dari dua kerajaan besar harus menunjukkan sedikit kesopanan. Di mana Anda pikir saya akan tidak sehat? "

Grandmaster menghela nafas,
\r\n“Bibi Dong [1] , Aku tahu rasa sakit di hatimu. "

“Bibi Dong? Jika Anda tidak mengatakannya, saya hampir lupa nama ini. Tolong panggil aku Supreme Prius, atau Yang Mulia. Sudah lama sejak saya menjadi Bibi Dong yang bodoh. "

Ya, wanita yang tampaknya lembut dan cantik ini sebelum dia adalah penguasa tertinggi Spirit Hall, target ziarah untuk semua Spirit Masters, the Supreme Pontiff.

Dia adalah Paus Tertinggi termuda dalam sejarah Spirit Hall, mengambil kursi sebelum empat puluh.

Awalnya ada banyak orang yang ragu, tetapi seiring berjalannya waktu, di bawah pemerintahannya, pengembangan Spirit Hall bahkan lebih cepat dan lebih keras, dan bahkan lebih bersatu. Banyak orang sudah percaya bahwa\/itu dia adalah Hall Rohani Tertinggi yang paling terkemuka yang pernah dimiliki.

"Ya, Yang Mulia Paus Agung."
\r\nMurid-murid Grandmaster agak terkontraksi, sedikit rasa sakit menetes melalui matanya. Dia berbalik, berjalan dan berdiri di tempat dia duduk sebelumnya, tangannya menggenggam teh yang harum, sepertinya jatuh ke dalam kenangan lama.

Menyaksikan Grandmaster kembali, ketidakpedulian di mata Bapa Paus memudar, agak tidak mampu menahan suasana hati berkedip. Mengangkat kakinya, dia sepertinya akan melangkah maju, tetapi pada akhirnya menahannya.

“Untuk apa kamu mencari aku? Sudah dua puluh tahun sejak terakhir kali kami bertemu. ”
\r\nSuara Paus Agung masih terdengar begitu tenang.

Grandmaster menarik napas dalam-dalam, menekan jantungnya yang mengamuk. Bahkan dia tidak mengira dia kehilangan kontrol seperti ini saat melihat Bibi Dong lagi.

Saat dia berbalik, suasana di matanya benar-benar menghilang, hanya meninggalkan sikap apatis yang biasa.

"Yang Mulia Paus Agung, saya datang untuk meminta."

"Oh?"
\r\nPaus Tertinggi memandang Grandmaster dengan takjub.
\r\n“Kamu akan datang untuk meminta sesuatu dariku? Itu tidak seperti kamu. Sepertinya waktu benar-benar akan mengubah seorang pria. Berbicara."

Grandmaster tidak menjelaskan. Jika itu hanya untuk dirinya sendiri, dia tidak akan pernah datang untuk meminta dari orang lain, tetapi, untuk murid yang dia pikir sebagai seorang putra, dia tidak punya pilihan selain melakukan perjalanan.

"Yang Mulia, saya ingin tahu, bagaimana Anda melewati krisis roh kembar pada waktu itu?"

Mata Paus Terkontaminasi sejenak, dan dia dengan tenang mengatakan:
\r\n“Kamu tidak perlu tahu. Apa pentingnya hal ini bagi Anda? ”

Grandmaster tidak menyembunyikannya,
\r\n“Saya menerima seorang murid, dia telah mengikuti saya untuk kultivasi selama tujuh atau delapan tahun. Dengan keberuntungan, dia memiliki roh kembar sepertimu. Anak ini berbakat luar biasa, dan saya berharap untuk menumbuhkannya menjadi kekuatan. ”

“Mengapa saya akan membantu Anda? Biarkan Anda kultivasi kekuatan untukmelawan saya nanti? "
\r\nSuara Paus Agung tiba-tiba menjadi dingin.

Grandmaster merendahkan suaranya:
\r\n"Tentu saja tidak. Jika kamu setuju untuk memberitahuku bagaimana kamu melakukannya, aku bisa menjamin kamu bahwa\/itu muridku tidak akan pernah menentang Spirit Hall. ”

Sudut-sudut bibir Pemimpin Tertinggi ditampilkan senyum,
\r\n“Awalnya, itu juga masalah yang bahkan tidak diketahui oleh Grandmaster teori ini. Yu Xiao Gang, kamu sudah terlambat. Beberapa hari yang lalu saya sudah mengirim orang-orang untuk merampok dan membunuh di sepanjang rute yang harus dilalui tim-tim yang berpartisipasi dalam Heaven Dou Empire. Target mereka, adalah murid Clear Sky School milikmu. Karena itu, Anda tidak perlu mengetahui rahasia roh kembar. ”

Grandmaster bergetar hebat, berbalik dengan ganas, menatap Paus Tertinggi,

"Apa katamu?"

Paus Tertinggi tidak menyembunyikannya, dan dengan acuh tak acuh mengatakan:
\r\n“Platinum Bishop Salas mengirim kabar bahwa\/itu anak Clear Sky School muncul, sangat berbakat. Sudah menembus peringkat keempat puluh pada usia muda, roh kembar, memiliki cincin semangat tingkat sepuluh ribu tahun. Bahkan mungkin memiliki tulang roh. Dekat dengan Seven Treasure Glazed Tile School dan Heaven Dou Empire. Aula Rohku tidak bisa menggunakan orang seperti itu, tetapi hanya bisa dibunuh. ”

"Kamu……"
\r\nGrandmaster melangkah maju dengan tajam, dengan kedua tangan menggenggam erat bahu Paus, matanya langsung berlumuran darah, seluruh tubuhnya gemetar hebat.

Melihat mata Grandmaster penuh dengan kebencian, Bibi Dong menjadi kosong sesaat,
\r\n“Bagimu, apa dia sangat penting?”
\r\nDengan kekuatannya, dia bisa secara alami menolak Grandmaster, tetapi dia tidak melakukannya, hanya membiarkan tangannya yang panas terengah-engah memegangi bahunya.

Napas Grandmaster menjadi compang-camping, berbicara kata demi kata:
\r\n“Bibi Dong, dengarkan aku dengan jelas. Jika terjadi sesuatu pada Tang San, maka saya akan menghemat biaya untuk menghancurkan ruang Roh. Dalam hidup saya, saya tidak memiliki anak, tetapi dia seperti anak saya. ”

Bagian 2 (TL oleh Bagelson)

Merasakan napas Grandmaster, wajah Pemimpin Tertinggi memerah sedikit, nafasnya berkata agak mendesak:
\r\n“Yu Xiao Gang, apa kamu masih punya waktu untuk khawatir? Saat itu, apakah Anda ingat bagaimana Anda meninggalkan saya? Untuk adik perempuanmu sendiri, konyol, benar-benar terlalu konyol. Anda benar-benar menolak saya untuk adik perempuan Anda sendiri. Bahwa\/Itu aku menjadi Supreme Priced diakui berkat kamu, tapi, aku membencimu. Sepanjang hidupku, kau adalah orang yang paling kubenci. Saya ingin Anda menderita, saya tidak hanya akan membunuh murid Anda, saya masih akan membunuh Liu Erlong. Tidak, saya tidak akan membunuhnya, saya akan menyiksanya untuk membuat Anda menderita. ”

Paus Agung jelas-jelas menjadi gelisah, matanya dengan dinginnya es ular berbisa.

Tepat pada saat ini, tiba-tiba ada ketukan ringan dari luar.

"Tersesat, bukankah saya mengatakan bahwa\/itu tidak ada yang mengganggu saya tanpa pesanan saya?"
\r\nPaus Agung menggeram.

Orang di luar tampaknya tidak mengharapkan Paus Agung yang tampaknya ramah dan mudah didekati untuk menjadi marah seperti itu,
\r\n“Yang Mulia, kedua elder telah mengirim kembali berita. Mereka tidak menyelesaikan misi, dan menunggu instruksi Anda. ”

"Apa? Tidak menyelesaikan misi? "
\r\nKulit Paus Agung berubah, menatap tajam ke Grandmaster,
\r\n"Sepertinya muridmu agak beruntung."

Grandmaster menatap kosong sesaat, merah di matanya berangsur surut. Dia melepaskan cengkeramannya di pundak Sri Paus, dan saat dia tenang, dia berkata:
\r\n“Bahwa\/Itu kamu mengirim orang untuk membunuh Tang San mungkin bukan hanya karena bakatnya. Dengan kekuatan Spirit Hall, bagaimana Anda akan takut pada satu Spirit Master? Jika tebakanku benar, kamu melakukannya karena ayahnya, kan? ”

Tatapan Pemimpin Tertinggi membeku,
\r\n“Kamu masih sangat pintar. Meninggalkan. Saya tidak ingin melihat Anda lagi. "

Grandmaster mengangguk dalam diam, berjalan menuju pintu besar. Saat dia memegang gagang pintu, dia tiba-tiba berhenti, dengan samar mengatakan:
\r\n“Dua puluh tahun, Bibi Dong. Anda masih sangat cantik, tetapi saya sudah tua. Jika yang hidupnya terancam hari ini adalah kamu, aku masih akan bereaksi sama. Lagipula, kamu adalah cinta pertamaku. ”

"Omong kosong."
\r\nPaus Tertinggi tiba-tiba gemetar,
\r\n“Bisakah kamu masih mencintai? Anda tidak cocok untuk mengucapkan kata. Apakah Anda masih meninggalkan saya?f kamu mencintaiku? Lebih memilih untuk bersama dengan adikmu? Kamu bajingan, keluar. "

“Lalu kenapa aku meninggalkanmu waktu itu, kamu seharusnya tidak bertanya padaku, kamu harus pergi menanyakan kepada Sultan Agung yang sudah meninggal. Anda selalu menggambarkan saya sebagai berubah-ubah dan dingin. Saya akan mengikuti arti Anda. Apa yang saya katakan sebelumnya, jika Tang San mati di tangan orang-orang Spirit Hall. Kemudian. Saya tidak akan membiarkan harga untuk membalas. Bibi Dong, ini terakhir kali aku memanggilmu seperti ini. Anda mengirim orang untuk bertindak melawan Tang San, hubungan timbal balik kami dengan ini berakhir. ”

Dengan keras membuka pintu, Grandmaster pergi dengan langkah besar.

Biksu Agung Bibi Dong bergoyang, sepertinya tidak sanggup bersandar pada tongkat kerajaan, dia jatuh ke lantai.

Dia membenci Grandmaster, telah membencinya selama dua puluh tahun. Mampu mempertahankan kebencian yang begitu dalam begitu lama, berarti bahwa\/itu cintanya untuk dia saat itu sangat mendalam. Kata-kata Grandmaster sebelum pergi tiba-tiba membuat celah kecil muncul dalam kebenciannya.

Mengingat semua instruksi dari Pemimpin Tertinggi terakhir serta segala macam hal di masa lalu, kebenaran yang telah dikaburkan oleh kebencian berangsur-angsur muncul di hadapannya.

Segala sesuatu di depan matanya berangsur-angsur menjadi kabur, tangannya sudah berubah putih dari kekuatan yang dia cengkeram tongkat itu,
\r\n“Apakah nasib ini mempermainkan manusia? Xiao Gang, perasaan di antara kita. Perasaan diantara kita …… ”

Paus Tertinggi tiba-tiba berlari ke tempat Grandmaster duduk sebelumnya, mendekap teh harum yang hangat itu, menelan suapan besar.

……

Tim Master Spirit yang bersaing di Heaven Dou Empire terus berlanjut, dan selama sisa perjalanan, tidak ada lagi kecelakaan. Untuk melindungi para Master Roh ini, putra mahkota Xue Qinghe meminta tiga ribu pasukan lapis baja untuk melengkapi penjaga dari kota-kota yang mereka lewati. Pada saat yang sama dia juga memanggil beberapa ahli Spirit Master dari ibu kota.

Xue Qinghe tidak berinteraksi lebih banyak dengan Tang San. Dia juga sangat jelas pada masalah apa Tang San berada, dan pada saat seperti itu, dia menggunakan tindakan untuk mendapatkan kesan yang baik Tang San.

Dalam perjalanan, suasana di tim Akademi Shrek tampak agak menindas. Satu-satunya kabar baik adalah bahwa\/itu Xiao Wu akhirnya menembus ke peringkat keempat puluh, lima hari dari Spirit City. Untuk membiarkan dia memiliki cincin semangat keempat sesegera mungkin, Liu Erlong membawanya langsung untuk mencari makhluk roh yang cocok dengannya, untuk bertemu dengan yang lain di Spirit City.

Akhirnya, seluruh prosesi mencapai Spirit City. Karena ketentuan khusus dari Spirit City, Xue Qinghe memerintahkan pasukan lapis baja dan resimen ksatria kekaisaran untuk standby di luar kota, dan memimpin lima belas tim Master Roh ke Spirit City.

Dibandingkan dengan kota-kota besar seperti Heaven Dou City dan Suotuo City, Spirit City jauh lebih kecil. Itu bahkan tidak mencakup sepersepuluh area yang dilakukan Surga Dou City. Namun, itu masih sangat mengejutkan bagi Spirit Masters.

Meskipun area kecil, dinding Spirit City masih benar-benar dibangun untuk standar dari setiap ibu kota. Tembok kota setinggi lebih dari delapan puluh meter tampak sangat megah dari luar, dan mereka juga lebih dari tiga puluh meter, dibangun sepenuhnya dari granit.

Bahkan Ning Fengzhi yang kaya pun tidak bisa membantu menghela nafas ketika melihat dinding.

Faktanya, Spirit City dibangun sepenuhnya oleh Spirit Hall. Bukankah membangun kota seperti ini lebih mudah diucapkan daripada dilakukan?

Yang paling tidak biasa adalah bahwa\/itu Spirit City tidak sejajar kota-kota lain, tetapi lebih bersifat heksagonal. Dengan kata lain, tembok kotanya memiliki enam wajah. Orang yang bertugas berpatroli di tembok kota semuanya adalah Spirit Masters, semua mengenakan pakaian khusus dari Spirit Hall.

Masing-masing dari enam dinding memiliki sebuah patung yang sangat besar, identik dengan ubin surat perintah Roh, melambangkan enam roh yang tangguh.

Memasuki Spirit City memberi kesan luas pada orang-orang. Tidak banyak orang di jalanan, dan sangat sedikit toko. Bisnis toko-toko ini terutama dalam barang yang dibutuhkan oleh Spirit Masters. Bahkan alat roh tipe penyimpanan dijual. Tentu saja, kualitasnya agak kurang.

Mereka bertemu di Spirit City oleh seorang kardinal, dan di bawah bimbingannya, ruang sangat cepat ditemukan untuk lebih dari dua ratus orang, tinggal di sebuah hotel di sisi barat Spirit City. Mengejutkan Tang San adalah bahwa\/itu bahkan staf hotel adalah RohGrandmaster dengan kekuatan roh peringkat lebih dari dua puluh.

Setelah menetap, Tang San secara khusus pindah dari hotel, dengan hati-hati mengamati area lain dari Spirit City di luar.

Dia menemukan bahwa\/itu Kota Roh heksagonal sebenarnya dibangun di sekitar bukit. Di bukit ini ada dua bangunan yang luar biasa mencolok. Bangunan di tengah bukit adalah yang paling megah, terlihat jelas bahkan dari jarak jauh.

Itu adalah bangunan pilar dengan atap berkubah, bagian luar bangunan terbuat dari bahan emas, berkilauan di bawah sinar matahari. Hanya dengan bertanya, Tang San menemukan bahwa\/itu itu adalah Istana Kepausan Tertinggi yang baru dibangun. Kediaman penguasa Spirit Hall paling senior.

Dari Ning Fengzhi dia juga belajar bahwa\/itu semakin dalam, Istana Elder Roh Hall juga terletak di Istana Paus Tertinggi. Tentu saja, tidak mungkin orang awam melihat orang tua itu.

Bangunan lain di puncak bukit jauh lebih kecil dari Gedung Paus, hanya sekitar sepertiga dari ukurannya. Arsitekturnya agak mirip, hanya dindingnya yang putih seperti batu giok, jauh dari mata penangkapan sebagai Istana Kepausan Tertinggi.

Untuk beberapa alasan, ketika Tang San melihat bangunan megah itu, di dalam hatinya ia merasakan kedalaman yang jauh lebih besar.

Sejak memasuki Spirit City, setiap Spirit Master memiliki semacam perasaan khusus, tampaknya suasana hati yang agak saleh di dalam hati mereka. Ning Fengzhi mengatakan kepada Tang San bahwa\/itu bangunan yang tampaknya jauh lebih kecil adalah eksistensi tertinggi di Spirit Hall, Douluo Palace.

Hanya Judul yang mati Douluo bisa tinggal di tempat itu. Itu juga bisa disebut makam Judul Douluo. Alasan tempat ini memiliki atmosfir yang taat bukan karena Istana Kepausan Tertinggi, melainkan karena Istana Douluo.

Tidak peduli di mana Istana Kepausan Tertinggi didirikan, Istana Douluo akan mengikuti, dan terlebih lagi posisi Istana Douluo akan selalu lebih tinggi dari Istana Kepausan Tertinggi. Pada saat upacara besar, Paus Agung secara pribadi akan menawarkan pengorbanan di depan pintu Istana Douluo, tetapi bahkan dia tidak berhak untuk masuk sebelum kematian. Ini adalah aturan, dan tidak ada yang bisa melanggarnya. Kalau tidak, dia akan menderita kemarahan dari semua Guru Roh.

Justru karena keberadaan Istana Kepausan Tertinggi dan Istana Douluo, Kota Roh kemudian dikenal sebagai tanah suci Master Roh setelah didirikan. Tentu saja, ini juga diterima secara terbuka oleh mayoritas Spirit Masters.

Karena serangan di tengah jalan dan persistensi Tang San dalam bertahan di kompetisi, Flender dan Liu Erlong keduanya tinggal di tempat yang paling dekat dengannya, bahkan Ning Fengzhi secara khusus memilih tempat untuk tinggal tidak jauh. Meskipun itu adalah hal yang paling tidak mungkin bahwa\/itu apapun akan terjadi di Spirit City, mereka masih tidak punya pilihan selain untuk menjaganya.

Menurut informasi dari Spirit Hall, kompetisi secara resmi akan dimulai dalam tiga hari. Perjalanan itu melelahkan, tetapi tiga hari istirahat ini cukup untuk menyesuaikan akademi.

Akademi yang berpartisipasi di Star Luo Empire diatur untuk beristirahat di sisi lain dari Spirit City. Tak terasa, Spirit Hall telah membagi tim yang berpartisipasi dari dua kerajaan besar menjadi dua kubu.

Mengenai ini, Xue Qinghe hanya tersenyum dengan dingin sebagai balasan, tetapi tidak mengajukan keberatan apa pun.

Kelompok Shrek Academy semua terus beristirahat selama tiga hari, menghabiskan seluruh waktu mereka dalam meditasi untuk kultivasi kekuatan roh, untuk mempertahankan kondisi puncak mereka sebanyak mungkin.

Liu Erlong dan Xiao Wu, akhirnya kembali sehari sebelum dimulainya babak final.

Bagian 3 (TL oleh Bagelson)

Untuk beberapa alasan, ekspresi Liu Erlong agak mengerikan. Xiao Wu berhasil memperoleh cincin semangat keempatnya, tetapi menurut Liu Erlong, ia dipisahkan dari Xiao Wu pada saat itu.

Dan Xiao Wu sendiri mengatakan bahwa\/itu dia bertemu dengan makhluk roh yang terluka, dan dengan nasib baik, memperoleh cincin semangat ini.

Final baru saja akan dimulai, dan pada saat ini, tidak ada yang akan bertanya-tanya tentang masalah ini.

Ketika Xiao Wu kembali, Tang San bertanya tentang kemampuan roh keempatnya untuk mulai menggabungkannya ke taktik terakhir, tetapi pada saat ini, Grandmaster akhirnya kembali.

"Little San, kamu baik-baik saja."
\r\nIni adalah hal pertama yang Grandmaster katakan pada seeing Tang San.

“Guru, kamu tahu? Aku baik-baik saja. Kali ini berkat orang-orang tua dan paman Ning, kalau tidak saya khawatir Anda tidak akan melihat saya. ”

Grandmaster menghela nafas,
\r\n"Ini adalah kesalahanku. Saya seharusnya tidak membiarkan Anda berpartisipasi di turnamen. Anda telah menarik perhatian mereka. "

Tang San tersenyum sedikit, mengatakan:
\r\n“Guru, tidak perlu menyalahkan diri sendiri? Saya masih baik-baik saja, itu bahkan dapat dianggap sebagai pengalaman yang tidak biasa. Hanya dengan mengalami konfrontasi dengan kekuatan sejati, saya mengerti betapa tidak berarti kekuatan saya sendiri. Setelah itu saya akan melipatgandakan usaha saya di Kultivasi. ”

Wajah Grandmaster akhirnya mengungkapkan senyum,
\r\n“Kamu selalu sangat peka. Anda benar, buat upaya besar di Kultivasi. Selama saya masih menarik nafas, saya tidak akan membiarkan orang menyakiti Anda. Final akan segera dimulai besok. Panggil semua orang, saya akan memberi Anda beberapa taktik sederhana. "

Setelah mencapai final, Grandmaster akhirnya bertindak.

Sangat cepat, Tang San memanggil semua anggota tim. Liu Erlong mengetahui bahwa\/itu Grandmaster telah kembali, dan juga diikuti dengan tergesa-gesa.

Tatapan Grandmaster dan Liu Erlong bertemu, dan Liu Erlong membaca sesuatu di mata Grandmaster. Dia tidak berbicara dan hanya diam-diam berjalan ke sisinya, memegang lengannya.

Melihat penampilan Liu Erlong yang lembut, Shrek Seven Devils dan yang lainnya semua tidak bisa menahan ekspresi yang agak aneh. Naga tiran mungkin hanya akan menahan diri seperti ini di depan Grandmaster.

Tatapan Grandmaster menyapu semua orang, lalu berkata:
\r\n“Final akan segera dimulai. Saya pikir Anda mungkin sudah lupa apa yang saya katakan tentang format kompetisi sebelumnya. Saya akan mengulangnya sekali. Final memiliki total tiga puluh tiga tim yang berpartisipasi. Di antara mereka, tiga tim unggulan secara terpisah dipilih dari masing-masing dari dua kerajaan besar dan Spirit Hall. Ancaman terbesar bagi Anda adalah tidak diragukan lagi tim yang dikirim oleh Spirit Hall. Mereka juga merupakan rintangan terbesar bagi Anda untuk mendapatkan kemenangan akhir. ”

“Ada lima putaran di final. Agak lebih pendek dari waktu yang digunakan untuk kualifikasi dan kompetisi peringkat, tetapi karena intensitas kompetisi, ada hari istirahat dan revisi di antara setiap putaran. Sebelum putaran final dan kelima, bahkan ada tiga hari istirahat. Di babak pertama, tiga tim unggulan akan duduk di luar, dan tiga puluh tim yang tersisa akan bertarung untuk lima belas penempatan lanjutan, para pecundang langsung dieliminasi. Kompetisi knock out yang kejam akan membuat setiap tim Spirit Master mempertaruhkan nyawa mereka lebih jauh. Anda pasti tidak bisa memiliki kecerobohan sedikit pun. Pada jam terakhir ini, kemampuan tersembunyi dari semua tim akhirnya akan dilepaskan, tidak lagi menahan apapun. Bahkan tim yang sudah Anda lawan mungkin sangat mungkin memberi Anda 'kejutan'. "

“Menurut aturan turnamen, di babak kedua, tim peringkat pertama dari dua kerajaan besar akan duduk. Dengan kata lain, setelah kami memperoleh kemenangan di babak pertama, akan ada cukup waktu untuk beristirahat di ronde kedua. Ini juga signifikan di balik persaingan peringkat. Pada saat itu, enam belas tim akan bertempur habis-habisan untuk delapan tempat di babak ketiga. Lebih lanjut menambahkan dua tim istirahat kami, ada sepuluh tim. Di babak ketiga, tim peringkat kedua yang duduk di luar. Delapan tim lainnya berjuang untuk empat tempat untuk memasuki babak keempat bersama mereka. Di babak keempat tidak ada tim yang keluar. Akibatnya, hanya dua tim teratas dari kompetisi peringkat yang dapat mengambil keuntungan di putaran final. Tetapi sebelumnya, Anda bisa duduk di luar, lebih menyenangkan, karena Anda dapat mencegah diri tereliminasi sebelum waktunya. Di ronde kelima dan terakhir, hanya ada tiga tim yang masuk. Ketiga tim pertama akan menggunakan metode dari kompetisi peringkat, tujuh anggota tim melakukan eliminasi yang beredar, untuk memutuskan tim mana yang memiliki anggota terkuat. Setelah itu, dua tim yang kalah akan bertanding melawan tim, pemenang lagi menantang pemenang dari sebelumnya, untuk memutuskan siapa yang akan menjadi juara terakhir. Apakah Anda semua mengerti? "

"Ya, mengerti."
\r\nSemua orang memiliki ingatan yang baik, dan sekarang ketika itu benar-benar waktu untuk final, pikiran mereka secara alami fokus yang tak terbandingkan.

Grandmaster mengangguk, mengatakan:
\r\n“Tidak mungkin untuk mengetahui siapa lawan pertama kami, tetapi setidaknya itu tidak akan menjadi tiga biji. Itu akan mencegah kita menghadapi mereka sebelum waktunya. Namun, itu akan tetap menjadi Shrek Seven Devilskeluar. Anda belum bekerja sama di medan perang untuk waktu yang lama. Putaran pertama ini akan menjadi pemanasan bagi Anda. Saya tidak akan memberi Anda taktik khusus apa pun, cincin itu masih di bawah kendali kecil San. "

"San kecil."

"Sini."
\r\nTang San buru-buru melangkah maju.

Grandmaster menatapnya, mengatakan:
\r\n“Kami hampir pasti lolos putaran pertama dan kedua. Oleh karena itu, biarkan lawan belajar sesedikit mungkin tentang di mana keunggulan kita berada di ronde pertama. Apakah kamu mengerti maksud saya? ”

Tang San mengangguk:
\r\n“Kamu mengatakan bahwa\/itu meskipun kita naik tujuh, kita masih harus menyembunyikan kekuatan kita sebanyak mungkin di ronde pertama.”

Grandmaster tersenyum dan mengangguk,
\r\n“Namun, kamu tetap tidak bisa ceroboh. Setelah semua, masih mungkin bagi Anda untuk mendapatkan kekuatan dari Kekaisaran Star Luo di ronde pertama. ”

"Iya nih."

Tatapan Grandmaster beralih ke Shrek Seven Devils secara keseluruhan,
\r\n“Anda telah belajar di bawah saya selama dua tahun. Saya sangat jelas tentang seberapa banyak usaha yang telah Anda keluarkan selama dua tahun ini. Tidak perlu diragukan, Anda semua jenius di antara para genius. Bahkan jika Anda menghadapi lawan yang lebih kuat dari Anda, Anda tidak perlu percaya diri untuk berkurang, karena Anda adalah tim termuda di antara semua pesaing. Masa depan Anda tidak terbatas. Saya tidak memiliki persyaratan apa pun untuk mengikuti kejuaraan, satu-satunya harapan saya adalah agar Anda masing-masing dapat menampilkan kekuatan sejati Anda sendiri. Temukan metode terbaik untuk membangun potensi Anda sendiri. ”

"Iya nih."
\r\nThe Shrek Seven Devils setuju dengan keras.

Ketika Grandmaster dan Liu Erlong pergi, Shrek Seven Devils langsung mulai kultivasi, mempersiapkan putaran pertama kompetisi besok.

Liu Erlong menarik Grandmaster langsung ke kamarnya,
\r\n"Xiao Gang, bagaimana?"

Melihat Grandmaster, tatapan Liu Erlong agak mengelak. Dia tentu saja tahu kemana Grandmaster pergi, dan Grandmaster tidak menyimpan apa pun darinya.

Sambil menghela nafas, Grandmaster berkata:
\r\n“Dia berubah. Tanpa pertemuan selama dua puluh tahun, orang akan selalu berubah. Sekarang dia adalah Paus Tertinggi. Tidak lagi Bibi Dong pada masa itu. Sepertinya saya benar-benar tidak harus pergi untuk menemukannya. ”
\r\nRasa sakit yang menusuk di hatinya membuat ekspresinya berubah menjadi agak sedih.

Liu Erlong dalam hati melepaskan napas,
\r\n“Itu artinya, dia tidak memberitahumu metode untuk kultivasi roh kembar?”

Grandmaster tersenyum sedih,
\r\n“Dia mengirim orang untuk membuang Tang San, sepenuhnya sadar bahwa\/itu dia adalah murid saya. Bagaimana dia memberitahuku metode untuk kultivasi roh kembar? Tapi memangnya kenapa? Saya sudah sedikit menebak beberapa hal. Dengan kesempatan, selama Bibi Dong dapat dibawa untuk benar-benar menunjukkan tangannya, aku bisa yakin dengan ideku. ”

Saat ini, Grandmaster mengambil inisiatif untuk menarik Liu Erlong ke pelukan,
\r\n“Erlong, ini adalah Kota Roh, itu adalah domainnya. Mulai sekarang, Anda tidak boleh jauh dari pihak saya, apa pun yang terjadi, saya khawatir itu akan merugikan saya. ”

Liu Erlong segera menunjukkan temperamennya yang tepat,
\r\n“Biarkan dia datang, apakah aku masih takut padanya? Jadi bagaimana jika dia adalah Paus Tertinggi, dia masih belum memukul saya. Selama dia tidak membawamu pergi, aku tidak akan takut apa pun. ”

Mendengarkan pidato Liu Erlong yang sombong, Grandmaster tidak bisa menahan senyum lemah, menundukkan kepalanya untuk mencium dahinya dengan ringan,
\r\n“Jangan khawatir, dia tidak akan pernah membawaku. Kami adalah suami dan istri, meski hanya namanya saja. ”

Mendengar ini, Liu Erlong tidak dapat membantu mengungkapkan kesedihan. Meskipun Grandmaster tidak lagi lari dari perasaannya, dan keduanya saling memperlakukan seperti suami dan istri, Grandmaster tidak pernah setuju untuk menjadi terlalu dekat. Bahwa\/Itu hubungan saudara kandung sel