Dual Cultivation – Chapter 440

shadow

Dual Cultivation – Chapter 440

Chapter 440 – Akan Sia-Sia Membunuhnya

"Saya memahami situasinya dan dapat melihat mengapa Anda merasa bermasalah," kata Su Yang beberapa saat kemudian, dan dia memandang Qin Liangyu dengan ekspresi serius.

"Tentu saja, saya bersedia membantu Anda mengatasi masalah Anda. Namun, bagaimana tepatnya Anda ingin kami membantu Anda menangani Suku Singa? Apakah Anda ingin saya meminta Suku Singa untuk berhenti meneror suku lain dengan damai, atau Anda lebih suka saya membantai semua orang dari Suku Singa sehingga mereka tidak akan pernah bisa menyakiti suku lain lagi? "

Su Yang berbicara dengan cahaya suram di matanya, tatapannya pada Qin Liangyu setajam pedang.

"I-Itu …" Qin Liangyu terkejut dengan tanggapannya dan menjadi tidak bisa berkata-kata.

Setelah hening beberapa saat, dia berhasil mengeluarkan beberapa kata dari tenggorokannya dan berbicara, "A-aku akan percaya pada penilaian Senior Su. Apa pun yang Anda putuskan, saya akan mendukungnya tanpa syarat. "

Mendengar kata-katanya, Su Yang menunjukkan senyuman dan menoleh untuk melihat Tang Lingxi.

"Bagaimana menurut anda? Bagaimana kita harus menangani Suku Singa ini? " dia meminta sarannya.

"Jika itu terserah aku, aku akan membantai semuanya, karena itu akan menjadi metode yang paling efisien dan termudah," kata Tang Lingxi dengan ekspresi acuh tak acuh, hampir seperti dia bisa mengambil nyawa tanpa mengedipkan matanya.

"Namun, dia meminta bantuanmu, dan kamu juga yang memutuskan untuk membantunya, jadi pada akhirnya pilihan ada di tanganmu."

Su Yang mengangguk dan menoleh ke Qin Liangyu untuk bertanya, "Sejauh mana kehebatan mereka? Apakah mereka memiliki ahli Sovereign Spirit Realm? "

Qin Liangyu dengan cepat menggelengkan kepalanya dan berbicara, "Suku Singa memiliki 7 Prajurit Alam Roh Surgawi dan sekitar 30 Prajurit Alam Roh Bumi."

Su Yang menutup matanya untuk merenung.

Meskipun jumlah mereka tidak sebesar bahkan Sekte biasa di Benua Timur, mereka menebus jumlah itu dengan memiliki sejumlah besar Penggarap yang kuat. Sial, bahkan Elite Sekte tidak akan memiliki begitu banyak ahli Alam Roh Surgawi.

Sesaat kemudian, dia membuka matanya dan berbicara, "Saya mengerti. Namun, sebelum saya membantu Anda dengan Suku Singa, saya ingin melihat mengapa mereka melakukan apa yang mereka lakukan. Saya ingin tahu alasan aksi teror mereka. "

"Anda ingin pergi ke Suku Singa?" Qin Liangyu menatapnya dengan wajah terkejut.

Su Yang mengangguk. "Bisakah kamu memimpin jalan?"

"Un… aku akan membawamu ke sana." Qin Liangyu mengangguk.

Beberapa hari kemudian, Qin Liangyu membawa Su Yang dan Tang Lingxi ke Suku Singa.

Hampir tidak ada orang di sini. Kata Tang Lingxi setelah merasakan hanya beberapa individu di dalam pemukiman.

"Kemana mereka pergi?" Qin Liangyu bisa merasakan perasaan tidak menyenangkan yang menjulang di udara ketika dia merasakan atmosfer yang berat di daerah tersebut. Itu hampir seperti dia berjalan ke medan perang yang tak terlihat.

"Kamu siapa? Dan bisnis apa yang Anda miliki di sini di Suku Singa? " Salah satu orang di dalam pemukiman akhirnya memperhatikan mereka dan mendekati gerbang.

Qin Liangyu memandang Su Yang, karena dia tidak ingin mengungkapkan identitasnya tepat di depan markas musuh, terutama ketika Suku Singa ingin menghancurkan suku mereka. Itu sama saja dengan membungkus diri Anda sebagai hadiah dan mengirimkannya langsung ke pintu depan musuh dan menyuruh mereka membunuhnya.

"Nama saya Su Yang, seorang musafir pengembara. Saya ada urusan dengan Ketua Anda. Apakah dia di sini sekarang? "

"…"

Penjaga itu menatap Su Yang ke atas dan ke bawah dan dalam hati mendengus jijik setelah melihat penampilannya yang tampan.

"Ketua tidak ada di sini sekarang. Anda bisa kembali lagi nanti. "

"Oh? Kemana dia pergi? Aku punya masalah mendesak dengannya, jadi aku tidak keberatan pergi dengannya. " Su Yang berkata dengan ekspresi tenang.

"Maaf, tapi Ketua tidak akan bisa berbicara denganmu bahkan jika kau menemukannya. Lagipula, dia… "

"H-Hei! Itu Qin Liangyu, Kepala Suku Babi! Apa yang dia lakukan disini ?! "

Sebelum penjaga itu bahkan bisa menyelesaikan kata-katanya, penjaga lain mendekati mereka dan mengungkapkan identitas Qin Liangyu.

"Apa?! Kepala Suku Babi ?! " Penjaga lainnya segera mengangkat tombak di genggamannya dan mengarahkannya padanya.

Beberapa saat kemudian, beberapa penjaga muncul, dan mereka semua menatap Qin Liangyu seolah-olah dia adalah kelinci yang hampir diburu.

"Ha ha ha! Siapa yang bisa menyangka bahwa Kepala Suku Babi akan bersedia datang ke markas kami ?! Dia benar-benar tidak ingin hidup! "

"Tangkap dia! Begitu Ketua kembali, dia pasti akan senang melihatnya dalam genggaman kita! "

Tujuh orang dari Suku Singa segera mengepung Qin Liangyu dan kelompoknya.

"Hei, siapa dua orang ini? Dan apa yang harus kita lakukan dengan mereka? " Salah satu dari mereka berbicara saat dia melihat Su Yang dan Tang Lingxi.

"Aku tidak peduli siapa mereka, tapi jika mereka bersama Suku Babi, bunuh mereka! Namun, biarkan kecantikan pucat itu hidup! Saya belum pernah melihat seseorang secantik dia sebelumnya! Sia-sia membunuh seseorang seperti dia tanpa bersenang-senang dengannya lebih dulu! "

Para penjaga mengeluarkan air liur hanya dari membayangkan tangan mereka menyentuh kulit halus Tang Lingxi. Mereka tidak sabar untuk merasakan tubuhnya.

"Betapa merepotkan …" Su Yang bergumam dengan suara tenang, jelas tidak terpengaruh oleh situasi mereka.

"Apa yang harus kita lakukan sekarang, Su Senior?" Qin Liangyu bertanya padanya saat dia dengan halus menutup jarak mereka.

"Kamu bisa mulai dengan menutup matamu." Su Yang berkata padanya.

"Hah?" Qin Liangyu menatapnya dengan ekspresi bingung.

Namun, bahkan sebelum dia bisa bereaksi, aura mengerikan melonjak dari tubuh Tang Lingxi, menyebabkan atmosfer di sana menjadi berat.

"Sekelompok orang biadab rendahan yang bahkan tidak layak untuk melirikku berani memiliki pemikiran vulgar seperti itu tentang aku …?" Tang Lingxi bergumam dengan suara dingin, ekspresinya muram.

"Ikutlah bersamaku." Su Yang tiba-tiba meraih Qin Liangyu di pinggang dan melompat menjauh dari Tang Lingxi.

"A-Apa yang terjadi, Su Senior ?!" Qin Liangyu bertanya dengan suara cemas.

"Yah … akan sedikit berdarah di sini." Kata Su Yang.

Segera setelah dia mengucapkan kata-kata itu, Tang Lingxi pindah.