Dual Cultivation – Chapter 444

shadow

Dual Cultivation – Chapter 444

Chapter 444 – Dari Mana Monster Ini Berasal…?

Kepala Shi melompat tinggi ke udara dan menerkam Su Yang dengan Kapak Naga Hitam memancarkan aura tirani.

Serangan Menghancurkan Naga!

Ketika Kepala Shi mengayunkan Kapak Naga Hitam, seolah-olah tekanan tak terlihat tiba-tiba muncul di Suku Babi Hutan, menyebabkan orang-orang di sana merasa seolah-olah mereka dipaksa berlutut.

Melihat kapak besar menukik lurus ke arahnya, Su Yang mengangkat Kalajengking Hitam di depan wajahnya dan bersiap untuk memblokir serangan Kepala Shi.

"Kamu pikir kamu bisa menghentikan Kapak Naga Hitamku dengan belati kecilmu ?!"

Ketika Kapak Naga Hitam hampir di depan Su Yang, matanya berkedip dengan cahaya dunia lain, dan auranya meledak ke tingkat yang sangat besar.

Ledakan!

Kapak Naga Hitam dan Kalajengking Hitam bertabrakan satu sama lain, menyebabkan gelombang kejut yang mendorong semua orang di sekitar mereka menjauh dan menutupi tempat itu dengan debu dan kotoran.

Beberapa saat kemudian, ketika debu mengendap dan orang-orang di sana bisa melihat sosok mereka lagi, mereka semua dikejutkan oleh hasil kolusi mereka.

"A-Mustahil!" Kepala Shi berseru sambil menatap Su Yang dengan mata lebar.

Lupakan tentang mengalahkan Su Yang, dia bahkan tidak berhasil mendorongnya kembali bahkan setelah menggunakan kekuatan sebanyak itu! Itu hampir seperti dia menabrak gunung yang tak tergoyahkan dengan tinjunya!

Kepala Shi perlahan berjalan mundur, menjauhkan dirinya dari Su Yang, yang hanya berdiri di sana dengan ekspresi tenang.

"Apakah itu serangan terkuatmu? Sepertinya aku melebih-lebihkan kekuatanmu. " Su Yang berbicara dengan senyum mengejek.

"Aku tidak tahu trik kecil apa yang kamu gunakan untuk memblokir gerakanku, tapi aku berani bertaruh bahwa kamu telah menggunakan semua kekuatanmu sekarang dan kamu tidak akan dapat memblokir salah satu seranganku! Mati untukku! "

Kepala Shi dengan erat mencengkeram Kapak Naga Hitam dan menyerbu Su Yang lagi tetapi dengan aura yang lebih kuat di sekelilingnya.

Namun, seperti usahanya sebelumnya, Su Yang dengan mudah memblokir serangannya dengan kekuatan misterius yang tidak dapat dia pahami.

Rasanya seperti dia sedang melawan tembok – yang tidak bisa dia hancurkan.

"Aku tidak percaya kamu bisa terus bertahan!"

Kepala Shi meraung, dan ototnya tumbuh lebih besar dan lebih besar. Lengannya hampir sebesar kepalanya saat ini, dan tubuhnya memancarkan aura menakutkan yang dipenuhi dengan niat membunuh.

Sesaat kemudian, dia menerkam Su Yang lagi.

"Mountain Severing Strike!"

Kepala Shi membelah Kapak Naga Hitam dengan seluruh kekuatannya, dan kapak itu mengeluarkan suara yang menyerupai raungan naga.

Namun, Su Yang tidak bergerak kali ini. Faktanya, dia berdiri di sana tanpa pertahanan, hampir seperti dia berniat melakukan serangan dengan tubuhnya.

"Ha ha ha! Apa dia akhirnya menggunakan semua kekuatannya dan tidak bisa mengangkat satu jaripun sekarang ?! "

Meskipun prajurit Suku Singa terkejut ketika Su Yang memblokir dua serangan Kepala mereka barusan meskipun ada perbedaan antara basis kultivasi mereka dan merasa sedikit gugup untuk masa depan, mereka tertawa lega ketika Su Yang berhenti bergerak.

Namun, tawa itu berhenti sesaat kemudian, ketika Kepala Shi juga berhenti bergerak.

Dia hanya beberapa langkah dari Su Yang, namun dia tiba-tiba berhenti maju dan berdiri di sana dengan kaku, hampir seperti dia berubah menjadi patung.

"Sepertinya ini akhirnya berlaku." Su Yang berkata sambil perlahan berjalan untuk berdiri di depan Kepala Shi.

"Ap… Apa yang telah… lakukan terhadap… aku… ?!" Kepala Shi meremas kata-kata ini dari mulutnya, karena dia mengalami kesulitan bernapas, seperti ada sesuatu yang tersumbat di dalam tenggorokannya.

"Sangat sederhana, sungguh." Su Yang menunjuk ke perut kiri Kepala Shi, di mana ada luka kecil satu inci.

Cedera tidak signifikan ini yang biasanya bahkan tidak dianggap sebagai goresan bagi Kepala Shi entah bagaimana membuatnya tidak bisa bergerak dan tidak berdaya.

"Kalajengking Hitamku dilapisi dengan racun mematikan yang cukup kuat untuk membunuh Penggarap di Alam Roh Surgawi bahkan dengan goresan kecil seperti itu. Itu terjadi selama serangan pertamamu padaku, dan akhirnya berlaku sekarang. "

"Sebentar lagi, racun akan menyebar ke seluruh tubuh Anda, merusak darah Anda, melarutkan tulang Anda, sebelum akhirnya menghancurkan tubuh Anda dari dalam ke luar."

Su Yang berbicara dengan suara lembut saat dia mondar-mandir di sekitar tubuh Kepala Shi yang mulai menjadi hitam.

"Karena Anda berada di puncak Alam Roh Surgawi dan memiliki tubuh yang kuat karena daging spiritual yang telah Anda konsumsi sepanjang hidup Anda, Anda akan memiliki beberapa menit lagi untuk hidup sebelum racun membunuh Anda."

Su Yang berdiri di depan Kepala Shi lagi dan menatap matanya dengan ekspresi serius.

"Dalam beberapa menit ini, aku akan membuatmu menonton tanpa daya saat aku membantai anggota sukumu."

"Kamu … kamu monster …" Kepala Shi menggeram dengan suara rendah, mencoba untuk menekan rasa sakit di tubuhnya yang semakin bertambah menyakitkan.

Su Yang mengabaikan kata-katanya dan berbalik untuk melihat orang-orang Suku Singa, yang semuanya menatapnya dengan ekspresi ngeri di wajah mereka.

"Ketua telah kalah! L-Lari sebelum dia membunuh kita semua! "

Suku Singa mulai berebut. Yang mereka pikirkan saat ini hanyalah melarikan diri dari Su Yang, yang kehadirannya bahkan lebih menakutkan daripada Dewi, Qiuyue.

Namun, sebelum mereka bahkan bisa keluar dari Suku Babi, Su Yang menggunakan Sembilan Langkah Astral untuk mengikuti dan membantai mereka.

"Ahhhhh!"

Kepala Shi berteriak kesakitan dan kesedihan ketika dia melihat anak buahnya jatuh tak bernyawa ke tanah. Tidak hanya dia harus menghadapi rasa sakit dari racun yang dengan cepat menghancurkan tubuhnya tetapi dia juga harus menghadapi rasa sakit karena kehilangan anggota sukunya. Itu adalah perasaan yang tidak bisa dibayangkan oleh siapa pun di sana.

‘D-Dari mana monster ini berasal …?’ Chief Long menyaksikan pemandangan dari atas dengan wajah ngeri.