Douluo Dalu – Chapter 331 | Baca Novel Online

shadow

Douluo Dalu – Chapter 331 | Baca Novel Online

Ketika Xiao Wu menjerit ketakutan, Tang San dan Bibi Dong akhirnya bertabrakan.

Kematian Pedang Douluo dan Bone Douluo tidak terbuang sia-sia. Serangan mereka tidak bisa menyakiti Bibi Dong, tetapi gelar mereka Douluo peringkat serangan telah mengalihkan perhatiannya. Dia harus menghabiskan banyak akal dan kekuatan divine dalam mengendalikan Sembilan Demonic Scythes untuk membunuh mereka.

Bibi Dong tidak menyangka bahwa\/itu Tang San masih memiliki kekuatan untuk menyerangnya lagi meskipun dia telah ditembus oleh Rakshasa Scythe. Dia kemudian mendesak kemampuan divine Rakshasa untuk datang di depan Tang San. Dia menghormati lawan muda ini karena dia ingin membunuhnya dengan tangannya sendiri hanya untuk membuatnya lebih pasti. Namun, dia harus menghabiskan sebagian dari naluri divinenya untuk mengendalikan Sembilan Demonic Scythes.

Benar bahwa\/itu Tang San telah melakukan yang terbaik dalam menghancurkan Malaikat Matahari. Konsumsi kekuatan divine dan luka-lukanya sangat parah. Namun, Bibi Dong melupakan satu hal. Sebelum Tang San menjadi Dewa, fitur terkuatnya bukanlah kemampuan rohnya, tetapi kekuatan mentalnya. Ketika Tang San baru saja mencapai Judul Douluo, kekuatan mentalnya bahkan lebih kuat dari kekuatannya, yang telah menduduki peringkat sembilan puluh sembilan pada waktu itu.

Ketika seorang guru roh menerima warisan dewa, kekuatan yang akan ia terima, tampaknya, terkait erat dengan kekuatan Lord Pratama dan kompetensi seseorang itu. Jika tidak, bagaimana Tang San menindas Qian Ren Xue sama sekali? Jadi, setelah menerima warisan dewa, kekuatan mental suci Tang San lebih kuat dari kekuatan Dewa Lautnya.

Ketika Tang San menyerang Qian Ren Xue, dia sudah terluka oleh Rakshasa Setan Scythe. Tetapi hanya kekuatan divine dan tubuhnya yang rusak. Kekuatan mental divinenya belum banyak dikonsumsi, hanya sebagian kecil yang digunakan untuk mengendalikan. Kepalanya tidak terluka.

Sinar emas yang keluar dari mata Tang San telah membawa semua kekuatan mental divinenya, tidak mempertahankan sedikit pun. Kekuatan mental divine-Nya yang luar biasa telah mencapai tingkat yang belum pernah dia rasakan sebelumnya. Selain itu, ketika Tang San melihat Pedang Douluo dan Bone Duolou berjuang melawan serangan Bibi Dong, kekhawatiran dan kemarahannya juga telah mendorong kekuatan mental divine lebih jauh. Bahkan jika Bibi Dong dalam status puncaknya, tabrakan ini akan menyakitinya.

Pengaruh kekuatan mental divine tidak menghasilkan suara. Namun, dari reaksi Tang San dan Bibi Dong, bisa dilihat betapa mengintimidasi dampak ini. Itu bahkan lebih marah daripada Dewa Laut Afterglow, yang telah menghancurkan Solar Angel.

Ketika Bibi Dong dipukul dengan sinar emas itu, sepertinya dia dipukul dengan kasar, tersentak ke belakang kemudian berputar dua putaran di udara sebelum dia dengan enggan menyeimbangkan tubuhnya. Tapi dia menggigil. Persenjataan Rakshasa-nya juga terkelupas, berubah menjadi lingkaran ungu dan menghilang. Awan ungu muncul di atas kepalanya, menjerit sedih. Kemudian, dia sepertinya kehilangan kesadarannya, jatuh dan melayang dengan tidak stabil di udara. Dari tujuh lubang di wajahnya yang menyeramkan, darah memancar keluar secara konstan.

Situasi Tang San lebih serius. Ketika indera divine mereka berdampak, meskipun dia berada di atas angin sejak Bibi Dong terganggu, dia sudah terluka saat jiwanya yang divine telah rusak.

Darah emas memuntahkan dari dadanya dan ke belakang tempat sabit itu menembus. Persenjataan Dewa Laut dibubarkan, berubah menjadi banyak titik emas dan lenyap. Trident Dewa Lautnya telah berubah menjadi sinar, masuk ke dalam tanda Sea God Trident di dahinya.

Darah emas memancar keluar seperti banjir dari sebuah bendungan yang rusak. Semua aureoles di tubuhnya berhenti. Dia tidak bisa lagi mengendalikan kekuatan sucinya, jatuh ke Pass Bukit Hill yang Menguntungkan.

Cahaya ungu akhirnya kembali ke kepala Bibi Dong. Dia mencoba membuka matanya, mengendalikan tubuhnya. Bibi Dong lalu menangis dengan keras saat sepasang cakarnya menyerang Tang San. Tiba-tiba, ilusi cakar muncul di langit, mengejar Tang San, menikamnya lagi tepat di dada kirinya.

Jantung emas muncul di udara, tapi itu diadakan di cakar ungu yang setan.
\r\n"NOOOOOOOOOO -"

Beberapa jeritan sedih bergema sekaligus. Xiao Wu, Ning Rong Rong, Oscar, Grandmaster, Tang Hao, bahkan Hu Lie Na, yang memegang Qian Ren Xue di sisi lain, berteriak pada saat yang bersamaan.

Wajah Hu Lie Na penuh dengan air mata, duduk di tanah seolah-olah dia telah kehilangan seluruh kekuatannya. Qian Ren Xue terbangun dari goncangan ini, melihat hati Tang San yang ditahan di cakar Rakshasa.

Namun, tidak satupun dari mereka dapat menentukan tindakan Rakshasa God.

Engah –

Sinar menyilaukan mekar di udara. Tubuh Tang San bergoyang keras ketika jantungnya berubah menjadi balok emas, bertebaran di mana-mana.

Oscar meraung marah. Dia kemudian menelan sosis Cermin Klon yang diproduksi dengan darah Ma Hong Jun, melayang ke langit, mengambil tubuh Tang San, yang tidak memiliki hati lagi.

Bibi Dong gemetar dengan keras saat turun. Darah masih mengalir keluar dari lubang wajahnya. Jelas, serangan mental mental Tang San telah menyerangnya dengan keras.

Suara dingin itu bergema di udara.

“Dengar, Surga Dou Empire. Saya akan memberi Anda tiga hari untuk mempersiapkan. Anda harus menyatakan penyerahan Anda setelah tiga hari. Jika tidak, saya akan mencuci Kerajaan Surga Dou Anda dengan darah. Xiao Gang, karena kamu, aku akan memberi anak buahmu tiga hari. Bicara beberapa pengertian ke Kaisar Anda. Jangan keras kepala. Anda tidak bisa melawan kekuatan para Dewa. "

Kemudian, Bibi Dong mengayunkan tangannya. Cahaya ungu muncul saat dia mengenakan Persenjataan Rakshasa God miliknya. Lapisan cahaya ungu yang tangguh tiba-tiba menutupi seluruh langit. Tawa yang seperti kaca pecah bergema di kehampaan. Ungu halo muncul lagi, dan dia menghilang dari formasi Spirit Empire, bersama dengan Qian Ren Xue dan Hu Lie Na.
\r\nPara prajurit Kerajaan Dou Empire dan Spirit Empire, keduanya belum terbangun pada saat ini.

Durasi pertarungan ini sangat singkat, tetapi hasilnya mengejutkan dan membuat takut kedua pihak.

Beberapa saat yang lalu, Surga Dou Empire masih berada di atas angin. Tapi sekarang, angin telah berubah sama sekali. Meskipun dari sisi Surga Dou Empire, hanya ada tiga orang yang meninggal, termasuk Tang San, seperti yang dikatakan Bibi Dong, siapa yang bisa melawan kekuatan Lord?

Oscar membawa tubuh Tang San turun dari langit. Ning Rong Rong adalah orang pertama yang mendatangi mereka. Tang Hao kembali ke dinding. Semua orang mengepung tubuh Tang San.

"Ge -"

Xiao Wu berteriak liar, menyerbu ke Tang San. Luka di dadanya terlihat sangat mengerikan. Selain lubang di dada kanannya, yang ada di dada kirinya, sebesar setengah tchi, itu yang mematikan. Daging, vena, dan tulang emas terpapar. Darah masih menyembur keluar dari luka-luka itu. Tidak ada kilau atau nafas vitalitas di wajahnya. Itu hanya dalam waktu singkat, tetapi tubuhnya sudah dingin.

Kabut ungu telah menutupi Pass Bukit Bukit yang Menguntungkan dengan cepat. Xue Beng bingung, membungkuk di samping Tang San. Tang Hao dan Grandmaster tercengang. Beberapa saat yang lalu, putra mereka masih Dewa Laut yang luhur, tapi sekarang dia hanya mayat.

Tidak ada yang memperhatikan Kepala dari Tujuh Harta Karun Mengkilap Ubin Ning Feng Zhi, yang sepertinya sudah sepuluh tahun lebih tua, berhenti dari Pass Bukit Bukit yang Menguntungkan. Meskipun dia tidak dapat mengumpulkannya secara penuh, dia masih ingin mengumpulkan tubuh Pedang Douluo dan Bone Douluo yang tersebar.

“Ge, bagaimana bisa begitu? Kenapa kamu meninggalkanku seperti itu? Kamu tidak bisa mati, tidak bisa mati! ”

Xiao Wu menangis sampai suaranya serak. Tapi Tang San tidak bisa menjawabnya saat ini.

“Ge, kamu sudah berjanji padaku. Anda berjanji untuk menikahi saya. Anda berjanji untuk mengadakan pernikahan terbesar bagi kami. Janji Anda tidak terpenuhi, bagaimana Anda bisa mati seperti itu? Silahkan. Silahkan. Bangun. Tolong bangun! Tidak peduli berapa banyak yang harus saya bayar, selama Anda bisa bangun, saya bersedia melakukannya. ”

Bahkan seorang pria seperti Oscar meneteskan air mata di wajahnya.

"Ya. San kecil, bagaimana bisa kamu pergi seperti itu? Kami telah berjanji. Tunggu sampai perang berakhir, Shrek Seven Devils kami akan melakukan perjalanan melalui Benua. Ada banyak tempat yang belum pernah kami datangi. Apakah Anda tidak memberi tahu saya bahwa\/itu Anda ingin mengunjungi Kutub Utara? Aku akan membawamu ke sana. Bangun! Aku akan membawamu ke sana! ”

Puff ~ Grandmaster memucat, jatuh ke tanah saat dia bergumam, “Apakah aku benar-benar kutukan? Mengapa semua keluarga saya mengalami nasib buruk seperti itu? Bahkan jika dia telah menjadi Lord. Itu karena saya. Semua karena aku. Saya tidak boleh membiarkan Tang San mengambil saya sebagai ayahnya. Tidak, aku harus mati, bukan dia. Mengapa’, dia membiarkanku pergi? San kecil, kamu seharusnya tidak menghidupkanku kembali. Saya berharap saya bisa mati. Orang tua seharusnya tidak membebaskan pemuda itu. ”

Liu Er Long bergegas padanya, memeluknya erat-erat. “Xiao Gang! Tidak, bukan seperti itu. Jangan menakuti saya! "

Tang Hao mendorong orang ke samping, berjalan ke Tang San. Dia tidak menangis. Dia adalah satu-satunya yang tidak menangis di antara kerumunan ini. Tapi matanya merah. Melihat Tang San di pelukan Xiao Wu, matanya tidak menunjukkan semangat dari Clear Sky Douluo yang mengintimidasi.

“San kecil, apa kamu ingat waktu kita tinggal di Saint Spirit Village? Saya sudah mabuk setiap hari. Anda telah merawat saya. Kami baru saja menghabiskan hari-hari kami seperti itu. Anda putra yang baik, tetapi saya bukan ayah yang baik. Semua karena aku. Saya belum menghabiskan satu hari untuk memenuhi tanggung jawab ayah yang baik. Saya berpikir bahwa\/itu menunggu sampai perang berakhir, ibumu dan aku akan menebusnya untukmu. Tapi sekarang saya tidak punya peluang. Ibumu tidak ingin melihat adegan berdarah perang;dia tinggal di Surga Dou City. Saya tidak memiliki keberanian untuk melihatnya lagi. Pelan-pelan dalam perjalanan ke surga, tunggulah ayahmu. Saya akan segera bergabung dengan Anda. ”

Kemudian, Tang Hao berbalik, menuju keluar dari dinding.

Refleks Oscar sangat cepat. Dia melompat, memeluk Tang Hao di pinggangnya.

“Paman, kamu tidak bisa pergi!”

Tang Hao harus berhenti. Kekuatan dari Mirror Clone Sausage-nya masih efektif;Kekuatan Title Douluo juga kuat.

"Lepaskan aku. Siapa pun yang bisa kembali ke kota Surga Dou, tolong kirim kata-kata saya ke A Yin. Saya tidak memiliki wajah untuk melihatnya lagi. Minta dia untuk kembali ke Hutan Bintang Dou. Sepanjang hidup saya, saya belum melakukan apa pun untuk putra saya. Dia sudah pergi sekarang. Menjadi ayahnya, haruskah aku menjadi pengecut yang memundurkan kepalanya? Jangan hentikan saya. Tidak ada yang bisa menghentikan saya. Mati di medan perang lebih memuaskan daripada menunggu mati. ”

Ada aura khusus di tubuh Tang Hao. Tidak ada yang berani menatap langsung ke matanya. Oscar perlahan-lahan melonggarkan cengkeramannya.

Tang Hao hendak pergi, suara kaku Grandmaster muncul, “Tunggu sebentar. Little San tidak hanya memiliki satu ayah. Membalas dendam untuk putra kami, bagaimana bisa aku tidak bergabung denganmu? Bahkan jika kita tidak bisa membalas dendam untuknya, kita bisa mengikutinya. Apakah mereka akan menyelamatkan hidup kita setelah tiga hari? Mati di medan perang. Tang Hao, mari kita mati di medan perang bersama. ”

Tang Hao menatap mata Grandmaster dengan mata merahnya. Mata Grandmaster benar-benar tenang sekarang, tetapi ketenangan itu tampak lebih mengintimidasi daripada mata merah Tang Hao.

Liu Er Long tidak menghentikan Grandmaster. Dia hanya memegang tangannya erat-erat, "Dalam perjalanan ke surga, bawa aku bersamamu."

"Aku akan pergi bersamamu."

Xue Beng mengambil pedang panjangnya, berbalik untuk melihat Marshall Go Long.

"Marshall, setelah saya berangkat, saya meninggalkan semuanya di Pass Bukit Hill Menguntungkan untuk Anda. Tiga hari kemudian, Anda harus mengambil pasukan kami untuk menyerahkan Kekaisaran Roh. Juga, kamu harus mengendalikan mereka, jangan biarkan mereka protes lagi. ”

"Yang Mulia, apa yang kamu lakukan?"

Marshall Go Long ketakutan, memeluk lengan Xue Beng.

Xue Beng berteriak dengan marah, “Ini pesanan saya. Apakah kamu ingin melawan saya? ”
\r\nMeskipun pikiran Go Long diteriakkan di wajahnya, dia tidak melepaskan lengan Xue Beng.

"Bukan saya. Tetapi selama saya masih bernafas, saya tidak akan hanya duduk di sana dan melihat Anda pergi untuk mati. ”

Xue Beng berkata dengan lemah, “Guruku telah mati untuk Kekaisaran ini. Apakah saya Kaisar atau muridnya, saya tidak bisa hidup secara pengecut. Akulah Kaisar Surga Dou. Bahkan waktu yang saya kuasai tidak terlalu lama, sebagai kaisar, saya memiliki tanggung jawab saya. Saya telah memerintahkan untuk memulai perang ini. Menghadapi dua Dewa sekarang kita tidak memiliki kesempatan untuk mengklaim kemenangan. Jika demikian, bahkan jika kita cukup keras untuk terus berjuang melawan mereka, kita hanya meledakkan korban. Saya tidak tahan membiarkan tentara saya, dan orang-orang yang tidak bersalah saya mati sia-sia. Jadi, saya memerintahkan Anda untuk memimpin mereka menyerah. Ini bisa menjadi cadangan harapan terakhir Surga Dou Empire. Semua orang bisa menyerah tapi bukan aku. Saya tidak bisa mengecewakan nenek moyang saya. Saya tidak bisa gagal dengan Kaisar sebelumnya. Marshall, kamu tidak perlu menghentikanku. Ketika saya meninggalkan Pass Mountain Hill Menguntungkan, Anda harus memimpin para jenderal dan tentara. Saya hanya berharap kematian saya bisa menyalakan secercah harapan di hati Anda. Saya sangat percaya bahwa\/itu suatu hari nanti, Kerajaan Surga Dou kami akan kembali dalam kemuliaan. ”

"Yang mulia -"

Semua jenderal dan prajurit di tembok kota berlutut. Mata mereka memerah. Tidak diragukan bahwa\/itu Xue Beng, sebagai Kekaisaran mereka, telah menaklukkan hati mereka.

“Kami ingin hidup atau mati bersama Anda. Tidak ada pengecut di Surga Dou Empire. ”

Marshall Go Long berlutut. "Yang Mulia, jika Anda memutuskan untuk pergi, tolong berikan misi penyerahan kepada orang lain, dan izinkan saya untuk pergi bersama Anda."

Aura heroik meledak. Meskipun Tang San telah meninggal, di atas Pass Bukit Bukit Menguntungkan, kaisar dan orang-orangnya dipenuhi dengan kekuatan yang belum pernah mereka miliki sebelumnya. Ini adalah apa yang kami sebut ‘Belas kasihan prajurit akan menang’. Arwah perhubungan sedang mengisi hati mereka.

“Yang Mulia, tolong pesan. Kami memiliki seratus serdadu serdadu, bagaimana jika dia adalah Lord? Kita bisa menggunakan jumlah kita yang luar biasa untuk menghancurkannya. Kami lebih baik mati daripada menyerah. ”

"Lebih baik mati daripada menyerah!"

Raungan marah gerutuan bergemuruh, bahkan sampai beberapa li di sekitar sana. Orang-orang di Kekaisaran Kekaisaran bahkan bisa mendengarnya.

Pada saat ini, di dalam barak Spirit Empire, Bibi Dong memegang Qian Ren Xue di satu tangan, tangannya yang lain menarik Hu Lie Na. Mereka baru saja tiba di tenda sementara.

Setelah mendengarkan suara yang bergema dari Bukit Bukit Menguntungkan, kulit Bibi Dong yang ganas tidak bisa membantu tetapi memancarkan jijik.

"Tidak akan menyerah? Baiklah, tiga hari kemudian, aku akan mencuci Pass Bukit Bukit yang Menguntungkan dengan darah mereka. ”

Dia menempatkan Qian Ren Xue dan Hu Lie Na ke tanah.

"Guru."

Suara Hu Lie Na gemetar. Dia tidak bisa membantu tetapi menangis.

"Kamu … kamu benar-benar membunuhnya?"

Tidak peduli siapa yang dia hadapi, bahkan jika dia adalah putrinya sendiri, wajah Bibi Dong selalu menunjukkan sikap dinginnya. Hanya ketika dia bertemu Hu Lie Na, wajah dinginnya bisa sedikit lebih lembut.

“Na Na, aku tahu kamu menyukainya. Namun, Anda tahu bahwa\/itu Anda dan dia tidak akan memiliki masa depan. Ya, Tang San brilian. Bahkan saya merasa didominasi. Tapi dia sudah mati sekarang. Anda harus menerimanya. Saya harus menghancurkannya. Jika tidak, orang-orang yang akan dihancurkan adalah kita, Kekaisaran Roh. Saya melakukannya juga untuk memotong pikiran yang merindukan di hati Anda. Jiwa suci Tang San dan milikku adalah nemes. Tubuhnya rusak sekarang. Bahkan jika dia adalah Lord, dia harus mati. Mari kita lihat siapa yang bisa mencegah kita menyatukan benua. ”
\r\n"Jika kamu tidak membunuhku sekarang, mungkin, aku orang itu."
\r\nSuara dingin Qian Ren Xue bergema di telinga Bibi Dong.

Bibi Dong mengerutkan alisnya, berpaling ke putrinya, yang belum pernah dia dekati. Kulit Qian Ren Xue menunjukkan keberaniannya. Dia mengerucutkan bibirnya, menatap Bibi Dong. Hanya ada kekesalan yang mendalam di matanya.

"Kamu? Apakah Anda ingin menghentikan saya? Saya tidak berpikir bahwa\/itu Anda memiliki ambisi yang besar dan buruk. ”Kata Bibi Dong.

Qian Ren Xue dengan dingin tertawa, “Ambisi? Ya, saya punya ambisi. Tetapi itu tidak penting sekarang. Yang paling penting adalah menghentikanmu. Ada sesuatu yang tidak Anda ketahui. Tang San adalah satu-satunya pria yang aku cintai seumur hidupku. ”

Bibi Dong bingung, "Kamu juga suka dia?"

Mata Qian Ren Xue ditutupi dengan tirai kabut karena dia telah melihat Bibi Dong menghancurkan hati Tang San. Dia tiba-tiba merasa hatinya mengosongkan semua perasaan itu. Sama seperti apa yang telah rusak bukan hati Tang San, tetapi hatinya. Dendam yang dia pegang untuknya telah hilang dengan hatinya yang hancur, hanya menyisakan kesedihan mendalam. Ternyata dia sangat mencintainya. Bahkan mereka musuh bebuyutan, dia masih mencintainya. Dia tidak hanya ingin dia mati sekali. Namun, sekarang dia sudah mati, dan itu menyakiti hatinya terlalu banyak sehingga dia tidak bisa bernafas.

“Dia seharusnya mati di tanganku. Tapi kamu membunuhnya. Bibi Dong, kamu harus membunuhku juga. Jika tidak, aku pasti akan menjadi musuhmu. ”

Qian Ren Xue menggertakkan giginya;air matanya mengalir di pipinya dengan tenang.

Wajah Bibi Dong berubah secara drastis. Dia bahkan mengangkat tangan kanannya tetapi tidak menyerangnya.

“Kamu ingin melawan saya? Yah, kembalikan lenganku dulu. Anda telah bermimpi berperang melawan saya dengan kompetensi ini? Rakshasa Lord adalah salah satu dari dua Dewa Pembantaian di dalam LordDunia. Mereka bisa mengendalikan Dewa lain sampai tingkat tertentu. Bahkan ketika Tang San berada di puncak kekuatannya, dia tidak bisa menjadi lawanku, apalagi dirimu sendiri. ”

Kemudian, Bibi Dong dengan dingin melirik putrinya, tidak berbalik, melangkah keluar dari tenda.

————————————————-

Di bagian atas dinding kota Bukit Hill Menguntungkan.

Tepat ketika semua orang meledak dengan emosi karena mereka ingin melompat dari Bukit Bukit Menguntungkan Pass dan mempertaruhkan hidup mereka dengan musuh bebuyutan, Poison Douluo, yang masih menatap tubuh Tang San karena mereka telah menempatkan dia di sana, berbicara untuk yang pertama waktu.

“Yang Mulia benar. Kita tidak perlu mati sia-sia. Bahkan jika Anda memiliki dua tentara, Anda tidak dapat mengancam Bibi Dong. "

Setelah mendengarkan kata-katanya, semua orang menatapnya. Wajah Du Gu Bo terlihat tenang. Tetapi teman-temannya semua tahu bahwa\/itu ketika wajahnya seperti itu, sudah waktunya jantungnya mendidih. Du Gu Bo melanjutkan, “Sebelum dia menjadi Lord, kemampuannya dalam menggunakan ramuan jauh lebih kuat daripada milikku. Dia adalah Lord sekarang, tentu saja, ini akan lebih ditingkatkan. Dia pasti bisa mengendalikan racunnya lebih baik daripada aku. Situasi buruk seperti itu tidak akan terjadi. Saya pikir dia tidak hanya mengatakan bahwa\/itu dia akan mencuci Pass Bukit Bukit Menguntungkan dengan darah, dia sebenarnya bersungguh-sungguh. Jika Anda tidak ingin semua orang Anda mati sia-sia, Anda harus menghapus pikiran yang mempertaruhkan hidup Anda dari kepala Anda. Pada dasarnya, Anda tidak akan memiliki kesempatan untuk lari ke formasi Spirit Empire. ”

Kata-kata Du Gu Bo meyakinkan orang-orang dengan baik. Tidak peduli apa pun, racun Jade Phosphor Serpent Emperor-nya meninggalkan kesan yang mendalam di benak setiap orang.

Poison Douluo perlahan berjalan ke Xue Beng, melihat sepasang mata yang tidak berubah sedikit, milik Grandmaster dan Tang Hao.

“Kami akan pergi. Saya juga ingin melakukan sesuatu untuk Monster Kecil kami. Kami telah memutuskan, kami harus pergi bersama. ”

Oscar melangkah maju, berkata dengan tenang, “Little San adalah saudara kita. Dosis Dai tidak ada di sini. Aku yang tertua di Shrek Seven Devils, aku akan pergi dengan kalian. ”

"Ao Kecil!"

Ning Rong Rong mengejarnya. Oscar tidak menunggu sampai dia berbicara, mengganggu, “Rong Rong, dengarkan aku. Anda harus tinggal. Anda adalah orang yang memiliki peluang besar untuk menjadi Lord. Misi masa depan Anda adalah membalas dendam untuk kami. Kami hanya bisa mengandalkanmu sekarang. ”

Ning Rong Rong tidak mau melepaskannya.

“Apakah kamu tidak memiliki kesempatan untuk menjadi Lord? Kalian seharusnya tidak terlalu keras. Kita harus mencari solusi lain. ”

Oscar menyeringai, “Apakah ada solusi lain? Menghadapi dua Dewa, kita hanyalah manusia, apa yang bisa kita lakukan? Rong Rong, saya seorang pria. Itu seperti saya datang ke Kutub Utara untuk Anda. Sekarang untuk saudara saya, saya tidak bisa mundur. Jika tidak, nanti ketika kita bertemu lagi di surga, bagaimana aku bisa menghadapi Little San? Dan Da-Dage dan saudara-saudaraku? ”
\r\nMata Ning Rong Rong memerah. Dia menghirup napas dalam-dalam.

“Lalu, mengapa saya harus tinggal? Xiao Wu sudah cukup untuk menjaga tubuh Tang San. Kamu tidak takut mati, dan begitu juga aku. Aku akan selalu berada di sisimu. ”

Kemudian, dia memegang lengan Oscar lebih erat. Wajahnya mengatakan kepadanya bahwa\/itu tidak ada yang bisa mengguncang jiwanya.

Tang Hao dan Grandmaster mulai meninggalkan tembok kota. Xue Beng, Marshal Go Long, dan Poison Douluo mengikuti mereka.

Tepat ketika Oscar dan Ning Rong Rong akan mengikuti mereka, mereka berdua gemetar. Mata mereka langsung ditempatkan di tangan mereka, yang memegang tangan satu sama lain.

Lengan Oscar ditutupi dengan lingkaran putih sementara cahaya sembilan warna berputar di sekitar lengan Ning Rong Rong. Cahaya putih dan cahaya sembilan warna terjerat, bergerak di sekitar lengan mereka.

Mereka berdua menjadi linglung, saling memandang dengan pandangan yang tidak bisa dipercaya.

Tiba-tiba, Oscar berteriak dengan keras.

"Tunggu sebentar!"

Tang Hao, Grandmaster, dan orang lain bertindak seperti mereka tidak mendengar apa yang dia katakan, dengan tegas melangkah maju. Para prajurit di sana memandang mereka dengan mata tercengang. Mereka berpikir bahwa\/itu Oscar dan Ning Rong Rong takut, jadi mereka ingin mundur. Kemudian, apa yang dikatakan Ning Rong Rong membuat wajah mereka berubah secara dramatis.
\r\n"San-ge akan diselamatkan!"

Itu jus"Kalimat lima kata, tetapi tampaknya menghentikan segala sesuatu di puncak Bukit Menguntungkan, termasuk waktu. Semua wajah berubah. Xiao Wu menangis dengan sedih, langsung menggelengkan kepalanya. Tang Hao sudah setengah jalan dari tembok;dia butuh lompatan pendek untuk kembali ke sana. Semua merasa terkejut. Tiba-tiba, Oscar dan Ning Rong Rong telah menjadi fokus tempat ini,

Saat itu, Tang Hao dengan keras meraih bahu Oscar.

"Apa katamu? San kecil selamat? ”

Mata Oscar dipenuhi dengan kegembiraan ekstrem. Suaranya lebih tajam karena emosi yang ekstrem.

"Paman, lihat ini."

Dia mengangkat tangannya, yang memegang tangan Ning Rong Rong.

“Si kecil San akan diselamatkan. Kami tahu bagaimana cara menghidupkannya kembali. ”

Grandmaster dan yang lainnya datang ke Oscar dan Ning Rong Rong. Mendengarkan kata-kata mereka adalah tonik jantung untuk Grandmaster, segera bangunkan dia.

"Bagaimana? Solusi apa yang Anda miliki? ”

Oscar berkata dengan penuh semangat, “Guru, kami telah bergabung dengan medan perang tepat setelah kami kembali dari Pulau Dewa Laut, kami belum memiliki kesempatan untuk memberi tahu Anda kemampuan roh terakhir kami yang baru saja kami terima. Apakah kamu ingat?"

Grandmaster mengangguk, “Cincin semangat terakhirmu semuanya ada di peringkat seratus ribu tahun. Saya ingat itu. Apa hubungannya dengan kebangkitan Tang San? ”

“Lingkaran roh seratus ribu tahun, secara teratur, akan memberikan dua kemampuan roh. Kemampuan roh kesembilanku adalah Sosis Berlian Setengah-Kelebihan. Ning Rong Rong mendapat Sembilan Harta Terindah Dewa Godly. Kemampuan roh seratus ribu tahun, Ning Rong Rong dan saya hanya memiliki masing-masing satu. Namun, ketika saya memegang tangannya, kami telah menstimulasi kemampuan roh seratus ribu tahun kedua. Selain itu, membutuhkan kedua penggunaan untuk mengaktifkan kemampuan roh ini. ”Kata Oscar.

Grandmaster telah menghabiskan seluruh hidupnya untuk mempelajari roh. Gairah itu masih ada. Dia segera bereaksi.

“Anda mengatakan bahwa\/itu Anda memiliki kemampuan roh seratus ribu tahun, yang merupakan fusi? Dari kemampuan roh hingga semangat fusi? ”
\r\n"Iya nih."

Oscar dan Ning Rong Rong berkata pada saat yang bersamaan.

Spirit Fusion hanya akan muncul ketika sepasang master roh memiliki kompatibilitas yang sangat tinggi. Itu sama dengan Zhu Zhu Qing dan Dai Mu Bai;semangat mereka sangat cocok. Selain itu, mereka adalah bawaan dan mampu saling menyatu. Namun, kasus Oscar dan Ning Rong Rong itu unik. Itu bahkan lebih langka daripada fusi roh bawaan. Dalam keadaan ini, secara teratur, kompatibilitas di antara mereka sangat tinggi.

Tang Hao berkata buru-buru, “Jadi kamu mengatakan bahwa\/itu fusi rohmu bisa membangkitkan Tang San? Apa yang kamu tunggu? Mulai sekarang!"

"Tidak, tunggu."

Grandmaster menghentikannya. “Kami tidak bisa membawanya ke sini. Mari kembali ke Istana Umum. "

Tang Hao menampar dahinya. “Ugh. Saya bingung. Ya, kita harus kembali ke Istana Umum. ”

Pass Bukit Bukit Yang Menguntungkan sangat luas. Meskipun mereka tidak tahu mengapa Oscar dan Ning Rong Rong mengatakan bahwa\/itu mereka dapat menghidupkan kembali dewa, mereka semua berharap itu akan menjadi kenyataan. Rupanya, kebangkitan dewa akan terjadi bersamaan dengan beberapa fenomena aneh. Jika mereka membiarkan Kekaisaran Roh tahu tentang ini, mereka akan kehilangan kesempatan terakhir mereka.

Xiao Wu mengambil tubuh Tang San dan bangun. Hanya butuh beberapa langkah untuk datang ke Oscar dan Ning Rong Rong.

"Ayo pergi!"

Harapan muncul membuatnya lebih kuat. Xiao Wu ramping, tapi dia membawa Tang San tanpa menghabiskan banyak usaha. Dia segera terbang ke arah Istana Umum.

Tang Hao, Grandmaster, Liu Er Long, Flender, Oscar dan Xue Beng bergegas mengejar mereka. Ning Rong Rong tinggal di belakang selama beberapa detik. Dia berbalik untuk melihat ayahnya, yang mengumpulkan tubuh Douluo dan Bone Douluo yang tersebar di luar tembok kota. Dia tidak bisa menahan air matanya, tetapi membiarkannya mengalir di wajahnya yang cantik. Dia berbisik, “Saya benar-benar minta maaf, Kakek Tulang, Kakek Pedang, saya tidak bisa membantu ayah mengumpulkan tubuh Anda. Jika saya masih hidup setelah saya menghidupkan kembali San-ge, Rong Rong akan mencurahkan kesalehan saya kepada Anda. ”

Dia dengan tegas berbalik, menekan kesedihannya dan mengikuti orang lain.

Tidak mungkinuntuk menyegel berita. Xue Beng juga tidak memerintahkan untuk menurunkannya. Segera, kekuatan besar di dalam Bukit Bukit Menguntungkan Pass semua tahu apa yang terjadi di atas dinding kota Bukit Hill Menguntungkan. Namun, kinerja Xue Beng sangat penting. Dia adalah seorang kaisar, tetapi dia bersedia mengorbankan dirinya untuk kekaisaran. Dia telah meyakinkan setiap orang dari teman-temannya. Krisis di antara para prajurit, yang seharusnya terjadi, tidak terjadi. The Hill Pass Pass Bukit sekarang dipenuhi dengan satu sikap bersatu terhadap musuh.

Setelah Marshall Go Long pergi ke Istana Umum bersama dengan orang lain, dia segera menyatakan: “Menyerah adalah memperbudak diri sendiri. Untuk generasi muda kita, anak-anak dan cucu-cucu Anda dari Kerajaan Dou Empire, kita adalah orang-orang dari Kerajaan Dou Empire, kita tidak akan pernah mundur. Hanya persatuan yang bisa membantu kita melawan musuh. Master Sea God tidak mati. Dia baru saja terluka parah. Untuk pahlawan kami, saya meminta setiap prajurit dari pasukan besar Kerajaan Dou Empire untuk berdoa bagi Dewa Laut Maha Guru. Berdoa untuk kesejahteraannya untuk memimpin kita mengalahkan lawan. ”

Setelah kata-kata Marsekal Go Long telah menyebar ke para prajurit, tidak ada protes yang muncul di antara pasukan besar Kerajaan Dou Empire. Justru sebaliknya, semangat mereka telah diperkuat.

Namun, Marshall Go Long sendiri mengerti bahwa\/itu ini hanya sementara karena entah bagaimana bisa mengendalikan jantungnya yang mendidih. Di beberapa titik di masa depan, itu akan menyebar dengan cepat seperti racun Du Gu Bo hari itu. Tidak tahu berapa banyak pria yang akan jatuh ke medan perang. Jika situasinya memburuk, dan kami harus mengakui, saya akan mengorbankan hidup saya untuk kekaisaran, mengikuti Kaisar kami.

o0o

Aula Pertemuan.

Semua peralatan di aula itu diletakkan di luar. Xiao Wu memegangi tubuh Tang San, berdiri di tengah ruangan. Ning Rong Rong dan Oscar berdiri di kedua sisinya. Semua orang melangkah ke samping, memberi mereka ruang. Pada saat ini, wajah mereka dipenuhi dengan kekhawatiran dan kecemasan. Jika Tang San bisa dihidupkan kembali, mereka masih akan memiliki kesempatan. Jika dia meninggal, bukan hanya Surga Dou Empire akan dihancurkan, konsekuensi yang sama akan diberikan kepada Kerajaan Star Lou. Kemudian, seluruh benua akan menjadi dunia Bibi Dong. Tidak masalah karena hubungan dekat mereka, persahabatan mereka atau perasaan mereka terhadap kekaisaran, mereka semua berdoa untuk Tang San dalam keheningan.

Tidak hanya di dalam aula, tetapi juga seluruh Bukit Bukit Menguntungkan, satu juta tentara, dan para jenderal mereka, di bawah pimpinan Marshall Go Long, semua berlutut, menghadap Lord Dewa Laut, yang tubuhnya berada di ruang pertemuan sekarang, dan berdoa . Di dalam hati mereka, Lan Hao Wang selalu menjadi Dewa Perang. Dewa Perang yang abadi.