Douluo Dalu – Chapter 43 | Baca Novel Online

shadow

Douluo Dalu – Chapter 43 | Baca Novel Online

Jika perbedaan itu di bawah sepuluh peringkat, Tang San memiliki keyakinan penuh ia bisa menghalangi kemampuan kontrol lawan. Grandmaster pernah berkata bahwa\/itu metode terbaik untuk menangani sistem kontrol Spirit Masters, justru dengan kontrol versus kontrol. Jika berbicara tentang kekuatan sistem Spirit Masters sebagai inti dari tim, sistem tambahan Spirit Masters sebagai fondasi tim, sistem serangan agility Spirit Masters sebagai mata tim, kemudian, sistem kontrol Spirit Masters adalah jiwa tim. Selama tiga bulan pelatihan iblis ini Tang San terus memperkuat tubuhnya, pada saat yang sama Grandmaster setiap malam masih secara khusus memberinya pelatihan khusus, targetnya adalah Delapan Laba-laba Lance [1] tulang roh eksternal tersembunyi di ruas tulang belakangnya.

Nama Delapan Spider Lance ini dipilih oleh Grandmaster, karena tulang roh eksternal ini diperoleh dari Man Faced Demon Spider dan sangat mirip dengan delapan labah laba-laba. Menjalani periode pelatihan ini, Tang San berubah dari tidak sesuai, sekarang dia sudah mampu mengendalikan pergerakan Delapan Spider Lance secara efektif untuk menyerang dan bertahan, pada saat yang sama ia mampu melepaskan dan menahan racun di dalam Delapan Spider Lance. Grandmaster mengatakan bahwa\/itu mengandalkan tulang roh eksternal ini, di samping semangat sistem kontrolnya Blue Silver Grass, dia benar-benar dapat menahan lawan di bawah peringkat keempat puluh.

Ketiganya buru-buru makan malam, Fatty juga makan dua sosis pemulihan Oscar, sebelum empat orang itu diam-diam menyelinap keluar dari Akademi. Ma Hongjun tidak bermaksud untuk memberitahu yang lain, bagaimanapun juga, masalah dipukuli di Grass Nest ini tidak bisa sangat mulia.

Ketika keempat orang itu keluar dari gerbang Akademi, tiba-tiba, sebuah bayangan gelap muncul, menghalangi jalan mereka.

Karena Ma Hongjun dipukuli, saat ini dia sudah agak gelisah, dia telah melepaskan jiwanya dalam momen pertama.

Api ungu merah menerangi kegelapan, membiarkan keempat jelas melihat siapa yang menghalangi jalan mereka.

Ma Hongjun kehilangan nafas, menarik api Phoenix,
\r\n"Itu kamu, haruskah kamu menakut-nakuti seseorang sampai mati?"

Orang ini tiba-tiba muncul di hadapan mereka, adalah Xiao Wu.

Xiao Wu hari ini mengenakan celana panjang cokelat dan atasan putih sederhana yang pas, meskipun tubuhnya tidak seterang Zhu Zhuqing, perasaan ramping tubuhnya memiliki gaya berbeda yang berbeda, terutama kelangsingan yang mencengangkan. Juga fleksibilitas ekstrim pinggangnya yang kecil, dan jalinan kalajengking hitam berkilauan yang tergantung di belakangnya, memberinya lebih banyak lagi perasaan manis adik perempuan. Sepasang mata hitam besar menatap skeptis di kelompok Tang San.

“Apa yang kamu lakukan menyelinap seperti roh jahat? Gendut, kenapa wajahmu bengkak sekali? Anda membiarkan seseorang memukuli Anda? "

Ma Hongjun menghela nafas, Tang San dan yang lainnya setelah semua orang seperti dia, dia tidak tabu dengan mereka, tapi Xiao Wu adalah seorang gadis. Selalu tidak puas dengan metodenya dalam menyelesaikan Evil Fire. Untuk sesaat dia langsung agak enggan mengatakan bahwa\/itu dia telah dipukuli.

Xiao Wu mengambil beberapa langkah ke depan, di bawah sinar bulan dengan jelas melihat kondisi wajah Ma Hongjun, segera melompat dengan kemarahan yang benar,
\r\n“Siapa yang melakukan kekerasan ini? Tanpa diduga memukulmu seperti ini. Boss Dai, itu bukan kamu? ”

Dai Mubai meringkuk bibirnya,
\r\n“Apakah aku akan bertindak begitu keras terhadap kakakku sendiri? Lemak dipukuli seperti ini oleh saingan cinta. Kami baru saja akan pergi menemukannya. ”

"Lalu apa yang kamu tunggu, hitung aku. Berani memukuli kakakku, dia tidak bisa mempertahankan hidupnya."
\r\nKarakter Xiao Wu dimotivasi oleh keinginan untuk melihat dunia dalam kekacauan. Ketika baru memasuki Akademi, dia agak condong ke arah Fatty, tetapi selama waktu ini, dengan semua orang saling berpandangan satu sama lain dalam latihan iblis ini, bias telah lama memudar. Terlebih lagi, di Akademi Nuoding dia adalah bos Big Sister, tidak pernah kekurangan pertarungan ketika mencari satu, sekarang biasanya semua orang saling bertukar pikiran sesuai rencana, akhirnya dengan kesempatan untuk bertarung dia tampak lebih cemas daripada Ma Hongjun.

"Kakak perempuan kelima [2] Anda benar-benar terlalu baik. Bagaimana kalau saya mengabdikan tubuh saya untuk Anda. "
\r\nMelihat Xiao Wu bukan hanya tidakmenghentikan balas dendam semua orang, tetapi sebaliknya segera bergabung, Lemak langsung sangat tersentuh. Depresi di dalam hatinya juga segera menghilang, baris terakhir jelas menahan sifatnya yang selalu vulgar.

"Kamu akan mengabdikan tubuhmu untuk siapa?"
\r\nTang San menatap Fatty, suaranya agak aneh.

Lemak menatap Tang San, buru-buru tersenyum canggung,

“Saya tidak mengatakan apa-apa, saudara ketiga, [3] , ayo cepat. "

Keempatnya menjadi lima, mengambil keuntungan dari malam itu, sekali lagi menginjakkan kaki di jalan yang sudah dikenalnya, lima kekuatan roh yang digunakan, menuju Kota Suotuo dengan kecepatan kilat.

Dalam pecahan satu jam.

"Lemak, apakah ini tempat Anda biasanya menyelesaikan masalah Api Jahat Anda?"
\r\nAlis Dai Mubai keduanya mengerut bersama.

Di depan mereka sekarang adalah deretan rumah satu lantai. Ini adalah sudut terpencil dari Suotuo City. Rumah-rumah di depan hanya setinggi tiga meter, tampak rusak di banyak tempat, di ambang pintu tergantung beberapa lentera merah muda, di bawah lentera berdiri beberapa pelacur jelas tidak muda dengan riasan berat dan gaun mencolok menjajakan diri ke orang-orang yang lewat.

Sudut mulut Oscar bergetar,
\r\n"Tidak heran kamu selalu mengatakan sarang rumput juga memegang burung phoenix emas, ini benar-benar sarang rumput, ah!"

Mengenai selera Ma Hongjun, Dai Mubai dan Oscar benar-benar tidak berani memuji. Bagi Xiao Wu dan Tang San, ini adalah pertama kalinya di tempat semacam ini, selain rasa ingin tahu, mereka tidak memiliki perasaan khusus.

Lemak hanya tertawa terbahak dua kali, dengan suara rendah mengatakan:
\r\n“Ini benar-benar murah di sini, ah, harganya murah dan kuantitas berlebihan, satu koin perak untuk satu kali, dua koin perak untuk tiga. Kualitas terhadap rasio harga tinggi. Selain itu, Anda harus percaya prinsip sarang rumput juga memegang burung phoenix emas. Ini tergantung pada keberuntungan. ”

Dai Mubai menatapnya,
\r\n“Di masa depan, jangan katakan saya mengenal Anda. Meskipun saya tahu Anda tidak pilih-pilih, saya tetap tidak mengharapkan Anda melakukan sejauh ini. Datang ke tempat sampah semacam ini, usia burung phoenix emas Anda bisa dibandingkan dengan bibi Anda. ”

Berlemak agak marah marah berkata:
\r\n“Boss Dai, jangan dengan sengaja menertawakan saya, mari kita berurusan dengan bisnis. Anda tunggu di sini, saya akan bertanya apakah bajingan itu belum pergi. ”

Sambil berbicara, Fatty dengan cepat berjalan menuju "sarang rumput".

Oscar melihat ke sekeliling dimana-mana,

“Ini benar-benar jauh, itu sesuai dengan tugasnya. Aku, ayahmu, memiliki sosis besar, aku, ayahmu, memiliki sosis kecil, aku, ayahmu, memiliki sosis jamur …… ”

Mendengar Oscar melantunkan mantra rohnya, mulai bersiap untuk pertempuran di depan, Xiao Wu tidak bisa menahan diri dari membuat suara meludah ringan,
\r\n"Benar-benar layak disebut Big Sosis Paman."

Sesaat, Ma Hongjun dengan semangat berlari kembali,

“Sempurna, orang itu masih belum pergi, dia hanya membayar tagihannya sekarang. Saya memperkirakan dia akan keluar sekaligus. Saudara, karena telah membantu saya membalas dendam kali ini, saya akan meng-host Anda nanti dan mengundang semua orang untuk makan makanan yang enak. ”

Dai Mubai dengan penuh semangat melambaikan tangannya padanya,
\r\n“Jangan berbicara omong kosong, saya tidak akan berani pergi ke makanan yang dianugerahkan oleh Anda. Dengan seleramu seperti ini, lupakan saja. ”

Mendengar kata-kata Dai Mubai, bahkan Xiao Wu tidak bisa menahan diri untuk mengangguk, dia dan Tang San telah melihat saudara kembar tak terbatas yang Dai Mubai bawa, membandingkan kualitas kembar dengan “para bibi” ini sebelum mereka praktis seperti surga dan di bawah tanah.

Sementara mereka berbicara, satu orang sudah keluar dari sarang rumput. Kelompok Tang San berdiri di sudut yang gelap di seberang Grass Nest, sekarang warna langit sudah benar-benar hitam, dari seberang jalan sisi ini sangat sulit untuk dilihat.

"Itu dia."
\r\nLemak menggertakkan giginya.

Sama seperti deskripsi Fatty, berjalan keluar dari "Sarang Rumput" adalah seorang pria setengah baya berusia empat puluh. Kulit gelap, satu meter enam puluh tinggi, di wajahnya senyum mesum puas, tangan kanan terbungkus kain kasa, mengenakan celana besar dengan beberapa lubang, di kakinya sepasang sandal besar [4] , tampak puas diri saat dia berjalan menyusuri jalan. Sambil berjalan dia bersenandung sedikit lagu,
\r\n“Suasana hati paman bagus hari ini, ah, burung itu keluar to jalan-jalan [5] . "

"Apakah itu aktif?"
\r\nFatty sudah memecahkan tinjunya.

"Tunggu sebentar."

Xiao Wu meraih bahu gemuk Fatty, tangan yang lain melemparkan kembali kepangan kalajengking, di wajahnya yang menawan muncul senyum yang tidak berbahaya,
\r\n"Keluarlah sebentar, awasi aku."

Sambil berbicara, Xiao Wu mengambil langkah kecil, dari samping berjalan keluar ke paman vulgar bernama Bu Le.

"Apa yang dilakukan Xiao Wu?"
\r\nMa Hongjun agak bingung melihat ke Tang San. Siapa selain Tang San bisa mengerti yang terbaik.

Tang San menepukkan tangan ke dahinya, agak tak berdaya mengatakan:
\r\n"Tunggu dan lihat saja."

Xiao Wu tidak terlihat berjalan dengan cepat, tetapi tepat untuk memblokir jalan paman yang vulgar itu.

"Halo paman. Bolehkah saya bertanya, apakah ada tempat menjual permen di dekatnya? ”

Bu Le baru saja meninggalkan Sarang Rumput, seluruh orang merasa puas. Suara tiba-tiba membuatnya mulai, mengangkat kepalanya untuk melihat ke arah sumber suara. Segera, wajah sederhana yang tampak seperti itu memiliki semacam kilau tertentu, suatu tempat tertentu di tubuhnya segera bergerak.

Itu harus dikatakan, di malam hari tiba-tiba muncul di hadapannya adalah pemandangan yang menyenangkan seperti Xiao Wu. Wajah muda yang muda dan lembut, kepang kalajengking hitam yang panjang, meskipun tidak terlalu luas, dia masih memiliki figur sampai batas tertentu, khususnya pemuda dan kurangnya pengalaman pada wajahnya yang kemerahan, bahkan lebih menarik bagi orang tua seperti ini. Mata Bu Le bersinar ketika dia melihat Xiao Wu, berkata dalam hati, 'seperti loli kecil yang cantik dan indah. Surga, Bumi, jangan bilang ini adalah hadiahmu untukku? "

Batuk, Bu Le dengan cepat menahan cahaya cabul di matanya, menjulurkan dadanya, dengan asumsi postur yang rapi, berubah begitu cepat sehingga jika Xiao Wu tidak terus mengawasinya, dia mungkin telah ditipu.

“Nona kecil, kamu masih keluar untuk membelikan permen selarut ini, ah? Ini sangat terpencil, tidakkah Anda khawatir Anda akan mengalami orang jahat? "
\r\nKetika Bu Le memiliki wajah serius, menambah penampilan luarnya yang sederhana dan jujur, dia masih benar-benar memiliki penampilan yang agak berwibawa.

Xiao Wu berkedip dengan mata besarnya yang indah,
\r\n"Kalau begitu, paman, apakah kamu orang jahat?"
\r\nMelihat penampilan lembutnya diucapkan membuat Dai Mubai, Ma Hongjun, dan Oscar tidak kedutan. Apakah Xiao Wu yang genit ini masih orang yang sama yang melemparkan mereka seperti karung pasir dalam perkelahian? Ini, ini bahkan di luar akting. Hanya wajah Tang San yang menunjukkan senyum masam dan tidak mengherankan, dia sudah mengalami adegan semacam ini sejak lama di Akademi Nuoding. Dalam penipuan, Xiao Wu bahkan lebih baik daripada apa yang dilakukan Ning Rongrong ketika dia baru saja tiba di Akademi. Terutama ketika mengasumsikan bahwa\/itu tetangga sebelah memiliki penampilan adik perempuan, praktis tidak ada seorang pun yang kebal terhadapnya. Perbedaannya adalah, orang yang tepat melihatnya seperti ini hanya akan merasakan kelembutan, tetapi orang seperti Bu Le melihat Xiao Wu saat ini hanya akan meneteskan air liur.

Bagian 2

Mendengar pertanyaan Xiao Wu, Bu Le segera berkata:
\r\n“Tentu saja paman adalah orang yang baik. Nona kecil, kamu dipanggil apa, berapa usiamu, ya? ”

Wajah kecil Xiao Wu dengan cepat memerah,
\r\n“Aku Xiao Wu, hampir tiga belas tahun.”

Bu Le tanpa ekspresi, berpikir untuk dirinya sendiri, 'hampir tiga belas, dengan kata lain dua belas?' Apamnya bergerak dengan penuh semangat ketika dia menelan. Jika dia tidak memakan potongan lembut ini yang dikirimkan ke mulutnya, dia akan benar-benar membiarkan dirinya jatuh.

“Anda setinggi ini bahkan pada usia dua belas tahun, di masa depan Anda pasti akan sangat cantik. Xiao Wu, tidak ada tempat di sini yang menjual permen, datang bersama paman, paman akan membawamu membeli permen, setelah itu aku akan melihatmu pulang. Baiklah?"

Xiao Wu tersenyum, mengangguk, mengatakan:

"Besar!"

Bu Le tidak mengira si kecil ini akan ditipu dengan mudah, melihat dia setuju untuk pergi bersamanya, dia segera gembira, mata kecil melihat sekeliling, pergi ke arah tempat terpencil yang dia ingat. Agar tidak memukul rumput untuk menakut-nakuti ular, [6] , Dia menolak meraih dan menarik tangan kecil Xiao Wu.

Oscar menggosok matanya dengan keras, menusuk Tang San di sisinya,
\r\n"San kecil, apakah ini benar-benar Xiao Wu? Mengapa saya tidak bisa melihat kemiripan apa pun? ”

Tang San agak aneh berkata:
\r\n“Kembali di Akademi Nuoding, ada gadis-gadis yang dianiaya oleh seorang paman yang aneh. Xiao Wu hanya menggunakan manuver ini, memikat orang itu ke sudut gelap, setelah itu datang Delapan Tahap Drop [7] . "

“Delapan Tahap Jatuhkan? Apa itu?"
\r\nDai Mubai juga tidak bisa membantu tetapi ingin tahu.

Di mata Tang San mengungkapkan jejak ketakutan,
\r\n“Ini adalah jenis lemparan paling keras dalam Skill Soft Xiao Wu. Delapan lemparan berturut-turut. Selama lemparan pertama berhasil, praktis tidak ada kesempatan untuk melawan. Itu adalah kekuatan sejati Xiao Wu. Oleh karena itu, tidak pernah bertemu dengannya dari jarak dekat. Saya berharap bahwa\/itu paman aneh ini disebut Bu Le-sesuatu, mungkin cukup beruntung untuk merasakan perjamuan besar ini. Mari kita menyusul mereka untuk mencegah kecelakaan. "

Saat ini hati kecil Bu Le sangat digerakkan, dengan kekuatan rohnya yang ke empat puluh enam, jika dia sedikit waspada seperti biasanya dia mungkin menemukan Tang San dan yang lainnya mengikuti, tapi sekarang hatinya sepenuhnya terfokus pada anak muda dan segar ini. loli di sisinya, dengan tidak ada cadangan untuk orang lain. Bagaimana dia juga tahu itu, kadang-kadang, loli dipertukarkan dengan iblis, [8] .

Sambil diam-diam melirik Xiao Wu, pinggang rampingnya sedikit bergoyang saat dia berjalan, pantatnya sama sekali tidak besar, tapi pinggangnya benar-benar terlalu ramping, sehingga lengkungan yang dihasilkan membuat si tua ini terus menerus menelan Bu Le. Menambah Xiao Wu yang dekat dengan kulit indah yang sempurna, seorang gadis cantik berjalan dengan indah. Api Jahat yang sebelumnya telah tersebar sudah meningkat di dalam. Untuk orang tua yang sesat usianya, luar sangat penting, bagaimana Xiao Wu sebelum dia dapat dibandingkan dengan ayam buras gratis di sarang rumput?

Lebih jauh dan lebih jauh, sudah sangat sedikit pejalan kaki yang bisa dilihat di sekitar. Bu Le membawa Xiao Wu ke sudut, mencapai gang kecil yang terpencil dan gelap.

“Paman, di mana toko permen, ini sangat gelap, saya sedikit takut.”
\r\nXiao Wu berbicara dengan lembut, tampaknya agak panik.

Bu Le tersenyum nakal, mengatakan:

“Xiao Wu, ah, larut malam ini, makan permen tidak baik untuk tubuh. Biarkan paman membawa Anda untuk melihat ikan mas [9] . "

“Lihat ikan mas? Di mana ada ikan emas? ”
\r\nXiao Wu bertanya dengan penasaran.

Bu Le berhenti berjalan, mengulurkan tangannya dan mulai membuka celana panjangnya,
\r\n"Saya sudah mendapatkannya di sini."

Xiao Wu tiba-tiba tersenyum,

“Paman, kalimatmu selanjutnya tidak akan jadi aku, ayahmu, punya sosis besar?”

"Eh ……"

Tangan Bu Le menegang, gerakannya segera terhenti, dia melihat langsung ke sepasang mata berwarna merah, mata penuh dengan Demon Confusion, seluruh tubuhnya segera menjadi kaku, dan pada saat berikutnya, sebelum dia, hanya tersisa sebuah smear. bayangan ungu.

Ketat di lehernya, tidak menunggu Bu Le melepaskan rohnya, kepang kalajengking hitam itu sudah berliku, dan di saat berikutnya, Bu Le hanya merasakan kekuatan di lehernya, seluruh tubuhnya tanpa sadar meninggalkan tanah.

Jika Bu Le adalah seorang guru Spirit Power tipe, mungkin dia masih akan memiliki kesempatan untuk menstabilkan dirinya sendiri. Sayangnya, dia adalah seorang Master sistem kendali. Tetapi jika seorang Spirit Master tidak dapat melepaskan roh mereka, kekuatan mereka juga akan sangat lemah. Menambah "pembajakan rajin" nya sepanjang hari, kekuatannya telah lama turun lebih dari setengah. Bu Le saat ini hanya merasakan langit berputar dan bumi berputar, saat berikutnya ia hanya bisa melihat bintang.

Bintang emas, bintang perak, bintang dari semua ukuran berkedip terus menerus, getaran kekerasan membuatnya benar-benar tidak dapat memusatkan kekuatan rohnya untuk melepaskan semangatnya. Tubuhnya bahkan tidak merasakan sakit, hanya kebas yang kuat.

Dai Mubai, Oscar, Tang San, dan Ma Hongjun sekarang sudah keluar dari kegelapan. Selain Tang San, tiga lainnya tanpa terkecuali menatap mata lebar, melihat yang sebelumnya masih berakting sosok lembut dan imatur dewasa sekarang dengan gerakan yang jauh lebih mengamuk. Ini juga pertama kalinya mereka melihat set lengkap Delapan Tahap Delapan Xiao Wu.

Menggunakan kemampuan teleportasi, ketika Xiao Wu menghilang dari depan Bu Le, dia sudah lama kehabisan tenaga yang bertemu dengan mental yang benar-benar tidak siap dengannya, Xiao Braid kalajengking Wu berhasil melilit leher Bu Le. Di saat berikutnya, kehidupan paman yang aneh dan aneh Bu Le sudah dimulai.

Mengikat lehernya, satu kaki Xiao Wu menginjak punggung bawahnya, kemampuan cincin semangat pertama mengaktifkan Pinggang Bow. Leher membungkuk ke belakang, kaki bergerak ke depan, tubuh Bu Le sudah terbang ke udara.

Jalinan kalajengking dengan tenang terlepas, Xiao Wu melompat setelah tubuh Bu Le terlempar ke udara. Kekuatan Pinggang Busurnya benar-benar menakutkan, dengan kekuatan roh tiga puluh peringkat pertama, seratus dua puluh persen amplifikasi, dia langsung melemparkan Bu Le sejauh lima meter.

Ketika tubuh Bu Le naik ke puncaknya juga tepat saat Xiao Wu menyusul, kedua tangan meraih pinggang Bu Le, kekuatan Pinggang Bow diaktifkan sekali lagi, dengan sekejap pinggang rampingnya membawa Bu Le berputar mundur. Saat ini Bu Le masih bingung dengan Demon Demon Xiao Wu, selain perasaan langit berputar dan bumi berputar, dia tidak bisa merasakan apa-apa.

Xiao Wu meraih pakaian di pinggang Bu Le, berputar penuh dua putaran di udara, saat dia jatuh ke tanah, di bawah pengaruh Pinggang Bow, pemintalan cepat Bu Le membuat semacam suara siulan penambah rambut dan menghantam tanah .

Saat itu, kelompok Tang San menutup mata mereka pada saat yang hampir bersamaan. Mereka bisa membayangkan jenis kekuatan yang dilemparkan dalam spiral dari udara tinggi seperti ini, Xiao Wu juga menggunakannya ketika bersaing melawan mereka sebelumnya, hanya pada saat itu dia langsung melemparkan mereka di udara ke arah langit, dan tidak seperti ini benar-benar melempar mereka ke tanah.

Hari ini Bu Le dapat dianggap mengalami nasib buruk, bertemu Xiao Wu, bintang kecil yang buruk ini, di samping penampilannya yang vulgar adalah apa yang paling tidak disukai Xiao Wu. Dalam pertarungan ini dia pada dasarnya tidak memiliki niat untuk memulai dengan ringan. Di hati Xiao Wu, untuk paman aneh semacam ini yang tidak berniat untuk melepaskan bahkan gadis kecil berusia dua belas tahun, bahkan membunuh tidak terlalu banyak.

Namun, Bu Le adalah setelah empat puluh sesuatu peringkat Spirit Leluhur, dalam dua rotasi cepat, ia juga akhirnya terbangun dari Demon Demon Xiao Wu. Meskipun tidak ada cukup waktu baginya untuk menggunakan rohnya, dia masih berhasil menutupi seluruh tubuhnya dengan kekuatan roh, melindungi dirinya sendiri. Tapi di saat berikutnya, guncangan keras itu telah menyebarkan kekuatan roh yang telah dia kumpulkan.

Hong—-, tubuh Bu Le dengan keras menabrak tanah, Xiao Wu telah memukul tubuhnya ke tanah, setiap bagian tubuhnya bersentuhan dengan tanah, bahkan tidak ada cukup waktu untuk Bu Le berteriak, darah meluap dari hidungnya sekaligus. Dia benar-benar bodoh dari lemparan itu. Tapi, ini baru awalnya.

Xiao Wu hampir tidak berhenti, dengan kedua tangan menekan pinggang Bu Le membuat backflip, kedua kakinya menekan langsung di kedua sisi kepala Bu Le, Pinggang Bow mengaktifkan lagi, melempar Bu Le langsung ke depan. Tangan-tangan itu terlepas, tetapi kakinya mampu menghasilkan kekuatan yang lebih besar. Di bawah kekuatan penggerak kaki Xiao Wu, mengikuti backflip Xiao Wu, seluruh tubuh Bu Le terbang sekali lagi ke tanah.

Xiao Wu sekarang sepenuhnya mengungkapkan kekuatan lentur dari pinggangnya. Dengan bantuan rebound dari lemparan kedua ini, tubuh membalik dan kembali, dia membanting Bu Le kembali ke posisi sebelumnya. Tubuh Bu Le berputar-putar oleh kaki Xiao Wu seperti karung goni, sama sekali enam kali, sekitar yang ketiga, tulangnya mulai membuat suara patah.

“F * k aku, f * k aku, ……”
\r\nDai Mubai dan tatapan kedua lainnya terus menerus mengikuti tubuh Bu Le yang dilemparkan dengan semua kekuatan Xiao Wu. Setiap kali dia dilemparkan, mereka tidak bisa menahan tangisnya, darah sudah terciprat di samping kaki mereka. Akhirnya, ketika Xiao Wu sekali lagi melemparkan tubuh Bu Le, itu tanpa lagi melemparkannya ke tanah dan melemparkannya ke udara, enam lemparan terus menerus dianggap selesai. Selain itu penurunan spiral pertama dari tinggi di udara, itu sudah tujuh tetes penuh.

Bagian 3

Apakah itu Dai Mubai, Oscar atau Ma Hongjun, semua berpikir dalam hati, jika ini mereka dijatuhkan tujuh kali, seperti apa adegannya. Mungkin bahkan Dai Mubai yang paling kuat akan segera kehilangan kesadaran, bahkan jika dia telah menggunakan Transformasi Vajra Putih Macan-nya, ketika dilemparkan oleh Xiao Wu seperti ini mungkin kekuatan rohnya akan terlepas dari keterkejutan.

Xiao Wu lagi melompat, tetapi ketika DaSaya kelompok Mubai mengira dia akan sekali lagi menggunakan penurunan spiral pembunuhan dari udara tinggi, Xiao Wu tidak melakukan gerakan seperti itu. Bu Le saat ini sudah benar-benar dalam keadaan semi-sadar. Ketika Xiao Wu menangkapnya, kedua kakinya sekali lagi menekan lehernya. Dia berputar seribu delapan puluh derajat dengan kecepatan kilat, dengan leher Bu Le yang diremas olehnya, tentu saja dia hanya bisa mengikuti dengan gilirannya, lehernya terus-menerus membuat suara retak. Bahkan jika vertebra tidak terlepas, itu tetap tidak jauh lebih baik.

Setelah giliran seribu delapan puluh derajat, Xiao Wu melakukan gerakan mundur mundur yang elegan, mengaktifkan Pinggang Bow untuk terakhir kalinya, langsung melemparkan Bu Le ke tanah. Dia juga memanfaatkan kekuatan berlawanan dari melempar Bu Le untuk membalik beberapa kali melalui udara, mendarat di tanah.

Hong—-, paman aneh vulgar Bu Le menabrak tanah dalam semacam postur yang sangat mengerikan. Terlepas dari seluruh tubuhnya yang berkedut, dia tidak melakukan gerakan lain.

Ma Hongjun melihat Xiao Wu yang sedikit terengah-engah yang telah mendarat tidak jauh darinya, dan mungkin bertanya:
\r\n"Xiao Wu, kamu tidak membunuhnya, kan?"

Xiao Wu memberikan sekilas tubuh Bu Le sekilas,
\r\n“Membunuhnya akan mengotori tanganku. Saya memiliki kepatutan. San kecil tidak akan membiarkan saya dengan santai membunuh orang. Saya hanya memberinya pelajaran, itu saja. Namun, saya berharap dia akan berada di tempat tidur selama tiga bulan sebelum pulih. Dengan perhitungan saya, beberapa sendi tubuhnya terkilir oleh tetesan saya. Untuk sementara waktu, saya takut dia benar-benar tidak akan bisa mengurus dirinya sendiri. ”

Dai Mubai dengan muram berkata:

“Kami datang ke sini untuk bertarung, ketika kamu melemparnya seperti ini, kami harus kentut untuk mengalahkan, ah. Hanya, Xiao Wu, Delapan Panggung Anda benar-benar kuat. ”

Oscar menambahkan:
\r\n“Poin utamanya adalah bahwa\/itu teleportasinya terlalu abnormal, sekali dalam jarak lima meter, bahkan berlari tidak mungkin. Selanjutnya, Xiao Wu, bahwa\/itu kemampuan Pinggang Busur dapat digunakan secara berurutan? Apakah tidak perlu mengumpulkan kekuatan roh antar penggunaan? ”

Xiao Wu terkikik, seolah-olah prestasi impresif yang baru saja belum dicapai olehnya,
\r\n“Sebelumnya saya harus memadatkan kekuatan roh, hanya, setelah saya mencapai peringkat ketiga puluh, tidak ada lagi waktu yang dibutuhkan. Selain itu, bahkan jika aku harus mengumpulkan kekuatan roh, interval antara setiap Busur Pinggang sudah cukup. ”

Tang San tiba-tiba berkata:

“Xiao Wu, di masa depan tidak menggunakan metode semacam itu untuk memancing musuh lagi. Terlalu berbahaya seperti ini. "

Xiao Wu terlihat kosong sesaat, menatap mata Tang San yang serius, dia menjulurkan lidah, tetapi mengangguk dengan imut.

Apa yang Tang San tidak katakan adalah bahwa\/itu ketika dia melihat Xiao Wu pergi untuk memikat Bu Le, untuk beberapa alasan, hatinya sangat tidak nyaman.

Dai Mubai melambaikan tangannya, mengatakan:

“Baiklah, kita akan pergi. Berlemak. Orang ini lebih menderita daripada kamu. Ini dianggap sebagai pembalasanmu. ”

Bagaimanapun, Ma Hongjun tidak pernah menggunakan tangannya sendiri, saat ini dia masih agak belum menyelesaikan kemarahannya. Berlari di sebelah Bu Le, dia mengangkat kakinya dan turun beberapa kali dengan upaya, sambil menghentak dengan penuh kebencian berkata:
\r\n“Membiarkanmu memukulku, membiarkanmu mengalahkanku. Membiarkan Anda mengatakan cakar saya [10] kecil. Ai, baiklah. "

Seakan tiba-tiba mengingat sesuatu, Ma Hongjun tersenyum nakal,

"Kamu duluan, aku akan segera datang."

Dai Mubai mengerutkan kening, mengatakan:

“Jangan kasar, meskipun orang ini memukuli Anda bukan hal yang baik, tetapi itu tetap bukan kejahatan yang mematikan. Anda cepat-cepat. "

"Mengerti."

Melihat Dai Mubai, Tang San, Oscar, dan Xiao Wu berbalik dan menghilang, wajah Ma Hongjun mengungkapkan senyuman mengerikan. Mengangkat tangan kanannya, nyala ungu merah muncul di telapak tangannya, dan tatapannya berpindah ke tubuh bawah Bu Le.

“Paman yang aneh, bukankah kamu bilang aku punya cacing kecil? Baiklah, saya akan membiarkan Anda menjadi ayam panggang [11] . "

"Aaaaah—-"

Kelompok Tang San masih belum pergi terlalu jauh, mendengar jeritan haus darah yang tidak manusiawi, keempatnya saling berhadapan muka, dan agak tanpa daya menggelengkan kepala.

Sangat cepat, Fatty sudah bersemangat mengejar mereka, tanpa menunggusetiap pertanyaan, segera berinisiatif untuk mengatakan:
\r\n“Tenang saja, saya tidak melakukan hal seperti itu. Saya tidak akan membiarkan dia mati. Xiao Wu benar, membunuhnya akan mengotori tangan kita. Adik kelima, [12] , terima kasih banyak untuk hari ini, jika ada yang Anda butuhkan dari Fatty ini untuk kemudian jangan ragu untuk bertanya, selama saya bisa mendapatkannya, saya tidak akan menolak. "

Xiao Wu tertawa,
\r\n“Tidak perlu bayar lagi. Pelemparan tadi sangat menyegarkan. Sudah cukup lama tanpa sesuatu yang begitu menyenangkan. "

Tang San sepertinya memikirkan sesuatu yang dikatakan:
\r\n"Sebenarnya, apa yang kami lakukan tidak baik."

"Tidak baik? San kecil, kamu tidak akan berhati lembut, kan? ”
\r\nDai Mubai agak bingung menatap Tang San. Meskipun Tang San biasanya sangat tenang, dia tidak tampak seperti orang yang berhati lembut. Dia masih bisa mengingat dengan jelas penampilan Tang San sepenuhnya menggunakan senjata tersembunyi, bahkan Zhao Wuji menderita kerugian kecil.

Tang San menggelengkan kepalanya, mengatakan:
\r\n“Saya berkata, memotong rumput tanpa membasmi, setelah angin musim semi bertiup, ia tumbuh lagi.”

"Ah?"

Tatapan orang lain pada Tang San segera berubah. Meskipun mereka semua jenius Roh Masters, mereka semua hanyalah remaja, berkaitan dengan pembunuhan, mungkin hanya Dai Mubai yang bisa menerimanya. Tidak ada yang mengira Tang San akan mengatakan sesuatu seperti ini.

Tang San tidak pernah melupakan prinsip-prinsip yang tertulis di Mysterious Heaven Treasure Record. Tang Sekte Misterius Surga Catatan Harta Prinsip Umum, item ketiga: Memastikan musuh adalah musuh, selama mereka memilih jalan membunuh, tidak pernah ragu, jika tidak, kekhawatiran seseorang hanya akan meningkat.

“Itu paman aneh Bu Le tidak mati kali ini, mungkin masalahnya akan tetap di situ. Tetapi pada akhirnya dia memiliki lebih dari empat puluh kekuatan roh peringkat. Jika dia menyuruh sekelompok teman untuk membalas dendam, Anda berhati-hati, Fatty. Meskipun yang mengalahkannya tidak jelas, dengan mendengar sendiri, menambahkan bentrokan dengan Anda di siang hari, ia pasti akan menebak itu adalah Anda yang membawa orang masuk. ”

Jika sebelumnya Dai Mubai tidak mengatakan dosa Bu Le tidak layak untuk mati, Tang San sudah akan bertindak. Saat ini dia hanya mengingatkan Ma Hongjun agar dia tidak datang kesedihan.

Ma Hongjun menelan,
\r\n“Saya tidak menyangka itu akan menjadi San kecil yang paling galak! Rupanya, jika seseorang menyinggung seseorang seharusnya bukan kamu. ”

Tang San menunjukkan senyum,
\r\n“Ketika kami datang ke sini kamu sepertinya tidak memanggilku seperti itu.”

“Eh ……, baiklah, kakak San, dan adik perempuan Xiao Wu juga, terima kasih banyak untuk masalah kali ini, aku akan tetap meminta saudara-saudaramu untuk membantu menjaga rahasia ini.”

Dai Mubai mengangkat tangannya untuk menepuk bagian atas kepala Fatty yang bengkak,
\r\n“Saudara kita sendiri, mengapa kamu mengatakan omong kosong seperti itu? Ayo cepat kembali. Kami tidak dapat membiarkan Grandmaster mengetahui bahwa\/itu kami terlambat, kecuali Anda menginginkan pelatihan yang lebih jahat. ”

… …

Akademi Shrek, kantor dekan.

"Xiao Gang, aku tidak ingin mengganggu pengajaran monster kecil kami, tapi, aku tidak punya pilihan selain dengan menyesal memberitahumu, sedikit uang yang dimiliki Academy telah dihabiskan olehmu."
\r\nAgak tak berdaya mengatakan ini, Flender memiliki ekspresi sedih.

Sebagai Roh Sage yang tangguh, tetapi arogansinya yang membuat dia dari kekayaan, kesedihan macam apa ini.

Menurut pengeluaran normal, uang sekolah yang dibayarkan siswa akan cukup untuk pengeluaran satu tahun akademik. Bahkan akan ada sedikit sisa. Namun, rencana pendidikan Grandmaster ada di kelas lain, tidak hanya pengeluaran makanan yang naik cukup, tetapi bersama dengan makanan, obat-obatan yang dicampur ke dalam pemandian siswa setiap hari bahkan lebih mahal. Selama tiga bulan terakhir, biaya kuliah tahun ini untuk Shrek Academy sudah tidak ada yang tersisa.

Grandmaster mengangguk, seperti biasa dengan wajah kaku itu, dan berkata acuh tak acuh:
\r\n"Mengerti."

Flender berkata dengan senyum masam:
\r\n"