Emperors Domination – Chapter 1035

shadow

Emperors Domination – Chapter 1035

Perpisahan Selamanya, Tuan Muda

Dia tetap tenang saat berbicara tentang masa lalu dan mempertahankan mudra-mudanya: Saya tidak bergabung dengan Buddhisme dan memasuki Gunung Roh untuk kehidupan abadi. Satu-satunya yang saya inginkan adalah kedamaian di hati saya. “

” Saya tahu. “Li Qiye mengangguk pelan,” Perang selalu kejam. Jika Anda bahkan tidak bisa tidur nyenyak di malam hari, saya akan selalu merasa bersalah. Saya senang bahwa Anda dapat menemukan kedamaian di dataran tinggi. “

” Saya memilih untuk melarikan diri … Saya telah mengecewakan Anda. “Dia menjawab dengan lembut.

Dia menggelengkan kepalanya sebagai tanggapan: Tidak, Anda seharusnya memiliki kehidupan yang normal dan bahagia. Ini semua karena aku, akulah yang membawamu ke dunia pembunuhan. Penuh dengan takdir, karma, dan keluhan. Semua ini seharusnya menjadi tanggung jawab saya, tangan saya sudah ternoda darah. Seharusnya aku memikul semuanya. “

Sang Bodhisattva yang Bermanfaat perlahan berkata:” Biarkan saja sebab dan akibat masa lalu berlalu. “

Li Qiye tersenyum dan berkata,” Biarkan saja. Serahkan semuanya pada saya, saya akan pergi ke akhir di dunia terakhir di mana saya akan memiliki jawaban saya. “

Bodhisattva tidak mengatakan apa pun dari atas lotus emasnya. Dia damai dan jauh karena dia telah memutuskan hubungannya dengan dunia biasa.

“Hari ini, ini akan menjadi pertemuan terakhir kita, jadi aku akan memberitahumu sesuatu.” Akhirnya, dia berbicara: “Kerajaan Buddha memiliki Dewa Buddha yang baru. “

Li Qiye tertangkap basah:” Ini sebenarnya mengejutkan. Seharusnya hanya ada dua kandidat untuk Dewa Buddha yang baru. Satu adalah Bodhisattva yang Bercahaya dan yang lainnya adalah Anda. Jika tuan yang baru itu bukan salah satu dari kalian berdua, maka siapa yang bisa melakukannya? “

Dia menjawab:” Saya belum kembali ke kerajaan sehingga saya belum melihat Tuhan Buddha yang baru. Saya hanya menerima pesan dari sana. 

Li Qiye akhirnya menundukkan kepalanya lalu bangkit untuk pergi. Dia berjalan sangat lambat dengan udara yang khusyuk. Bodhisattva juga diam-diam memperhatikan setiap langkahnya.

“Perpisahan selamanya, Tuan Muda …” Dia menatapnya untuk terakhir kali sebelum menutup mata Buddha.

Jantung Li Qiye berkibar. Dia akhirnya berbalik untuk melihat ke arahnya dan menanamkan bayangannya ke dalam ingatannya sambil berbicara dengan lembut: “Selamat tinggal selamanya, Zhaner.” [2. Zhaner adalah nama yang dia sebutkan sebelumnya; Saya pikir hukum universal pamungkas juga mengatakan Zhaner. Dia pasti seorang kekasih.]

Dengan itu, dia meninggalkan kamar dan menutup pintu dengan lembut.

Sebelum dia menyadarinya, sudut matanya menjadi sedikit basah. Waktu tidak signifikan; jutaan tahun hanya sekejap mata. Rasanya seperti baru kemarin.

Ada banyak orang di sisinya, tetapi tidak banyak yang bersamanya selama Bodhisattva Kebaikan. Tidak peduli apa, dia tetap menghormati pilihannya. Setelah beberapa generasi pertempuran berdarah, itu tidak mudah dan damai baginya.

Sepanjang era, dia telah membayar harga yang mahal. Jika dia menginginkan kehidupan abadi, Li Qiye akan mengerahkan semua upayanya untuk mengabulkan keinginannya. Namun, keabadian bukanlah keinginannya, dia hanya menginginkan ketenangan pikiran.

Kematian bukanlah hal yang paling menyakitkan. Hanya pelepasan yang akan membawa kedamaian. “Li Qiye menghela nafas pelan setelah meninggalkan kuil.

Dia tidak bisa menggambarkan emosinya saat ini. Dia telah mengirim banyak teman di masa lalu. Di matanya, kematian bukanlah hal terburuk. Emosi yang paling tak tertahankan datang dari perpisahan, terutama melihat seseorang yang masih hidup, hanya untuk tidak pernah bisa bertemu lagi!

Dia berubah kembali menjadi Chu Yuntian dan menyatu dengan jalan-jalan ramai di kota itu. Kota Buddhis.

Ada terlalu banyak rasa sakit dan perpisahan di masa lalu. Dia tidak ingin melihat ke belakang, jadi dia hanya bisa bergerak maju di jalan yang panjang dan berliku ini!

Teras Rainflower adalah penginapan yang sangat terkenal di Kota Buddha. Banyak pembudidaya terkemuka akan tinggal di tempat ini setelah tiba.

Li Qiye diam-diam duduk di teras dan minum dalam diam. Dia memperhatikan awan di langit dan merasakan angin. Dia tinggal di sini untuk menunggu kelompok Li Shuangyan karena mereka telah membuat rencana. Jika para gadis ingin datang ke dataran tinggi, ia akan tinggal di Rainflower Terrace untuk menunggu mereka.

Hari ini, Evil Buddha sangat terkenal, jadi ketika ia minum sendiri, banyak pembudidaya di teras memandangnya dari kejauhan. Mereka diam-diam berbisik tentang dia. Tentu saja, tidak ada yang berani mengganggunya.

Itu adalah judul yang terkenal. Satu ungkapan Buddhis dapat menyebabkan raja muda dari Klan Nantian melakukan bunuh diri, jadi siapa yang berani datang dan berbicara dengannya secara sembrono? Bagaimana jika dia memulai dengan nyanyian, maka mereka bahkan tidak akan menyadari bagaimana mereka mati.

“Pop!” Sebuah injakan menghancurkan langit ketika seseorang datang dengan niat bertarung yang jelas. Tubuhnya memancarkan serangkaian lampu yang membawa beban sangat besar.

“The Jewel Pillar Mortal King ada di sini.” Beberapa penggarap di teras berteriak setelah melihat orang ini menghancurkan kehampaan.

Nya sikap agresif membuat jelas bagi banyak orang apa yang dia lakukan di sini.

“God War yang tak terkalahkan! Jangan pernah mengucapkan kata kekalahan! “Para pendukungnya tidak bisa menahan kegirangan.

Bahkan orang yang bukan pendukungnya menganggukkan kepala dan bergumam:” Raja Mortal memang memiliki kemampuan untuk bersaing demi Kehendak Surga. Dia tidak keberatan dikalahkan dan akan berdiri dari tempat dia jatuh. Selama dia tetap hidup, selalu ada harapan kemenangan. “

Jenius kultivasi tertinggi cukup sia-sia dan sombong. Ini karena tipe jenius ini selalu memiliki jalan yang mulus dan hampir tidak pernah merasakan kekalahan. Karena itu, kekalahan pertama mereka akan dengan mudah menjadi iblis batiniah mereka. Mulai saat itu, mereka tidak akan bisa bangun lagi.

Ada terlalu banyak contoh tentang hal ini sepanjang zaman. Beberapa jenius tertinggi tidak dapat menangani kekalahan dan bunuh diri menjadi tujuan akhir mereka.

“Raja Mortal akan memiliki cara untuk menekan Buddha Jahat untuk yakin kali ini.” Komentar lain.

Dari catatan masa lalunya, orang lain bisa mengatakan bahwa ia biasanya akan kalah pada pertandingan pertama, tetapi ia akan membalikkan gelombang pada tantangan kedua dan mengalahkan musuh.

Pada saat ini, ia tampaknya penuh percaya diri dalam menantang Buddha Jahat, jadi semua orang beranggapan bahwa dia telah menemukan cara untuk menekannya.

Li Qiye bahkan tidak repot-repot memandang Raja Mortal. Dia terus menuangkan minumannya sendiri dan meneguknya dengan sikap santai.

“Tuan, keluar dan bertarunglah.” Raja Mortal berdiri di luar teras dan berteriak dengan muram. Suaranya sangat besar. Setiap kata beresonansi penuh kekuatan. [1. “Tuan” di sini adalah “Anda” yang terhormat, tetapi tidak cukup pada tingkat “Tuan”. Itu lebih dari “kamu” yang sopan dari dua orang di tingkat yang sama. Sangat menarik bahwa jika kita masih menggunakan “kamu” informal, maka “kamu” dapat menjadi versi formal. Tapi sepertinya dalam penggunaan modern, “kamu” memiliki kesan formal dibandingkan dengan “kamu”. Jadi jika kita menjadi aneh dan menggunakan bahasa kuno dalam pengertian modern, “kamu” akan cocok di sini untuk menunjukkan tingkat penghormatan yang lebih tinggi.]

Pada detik ini, ia menyerupai gunung ilahi – agung dan tak tergoyahkan. Sepasang matanya sangat tajam, mampu memisahkan dunia. Aura yang terpancar dari tubuhnya menyebabkan ketakutan.

Li Qiye perlahan-lahan menghirup anggurnya. Hari ini, dia tidak berminat untuk bermain dengan junior seperti Raja Mortal.

Mayoritas pembudidaya menahan nafas dengan cemas untuk mengantisipasi pertempuran ini. Namun, mereka memperhatikan bahwa Buddha Jahat masih tenang dan bahkan tidak melirik Raja Fana. Mereka saling memandang dan merasa bahwa Buddha ini terlalu menghina.

Ekspresi Raja Mortal menjadi dingin. Hari ini, ia mampu menghalangi dunia. Tidak ada yang berani memandang rendah dia terlepas dari siapa mereka mungkin.

Namun, Buddha Jahat ini terlalu malas untuk bahkan memandangnya. Ini bahkan lebih memalukan daripada kekalahannya terakhir kali.

“Tuan, apakah Anda berani bertarung atau tidak!” Suara raja setajam dan sedingin ujung pisau.

< p> Li Qiye mengabaikannya. Di matanya, raja adalah serangga yang meneriaki raksasa. Dia sedang tidak berminat untuk mendengarkan.

“Jika Guru Suci tidak peduli padamu, maka bersikaplah dinginlah ke samping.” Seseorang tiba-tiba muncul di langit.

“Kaisar Selatan …” Munculnya orang ini secara tiba-tiba menyebabkan orang menangis. Semua orang di dalam dan di luar teras terkejut. “Era Evader dari Bambu Misterius.” Siapa pun akan gemetar setelah melihat Kaisar Selatan. Bahkan ekspresi Raja Mortal yang bangga tenggelam setelah melihatnya. Era Evader bukanlah judul kosong. Kaisar Selatan telah bersaing dengan permaisuri untuk Kehendak Surga sebelumnya. Bahkan para Godkings akan takut akan keberadaan ini tidak peduli generasi mana itu. Raja memandang Kaisar Selatan. Dia mengambil napas dalam-dalam dan berbicara dengan momentum besar: “Jika Era Evader ingin memberi saya beberapa petunjuk, saya bersedia untuk menguji seni tertinggi Anda.” Kaisar Selatan meliriknya dan berkata dengan acuh: “Kamu? Tunggu sampai Anda dikenali oleh Kehendak Surga, maka Anda bisa menantangku. Sekarang, Anda tidak memenuhi syarat. Orang di belakangmu, di sisi lain, nyaris tidak memenuhi syarat untuk melawanku. Pernyataan ini diucapkan dengan cara yang begitu polos dan tanpa beban sehingga membuat raja mengubah ekspresinya. Penghinaan terang-terangan seperti itu memalukan bagi seorang jenius seperti dia. Dalam benaknya, itu adalah penghinaan yang disengaja. Raja bertekad dan berbicara dengan sungguh-sungguh: “Saya ingin melihat seni tertinggi Era Evader!” “Aku berkata, tenang.” Kaisar Selatan tidak mau repot-repot dengan raja. Dia dengan santai meraih dengan jarinya. Namun, gerakan sederhana ini menghancurkan bintang-bintang di langit. Raja terkejut dengan serangan jari yang mendekat ini. Dia berteriak dan ingin menggunakan serangan terkuatnya untuk menghentikannya. Namun, dia terlalu lambat dibandingkan dengan serangan jari yang membumbung di langit. “Bang!” Kerumunan menyaksikan Raja Mortal terpesona oleh satu jari. “Boom!” Orang-orang di kejauhan melihat raja membanting menjadi gunung. Dampaknya menghancurkannya sementara raja terus terbang sebelum menghilang ke cakrawala. Adegan seperti itu mengejutkan semua orang. Raja Mortal adalah salah satu talenta paling menonjol di generasi ini. Bahkan Paragon Berbudi Luhur dari generasi terakhir akan memperlakukannya dengan rasa hormat. Namun, hanya satu jari dari Kaisar Selatan mampu mendorongnya ribuan mil jauhnya!