Douluo Dalu – Chapter 323 | Baca Novel Online

shadow

Douluo Dalu – Chapter 323 | Baca Novel Online

(TL oleh Bagelson)

Tepat ketika pasukan Surga Dou menyortir kamp, ??bersiap untuk melawan pasukan Kekaisaran Roh sampai mati, Tang San dan kawan-kawannya akhirnya kembali tepat pada waktunya.

Setelah mengalahkan Qian Renxue, ia hanya tertunda selama beberapa jam untuk membantu teman-temannya menyelesaikan penyerapan semangat mereka, dan setelah berhenti sebentar di Pulau Mutiara Ungu, mereka segera berangkat dan bergegas kembali. Dan karena Tang San melukai Qian Renxue, menunda kembalinya dan memaksanya untuk beristirahat dan memulihkan diri untuk bermalam, ini membuat Tang San mampu kembali pada waktunya untuk pertempuran.

Kekuatan Seagar Tang San tiba-tiba muncul di atas kerajaan kerajaan Surga Dou membuat detak jantung Qian Renxue, mengepalkan tinjunya. Tapi sisi tentara Surga Dou adalah masalah yang berbeda sama sekali.

Melihat Tang San dan enam iblis lainnya kembali, Xue Beng hampir pingsan dari kudanya dengan sukacita. Dia berulang kali berdoa agar Tang San kembali, dan ketika itu benar-benar terjadi, kebahagiaannya tidak bisa dilukiskan. Dia bahkan seperti gila menarik pedang kekaisarannya dan berteriak ke langit:

'' Seagod turun, raja lama hidup Lan Hao! ’’

Teriakannya segera membangkitkan pasukan Surga Dou yang masih agak linglung dari penampilan Tang San. Mereka mungkin bingung dengan Seagod Raiment yang dikenakan Tang San, tapi Trident Seagod yang dipegangnya tidak bisa dipalsukan. Melihat Tang San mengangkat Seagod Trident, seluruh tubuhnya tumbuh lebih mempesona dari sebelumnya, Seagod Raiment yang mempesona melepaskan kehadiran intens yang segera membuat mata tentara Surga Dou dipenuhi dengan cahaya yang bersemangat. Mereka mungkin tidak mengerti mengapa Yang Mulia memanggil raja Lan Hao Seagod, tetapi mereka pasti percaya bahwa\/itu dengan bimbingan Raja Lan Hao, mereka akan mengalahkan Kekaisaran Roh.

Dan teriakan Xue Beng dari '' panjang umur '' tidak diragukan lagi menempatkan Tang San pada tingkat yang sama dengannya, dan bahkan di atasnya. Ini mungkin tidak pantas, tetapi Tang San muncul pasti meramalkan perubahan ombak. Dengan dia, seluruh jagoan Surga Dou jutaan memiliki tulang punggung, dengan dia, pertempuran ini tidak lagi bunuh diri, tetapi lebih merupakan kesempatan besar untuk memusnahkan musuh.

Tang Hao dengan penuh semangat mengangkat tinjunya, melihat putranya di udara hatinya penuh dengan kebanggaan. Seorang dewa, ya, putranya akhirnya mewarisi Seagod, dan kembali pada titik kritis.

Grandmaster bahkan lebih bersemangat daripada Tang Hao. Tang San adalah murid yang dibesarkannya, yang telah dia ajarkan semua ilmunya. Karena dia sekarang melihat Tang San telah menembus menembus seratus penghalang, muncul di langit yang memancarkan kekuatan suci yang sangat besar, Grandmaster tidak bisa menahan segala macam perasaan dari mengalir. Di dalam hatinya dia berteriak liar, Ayah, kakek, betapa bagusnya jika kamu masih hidup. Yu Xiaogang bukan orang cacat, aku tidak memalukan untuk Blue Lightning Tyrant Dragon Clan, bahkan jika jiwaku lumpuh, aku telah mengangkat dewa, dewa!

Meskipun berada di medan perang, mata Grandmaster penuh dengan air mata. Dia selalu menunggu hari ini datang. Dan sekarang itu terjadi, dan datang pada saat yang kritis, dia tidak bisa menahan kegembiraannya lagi. Seluruh hidupnya adalah tragedi, dan mencapai hari ini tidaklah mudah. Sekarang melihat tingkat dewa Tang San, semua kesengsaraan Grandmaster naik dalam asap. Membangkitkan murid ini adalah kebanggaan hidupnya.

’Senantiasa hidup Seagod, raja lama hidup Lan Hao. ’’

Master Kekuatan, Kecepatan, Pertahanan, dan Balai Pengobatan Angkatan Tang pertama-tama mengikuti seruan Xue Beng, segera diikuti oleh seluruh pasukan Surga Dou dengan teriakan seperti tanah longsor. Cara memaksakan yang tak tertandingi itu membuat enam imam tinggi di dinding Jialing Pass segera mengubah ekspresi.

Sebelum pertempuran dimulai, cara mengesankan kedua pihak sudah berbeda seperti surga dan bumi. Bahkan kekuatan puncak seperti mereka terasa berbeda sebelum adegan seperti itu. Setelah semua, kekuatan manusia terbatas, bahkan Judul Douluo tidak berani mengatakan mereka bisa melawan pasukan satu juta. Paling-paling mereka bisa lolos tanpa cedera. Namun dalam perang seperti ini, Jialing Pass adalah titik kritis dari Empire Roh, jadi bagaimana mereka bisa berlari? Kepercayaan yang telah mengisi mereka dengan kembalinya Qian Renuxue telah membuat mereka yakin akan kemenangan, tetapi hari ini mereka melihat tidak hanya para prajurit Surga Dou Empire yang berkembang dengan cara yang mengesankan, tetapi pada saat yang sama juga Tang San di langit, penuh dengan Kehadiran yang membuat mereka gemetar.

Setelah satu bulan, Tang San memberi Golden Crocodile Douluo perasaan yang sama sekali berbeda. Ketika dia menghadapi Tang San sebulan yang lalu dia tercengang, tetapi dia masih tidak bisa memahami bagaimana Bibi Dong bisa dikalahkan oleh seorang pemuda yang bahkan tidak peringkat sembilan puluh lima. Terutama sejak Tang San telah menyia-nyiakan lebih dari setengah kekuatannya pada saat itu, memberikan Emas Buaya Douluo bahkan kurang dari rasa bahaya.

Namun, sekarang satu bulan telah berlalu dan dia melihat Tang San lagi, apa yang dirasakan Golden Crocodile Douluo sudah berubah menjadi shock. Karena Tang San memberinya perasaan yang benar-benar tak terukur, seperti Qian Renxue di sebelahnya. Kehadiran yang sangat kuat yang diselimuti oleh pasukan Surga Dou bagaikan menghantam mata pada seekor naga, dan dengan penampilannya seluruh semangat tentara Surga Dou telah disublimasikan ke tingkat lain. Hanya cara memaksakan ini menekan Jialing Pass sampai terasa tidak stabil.

’’ Miss, dia ……. ’’

Golden Crocodile Douluo bertanya dengan ragu.

Ekspresi Qian Renxue sudah pulih itu tenang. Meskipun di dalam hatinya dia sudah tahu dia akan bertemu Tang San lagi di medan perang ini, ketika dia benar-benar muncul di depannya, dia masih belum bisa tenang.

'' Kamu tidak salah, Tang San juga telah menyelesaikan warisan. Saya terlambat karena saya selalu mengejarnya. Sayangnya, saya tidak berhasil, dan akhirnya membiarkannya menyelesaikan warisan. Dia mewarisi kekuatan Seagod. Imam kedua, meneruskan perintah saya, menarik tentara ke celah dan menutup gerbang. Pada saat yang sama, panggil semua guru roh kekaisaran ke atas tembok, dan jaga kartu itu. Kita tidak bisa membiarkan Surga Dou Empire mengambil satu langkah melewati kita. ’’

Sebelum imam kedua berbicara, imam ketiga tidak bisa membantu memberi komentar:

’’ Miss, menarik pasukan sekarang mungkin tidak begitu cocok. Semangat sudah rendah, dan jika kami melarikan diri sebelum pertempuran, bagaimana kami masih bisa bertarung? ’

Qian Renxue mendengus dingin, membuat pendeta ketiga merasa jantungnya menegang, seolah-olah diperas oleh tangan yang besar. Dia terhuyung mundur dua langkah dengan dengusan teredam, wajahnya berubah warna.

’’ Tanpa menarik, apa yang masih bisa Anda lakukan? Ketika menghadapi sejuta prajurit Surga Dou, jangan bilang bahwa\/itu Anda pastor tinggi yakin Anda bisa menang bila kalah enam banding satu? Satu-satunya kesempatan kami adalah menggali di Jialing Pass. Dengan Tang San di sini, Anda dapat mengandalkan kekuatan Anda sendiri dalam pertempuran. ’’

Imam kedua, Buaya Emas Douluo menarik nafas dingin, mengarahkan pikirannya,

'' Nona benar, kita hanya bisa mengandalkan soliditas Jialing Pass untuk memblokir serangan tentara Surga Dou. Tarik kembali tentara sebelum mereka mendekat, angkat drawbridges. Kembalikan semua upaya pertahanan. Nona, jangan khawatir dan pergilah dengan Tang San, tinggalkan tempat ini untuk kita. Hasil dari pertempuran tergantung padamu. ’’

Qian Renxue menatap tatap muka dengan Golden Crocodile Douluo, menghela nafas dalam hati. Tentu saja dia mengerti maknanya. Pertarungan ini sepenuhnya diselesaikan oleh pihak mana yang memiliki kekuatan level dewa. Bahkan jika satu dewa hanya terluka, itu masih akan langsung membalikkan pertempuran. Tapi, baginya untuk mengalahkan Tang San sama sulitnya dengan mendaki ke Surga. Menyeretnya ke kematian mungkin merupakan hasil terbaik.

Tentu saja, dia tidak akan mengatakan apa yang dia pikirkan. Semangat Semangat Semangat Spirit tidak bisa menahan pukulan lain.

Mengambang, cahaya keemasan menyilaukan meledak dari seluruh tubuh Qian Renxue, rasa divine-Nya menyebar, menutupi setengah langit dalam sekejap, enam sayap emas tiba-tiba terbentang di belakangnya, berteriak dengan keras:

’’ Qian Ren xue ada di sini! ’’

Kata-kata sederhana itu benar-benar berbeda ketika diteriaki oleh Qian Renxue, setiap suku kata penuh dengan kekuatan Malaikatnya yang bergelombang, ini saja yang menekan seruan penuh semangat para prajurit Surga Dou.

Sebuah keajaiban muncul sebelum Jialing Pass. Setengah langit adalah emas murni, setengah lainnya berwarna biru jernih, keduanya memegang setengah bagian.

Kehadiran divine benar-benar terlalu besar. Ditutupi oleh kekuatan Angelic Qian Renxue, para pembela yang berlompatan di dalam Jialing pass tenggelam dalam kekuatan hangat itu, dan segera terbakar dengan percaya diri. Mereka memiliki semacam perasaan seperti Jialing Pass yang mereka bela ditempa dari logam, sebuah superfortress yang tidak bisa dipecahkan. Gelombang hangat kekuatan Angelix juga membangkitkan semangat bertarung naluriah mereka, darah mereka mulai mendidih. Bahkan retret cepat mereka kembali ke tdia lulus tidak mempengaruhi cara memaksakan mereka meningkat.

Di sisi lain, Tang San merilis lingkaran biru, dan terbungkus dalam kekuatan Seagod ini, para serdadu Surga Dou merasa seperti mereka berubah menjadi gelombang yang mengamuk, dinding Jialing Pass yang jauh seperti pagar yang runtuh, pada dasarnya tidak dapat berdiri untuk menyerang gelombang mulai mereka.

Kekuatan Angelic menempa kehadiran pembela Kekaisaran Spirit ke perisai terkuat.

Kekuatan Seagod menempa kehadiran tentara Surga Dou Empire menjadi tombak paling tajam.

Ketika pertempuran belum dimulai, yang terkuat dari kedua belah pihak, Tang San dan Qian Renxue, sudah mulai mempengaruhi seluruh medan perang. Itu juga hanya dengan domain level dewa yang indra divine mereka bisa memiliki dampak yang sangat besar, dan hanya kekuatan level dewa seperti itu yang bisa benar-benar memerintahkan pasukan seperti ini.

Rumble. Tentara Surga Dou bergerak maju selangkah demi selangkah. Dengan setiap langkah yang mereka ambil, cahaya biru di udara juga akan bergerak sedikit, selalu melayang di atas tentara, melindungi kemajuan mereka.

Cahaya keemasan di langit tidak punya pilihan selain menghasilkan sedikit di bawah tekanan biru itu.

Di udara, Qian Renxue bergetar sedikit, menatap jauh Tang San yang bermandikan cahaya biru, tatapannya seperti pedang. Dia tahu bahwa\/itu kontrol Tang San atas kekuatan Seagodnya telah maju selangkah lagi dalam beberapa hari ini. Dengan kemampuannya yang lebih tinggi dari dirinya dalam segala hal sebelum mereka menjadi dewa, setelah mewarisi keilahian, dengan semua keadaan digabungkan, dia masih berada di atas kepalanya. Meskipun Qian Renxue sudah menggunakan semua kekuatannya, dia masih tidak bisa menghentikan domain Tang San dari mendorong punggungnya, terus memimpin pasukan Heaven Dou maju. Pada saat ini, kecuali dia setuju untuk mundur, Domain Angelinya hanya akan terbatas secara konstan.

Para prajurit biasa tidak mengerti kekuatan atau kelemahan kekuatan suci. Cahaya keemasan yang muncul di atas Jialing Pass diakui mengejutkan para prajurit Surga Dou, tetapi di pihak mereka, cahaya emas Tang San dirilis tidak lebih lemah. Mereka tidak bisa memahami kekuatan suci, tetapi mereka bisa memahami kekuatan. Dengan bagaimana cahaya biru Tang San dirilis terus-menerus menekan cahaya keemasan, pihak lain tidak dapat berbuat apa-apa, Tang San sangat jelas memegang keuntungan. Dalam keadaan seperti itu, keadaan, moral pasukan Surga Dou tumbuh lebih kuat, terus-menerus meneriakkan nama Seagod dan raja Lan Hao.

The Seagod awalnya mengandalkan iman makhluk-makhluk laut untuk menjadi dewa, dan meskipun Tang San tidak memiliki kepercayaan dari banyak makhluk laut saat ini, seperti halnya Seagod, iman yang demam dari sejuta tentara masih dengan seketika membuat rasa divine-Nya yang belum pernah terjadi sebelumnya kuat. Ketika kedua belah pihak saling mendekat, Qian Renxue yang sudah ditekan merasa tidak bisa bernapas.

Dazzling Angelic Raiment yang dicocokkan oleh Seagarn Raiment dalam warna biru, Tang San dan Qian Renxue, telah menjadi titik fokus pertempuran. Menghadapi tekanan besar yang dibawa Tang San, Qian Renxue akhirnya tidak bisa membantu menggambar Pedang Suci Angelic miliknya. Menyodorkan pedang suci ke arah matahari, semua kekuatan divinenya meledak, cahaya keemasan murni menyinari dia dari matahari, cahaya mempesona langsung memperlambat laju pasukan Dou Surga untuk sesaat, Tang San's Seagod Domain juga datang ke terhenti karena pertahanan beberapa kali lebih kuat.

Namun, Tang San menunjukkan senyum samar di sudut mulutnya. Dengan rasa dan ranah divine kedua belah pihak saling bertatapan, satu sisi yang bertindak pertama kali membuktikan bahwa\/itu mereka sudah mengakui kekuatan mereka tidak cukup. Menjadi komprehensif didominasi tidak diragukan lagi membuat benih kekalahan di jantung Qian Renxue bertunas.

Dalam perjalanan kembali, Tang San sudah mempertimbangkan segala macam metode yang mungkin digunakan Qian Renxue setelah dia bertarung dengannya lagi, dan dalam hati juga memiliki beberapa tindakan balasan. Menyeretnya ke dalam kematian, apakah itu begitu mudah?

Seolah-olah disepakati sebelumnya, pada saat yang sama ketika Qian Renxue berubah menjadi emas murni setelah diselimuti oleh Sunfire Sejati, Tang San juga mengangkat Seagod Trident-nya. Emas dan biru, dua lampu berwarna itu langsung menarik tubuh mereka, dan pada saat yang sama berubah menjadi dua lingkaran cahaya yang turun dari langit. Tang San dan Qian Renxue juga secara terpisah dibebankan ke langit.

Mereka berdua mengerti bahwa\/itu pertempuran dewa adalah pertempuran pada tingkat yang berbeda. Itu tidak mungkin terjadi di depan tentara manusia, atau kedua belah pihak akan dimusnahkan. Bahkan jika Tang San lebih kuat dari Qian Renxuedan sisi Surga Dou Empire akan memiliki lebih sedikit kerugian daripada Kekaisaran Roh, efek samping yang menakutkan dari kekuatan level dewa yang beradu akan menyebabkan puluhan ribu kematian. Mereka berdua tidak ingin melihat keadaan seperti itu. Akibatnya, pertempuran mereka tidak akan ada sebelum dinding Jialing Pass, tetapi lebih tinggi di langit.

Enam dan delapan sayap mengalahkan secara bersamaan, Tang San dan Qian Renxue adalah satu kilometer dalam sekejap mata, dan masih memanjat. Segala sesuatu di bawah kaki mereka menjadi semakin kecil, tetapi mata mereka selalu tertuju pada lawan. Pertempuran ini sangat penting bagi mereka, siapa pun yang bisa menang dalam pertempuran ini dapat memutuskan seluruh perang.

Satu kilometer, dua, tiga …… Tang San dan Qian Renxue mendaki sepanjang jalan menuju ketinggian sepuluh kilometer, sampai mereka tidak lagi terlihat dari bawah, visi tentara di kedua sisi sepenuhnya terhalang oleh awan dan ketinggian .

Qian Renxue dengan dingin mengawasi Tang San, melakukan yang terbaik untuk menenangkan hatinya yang mengamuk, matanya meledak dengan niat membunuh yang intens. Seperti yang Tang San perkirakan, perasaan kekalahannya telah diperkuat dalam konfrontasi sebelumnya, sampai dia menunjukkan tanda-tanda siap untuk mati, lalu berhasil menekannya. Tapi ketika menghadapi Tang San, dia selalu merasa seperti berada jauh di atas dirinya.

Tang San tersenyum sedikit, sambil menunjuk Seagod Trident ke samping,

'' Dalam pertempuran hari ini, bagaimana pun Anda dan saya menang atau kalah, apakah Anda percaya bahwa\/itu Kekaisaran Roh masih memiliki peluang? Bahkan jika Anda bisa mencegah saya mempengaruhi medan perang, Jialing Pass masih akan hancur. Anda seharusnya telah melihat bahwa\/itu rekan-rekan saya sudah maju ke Gelar Douluo, dan dua bahkan telah menembus peringkat sembilan puluh lima, dan dengan moral pembela Anda, tidak ada ketegangan dalam pertempuran ini. Dengan Jialing Pass rusak, Kekaisaran Roh berdiri tanpa pertahanan. Setelah pasukan Surga Dou dan Star Luo terhubung, Kekaisaran Roh akan dipadamkan. ’’

Qian Renxue mendengus dingin,

'' Jika Anda ingin bertarung, maka lawanlah, sejak kapan Anda menjadi begitu banyak bicara? ’

Tang San terlihat tenang di Qian Renxue,

'' Saya hanya ingin memberi tahu Anda bahwa\/itu bahkan jika Anda berencana untuk mati dan menarik saya turun dengan Anda, itu tetap tidak mungkin. Anda tidak bisa melakukannya. Cobalah jika kamu tidak percaya padaku. ’’

Cahaya keemasan murni berkobar di mata Qian Renxue, kemarahan, penghinaan, keengganan, langsung mendorong kekuatan Angelinya ke puncak. Dengan dirinya sebagai pusat, nyala api malaikat yang melonjak langsung melonjak, setinggi tiga ratus meter, hamparan luas awan di bawah mereka mencair dari panas. Jika seseorang melihat dengan hati-hati, setitik kekuatan emas murni bahkan akan terlihat dari medan perang di bawah mereka.

Menghadapi letusan hebat Qian Renxue, Tang San tidak melakukan apa-apa, sedikit tersenyum,

'' Kita sudah sepuluh kilometer. Semakin dekat Anda dengan matahari, semakin cocok bagi Anda untuk bertarung sambil menyerap Sunfire Sejati. Karena aku datang ke sini untuk melawanmu, aku yakin aku bisa mengalahkanmu. Dapat bertarung di tempat yang paling ideal untuk Anda membiarkan Anda dengan sepenuh hati menerima kekalahan Anda, apa yang Anda katakan? ’

'' Jatuh mati! ’’

Qian Renxue tidak bisa mengejek Tang San lagi. The True Sunfire tiga ratus meter di belakangnya langsung terkondensasi menjadi raksasa Angelic Sacred Sword, jatuh dari langit lurus menuju Tang San, mendistorsi dan merobek udara, dan Domain emas murni Angelic juga langsung meletus, cukup untuk menunjukkan bahwa\/itu ini adalah Qian Renxue Serangan kekuatan penuh Qian Renxue.

Menghadapi serangan seperti itu, Tang San masih tampak elegan dan tidak terburu-buru, memegang Seagod Trident tegak di depannya, tatapannya membeku di Hati Seagod pada pisau utama, Seagod Eight Wings di punggungnya secara bersamaan menyebar sejauh yang mereka bisa, hamburkan cahaya biru seperti gelombang.

Berbeda dari bagaimana True Sunfire dari Qian Renxue membakar awan di bawah mereka, saat ini baik awan putih di bawah maupun di belakang Tang San semuanya berubah menjadi bintik-bintik cahaya biru dan langsung bergabung ke dalam Seagod Eight Wings-nya, menjadi elemen air paling murni.

Tang San's Seagod Eight Wings berasal dari Delapan Spider Lance, dan setelah itu kemampuan mereka untuk melahap dan menyaring energi telah dikalikan secara geometris di bawah pengaruh rasa divine Tang San. Proses penyerapan mereka bahkan melampaui Angelic Six Wings milik Qian Renxue. Ini bukan hanya keuntungan dari dua sayap lagi. Delapan Spider Lance adalah tulang roh eksternal yang berevolusi, dan sebelum Tang San menjadi dewa, kualitasnya jauh melampaui setiap tulang roh di Pakaian Angelic. Bahkan,itu selalu satu dengan Tang San, sementara Qian Renxue's Angelic Raiment telah menyatu dengan dia satu per satu saat dia menjalani warisan divine. Dalam hal persatuan, Tang San pasti memegang keuntungan.

Meskipun Tang San's Seagod Raiment adalah tulang rohnya sendiri yang diubah oleh dan diisi dengan kekuatan Seagod, dan tidak pada awalnya satu set seperti Angelic Raiment, kualitas tulang roh Tang San masih melampaui seratus ribu tahun, jadi kualitas keseluruhannya masih lebih tinggi dari Qianadxue's Angelic Raiment.

Keunggulan terbesar Tang San atas Qian Renxue adalah bahwa\/itu semua yang dia miliki adalah benda yang telah dia kumpulkan setetes demi setetes sendiri, sementara Qian Renxue mengandalkan Spirit Hall, bergantung pada Qian Daoliu, dan bahkan kekuatan yang lebih banyak dipinjam. Ini juga alasan mengapa kekuatan Tang San adalah kepala di atas miliknya ketika keduanya adalah dewa dari tingkat yang sama. Itu adalah alasan sebenarnya kekuatan Qian Renxue kurang dari Tang San dalam segala hal.

Sementara dalam perjalanan kembali, Tang San mengandalkan akal divinenya untuk menguasai semua jenis kemampuan, langsung menjadi satu dengan identitas Seagod. Ini juga merupakan sumber kepercayaan dirinya. Adapun komentar sebelumnya, selain keyakinan, itu enve lebih untuk memprovokasi Qian Renxue. Dalam hal kebijaksanaan, Qian Renxue berada di bawah level Tang San.

Cahaya biru melintas, dan Tang San tersebar dan dihancurkan di bawah Pedang Suci Angelic raksasa, menghilang ke dalam ketiadaan. Tapi Qian Renxue masih jelas merasakan bahwa\/itu ini hanya Tang San yang terbuat dari elemen air. Tang San yang asli melayang dengan anggun sejauh satu kilometer, delapan sayap di punggungnya berdetak pelan, menatapnya seperti sedang bermain. Dia menghindari serangan Qian Renxue daripada dengan kaku menemuinya.

Jika posisi mereka dibalik, itu tidak mungkin bagi Qian Renxue untuk melakukan hal yang sama. Jika dia ditargetkan oleh akal divine Tang San, dia harus dengan kaku menemui Tang San, menghindari akan mustahil. Tapi Tang San berbeda, rasa divinenya di atas miliknya, dan dengan paksa mematahkan targetnya saat dia menyerang, kemudian menggunakan elemen air yang diserap dari awan untuk menciptakan klon, dengan mudah meninggalkan jangkauan serangan Qian Renxue.

Tang San menggunakan tindakan untuk membuktikan kepada Qian Renxue bahwa\/itu kekuatannya berada di atas dirinya di semua bidang, dan juga terus memberi makan benih kekalahan yang ditanam lama di dalam hatinya.

''Apakah kamu takut?''

Qian Renxue tampak marah pada Tang San, dia tidak tahu apa yang sedang terjadi, mengapa dia tidak bisa tenang ketika dia lagi menghadapi Tang San hari ini.

Ekspresi Tang San tiba-tiba berubah, berubah jauh agresif, mata biru jernihnya tiba-tiba meledak dengan aura mengamuk,

''Takut? Kata itu hanya boleh digunakan untukmu. Ambil tombak saya. ’’

Perubahan tiba-tiba Tang San dari anugerah tenang sebelumnya ke agresi liar saat ini membuat Qian Renxue merasa tidak enak badan. Tapi pada saat ini, cahaya biru yang melonjak sudah meledak dari Tang San. Dengan satu goyangan, ia tumbuh seratus meter, Trident Seagod tumbuh bersamanya, membuat gerakan lempar paling sederhana dan paling langsung, tetapi juga kuat. Trident Seagod-nya berubah menjadi aliran biru, seperti bintang jatuh, berteriak lurus ke arah Qian Renxue.

Begitu Seagod Trident ditembakkan, cahaya yang meledak dari Tang San, termasuk energi yang mengubahnya menjadi raksasa, tiba-tiba semua dimasukkan ke dalam Seagod Trident. Untuk mata Qian Renxue, saat senjata ini terbang dari tangan Tang San, tampaknya memotong langit menjadi dua. Tang San juga kembali normal setelah terbang.

Memang, ini adalah bentuk ketiga dari keterampilan rahasia Seagod, One Goes Without Return. Ini adalah versi lengkap, Satu yang Benar Tanpa Kembali.

Mata Tang San sama cerahnya dengan safir, tetap pada Qian Renxue. Meningkat niat divine langsung bersatu, pada dasarnya tidak pernah memberi Qian Renxue kesempatan untuk menghindar, memaksanya untuk memenuhi serangan.

Saat ini Qian Renxue segera mengerti bahwa\/itu dia telah dibodohi. Apa yang Tang San katakan sebelumnya adalah untuk membangun suasana, yang menyebabkan dia ditipu. Dia sekarang hanya menyerang dengan seluruh kekuatannya, dan meskipun dia mengobrol dengan Tang San sebentar, dan kekuatan divinenya dengan cepat pulih, itu masih belum kembali pada puncaknya. Dan serangan Tang San jelas sudah dibebankan, meledak dengan sekuat tenaga. Dengan satu sisi memudar dan satu sisi waxing, perbedaannya jelas.

Tapi sepenuhnya menyadari bahwa\/itu dia telah ditipu, Qian Renxue tidak bisa melakukan apa pun kecuali menghadapi serangan ini.

Pedang Malaikat Suci menyapu Pedang Malaikat menyapu, mengambang di depannya. Tangannya bergerak seperti kilat, menusuk tiga titik berbeda di tubuhnya. Enam titik cahaya emas meledak dengan cahaya keemasan yang kuat di udara, dan pada saat yang sama, masing-masing dari enam bagian dari Qian Renxue's Angelic Raiment menghasilkan setitik cahaya keemasan yang menyatu bersama, satu bintang berujung enam emas menyatu di belakang Malaikat Suci Pedang .

Saat ini, dengan Qian Renxue sebagai pusat, segala sesuatu di sekitarnya menjadi tidak jelas. Pedang Malaikat Suci terbelah menjadi enam, enam pedang panjang menyilang, kemudian langsung berputar, menggabungkan entakan emas yang agak kerucut. Begitu semua ini dilakukan, Tang San Seagod Trident juga tiba.

Sebuah ledakan tak tertandingi langsung meletus. Qian Renxue mengguncang, Angelic Raiment tumbuh sangat mempesona, kabut emas yang dia lepaskan tampak bergegas di belakangnya seperti gelombang pasang, jelas didorong kembali oleh kekuatan serangan Seagod Trident.

Sementara itu, serangkaian percikan api juga ditembak dari Pedang Suci Angelinya yang berputar liar dan pisau utama Seagod Trident. Itu seperti tampilan kembang api emas di udara, membuat ruang memutar dan mendistorsi, cahaya keemasan menutupi li persegi penuh.

Sama seperti Qian Renxue memblokir serangan Tang San dan kekuatan serangan Seagod Trident menyebar, serangan energi yang intens datang kedua kalinya. Cahaya biru yang hanya melemahkan bukan diintensifkan, hampir menembus penghalang pertahanan formasi Sacred Angelic Swordnya dalam sekali jalan.

Apa yang sedang terjadi? Qian Renxue terkejut, rencana awalnya adalah untuk mengambil keuntungan ketika kekuatan serangan Seagod Trident melemah dan Tang San masih belum menariknya kembali untuk menggunakan semua kekuatannya untuk memutuskan hubungan rasa divine antara Tang San dan Trident Seagod, hanya seperti dalam pertempuran pertamanya dengan Tang San setelah dia menjadi dewa, dan menangkap senjata divine. Tanpa senjata, kekuatan Tang San setidaknya akan tenggelam tiga puluh persen, secara substansial meningkatkan peluangnya untuk memenangkan pertarungan. Tapi siapa yang tahu bahwa\/itu Seagod Trident ini benar-benar mengandung energi yang sangat besar, cukup untuk meluncurkan serangan kedua dalam keadaan seperti ini.

Sebagai Dewa Malaikat, Qian Renxue tidak memiliki pemahaman tentang Seagod, kalau tidak dia tidak akan begitu terkejut. Jenis kekuatan divine gelombang berlapis ini adalah karakteristik dari Seagod, gelombang naik sebelum sebelumnya surut, dalam lapisan tanpa akhir. Bagaimana bisa versi lengkap ini One Goes Without Return kemampuan serangan tunggal berakhir begitu mudah? Bagaimana Tang San memberikan Qian Renxue kesempatan untuk mengambil Seagod Trident-nya lagi?

Tidak berani untuk lalai, Qian Renxue fokus dan menggunakan semua kekuatannya untuk menghadapi serangan demi serangan. Energi Tang San Seagod Trident meletus dengan serangan kekuatan divine lain yang muncul sebelum sebelumnya benar-benar lenyap, dengan kesembilan gelombang saling tumpang tindih. Saat ledakan energi terakhir, Qian Renxue diledakkan oleh ledakan kekuatan suci yang menakutkan itu, terbang beberapa kilometer. Dan Seagod Trident juga terbang melebar, kembali ke tangan Tang San.

Qian Renxue mengatupkan giginya di udara, dengan paksa menelan kembali setetes darah yang mengancam keluar dari sudut mulutnya. Dia merasa gema gemilang dari Angelic Raiment-nya, fluktuasi energi yang intens jelas muncul dalam Angelic Raiment karena menderita kekuatan yang terlalu besar. The Sacred Angelic Sword bahkan lebih berdering terus.

Tang San menangkap Seagod Trident, tetapi sedikit mengernyit. Dia tidak punya niat untuk mengejar. Dia telah menggunakan semua kekuatannya dalam serangan tadi dan membutuhkan waktu untuk pulih. Jika dia terburu-buru mengejar dan tidak dapat membunuh Qian Renxue, serangan baliknya pasti tidak akan membuatnya merasa lebih baik. Kekuatan suci Dewa Para Malaikat sedikit lebih kuat dari yang dia duga. Dalam rencana asli Tang San, bahkan jika serangan yang dibebankan ini tidak dapat secara serius menyakiti Qian Renxue, itu setidaknya akan merusak sebagian dari Angelic Raiment miliknya. Tapi sekarang sepertinya bahkan «Sacred Angelic Sword» yang bertabrakan langsung tidak rusak.

Sebenarnya, Tang San terlalu memikirkannya. Satu-Nya Berjalan Tanpa Kembali benar-benar tangguh, tetapi respon Qian Renxue telah sempurna, dan Tang San menghadapi tidak hanya Pedang Malaikat Suci, tetapi Qian Renxue telah memasukkan Pedang Malaikat Suci dengan kekuatan semua bagian dari Pakaian Angelinya saat ini Seagod Trident mencapai dia, Angelic Raiment secara bersamaan bentrok dengan serangan Tang San, dia secara alami tidak dapat mematahkannya. Untuk mengendurkan Angelic Raiment sudah cukup mengerikan.

Hong Dazzling api emas murni meledak dari Qian Renxue, dan Tang San tiba-tiba merasa seperti matahari telah tumbuh di langit. Qian Renxue dan matahari dihubungkan oleh pilar cahaya emas murni. Qian Renxue meraih Pedang Malaikat Suci miliknya, dan saat dia menangkap keseimbangannya, ekspresinya sudah berubah. Matanya mengungkapkan kedinginan yang Tang San belum pernah lihat sebelumnya, Dewa Malaikat, perwakilan cahaya suci, sekarang memancarkan bau kematian.

Tidak ada pihak yang terburu-buru untuk bergerak. Tang San mengayunkan tangan kanannya, memotong lingkaran cahaya dengan Seagod Trident. Sebuah bintang berujung tujuh yang aneh dan samar-samar muncul di bawah kakinya, dan Seagod Eight Wings di punggungnya juga tampak tumbuh transparan, semua memanjang, menggantung tak bergerak, seperti diukir dari safir. Lingkaran cahaya di bawah kakinya melebar, menembak di belakangnya, dan di bawah pengaruh cahaya biru ini, satu titik cahaya keemasan dari cahaya yang lain mulai muncul di belakangnya. Setiap saat, lampu biru ini tampak berlipat ganda, menyatu menjadi sungai biru, berbondong-bondong menuju Seagod Eight Wings di punggung Tang San. Adegan itu seperti gelombang mengamuk terbentuk di udara.