Dual Cultivation – Chapter 539

shadow

Dual Cultivation – Chapter 539

Chapter 539 – Reaksi Alami Tubuh

Setelah Qiuyue kembali ke kamarnya sendiri dengan Su Yang di sisinya, dia segera mulai melepaskan jubahnya.

"Hm?" Su Yang mengangkat alisnya dengan cara yang terkejut ketika dia melihatnya telanjang begitu tiba-tiba.

Setelah melepaskan jubahnya, Qiuyue terus melepas pakaian dalamnya, sampai tubuhnya benar-benar telanjang.

Begitu dia telanjang, Qiuyue dengan santai berbaring di tempat tidur tanpa suara.

Su Yang menatap tubuh Qiuyue yang tak tertandingi dan kulit halusnya yang murni dan pucat seperti salju. Dan karena dia telanjang, pantatnya yang indah dan lembut benar-benar terbuka.

Su Yang diam-diam menelan setelah melihat tubuh dunia lain yang mirip dengan keindahan bulan yang tak tertandingi di bawah langit malam.

Meskipun ini bukan pertama kalinya dia melihat tubuh telanjangnya, ini adalah pertama kalinya dia meluangkan waktu untuk mengagumi keindahan dan keanggunannya. Dan di antara wanita yang tak terhitung jumlahnya yang dia alami, Qiuyue jelas berada di puncak dalam hal kecantikan dan penampilan.

"Apa yang kamu tunggu? Cepat dan pijat aku. Mengaktifkan Formasi Besar melelahkan bahkan bagiku." Meskipun suaranya terdengar tenang, Su Yang dengan mudah memperhatikan sedikit gemetar di nadanya, dan wajahnya pasti akan tampak merah jika dia bisa melihatnya.

"Ahem… lalu permisi." Dia berdehem sebelum mendekati tempat tidur.

Begitu dia bisa mencapai tubuhnya dengan tangannya, Su Yang menggunakan jarinya untuk dengan lembut menyisir rambut peraknya yang bersinar ke samping, memperlihatkan punggung dan bahunya yang murni.

"!!!"

Ketika Su Yang menggerakkan rambutnya dan secara tidak sengaja membelai punggungnya dengan jari-jarinya, tubuh Qiuyue sedikit gemetar karena terkejut.

"Rilekskan tubuhmu…"

Suara lembut Su Yang bergema saat telapak tangannya yang hangat perlahan menyentuh kulit mulusnya.

Setelah mengambil beberapa saat untuk membiarkan tubuhnya membiasakan diri dengan perasaan sentuhannya, tangan Su Yang mulai bergerak.

"Ahhh ~" Sebuah erangan kecil tanpa sengaja keluar dari suara Qiuyue saat jari Su Yang menekan tubuhnya.

"…"

Qiuyue dengan cepat mengencangkan mulutnya ketika dia menyadari bahwa dia baru saja mengerang secara erotis, wajahnya memerah karena kemerahan.

Namun, Su Yang berkata kepadanya, "Tidak perlu menahan. Ini adalah pijatan, dan ini adalah tanggung jawab saya untuk menyenangkan Anda. Biarkan tubuh Anda rileks dan biarkan suara Anda mengalir secara alami; itu akan membuat pengalaman itu jauh lebih menyenangkan . "

Setelah mendengar kata-katanya, Qiuyue melonggarkan rahangnya dan membiarkan suaranya mengekspresikan kesenangan di dalam tubuhnya.

"Ahhhh ~"

"Ahhhhhhh ~"

Suara surgawi Qiuyue dengan cepat memenuhi ruangan, sementara tubuhnya diliputi oleh kesenangan.

Sementara itu, tangan Su Yang bekerja dari bahu ke punggungnya, sebelum perlahan mendekati kakinya yang ramping.

"Mmmmm ~"

Ketika salah satu jari Su Yang tiba-tiba menyerempet di dekat celah basah di antara kakinya sedikit saat dia memijat kakinya, tubuh Qiuyue bereaksi dengan melepaskan Yin Qi dalam jumlah yang banyak melalui guanya.

"Oh…

Begitu dia menyadari bahwa dia baru saja mencapai klimaks di depan Su Yang, Qiuyue ingin segera menghentikan pijatan dan melompat ke dalam lubang dan mengubur dirinya sendiri karena rasa malu.

Namun, tangan Su Yang dengan kuat memijat kakinya, membatasi gerakannya dengan senang hati.

"Tidak perlu merasa malu dengan reaksi alami tubuh Anda terhadap kesenangan. Akan aneh jika tidak bereaksi seperti itu," katanya sambil tersenyum.

"Itu tidak membuatku merasa lebih baik." Qiuyue menangis dalam hati, karena dia terlalu malu untuk berbicara dengan suara keras saat ini.

Saat Su Yang terus memijat tubuhnya, tubuh Qiuyue berangsur-angsur menjadi semakin panas, sampai setiap sel di tubuhnya menjerit kesenangan.

Beberapa waktu kemudian, Su Yang bertanya padanya, "Saya telah selesai memijat bagian belakang. Apakah Anda ingin melakukan bagian depan juga?"

"…"

Qiuyue tetap diam selama beberapa menit sampai dia akhirnya menganggukkan kepalanya dengan sangat lambat dan halus.

Setelah beberapa saat keheningan, Qiuyue perlahan membalikkan tubuhnya, mengungkapkan segalanya kecuali wajahnya padanya, saat kedua lengannya bersilangan di atasnya. Namun, tampilan malu-malu itu hanya membuat posturnya semakin memikat dan cantik.

Su Yang mengambil waktu sejenak untuk mengagumi tubuhnya lagi.

Payudaranya yang besar dibentuk sempurna dengan putingnya yang berwarna merah muda cerah. Di bawah payudaranya adalah tubuh yang ramping dan berbentuk sempurna.

Tatapan Su Yang kemudian jatuh pada tanda lahirnya yang ada di bawah pusarnya dan berbentuk bulan sabit, seperti bulan. Dan sedikit di bawah tanda lahirnya ada sepasang bibir yang bersih dan mulus tanpa cela.

"Berhentilah melirik tubuhku, kau mesum," Qiuyue bergumam dengan suara seperti nyamuk ketika Su Yang tampak linglung oleh tubuhnya.

Su Yang hanya tersenyum dan berkata, "Aku tidak bisa menahannya, karena ini sangat indah."

"Ta-Beau— ?!"

Wajah Qiuyue semakin memerah setelah mendengar ucapannya.

Namun, seindah dan memikat seperti tubuh Qiuyue bagi Su Yang, itu juga merupakan harta karun yang tidak dapat dia nikmati sepenuhnya karena kutukan garis keturunannya.

"Aku akan mulai sekarang," katanya padanya sebelum menyentuh perutnya beberapa saat kemudian.

"Ahhh!"

Tubuh Qiuyue bergetar bahkan dengan sedikit sentuhan.

Tangan Su Yang kemudian perlahan pindah ke payudaranya, di mana dia mulai memijat setiap sudutnya.

"Ahhhhhh ~"

Qiuyue dengan erat menggenggam tinjunya saat lengannya perlahan mengendur dan hampir mengungkapkan ekspresi saat ini di wajahnya.

Melihat usahanya yang luar biasa untuk menutupi wajahnya, Su Yang memutuskan untuk menjadikannya misinya agar dia mengungkapkan wajahnya melalui pijatannya.

"Ahhhhh!"

Qiuyue berteriak keras ketika jari Su Yang dengan lembut mencubit putingnya yang keras, menyebabkan tubuhnya tiba-tiba mencapai klimaks lagi.

Namun, Qiuyue tidak mengutarakan keluhan apa pun dan terus mengerang dengan keras.

Beberapa menit kemudian, Su Yang memindahkan tangannya dari payudaranya ke pahanya, di mana dia memijat area di dekat bibir bawahnya tanpa menyentuhnya, dengan sengaja menghindarinya untuk menggoda tubuhnya.

Dan selama satu jam berikutnya, Su Yang akan terus menggoda tempat-tempat di sekitar adik perempuannya yang basah kuyup tanpa benar-benar menyentuhnya – sampai Qiuyue tidak bisa lagi menahan keinginannya dan akhirnya menurunkan lengannya, mengungkapkan kepadanya ekspresi yang sangat penuh nafsu di wajahnya.