Emperors Domination – Chapter 1029

shadow

Emperors Domination – Chapter 1029

Menantang Kuil Empat Buddha

“Rumble!” Tidak ada yang bisa melihat pertempuran berkecamuk di dalam Kuil Empat Buddha. Namun, seseorang dapat mengetahui intensitasnya yang besar dari guncangan Spirit Mountain. Tidak terlalu banyak orang yang dapat mempengaruhi gunung ke tingkat ini, tetapi kaum muda mampu melakukan tugas ini.

Meskipun kuil itu dilindungi oleh delapan dewa dan vajra, masih mengguncang semua yang sama, meskipun pada tingkat lebih rendah.

Banyak orang tersentak saat ini. Kelompok Jikong Wudi tidak bisa berkata-kata dan keras. Bahkan jika mereka disebut tak terkalahkan, mereka masih tidak berani menantang Kuil Empat Buddha, apalagi memanggil delapan belas vajra penakluk jahat yang terkenal!

“Kuil Surga Agung hilang.” Seseorang berteriak. Sementara orang-orang kagum dengan ketidaksempurnaan Kaisar Selatan, mereka lupa bahwa Li Qiye sedang berdebat di dalam kuil lain.

Mereka semua melihat ke belakang dan melihat Kuil Surga Agung menjadi lesu. Semua fenomena yang muncul menghilang tanpa jejak pada saat ini.

Benar saja, Li Qiye dan Wo Longxuan keluar dari kuil di depan mata semua orang. Dia masih riang dan acuh tak acuh seperti biasa.

Apakah dunia berubah gila? Dua karakter yang tak terkalahkan keluar pada hari yang sama. Orang ini baru saja menantang Tiga Kuil Agung, Enam Kuil Kesengsaraan, dan Delapan Kuil yang Kosong dalam satu nafas! “Seorang penonton tercengang.

Bahkan para biarawan ketakutan dan harus bergumam:” Ini adalah kedatangan dari seorang Dewa Buddha baru … “

” Dalam waktu kurang dari sehari, ia mengalahkan para bhikkhu suci dan bahkan para Bodhisattva dari kuil-kuil suci. Betapa hebatnya dharma-nya? “Bahkan mereka yang tidak benar-benar memahami agama Buddha sedikit ketakutan.

” Beruntung dia bukan seorang kultivator atau kita akan melakukannya untuk generasi ini. Orang-orang seperti Jikong Wudi dan Lin Tiandi sudah cukup menindas. Dan sekarang, Kaisar Selatan ini muncul entah dari mana, situasi yang sangat menyedihkan untuk berada. “Seorang pemuda berkata:” Setidaknya iblis ini tidak berbakat baik dalam agama Budha dan Taoisme, atau kita hanya harus gantung diri kita dalam rasa malu. “

Li Qiye keluar dari Kuil Surga Agung dan melihat ke delapan dewa serta vajra yang membela Kuil Empat Buddha:” Bocah ini keluar lagi. Huh, dia tidak bisa mengalahkan iblis batiniahnya sendiri atau dia masih akan memiliki kesempatan. “

Wo Longxuan juga tercengang ketika dia melihat Kuil Empat Buddha. Dia adalah seorang jenius yang brilian, tetapi dia tidak akan berani menantang kuil seperti ini.

Saat ini, Kaisar Selatan ini yang tidak ada yang tahu tentang berani melakukannya sendirian. Tindakan menentang surga semacam itu tidak bisa dikatakan. Dia dan teman-temannya dibayangi oleh Kaisar Selatan ini.

“Selalu ada gunung yang lebih tinggi dan orang yang lebih baik.” Dia berbicara dengan nada emosi.

Li Qiye tersenyum dan perlahan-lahan menuju ke Kuil Empat Buddha. Dia mengikuti tepat setelah dia, tetapi dia dengan lembut menggelengkan kepalanya dan berkata: “Kamu harus turun, tidak perlu mengikuti saya.”

“Kenapa?” Dia mengerutkan kening sebelum mengungkapkan senyum yang mampu menyebabkan ratusan bunga mekar. Sayangnya, tidak ada yang bisa melihatnya.

“Saya akan berdebat dengan Bodhisattva Radiant Berwajah Delapan di Kuil Empat Buddha. Afinitasnya bukan sesuatu yang bisa Anda tangani. Bahkan jika hati dao Anda kuat, saat dia selesai menyanyikan bagian dari sebuah tulisan suci, Anda akan dipertobatkan dan tenggelam di laut Budha yang tak ada habisnya. “Dia berkata dengan acuh.

Setelah mendengar ini, dia tidak melakukannya. membantah dan segera meninggalkan Spirit Mountain. Sementara itu, Li Qiye dengan santai berbicara: Sudah waktunya bagi Kuil Nihility untuk keluar juga. Saya ingin melihat apakah hukum Buddha Anda tidak terbatas atau apakah dharma saya tidak terkalahkan. “

” Buzz! “Saat ia menuju ke kuil, delapan dewa dan vajra yang melindunginya tiba-tiba menghilang.

Gunung menjadi sunyi lagi dan tidak lagi gemetar sementara Kuil Empat Buddha tetap tidak berubah di puncaknya.

Banyak orang menyadarinya dan bergumam: “Sudah berakhir …”

Hanya dalam sedetik, semua mata beralih ke gerbang Buddha Empat Buddha. Mereka ingin tahu siapa pemenang dari pertempuran tertinggi ini.

Akhirnya, sebelum kerumunan yang gugup muncul sesosok dari gerbang Buddha Kuil Empat Buddha. Pemuda itu bernama Kaisar Selatan. Meskipun dia tampak cukup compang-camping pada saat ini, dia masih bersemangat saat dia perlahan berjalan keluar.

Banyak orang mengambil napas dalam-dalam setelah melihatnya masih bisa berjalan. Kelompok Jikong Wudi bahkan lebih tercengang. Beberapa bahkan mundur selangkah.

“Delapan belas vajra agung hilang … ini, ini terlalu menantang surga.” Seorang bhikkhu tidak berani mempercayai matanya sendiri setelah melihat bahwa Kaisar Selatan masih hidup dan sehat.

Kelompok Jikong Wudi semuanya memiliki ekspresi buruk di wajah mereka. Mereka tahu bahwa mereka telah bertemu musuh yang menakutkan pada generasi ini, yang akan sangat sulit diatasi.

Meskipun penampilannya menyedihkan, auranya yang luar biasa masih mencekik dan membuat orang terpesona.

Dia melihat Li Qiye perlahan berjalan melewatinya dan berjalan ke arahnya alih-alih terbang. Dalam sekejap mata, keduanya berdiri berhadapan. Semua orang di luar Spirit Mountain menahan napas untuk mengantisipasi.

Satu adalah pengguna grand dao yang tak terkalahkan sementara yang lain memiliki dharma tanpa batas. Salah satunya adalah seseorang dari dunia yang duniawi ini sementara yang lain adalah dunia yang sangat berbeda. Meskipun berasal dari dua dunia yang berbeda, keduanya sama-sama mengesankan. [1. Tidak terlalu yakin tentang baris ini. Ini akan menyiratkan bahwa Taoisme adalah model saat ini di dunia ini yang masuk akal sementara Buddhisme adalah Tao asing. Jika saya membaca bagian ini dengan sendirinya, penulis akan menyiratkan bahwa agama Buddha memiliki dunianya sendiri.]

Di mata orang lain, mereka tidak terlalu berbeda satu sama lain. Keduanya tak terkalahkan di bidangnya masing-masing. Salah satunya adalah pembudidaya puncak sedangkan yang lain adalah penguasa Buddha.

Li Qiye tersenyum dan melakukan sedikit mudra. Kaisar Selatan menundukkan kepalanya dan meletakkan kedua telapak tangannya bersamaan, lalu dengan penuh hormat berbicara: “Guru Suci …”

Li Qiye mengangguk pelan dan tidak berhenti. Dia melanjutkan menuju Kuil Empat Buddha. Kaisar Selatan turun ke Gunung Roh dan dengan cepat menghilang ke cakrawala.

“Karakter yang tak terkalahkan itu benar-benar menunjukkan sikap agung kepadanya.” Banyak orang terkejut melihat Kaisar Selatan bertindak dengan hormat kepada Li Qiye. < / p>

Meskipun dia berlatih dalam agama Buddha, dia masih sangat berhasil. Dia pasti dapat bertarung melawan para Bodhisattva dan Arhat serta mengalahkan kuil-kuil lainnya. Seorang bhikkhu harus berkomentar: Adalah wajar untuk disebut seorang Guru Suci dengan keberadaan yang tak terkalahkan ketika dia begitu sempurna. Dia dapat menerima gelar seperti itu tanpa rasa malu. “

Kerumunan merasa bahwa penjelasan biksu itu masuk akal. Nenek moyang yang berpengetahuan luas bergumam, Jika praktisi muda berambut ini dapat mengalahkan Kuil Empat Buddha, maka ia bahkan mungkin menjadi Dewa Buddha yang baru. Coba pikirkan, memperdebatkan kedelapan belas kuil, saya khawatir ini belum pernah terjadi sebelumnya dalam sejarah! “

Kerumunan setuju dengan leluhur ini. Untuk dapat mengalahkan para bhikkhu suci dan para Bodhisattva dari delapan belas kuil diperlukan pencapaian Dharma yang menakjubkan. Orang ini benar-benar dapat menerima gelar Guru Suci, sepenuhnya layak untuk itu.

Namun, tidak ada yang tahu bahwa Kaisar Selatan memanggil Li Qiye Sacred Master karena alasan yang berbeda, bukan karena kemenangannya atas kuil.

Ada arti lain untuk gelar Guru Suci. Itu menyinggung dia menjadi guru kekaisaran. Selain itu, ia adalah yang paling suci di antara para guru kekaisaran.

Kaisar Selatan menghormati Li Qiye sebagai guru dao Kaisar Immortal sementara orang luar berpikir bahwa itu merujuk pada dharma tak terbatas Li Qiye.

< p> Li Qiye pergi sebelum Kuil Empat Buddha dan menatapnya. Dia tersenyum sebelum memasuki gerbang Budha.

“Amitabha …” Seorang bhikkhu segera datang untuk menyambutnya. Di belakang kepala bhikkhu ini tergantung pancaran Buddha. Seluruh tubuhnya telah berubah menjadi Buddha. Cahaya yang menyilaukan membuat orang lain merasa bahwa dia tidak lagi menjadi eksistensi dunia ini, bahwa dia hanya satu langkah dari kehidupan abadi yang mistis.

Bhikkhu ini tiba-tiba berhenti sejenak setelah dia melihat Li Qiye. Dia membeku sesaat dan cahaya Buddhisnya juga terpengaruh, berdenyut-denyut.

Bhikkhu itu menstabilkan hati Budha-nya. Dia membungkuk dan menempelkan kedua telapak tangannya untuk berkata: “Amitabha, Tuanku telah mendapatkan kembali tubuhmu, selamat.” Li Qiye juga mengembalikan gerakan agung Buddhis dan membungkuk juga: “Berkat bersamamu, Zen Master Cheng. Zen Master adalah orang asing sekarang dan tidak lagi pengikut saya, tidak perlu untuk kehormatan. “Biksu di depan ini pernah menjadi jenderal yang tak terkalahkan di bawah Li Qiye. Kemudian, ketika masa hidupnya> Meskipun melakukan hal itu, Dark Crow adalah penguasa tertinggi selama ribuan tahun dengan pengaruh kuat terhadap hidupnya. Bertemu dengan tuan lamanya memengaruhi hati Buddha-nya. Li Qiye tidak ingin mengganggu pikiran bhikkhu itu. Dia memuntahkan mantra Buddha sehingga cahaya bhikkhu itu bisa bersinar terang lagi. Fluktuasi dari sebelumnya itu bukan masalah besar, hanya kerikil yang jatuh ke aliran yang mengalir atau cermin yang ternoda oleh setitik debu. Sebuah sikat lembut sudah cukup untuk membersihkannya, Puji menjadi Dharma Tanpa Batas … Bhikkhu itu menundukkan kepalanya. Pada saat ini, dia telah mendapatkan kembali kesalehannya dan melepaskan semua hubungannya dengan masa lalu. Dia menutup matanya dan berbicara, Terima kasih, Buddha Suci, karena telah mencerahkan saya. [2. Saya sangat spesifik / literal tentang penghargaan ini hanya agar pembaca dapat membedakan judul yang berbeda juga. Bagian pertama hanyalah “Dharma Tanpa Batas”, tetapi saya tidak yakin apakah pembaca akan mendapatkan bahwa itu adalah frasa umum, bukan sebenarnya dia memuji Li Qiye, jadi saya menambahkan “pujian”.] Li Qiye dengan lembut menganggukkan kepalanya dan menerima gerakan biarawan itu. Bahkan, selama puluhan juta tahun, ia memiliki jenderal dan orang bijak yang tak terhitung jumlahnya yang bijaksana di bawahnya. Ada banyak di antara mereka yang memilih untuk bergabung dengan agama Buddha dan memasuki Gunung Roh untuk mencari kehidupan abadi. “Saya akan memperdebatkan Nihility Script dengan Bodhisattva Radiant Berwajah Delapan.” Li Qiye memberi tahu bhikkhu itu dengan kata-kata sekuat yang Dharma. “Tolong, Bodhisattva telah menunggu.” Biksu itu dengan cepat mengundang Li Qiye ke Aula Kekuatan Besar. Li Qiye masuk ke dalam, merasa nyaman. Baginya, ini adalah pertempuran terakhir di Spirit Mountain. Setelah mengalahkan Bodhisattva ini, perhentian berikutnya adalah Kuil Nihility! Ini adalah tujuan utama Li Qiye dalam perjalanan ke Dataran Tinggi Pemakaman Buddha ini. Dia bertujuan untuk menggunakan dharma untuk mengalahkan kelompok bhikkhu di kuil itu!