Dual Cultivation – Chapter 457

shadow

Dual Cultivation – Chapter 457

Chapter 457 – Dia Juga Meniduri Istri Saya!

Setelah mengetahui bahwa cinta dalam hidupnya telah memilih pria lain yang bukan dirinya sendiri, hati Lebao dipenuhi dengan kepahitan dan amarah.

"WHO?! Bajingan mana yang berani mencuri wanitaku ?! Jika Anda pria sejati, tunjukkan wajah Anda sekarang juga! " Lebao meraung dengan suara yang dipicu oleh amarah, menyebabkan suku di sekitarnya lari karena ketakutan.

"Jaga mulutmu, Lebao! Saya tidak akan mentolerir perilaku keji Anda terhadap dia! " Qin Liangyu menjadi marah dan membentaknya untuk pertama kali dalam hidupnya.

Lebao tercengang oleh reaksi Qin Liangyu, karena dia belum pernah melihatnya bereaksi begitu keras. Dia telah melayani ayahnya sepanjang hidupnya, dan dia telah berada di sana untuk mendukung Qin Liangyu sepanjang hidupnya juga, jadi dia memiliki banyak kesempatan untuk mengungkapkan perasaannya padanya. Namun, sebelum dia bisa melakukan hal seperti itu, cinta dalam hidupnya diambil oleh orang lain, karenanya reaksi kekerasan yang sebagian besar dipicu oleh penyesalan dan kebenciannya sendiri terhadap dirinya sendiri.

"Siapa ini? Siapa yang berhasil mempengaruhi hatimu? Saya ingin nama! "

"Itu bukan urusanmu, Lebao! Mulai hari ini, Suku Babi akan menjadi satu-satunya bisnis Anda! " Qin Liangyu berbicara dengan dingin.

"Posisi Kepala tidak berarti apa-apa bagiku tanpamu di sampingku, Kepala Qin! Kecuali jika saya melihat pria yang memenuhi syarat lebih dari saya untuk menjadi mitra Anda, saya akan menolak posisi Kepala! " Lebao terus menekannya untuk memberitahunya identitas individu misterius yang dia janjikan.

"Apakah kita benar-benar harus melakukan ini, Lebao?" Qin Liangyu menghela nafas.

"Aku tidak akan menjadi Ketua bahkan jika kamu membunuhku!" Lebao berdiri teguh pada keputusannya.

Tepat saat Lebao menyelesaikan kalimatnya, suara lain bergema.

"Ada yang ingin kamu katakan padaku?"

Ketika Lebao dan para anggota suku mendengar suara yang akrab ini, mereka segera menoleh untuk melihat ke belakang, di mana seorang pemuda tampan dengan kulit mirip jadel mendekati mereka.

"K-Kamu…!"

Mata Lebao membelalak tak percaya saat melihat wajah Su Yang.

"Tidak mungkin…!"

Lebao segera melihat ke arah Qin Liangyu dan berbicara dengan keras, "Apakah itu dia ?!"

Qin Liangyu tidak mengucapkan sepatah kata pun dan hanya menganggukkan kepalanya.

"…"

Tubuh Lebao bergoyang ke belakang setelah melihat konfirmasinya.

"Saya tidak mengerti! Meskipun dia jelas lebih kuat dan lebih tampan dariku, kalian berdua baru saja bertemu! Bagaimana Anda bisa memilih seseorang yang baru saja Anda temui daripada saya, dengan siapa Anda menghabiskan sebagian besar hidup Anda ?! "

"Aku juga tidak mengerti, tapi itu hanya cinta. Ini benar-benar tidak terduga dan tiba-tiba, hampir seperti bintang jatuh. " Qin Liangyu berbicara dengan suara rendah, matanya dipenuhi dengan keajaiban.

Ketika Lebao melihat emosi di matanya, semua kekuatannya meninggalkan tubuhnya, menyebabkan dia jatuh berlutut.

"…"

Melihat Lebao seperti ini, Qin Liangyu merasa kasihan padanya, tetapi tidak ada yang bisa dia lakukan, karena cintanya telah memilih orang lain.

Bahkan Su Yang merasa agak buruk untuk Lebao, tapi sayangnya, itu tidak seperti dia bisa mentransfer perasaan Qin Liangyu padanya ke Lebao. Dan ini bukan pertama kalinya dia berada dalam situasi seperti ini. Faktanya, dia telah berada dalam situasi serupa berkali-kali di masa lalu, di mana kekasih orang lain akan pergi bersamanya, bukan mereka.

Ini mungkin mengapa dia memiliki begitu banyak musuh di Empat Surga Ilahi dan mengapa banyak orang menginginkan dia mati ketika dia tidak sengaja menyinggung sebagian besar dari mereka.

Beberapa saat kemudian, Lebao berdiri dan mendekati Su Yang.

"Apa yang kamu coba lakukan, Lebao ?!" Qin Liangyu langsung khawatir Lebao mungkin mencoba menyakiti Su Yang karena cemburu.

Namun, Lebao berhenti beberapa meter darinya dan menatapnya dengan ekspresi serius.

"Meskipun saya sangat berterima kasih kepada Anda karena telah menyelamatkan Suku Babi dan hidup saya, saya tidak bisa duduk diam dan tidak melakukan apa-apa! Tolong, bertandinglah denganku! Jika Anda menang, saya akan membiarkan Anda mengambil Kepala Qin tanpa keributan lagi, tetapi jika Anda kalah, saya ingin Anda meninggalkannya sendiri! "

Para anggota suku memandang Lebao seolah-olah dia sudah gila karena cemburu dan menjadi gila. Tidak mungkin dia menang melawan Su Yang, yang sendirian mengalahkan Kepala Long dan Kepala Shi!

Bahkan jika Su Yang terluka akibat pertarungan, masih ada peluang nol bahwa Lebao bisa mengalahkannya, jadi mengapa dia membuat permintaan sembrono?

Sudah jelas bagi mereka apa hasil sebelum pertarungan bahkan hampir dimulai.

Namun, yang mengejutkan semua orang, Su Yang menolak bertarung dengan Lebao.

"Kenapa kamu menolak? Jelas aku tidak bisa mengalahkanmu. " Lebao bertanya padanya dengan cemberut bingung.

Karena apa pun hasilnya, hasilnya tidak akan berubah. Su Yang berbicara dengan suara tenang.

"Bahkan jika kamu entah bagaimana berhasil mengalahkanku dan aku meninggalkannya sendiri, apakah itu benar-benar akan mengubah segalanya? Entah saya menang atau kalah, dia akan tetap mengikuti saya. Dan saya tidak suka menyia-nyiakan usaha saya untuk hal-hal yang tidak berguna. "

"Tidak ada gunanya, katamu ?! Ini sangat penting bagiku!" Lebao meraung.

"Ada hal-hal dalam hidup yang tidak bisa Anda dapatkan tidak peduli seberapa besar Anda menginginkannya, dan Anda harus menerima fakta ini."

Su Yang kemudian berbalik dan mulai berjalan pergi.

"Liangyu, aku kembali ke kapal terbang sekarang. Kami akan segera berangkat, jadi ini adalah kesempatan terakhir Anda untuk memutuskan apakah Anda benar-benar ingin mengikuti saya atau tidak. "

"Aku juga meninggalkan beberapa barang di gubuk untuk Suku Babi. Ini adalah rasa terima kasih saya atas keramahan Anda serta perusahaan Anda untuk tiga puluh dua orang dari Anda. Saya harap Anda menyukainya."

Setelah mengucapkan kata-kata itu, Su Yang dengan santai keluar dari pemukiman dan menghilang ke kejauhan.

"A-Apa yang dia maksud dengan ‘ikuti dia’?" Lebao memandang Qin Liangyu dengan ekspresi bingung, karena dia sudah memiliki jawaban dalam pikirannya.

"Saya akan meninggalkan Suku Babi mulai hari ini untuk mengikutinya. Ini alasan lain kenapa aku tidak bisa bersamamu, Lebao. " Qin Liangyu berkata kepadanya dengan senyum minta maaf.

"Aku yakin kamu akan menemukan orang lain yang akan lebih kamu hargai daripada aku, Lebao. Dan aku akan menyerahkan Suku Babi di tanganmu. "

"Ini terlalu mendadak! Apakah kamu akan pernah kembali ?! " Lebao bertanya padanya dengan air mata berlinang.

Qin Liangyu dengan lembut menggelengkan kepalanya.

"Saya tidak tahu. Aku akan pergi kemanapun dia membawaku. "

"Terima kasih atas semua yang telah kamu lakukan padaku. Saya tidak akan pernah melupakannya! Selamat tinggal!"

Qin Liangyu berbalik dan berlari keluar pemukiman untuk mengikuti langkah Su Yang sebelum ada yang bisa mengatakan apa-apa, membuat Suku Babi benar-benar tercengang dan tidak bisa berkata-kata.

Beberapa saat kemudian, salah satu anggota suku mendekati Lebao dan berbicara dengan suara rendah, "Jangan khawatir, Kepala Suku Lebao, kamu tidak sendiri. Aku tahu perasaanmu. "

"Apa yang Anda tahu?! Anda menikah dengan bahagia! Jangan bersikap seolah-olah Anda memahami perasaan saya! " Lebao balas meraung.

Namun, pria itu hanya tersenyum pahit dan melanjutkan, "Saya tahu, Lebao. Aku tahu… karena dia juga meniduri istriku kemarin. "

"A-Apa yang barusan kamu katakan?" Lebao menatap pria itu dengan mata lebar.

Dan sebelum pria itu dapat menjawab, pria lain mendekati mereka dan berkata, "Dia juga meniduri istriku! Dia mengatakan bahwa dia membutuhkan bantuan dengan cedera setelah pertarungan, jadi saya memberinya persetujuan saya. Namun, saya tidak menyangka bahwa membantunya akan membutuhkan istri saya untuk menidurinya! Dia kembali setengah hari kemudian, terlihat seperti dia berlari keliling dunia tanpa istirahat! "

Pria lain muncul dan berkata, "Istri saya mengatakan yang sebenarnya, tetapi saya menyetujuinya, karena saya melihatnya sebagai suatu kehormatan bagi istri saya untuk ditiduri oleh seseorang seperti Juruselamat. Mungkin Anda juga harus mempertimbangkannya seperti itu. "

Yang lain menatapnya dengan cemberut dan berteriak, "Apakah kamu gila, sialan ?!"

Beberapa saat kemudian, Lebao menghela nafas dan berkata, "Bagaimanapun, Kepala Qin sudah pergi, dan dia menunjuk saya sebagai Kepala sebelum pergi. Bahkan jika saya tidak menginginkan posisi ini, Suku Babi membutuhkan seorang pemimpin. Supaya kita jelas, saya tidak melakukan ini untuk Kepala Qin tetapi untuk kalian semua! "

Sementara itu, Qin Liangyu baru saja menyusul Su Yang.

"Sudahkah kamu mengucapkan selamat tinggal?" Dia bertanya padanya.

"Un." Qin Liangyu mengangguk, dan mereka berdua perlahan kembali ke kapal terbang, tempat Tang Lingxi dan Qiuyue sedang menunggu.