Emperors Domination – Chapter 1024

shadow

Emperors Domination – Chapter 1024

Gunung Roh

Li Qiye melakukan perjalanan melintasi dataran tinggi dan memasuki banyak kuil untuk berdebat melawan para biarawan tinggi. Meskipun kuil yang tak terhitung jumlahnya terletak di sini, dia tidak dapat menemukan kecocokan. Tidak peduli betapa hebatnya para bhikkhu, mereka akan bingung ketika dia mengucapkan satu atau dua kalimat Buddhis atau mengungkapkan mudra.

Kunjungannya ke kuil-kuil telah memberinya banyak pengikut. Ke mana pun dia pergi, sekelompok besar pengikut yang terdiri dari pembudidaya dan makhluk fana akan berada tepat di belakangnya.

Ketika dia berjalan, para penonton dari kejauhan melihat ini dan tidak bisa membantu tetapi menunjuk padanya: ” Bhikkhu tinggi manakah itu? Untuk memiliki begitu banyak pengikut … “

” Begitu muda namun mereka memiliki pencapaian yang tinggi dalam agama Buddha. Ini benar-benar luar biasa, mungkin dia bisa bergabung dengan Nalanda. Seorang pakar berkomentar dengan nada emosi.

Setelah tidak terbantahkan di semua kuil, afinitas Buddhis Li Qiye berada di level tertinggi. Pada saat ini, meskipun ia tidak memiliki pancaran suci dan tidak memuntahkan mantra, setiap tindakannya memengaruhi ritme seluruh dataran tinggi. Seperti yang dia katakan sebelumnya, dia adalah Buddha.

“Kita akan pergi ke Gunung Roh.” Akhirnya, dia memberi tahu Wo Longxuan yang mengikuti tepat di belakangnya.

Dia masih diselubungi pakaian hitam agar tidak ada yang bisa melihat penampilannya yang sebenarnya. Dia tidak bisa membantu tetapi melihat kembali pengikut dan bertanya: “Bagaimana dengan mereka? Mereka juga datang? “

Dia telah menyaksikan kekuatan agama Buddha dalam beberapa hari terakhir ini. Begitu mereka bertobat, mereka akan bertindak sangat berbeda, seolah-olah mereka tersesat dalam mimpi.

Hanya dengan melihat pengikut di belakangnya membuatnya terlihat jelas. Mereka tidak tahu siapa Chu Yuntian, tetapi setelah mendengarkan debat tulisan suci dan khotbah dharma, mereka segera bergabung dengannya dan menjadi pemuja yang taat.

Mereka memiliki ekspresi berbeda; ada yang damai, ada yang linglung, dan ada yang tidak berubah. Ada satu kesamaan meskipun beragam ekspresi – tingkat kepastian fanatik!

Pada saat ini, Li Qiye menempatkan telapak tangannya secara vertikal dan berteriak: “Dharma tidak terbatas, pertobatan adalah keselamatan!” [1 . Hanya pepatah Buddhis yang umum.]

Teriakannya terdengar seperti guntur. Itu adalah kebangkitan seperti semangkuk air dingin yang dituangkan ke kepala seseorang atau petir bergema di pikiran seseorang.

Dalam sepersekian detik ini, meterai Buddha di benak para pengikut ini memicu banyak riak yang memengaruhi jiwa mereka. Mereka semua dibangunkan dan menjadi jernih lagi. Beberapa melihat sekeliling dan satu bahkan bertanya: “Di mana tempat ini?”

Itu menyerupai sekelompok pemabuk yang sedang mabuk; mereka sama sekali tidak mengetahui lokasi mereka. Pada saat ini, mereka bingung.

Wo Longxuan menarik napas dalam-dalam dan bahkan merasakan hawa dingin merambat di tulang punggungnya. Penggarap memiliki nama untuk ini – kepemilikan.

Memasuki pola pikir Buddhis di dataran tinggi hanyalah jenis “kepemilikan” yang lain. Setelah terpesona, mereka akan terpesona dan melupakan semua yang lain sambil menikmati irama Buddha, membawa ketenangan pikiran dan keyakinan yang teguh.

Setelah membangunkan kerumunan, Li Qiye hanya tersenyum dan pergi, meninggalkan pengikut yang bingung yang tidak tahu harus pergi ke mana.

Wo Longxuan menjadi tenang dan dengan cepat menyusulnya. Dia berjalan bahu-membahu dengannya dan harus bertanya: “Apakah itu dharma?”

“Tentu saja.” Li Qiye tertawa kecil dan berkata dengan datar, “Doktrin mengatakan, dharma tidak terbatas, pertobatan adalah keselamatan! Begitu mereka memasuki keadaan tanpa batas ini, mereka akan melakukan perjalanan selamanya dalam dharma tanpa batas jika seorang bhikkhu tidak memberi mereka jawaban. “

Dia berseru:” Ini adalah seni iblis! “Dia bukan orang yang berpikiran tertutup. Sebelum ini, ia memiliki pandangan yang sangat positif tentang agama Buddha – perdamaian, kebaikan, kesetaraan. Namun, setelah datang ke dataran tinggi dan melihat dharma Li Qiye yang tiada tara, dia merasa agak merinding.

Karena ini, setiap kali dia berdebat dengan para bhikkhu tinggi, dia tidak berani berlama-lama di dekatnya saat dia takut dia tidak akan bisa melindungi jantung dao-nya dan akan jatuh ke dalam dharma tanpa batas seperti pengikut lainnya.

Seseorang yang berpikir untuk menjadi Buddha, yang satu berpikir untuk menjadi Iblis. Jangan lupa, ini adalah Dataran Tinggi Pemakaman Buddha. “Li Qiye dengan santai tersenyum:” Bahkan jika Anda tidak percaya pada Buddhisme, Anda akan sedikit banyak terpengaruh setelah tinggal di tempat ini untuk sementara waktu. “

Dia menatapnya dan bertanya: “Bagaimana denganmu? Apakah Anda terpengaruh? 

Tentu saja dia tahu tentang efek jangka panjang dari dataran tinggi itu. Karena itu, banyak yang hanya akan tinggal di sini selama satu atau dua tahun sebelum pergi.

Sebenarnya, sebuah kelompok besar telah terpengaruh olehnya sebelumnya. Bahkan para Godkings yang luar biasa yang tinggal di sini untuk waktu yang lama merasakan keinginan untuk pindah agama ke agama Buddha.

“Aku?” Li Qiye menjawab dengan tidak tergesa-gesa sementara afinitas Buddhisnya terus menyebar: “Aku adalah Buddha. Akulah yang mempengaruhi dataran tinggi, bukan sebaliknya. 

Dia merenung pelan. Kata-kata ini tidak kosong dan tidak berarti. Dia agak terguncang dan bertanya-tanya apakah Chu Yuntian ini adalah seorang penganut agama Buddha dan mempraktikkan doktrin ini sejak usia muda.

Mengapa agama Buddha di dataran tinggi berbeda? Mengapa jauh lebih kuat dibandingkan dengan lokasi lain? Para bhikkhu tinggi memiliki pengaruh yang jauh lebih besar di sini. Apakah ada rahasia? Apakah itu karena Nalanda? Dia mengeluarkan rentetan pertanyaan.

Faktanya, dia bukan satu-satunya orang yang memiliki pertanyaan-pertanyaan ini. Banyak yang bertanya-tanya mengapa kekuatan keyakinan Buddhis sangat diperkuat di dataran tinggi.

Di sembilan dunia, ada banyak kuil Buddha. Namun, tidak ada tempat yang seperti Dataran Tinggi Pemakaman Buddha dalam hal pengaruhnya.

“Itu rahasia dan akan selalu ada. Jika sebuah rahasia dapat dengan mudah ditemukan oleh orang lain, maka itu tidak akan lagi menjadi rahasia. “Li Qiye tertawa dan terus maju.

” Lupakan saja. “Dia mendengus dan mengejarnya. Di matanya, bukan hanya dataran tinggi yang menyembunyikan rahasia, orang ini bernama Chu Yuntian juga menyembunyikan sesuatu.

Akhirnya, keduanya mencapai lokasi paling penting dari dataran tinggi, daerah paling suci dengan nama Spirit Mountain. Pentingnya ini tetap berlaku untuk semua umat Buddha di sembilan dunia.

Gunung tidak perlu tinggi; kehadiran Buddha saja membuatnya ilahi. Frasa ini sangat tepat ketika digunakan untuk menggambarkan Gunung Spirit.

Ada puncak tinggi yang tak terhitung jumlahnya di dataran tinggi. Beberapa bahkan mencapai jauh ke langit dengan bintang-bintang di sekitarnya. Spirit Mountain tidak kecil, tetapi jika dibandingkan dengan puncak besar lainnya, itu pasti bukan pasangan yang cocok.

Namun, gunung berukuran sedang ini sangat terkenal. Jutaan orang percaya berlutut dengan banyak biksu tinggi meneriakkan pangkalannya.

Spirit Mountain, lokasi paling suci di dataran tinggi tempat Kuil Nalanda berada!

Sambil menatap gunung, orang akan menemukan kilasan cahaya Buddha di mana-mana. Bahkan mereka yang sangat jauh dapat melihat mereka tidak peduli waktu hari itu. Mereka masih menyalakan dan menyinari dunia ini.

Seolah-olah Spirit Mountain menegakkan daerah ini untuk Dataran Tinggi Pemakaman Buddha. Tidak peduli waktu dan tempat, cahaya Buddhisnya abadi dan menyala terang bahkan selama era paling gelap.

Kuil-kuil yang dibangun di bukit-bukit yang berdekatan adalah sakral dan megah. Ada bhikkhu suci yang bernyanyi di atas sambil dilindungi oleh naga surgawi. Arhat dan Bodhisattva sedang melakukan khotbah. Seluruh gunung tampaknya merupakan kerajaan selestial, jauh dari dunia biasa dan kerumunan menjengkelkan.

Siapa pun akan memiliki keinginan untuk bersujud ketika berdiri di dasar gunung ini. Mereka ingin tunduk setiap tiga langkah atau untuk selamanya bersujud sebelum kemegahannya!

Karena hal ini, ada banyak pengikut yang berlutut di luar. Ada manusia, pembudidaya, dan bahkan penguasa. Bahkan Paragon Berbudi Luhur yang terkenal dapat ditemukan di sini!

Di tempat ini, apakah seseorang itu manusia atau paragon tidak lagi penting. Semua makhluk hidup setara di hadapan Buddha!

Di luar Nalanda, ada juga delapan belas kuil yang disebut sebagai empat Grand Void Tribulation. Mereka berbeda dari kuil-kuil lain di dataran tinggi; mereka milik Nalanda. Di dataran tinggi yang luas ini, hanya delapan belas ini yang diakui oleh Nalanda. Empat Kesengsaraan Besar Void adalah Kuil Empat Buddha, Tiga Kuil Besar, Enam Kuil Kesusahan Besar, dan Delapan Kuil Kosong. [2. Empat Buddha hanya satu. 1 3 6 8 = 18] Kuil Empat Buddha memiliki status tertinggi di luar Nalanda dan merupakan yang paling misterius dan kuat. Tiga Kuil Agung berada tepat di bawah Kuil Empat Buddha. Mereka dibagi menjadi Kuil Grand Heaven, Kuil Grand Earth, dan Kuil Grand Mortal. Ketiga ini hampir pada tingkat yang sama dengan Nalanda dan Empat Buddha. Enam Kuil Kesengsaraan berada satu tingkat di bawah mereka. Mereka terdiri dari Kuil Tribulasi Dewa, Kuil Tribulasi Saint, Kuil Tribulasi Sage, Kuil Tribulasi Mortal … Delapan Kuil Void berikutnya. Mereka terdiri dari Kuil Void Zen, Kuil Void Pemahaman, Kuil Void Kemampuan, Kuil Void Jantung … [3. Beberapa dari nama-nama ini mungkin tidak akurat karena mereka memiliki banyak makna esoteris. Penulis harus mendalam sehingga saya dapat membedakan mereka dalam bahasa Inggris. Misalnya, hati / pikiran / pikiran adalah kata yang sama. Terjemahan biasanya kontekstual.] Delapan belas kuil yang berada tepat di bawah Nalanda ini penuh dengan cahaya keemasan. Di dalamnya ada nyanyian Buddhis dan fenomena keberadaan Buddha yang luar biasa. Sebelum orang mengetahuinya, mereka akan menemukan diri mereka dalam kerajaan Buddha. Adapun Kuil Nalanda yang terkenal, itu dibangun di puncak Gunung Roh. Itu juga menyilaukan dengan cahaya. Namun, gerbangnya ditutup sehingga tidak ada yang bisa melihat ke dalam.