Emperors Domination – Chapter 1018

shadow

Emperors Domination – Chapter 1018

Bertemu Putri Benua Tengah Lagi

Dia berdiri diam dan menatapnya sebelum tersenyum: “Saya mengikuti untuk melihat orang seperti apa Anda sebenarnya.”

Dia tidak lagi menyembunyikan tujuannya. Dia mengerti bahwa bersembunyi atau berbaring di depan Li Qiye adalah ide yang bodoh.

“Orang di belakang Raja Mortal mungkin masih mencarimu. Jika Anda pintar, maka tinggalkan tempat ini dan kembali ke tebing Anda. Kamu bukan pasangan Raja Mortal dan pastinya bukan pasangan orang itu. “Terlepas dari sikapnya yang tenang, dia memiliki temperamen yang transenden.

” Aku juga ingin melihat siapa dia juga. “Dia tersenyum. Sayangnya, wajahnya disembunyikan sehingga tidak ada yang bisa melihat senyumnya yang menggulingkan kerajaan.

Li Qiye hanya menatapnya sebentar. Pada akhirnya, dia tidak mengatakan apa-apa dan berbalik untuk melanjutkan. Wo Longxuan mengikuti tepat di belakangnya. Menilai dari penampilannya, dia bertekad untuk pergi ke mana pun dia pergi.

Tentu saja, Li Qiye tidak terlalu peduli. Dia tidak bisa merasakan bahwa ada seseorang di belakangnya. Sementara itu, dia merasakan sesuatu yang sama sekali berbeda. Setiap langkahnya tampak sangat lambat, tetapi kenyataannya adalah langkahnya sangat cepat.

Bagian yang lebih aneh adalah bahwa itu bukan Li Qiye yang bergerak, tetapi seluruh Plateau Pemakaman Buddha. Seolah-olah Li Qiye adalah pusat dataran tinggi. Dia berdiri di tempat, benar-benar diam, sementara seluruh dataran tinggi bergerak demi dirinya.

Aspek yang lebih mistis adalah bahwa Li Qiye tidak memancarkan cahaya Buddha atau fenomena visual. Namun, ada perasaan yang tak terlukiskan sambil berdiri di belakangnya – aura Buddha, megah dan lembut. Tiba-tiba dia merasakan bahwa itu bukan Li Qiye yang berjalan tetapi seorang Dewa Buddha tertinggi.

Matahari terbit dari cakrawala saat Li Qiye perlahan-lahan melangkah maju. Cahaya keemasan dari grand dao mengalir keluar dari belakangnya. Sinar keemasan ini tersebar seolah-olah mereka ingin menyelamatkan semua makhluk hidup.

Perasaan keagungan ini membuat Wo Longxuan bernapas dalam-dalam untuk menenangkan diri dan melindungi jantung dao-nya. Kalau tidak, itu akan dipengaruhi olehnya meskipun memiliki ketahanan.

Banyak yang dipengaruhi oleh afinitas Buddhis dari dataran tinggi. Namun, untuk seseorang di levelnya, kecuali mereka datang untuk menantang delapan belas kuil, pertalian ini dapat diabaikan.

Tapi sekarang, Li Qiye tidak menggunakan seni Buddha atau melantunkan sutra, namun dia sudah sangat mempengaruhi dia. Afinitas Buddhis yang terpancar dari tubuhnya telah mencapai tingkat yang luar biasa. Jika dia mulai melantunkan atau menggunakan hukum Buddha, dia tidak tahu berapa lama dia bisa bertahan.

Bagaimana Wo Longxuan tidak heran dengan ini? Seseorang dari levelnya memahami perbedaan antara ilusi dan kenyataan. Namun, pemandangan di depannya bukan ilusi atau kenyataan, itu adalah tanda tidak langsung, mengatakan kepadanya bahwa Chu Yuntian ini memiliki kedekatan dengan Buddha yang menakutkan. Atau lebih tepatnya, dia telah mendapatkan hati seorang Budha! [1. Konsep yang mirip dengan dao heart. Daoisme versus Buddhisme.]

“Kamu mengolah dao Budha?” Wo Longxuan tidak bisa menahan diri untuk bertanya sambil mengikuti tepat di belakangnya. Perlu diingat bahwa seseorang tidak dapat mencapai tingkat sekuat ini dalam semalam.

“Saya adalah Buddha, jadi tidak perlu berkultivasi.” Li Qiye menjawab: “Semua banyak sekali dao memiliki satu asal sementara satu hukum menciptakan segudang dao. Saya adalah hukum, hukum agama Buddha; kata-kata saya adalah dao Buddhis. 

Volume suaranya cukup rendah, tetapi di telinga Wo Longxuan, jawabannya bergema ke sembilan lapisan cakrawala. Seolah-olah seorang Dewa Buddha sedang berbicara, sebuah pidato yang mampu mengubah alam semesta dan menyebabkan segudang hukum bergema.

Dia melindungi jantung dao untuk menghindari terpengaruh olehnya sambil dengan penuh rasa ingin tahu bertanya, “Apakah Anda mencoba untuk bergabung dengan Nalanda? Atau mungkin Anda datang dari sana? 

Kuil Nalanda adalah area utama bagi mereka yang beragama Budha. Tidak ada yang bisa bersaing dengannya. Di dataran tinggi, siapa pun yang memiliki beberapa prestasi dalam agama Buddha akan bergabung dengan Nalanda. Namun, tidak sembarang orang bisa masuk.

“Pergi ke sana?” Li Qiye tertawa lagi: “Saya adalah Buddha, jadi mengapa saya harus bergabung dengan biara lain? Akhir dari jalan Buddhisme adalah saya, jadi saya tidak membutuhkan siapa pun untuk mengajar saya. “

Kata-katanya membungkam Wo Longxuan. Pria biasa di depannya ini luar biasa. Mungkin dia benar, dia adalah Buddha sendiri atau setidaknya seorang Dewa Buddha yang agung!

Keduanya melanjutkan perjalanan tanpa berbicara. Akhirnya, Li Qiye tiba di sebuah kuil yang tidak besar atau kecil. Dinding dan atap genteng yang sudah lapuk sudah cukup tua dan telah kehilangan kilauannya.

Namun demikian, kuil itu masih memancarkan aura Buddha yang membara seolah-olah itu adalah satu dengan momentum dunia ini. Orang bijak mana pun dapat melihat bahwa itu tidak sesederhana itu.

Berdiri di luar, Li Qiye dengan hati-hati mendongak sebelum memasuki kuil dengan Wo Longxuan tepat di belakangnya.

Meskipun dia tidak berpengalaman. di feng shui, saat dia melangkah masuk, dia bisa merasakan bahwa kuil ini sangat luar biasa. Tampaknya menjadi satu dengan dunia, memberikan ketangguhan yang tidak bisa dihancurkan. Itu lebih menyerupai benteng yang tidak dapat ditembus daripada kuil pemujaan.

Tidak ada peziarah di dalamnya dan sangat sedikit biksu. Sebagai seorang ahli, Wo Longxuan dapat merasakan bahwa ada biksu yang duduk di dalam kamar-kamar kuil meskipun mereka tidak ada di mal utama.

“Bolehkah saya bertanya apakah Para Penolong ada di sini untuk membakar dupa atau tidur untuk malam itu?” Setelah Li Qiye memasuki kuil, seorang bhikkhu tua akhirnya datang untuk menyambutnya dengan kedua tangan digenggam bersama.

Li Qiye menatapnya dan dengan datar berkata: “Saya ingin melihat tuanmu.”

Masih dengan gerakan Buddha, bhikkhu itu dengan lembut menggelengkan kepalanya: “Maaf, tetapi Benefactor datang pada waktu yang salah. Abbas kami dalam meditasi tertutup dan tidak akan bertemu tamu. Harap kembali lagi lain hari. “

” Aku tidak ingin melihat abbasmu. “Li Qiye menggelengkan kepalanya,” Aku ingin melihat tuanmu, Bu Lianxiang! “

“Siapa yang mungkin menjadi dermawan …” Mata bhikkhu tua itu berubah serius saat dia mendengar ini. Sebuah cahaya berkelebat di dalam pupil matanya seperti sinar di ujung cakrawala.

Li Qiye tersenyum dan berkata: “Katakan padanya seorang teman lama sedang berkunjung.”

Setelah mengatakan itu , energi Buddhisnya melonjak keluar. Teratai emas perlahan-lahan mekar di bawah kakinya. Sebuah pegas emas mengalir dari tanah sementara nyanyian rohani Buddha bergema seperti nyanyian sejuta biksu.

Meskipun tidak ada perubahan pada tubuhnya, ia tampak sangat agung seperti Buddha raksasa yang mampu memikul langit biru dengan satu injakan. Sutranya akan memberikan keselamatan bagi semua makhluk hidup.

Ini bukan ilusi tetapi Buddhisme yang sangat nyata. Hanya penguasaan iman Buddha yang tak terduga yang akan menghasilkan fenomena ini.

“Amitabha, jadi High Buddha mengunjungi.” Biksu itu meletakkan kedua telapak tangannya dan membungkuk: “Mohon tunggu, biksu kecil ini akan memberi tahu Tuan. Setelah mengatakan itu, biksu tua itu pergi.

Li Qiye mengingat aura Budha-nya dan mengambil bentuknya yang biasa. Namun demikian, dia masih menunjukkan kehadiran yang luhur.

Beberapa saat kemudian, bhikkhu tua itu kembali dan dengan hormat memberi isyarat dengan telapak tangannya sekali lagi sambil membungkuk: “Buddha Tinggi, tuan akan melihatmu.” p>

Dia kemudian memimpin jalan untuk Li Qiye. Li Qiye mengikuti dengan Wo Longxuan tepat di belakangnya. Dia sangat ingin tahu tentang siapa yang ingin ditemui Li Qiye.

Beberapa saat kemudian, biarawan itu membawa mereka ke pintu masuk lengkung. Dia berdiri di sana tanpa masuk dan memberi isyarat agar Li Qiye masuk ke dalam.

Keduanya melangkah di bawah lengkungan dan menemukan ada gua surgawi di dalamnya. Itu adalah tempat alam, bukan bangunan tua seperti yang akan dibayangkan.

Sebuah sungai besar mengalir di depan mereka dengan air yang berkilauan. Namun, kilau di sini bukan dari air, mereka berasal dari perak di dalamnya. Seluruh sungai tampak penuh dengan perak seolah-olah telah jatuh ke dunia fana dari tempatnya di sembilan surga.

Seorang wanita sedang bermeditasi di atas sungai. Teratai di bawahnya berkembang dan memancarkan sinar warna-warni yang menerangi kedalaman sungai. Sementara itu, di dasar sungai adalah fenomena visual yang tak terhitung jumlahnya, seolah-olah harta tertinggi akan segera dibuka.

Dia tampaknya berusia lebih dari tiga puluh tahun dan memiliki keanggunan yang tidak bisa digambarkan dengan kuas. Gayanya yang tertinggi dan menonjolkan pesonanya yang dewasa yang akan menyebabkan jantung berdetak lebih cepat! Wo Longxuan bisa disebut keindahan luar biasa dari generasi sekarang; fitur-fiturnya menggulingkan kerajaan. Namun, dia masih kurang dibandingkan dengan wanita di depan. Dia tidak mengenali siapa wanita itu, tetapi jika Li Shuangyan dan Chen Baojiao ada di sini, mereka akan segera tahu. Itu adalah Putri Benua Tengah! Orang luar akan terkejut mengetahui hal ini. Sang putri dimakamkan di Tanah Pemakaman Mayat Surgawi sebagai Earth Immortal, namun ia bisa keluar hidup-hidup. Tanpa keraguan, sang putri telah memilih kapal bawah dunia yang benar saat itu dan berhasil memperpanjang hidupnya. Adapun berapa tahun dia bisa mendapatkan, ini tidak diketahui.Li Qiye diam-diam menghela nafas lembut sambil melihat sang putri yang duduk di lotus dengan penampilannya yang tidak berubah. Setelah bertahun-tahun, beberapa hal masih tidak akan berubah. Bahkan jika mereka melakukannya, mereka akan tetap tak terlupakan. Itu adalah kesalahpahaman saat itu serta pergantian peristiwa yang ditakdirkan. Itu dimulai dengan dia, jadi itu harus diakhiri olehnya.