Emperors Domination – Chapter 1026

shadow

Emperors Domination – Chapter 1026

Kuil Zen Void

Setelah melewati gerbang Buddha, Li Qiye melihat batu bata hijau dan ubin putih di kedua sisi kuil. Itu penuh dengan pohon-pohon yang bergoyang dengan dedaunan dengan lembut melayang ke bawah. Tempat ini damai dan sunyi, terpisah dari dunia biasa yang kacau.

Suara gemerisik yang tenang muncul dengan irama tertentu. Wo Longxuan memperhatikan bahwa ada seorang bhikkhu yang meluangkan waktu untuk menyapu daun-daun yang jatuh.

Biksu ini berusia sekitar dua puluh tahun dan memiliki wajah yang tampan. Tampak jelas bahwa sebelum menjadi seorang bhikkhu, dia jelas seorang pembunuh wanita.

“Hai Kuotian” Dia terkejut melihat pria ini dan bergumam: “Dia, dia benar-benar menjadi seorang Buddha.” p>

Tentu saja dia mengenali pria ini di depannya. Dia pernah menjadi jenius brilian dari laut utara dari generasi yang sama dengannya. Dia benar-benar luar biasa, tapi kemudian dia menghilang.

Ini hanya pelatihan. Dia belum sepenuhnya menyeberang. Persyaratan delapan belas kuil untuk menyeberang sangat tinggi. Dia membutuhkan pelatihan bertahun-tahun sebelum dia berhasil. Hanya kemudian dia akan dianggap sebagai biarawan sejati, seorang murid Nalanda. “Li Qiye menjelaskan.

Wo Longxuan menyaksikan pria itu menyapu dedaunan dengan sangat terkejut. Dia ingin memanggilnya karena mereka berdua telah bertemu beberapa kali sebelumnya. Mereka bahkan bisa dianggap teman.

Pria itu mengangkat kepalanya dan melihat Wo Longxuan dan Li Qiye. Dia hanya menyambut mereka dengan gerakan Buddha sebelum melanjutkan tugasnya.

Setelah melihat ekspresinya, dia tahu bahwa dia masih mengenalinya. Namun, dia telah memutuskan semua hubungan duniawi, jadi bahkan jika mereka adalah teman di masa lalu, mereka hanya orang asing sekarang.

Keduanya melanjutkan. Dia akhirnya memperhatikan para bhikkhu bermeditasi di sisi kiri dan kanan pagoda. Para bhikkhu yang bermeditasi ini benar-benar berbeda dari Hai Kuotian. Mereka memancarkan cahaya Budha sementara nyanyian pujian berasal dari tubuh mereka. Tampaknya daging mereka telah menjadi milik Buddha. Mereka yang memiliki hati dao yang lebih lemah akan langsung bersujud di tanah sebelum kehadiran mereka.

“Mereka berbeda.” Dia berkomentar setelah melihat mereka.

“Mereka bisa disebut biksu tinggi dengan kuat Dharma. Namun, level dharma ini masih baru permulaan, tidak dapat mencapai puncak. “

” Mengapa kamu mengatakan itu? “Dia bertanya dengan rasa ingin tahu.

Li Qiye tertawa kecil dan menjawab: “Perhatikan baik-baik, Anda akan menemukan sesuatu yang menarik tentang mereka. Hanya saja intuisi Anda memberi tahu Anda secara berbeda, lihat saja lagi. “

Dia melihat lebih dekat dan kagum. Dia harus mengambil langkah mundur dari ketidakpercayaan sambil melihat kembali ke Li Qiye untuk bertanya: “Mereka, mereka … apakah mereka hidup atau mati?”

Dia tersenyum: “Ini tergantung pada definisi Anda tentang apa yang mati dan apa yang hidup.”

Wo Longxuan yang terkejut berseru: “Energi darah mereka telah layu. Dengan masa hidup mereka yang habis>

Para bhikkhu yang bermeditasi ini dipenuhi dengan cahaya Buddhis dan udara suci. Namun, mereka tidak memiliki energi darah, tidak ada kehidupan.

Meskipun beberapa leluhur telah mengeringkan energi darah dan menghabiskan masa hidup>

Namun, para bhikkhu ini sama sekali tidak memiliki kekuatan hidup. Dengan kata lain, mereka sudah mati! Penampilan mereka dengan cahaya suci mereka yang terang-terangan mendustakan keadaan sejati mereka.

“Bagaimana seseorang bisa menjadi seorang Buddha tanpa menyerah pada kantong kulit mereka?” Li Qiye berkata dengan acuh.

“Lalu semua bhikkhu di bawah Nalanda memindahkan mayat? Mereka semua adalah kehidupan tanpa kehidupan? Dia bergidik memikirkan hal ini. Meskipun dia tahu sedikit tentang Spirit Mountain, mengetahui dan melihat adalah dua hal yang berbeda.

Li Qiye dengan santai berkata: “Mengapa orang datang ke Dataran Tinggi Pemakaman Buddha dan Gunung Spirit? Manusia mencari rumah, tetapi mengapa para pembudidaya juga mempertobatkan diri mereka sendiri? Terutama para Godkings yang tak terkalahkan itu, mereka menyerahkan segalanya untuk bergabung dengan Spirit Mountain ini, bahkan mulai sebagai seorang biarawan tanpa nama. Semua ini untuk apa? “

” Kehidupan abadi, kan? “Dia bergumam. Dia telah mendengar orang-orang mendiskusikan topik ini sebelumnya.

“Ya, hidup yang kekal.” Li Qiye dengan datar berkata: “Menyerahkan tubuh fisik untuk memasuki agama Buddha – ini adalah hidup yang kekal. Sejak awal, sebagian besar calon Dewi dan Kaisar akan datang untuk hidup yang kekal dan berlatih di wilayah Buddhis ini. Akhirnya, mereka bertobat dan melepaskan cara-cara duniawi dan tubuh kedagingan mereka untuk menjadi bhikkhu yang sangat tinggi dan mencapai kekekalan. “

” Kehidupan kekal ada di dunia ini? “Dia berbicara dengan penuh ketidakpastian. p>

Kehidupan abadi adalah subjek yang mendalam dan berat. Selama jutaan tahun, banyak eksistensi yang tiada taranya telah meneliti topik ini, tetapi tidak ada yang pernah mendengar upaya yang berhasil.

Ini tergantung pada apa yang Anda inginkan dari kehidupan kekal. Jika, katakanlah, Anda ingin menjaga darah, daging, cinta, dan emosi Anda, untuk berjalan di dunia ini seperti yang lain … jenis kehidupan kekal ini mungkin tidak mungkin. “Li Qiye menatap cakrawala dan berbicara:” Di paling tidak, tidak sekarang. “

Dia menatap para biarawan yang duduk di sebelah pagoda dan perlahan bertanya:” Lalu apakah para biarawan tinggi di Spirit Mountain abadi? “

” Dalam arti tertentu, ya. “Dia mengangguk:” Ada harga yang sangat mahal untuk membayar kehidupan kekal. Melepaskan tubuh dan memutuskan ikatan duniawi. Sejak saat itu, seseorang akan tenggelam di laut Budha, tidak ada keluhan, tidak ada kebencian, tidak ada cinta … Tidak ada yang lain selain dharma. “

Setelah mengatakan itu, dia menatapnya dan menambahkan: “Selain itu, semuanya akan berubah menjadi asap saat mereka meninggalkan Dataran Tinggi Pemakaman Buddha. Hanya dengan tinggal di tempat ini mereka akan tetap abadi. “

” Berubah menjadi orang lain … dengan kata lain, ini menjadi boneka. “Dia tidak bisa tidak berkomentar. Kata-kata ini terdengar tidak sopan, tetapi itu adalah kebenaran.

“Ini adalah para bhikkhu tinggi yang tercerahkan.” Li Qiye tersenyum dan tidak menyangkal pernyataannya: “Selama ini, kehidupan abadi telah datang dengan harga yang mahal. . Saat umur seseorang>

Wo Longxuan merenung sejenak. Bahkan seorang Godking di akhir masa hidupnya>

Seperti yang dikatakan Li Qiye, semuanya menjadi tidak berarti setelah kematian. Jadi, sebelum saat terakhir itu, mengapa tidak memberikan semua yang sudah hilang sehingga orang bisa hidup?

Pada saat ini, Li Qiye berjalan di luar Aula Kekuatan Besar. Seorang bhikkhu tinggi yang diselimuti cahaya Buddha keluar untuk menyambutnya. Jubahnya tampaknya disepuh, membuatnya tampak seperti melampaui Buddha. Pada tingkat ini, daging fisik tidak lagi layak disebut. [4. Hall of Great Strength adalah aula utama dari sebuah kuil Buddha yang berisi gambar utama pemujaan.]

“Bolehkah aku bertanya dari mana asalmu, Biksu Suci?” Biksu tinggi itu dengan cepat meletakkan kedua telapak tangannya setelah melihat Li Qiye. Nyanyian Buddhisnya datang sesudahnya dengan ritme yang beresonansi, memberi orang lain sensasi bahwa Buddha ada di dalam setiap orang.

“Di mana aku berada, di mana Buddha berada, terlepas dari waktu dan ruang.” Li Qiye tersenyum samar dan berkata: Saya di sini untuk memperdebatkan ‘Sutra Surangama Trinal-Trinal’ dengan Kong Hui. [5. Ini adalah ungkapan esoteris singkat yang berasal dari Sutra Intan. Bagian terakhir berarti yang berikut: untuk berpindah dari satu titik ke titik lainnya, seseorang perlu melakukan perjalanan melintasi ruang angkasa setelah periode waktu tertentu. Namun, Buddha telah memahami makna alam semesta; kekosongan adalah segalanya dan tidak ada yang kosong – dia ada di mana-mana. Dari perspektif segudang keberadaan, baik ruang dan waktu hanyalah konsep dan sebenarnya tidak ada. Dengan demikian, ruang dan waktu tidak masalah jika dia adalah Buddha. Tercatat, ini adalah interpretasi saya terhadap teks. Saya tidak berpengalaman dalam Buddhisme.]

Bhikkhu tinggi itu meletakkan kedua telapak tangannya dan bertanya: “Apa keinginanmu?” Bhikkhu itu tahu bahwa Biksu Suci Kong Hui adalah orang yang memahami Surangama Trina Kecil. Sutra yang terbaik di kuil mereka. Dia tidak tertandingi dalam hal ini.

“Buddha mengajarkan, segudang hukum tidak berlaku sementara semua makhluk hidup ada.” Li Qiye tersenyum dan menjawab: “Keinginan saya adalah ‘keinginan’ saya, tidak perlu lagi . [6. Ini adalah istilah esoterik lain yang terdiri dari dua kata. Huruf pertama adalah: posisi keberadaan, di mana-mana, lokasi, rumah. Yang kedua adalah: tekad, kemauan, temperamen. Bersama-sama, mereka berarti keberadaan pikiran.]

“Amitabha, amitabha, Anda telah mencapai makna sebenarnya dari dharma, silakan masuk.” Biksu itu membungkuk lagi dan membawa Li Qiye ke Aula Kekuatan Besar. Wo Longxuan tidak masuk karena dia tahu kekuatan Li Qiye dari miliknya. debat. Saat ini, ketika dia akan melawan biksu suci Kuil Void Zen, kekuatannya mungkin bahkan lebih menakutkan. Karena itu, dia tidak ingin mendengarkan karena efeknya yang besar pada dirinya. Namun, dia cukup bingung. Semua orang tahu bahwa orang-orang datang untuk mengambil bagian dalam tiga ujian di Spirit Mountain karena mereka memiliki hasrat. Kalau tidak, siapa yang mau datang dan berisiko dipertobatkan? Namun, Chu Yuntian tidak punya keinginan dan hanya ingin berdebat dengan Kong Hui. Apakah ini berarti bahwa Chu Yuntian ini benar-benar terobsesi dengan agama Buddha? Setelah Li Qiye memasuki Kuil Void Zen, banyak orang menyaksikan mereka dari luar. Mereka ingin melihat seberapa kuat dharma orang tak bernama ini. “Dum-dum-dum …” Pada saat ini, bel di kuil berdering. “Perdebatan Alkitab.” Setelah mendengar bel, semua orang tahu apa yang ingin Li Qiye lakukan setelah masuk. Seseorang bergumam, Untuk memulai begitu tinggi, ia harus benar-benar menjadi biksu tinggi. Berdebat dengan para bhikkhu suci di Kuil Zen Void – hanya apa resolusi kuat yang diperlukan untuk ini? Meskipun delapan belas kuil menyambut semua orang di dunia dan berdebat dengan pemenang untuk mendapatkan apa yang mereka inginkan, sangat sedikit orang yang mau untuk melakukannya dalam jutaan tahun terakhir. Ini karena itu sama dengan mengajar seekor ikan untuk berenang. Kultivator mana yang bisa memperdebatkan para bhikkhu suci di kuil-kuil ini? “Om” Sebuah suara berdengung datang tepat setelah bel. Cahaya Buddha menutupi langit sesudahnya. Dari cahaya muncul tiga Buddha raksasa disertai dengan resital Buddha seolah-olah mereka ingin menyelamatkan semua makhluk hidup. Setelah mendengar teriakan lemah, banyak pembudidaya di gunung bergidik. Mereka tahu seorang bhikkhu agung yang perkasa telah mengambil tindakan, sehingga mereka dengan cepat keluar dari gunung. Bagi para pengikut di bawah ini, mereka dengan cepat bersujud dan menundukkan kepala mereka sambil menerima baptisan nyanyian. Bahkan mereka yang bisa masuk ke dalam tidak akan mengambil risiko bahaya. Perdebatan antara dua biksu suci akan dengan mudah menaklukkan dan mengubahnya menjadi pengikut mereka.