Emperors Domination – Chapter 1038

shadow

Emperors Domination – Chapter 1038

Veda Vajra

Seorang Vajra yang dihiasi jubah biara sedang duduk di dalam ruangan. Dia memancarkan kecemerlangan yang gemerlapan seolah-olah tubuhnya tidak terbuat dari daging melainkan patung yang terbuat dari emas.

Alisnya yang sangat panjang seputih salju. Tanda bhikkhu di kepalanya sangat mencolok. Masing-masing dari mereka memancarkan cahaya, seperti lentera kecil.

Li Qiye duduk di atas bantal dan hanya tersenyum sambil menatap Veda Vajra.

Vajra membuka mata Buddha-nya yang sama setajam pisau. Dalam sekejap mata, orang bisa merasakan kekuatan penaklukannya yang jahat. Matanya menggigil; tidak ada yang berani bertindak lancang di depannya.

Sayangnya, ini tidak berpengaruh pada Li Qiye; dia masih duduk di sana dengan santai.

“Biksu Tinggi pastilah Buddha Jahat yang baru-baru ini terkenal?” Vajra meletakkan kedua telapak tangannya. Terlepas dari statusnya yang hebat, bersikap kasar bukanlah bagian dari sifatnya.

Li Qiye tersenyum dan dengan santai berkata: “Biarkan mereka memanggil saya apa yang mereka inginkan. Saya di sini bukan untuk berbicara tentang dharma atau berdebat, saya hanya ingin sesuatu dari Anda. “

Vajra berbicara:” Seorang bhikkhu hanya memiliki empat kesengsaraan besar dan bantal untuk duduk, tidak ada yang lain . “

Li Qiye dengan lembut menggelengkan kepalanya,” Saya tidak bertanya tentang harta benda Anda yang lain. Veda, aku di sini untuk item yang kamu dapatkan dari Dunia Iblis Kekaisaran yang Lebih Rendah. “

Mata Vajra berubah tajam selama sepersekian detik sebelum kembali normal. Dia dengan lembut menggelengkan kepalanya, Aku tidak tahu apa yang High Monk bicarakan. Seorang bhikkhu tidak memiliki apa pun selain kesengsaraan. “

Li Qiye dengan tenang mengucapkan:” Veda, kesabaran saya terbatas. Saya harus memiliki barang itu hari ini. “

Veda Vajra tidak menjadi marah dalam penolakannya:” Biksu Tinggi, Anda membuat ini sulit. Saya tidak punya apa-apa, saya juga tidak tahu tentang barang yang Anda bicarakan! “

” Veda, saya duduk di sini berbicara dengan Anda. Ini artinya saya tidak ingin berkelahi. Jika Anda tidak menyerahkannya, konsekuensinya tidak terbayangkan. “Li Qiye berbicara.

” Biksu Tinggi, apakah itu ancaman? “Mata Veda berubah menjadi sengit saat ia memancarkan aura yang menindas:” Seorang bhikkhu harus bebas dari amarah. Namun, ketika seorang Vajra sangat marah, mereka akan menundukkan semua kejahatan. “

” Menundukkan kejahatan? “Li Qiye tersenyum:” Veda-ku, katakan padaku, siapa yang jahat di sini? Melepaskan pisau tukang daging untuk menjadi Buddha? Haha, itu sangat lucu mengatakannya dengan keras. “Dia menatap Vajra dan melanjutkan:” Veda, aku hampir meledak tertawa, mendengar kamu mengucapkan kata-kata ‘menaklukkan kejahatan’. Tidak masalah apakah Anda Veda Vajra atau Veda Iblis saat ini, saya hanya ingin mengambil item itu lalu pergi. Saya tidak ingin membuang waktu di sini. “

“Siapa kamu!” Vajra menatap Li Qiye dengan tatapan yang mampu menekan hati orang lain.

“Siapa aku ini tidak penting. Bahkan jika saya mengatakannya, itu hanya akan membuat Anda tersentak ketakutan. “Li Qiye berkata dengan acuh:” Serahkan barang itu dan aku akan berpura-pura tidak terjadi apa-apa. Kalau tidak, belum lagi bahwa Anda hanya seorang Vajra, bahkan jika Anda adalah Buddha, saya masih bisa membuang Anda ke neraka! “

” Amitabha, saya akan menaklukkan kejahatan hari ini! “Dengan tatapan dingin, Vajra memancarkan aura yang mampu menghancurkan semua hal. Bahkan jika Godking ada di sini, mereka masih akan segera berlutut.

Vajra, kesabaranku terbatas. Bersiaplah untuk konsekuensinya jika Anda tidak mematuhi. “Li Qiye dengan ringan berkata:” Dulu ketika saya menghancurkan Kerajaan Veda Anda, darah mengalir selama tiga tahun! Jika Anda berpikir itu adalah bencana saat itu, Anda belum melihat apa pun. Jika saya mengambil tindakan sekarang, saya akan menunjukkan kepada Anda bencana yang nyata, saya akan mengusir Anda ke neraka tanpa kemungkinan reinkarnasi! “

” Kamu … “Vajra berdiri dengan mata terbuka lebar! Aura Buddha yang menakutkan meledak ketika dia dengan keras berteriak: “Kamu, kamu adalah iblis … Gagak Gelap!”

“Setan?” Li Qiye tersenyum: “Veda, kamu bukan orang yang bisa memanggilku a setan. Ya, saya membantai kerajaan Anda, tetapi jika saya seorang iblis, lalu siapa Anda dan orang-orang dari kerajaan Anda? Kamu bahkan tidak memenuhi syarat untuk disebut Iblis. Paling tidak, aku, sebagai iblis, membunuh kalian semua secara terbuka sehingga jenismu tidak akan pernah bangkit lagi! “

” Tapi kalian semua … “Li Qiye melirik Vajra dengan acuh:” Semua Anda hanya sekelompok kekejian celaka. Jenismu minum darah dan menguliti kulit untuk kesenangan. Anda membangun kerajaan Anda berdasarkan keyakinan bahwa manusia hanyalah semut dan memperlakukan mereka sebagai makanan, menggunakan tulang mereka untuk membangun istana Anda. Sejujurnya, Veda, Anda bahkan tidak memiliki hak untuk menjadi bagian dari umat manusia. Di mata saya, Anda hanya kekejian terendah. Umat ‹‹manusia tidak memiliki makhluk menjijikkan seperti Anda! “

Dalam sekejap, dada Vajra bergetar karena marah. Dia cukup emosional meskipun menjadi seorang Vajra yang telah memutuskan semua hubungan duniawi! Suasana hatinya berayun intens.

“Gagak Gelap! Anda membunuh istri saya dan membantai anak-anak saya serta seluruh keluarga saya! “Vajra berteriak.

” Jadi apa? “Li Qiye terlalu malas untuk memandangnya:” Veda, aku tidak peduli siapa kamu sekarang Saat itu ketika Anda mengamuk di sembilan dunia sebagai Godking yang tak terkalahkan, tidak ada yang berani menyentuh Anda. Tetapi di mata saya, Anda hanya seekor semut! “

” Itu benar, saya menghancurkan sekte Anda dan membantai semua keluarga Anda! “Li Qiye dengan tenang berkata:” Saya tidak akan mengatakan itu untuk keadilan atau retribusi sebagai ganti surga. Saya hanya akan mengatakan bahwa belatung seperti jenis Anda tidak memenuhi syarat untuk dimasukkan dalam ras manusia. Jadi, aku menganggapmu merusak pemandangan dan membunuh kalian semua! 

Dia berhenti sejenak dan melirik Vajra yang marah: Veda, apakah kamu benar-benar berpikir kamu berhasil lolos dari genggamanku? Betapa lucu, Anda hanya seekor anjing yang tersesat dipaksa ke sudut, menangis putus asa. Kemudian tiba-tiba, Anda akhirnya ingin menjadi orang baik, membuang pisau tukang daging Anda dan bertobat! “

” Bukankah ini lucu, menjadi setan untuk seluruh hidup Anda hanya untuk tiba-tiba ingin menjadi orang baik? “Li Qiye dengan dingin memelototi pria itu:” Apakah Anda sadar? Jika Sang Buddha tidak menjamin saya bahwa Anda telah benar-benar bertobat dan tidak akan pernah membunuh lagi, bahkan seekor semut pun, saya tidak akan menyalibkan Anda di neraka sehingga Anda tidak akan pernah masuk kembali samsara. Bahkan Dataran Tinggi Pemakaman Buddha tidak akan mampu melindungi Anda! “

Setelah mendengar ini, cahaya Buddha dari Vajra berdenyut dengan cara yang tidak stabil. Ekspresinya berubah tak terduga saat dia berdiri di sana.

Akhirnya, dia duduk kembali di atas bantal Buddha. Dia meletakkan kedua telapak tangannya dan melantunkan: “Shanzai, Shanzai, Oh Buddha Yang Maha Pemurah, betapa berdosanya …” Ingat satu kata yang berarti baik / bagus? Itu adalah shanzai, tetapi bayangkan menempatkan yang sangat baik di awal. Agak mengguncang, jadi saya hanya akan menggunakan pinyin di sini.]

Tiba-tiba, matanya meneteskan air mata.

Li Qiye menatap vajra dan berbicara: “Orang Buddha Dataran Tinggi Pemakaman memang tak terduga; bahkan berhasil mengubah hati jahat menjadi hati Buddha. Sepertinya kamu telah bertobat, jadi aku tidak akan membunuhmu hari ini. 

Vajra duduk di sana dan terus melantunkan ayat suci berulang kali. Sinar berdenyut-denyutnya mulai stabil. Setelah itu menyala lagi, ia kembali menjadi Vajra seperti sebelumnya.

“Karena Kerajaan Buddha memberikan jaminannya, saya akan mengampuni Anda.” Li Qiye berbicara: “Tetapi jika Anda tidak menyerahkan item itu selesai, belum lagi jaminan kerajaan, bahkan jaminan surga tinggi tidak akan berhasil! “

” Amitabha. “Vajra itu meneriakkan dan akhirnya santai. Dia membuka matanya untuk berkata: “Biksu Tinggi, hal yang kamu inginkan tidak lagi menjadi milikku.”

Li Qiye menyipitkan matanya dan mengulangi: “Tidak di tanganmu?”

< Vajra menempatkan kedua telapak tangannya bersamaan sebagai tanggapan: Seorang bhikkhu tidak berbohong. Veda Iblis sudah mati, jadi saya tidak perlu menipu Anda. Beberapa hari yang lalu, seorang miss muda dari Eternal River School menukar barang lama untuk itu. "

” Gadis itu. “Li Qiye tahu siapa itu. Dia memandang Vajra dan berkata: “Saya percaya bahwa Anda tidak akan berani berbohong kepada saya.” Dia berdiri untuk pergi.

“Yang Mulia Gelap Gagak …” Ketika Li Qiye mencapai pintu, sang Vajra berdiri lalu bersujud di tanah.

“Apa?” Li Qiye menatapnya: “Berterimakasih padaku karena telah menyelamatkanmu?” “Tidak, Yang Mulia, bahkan sekarat seratus kali lipat tidak akan cukup untuk menebus dosa-dosaku yang berat.” : Saya berterima kasih kepada Anda karena telah menyelamatkan cicit dari bayi saya yang baru lahir. [2. Orang Tiongkok memiliki kata untuk cicit, jadi itu mengalir lebih baik di bahan mentah.] Li Qiye menjawab: “Mereka yang layak mati sepenuhnya terbunuh, baik pria maupun wanita. Namun, bagi mereka yang tidak pantas mati, saya tidak akan repot-repot menodai tangan saya dengan darah mereka. Saya tidak mengampuni dia, dia tidak bersalah sejak awal. “” Saya tahu bahwa bunuh diri tidak akan membiarkan saya menebus diri saya. Setelah menjadi tercerahkan, saya hanya ingin tinggal dan berlatih di dataran tinggi dengan harapan menyelamatkan manusia dalam kesedihan untuk menebus kejahatan saya saat itu. “Vajra berbicara dengan kesalehan.” Menarik. “Li Qiye melirik padanya:” Anda pergi Gunung Roh serta hati Buddhis Anda di Kerajaan Budha sementara mereka mencap Anda. Sangat menarik. “” Saya ingin mengurangi penderitaan di dunia ini dan menghasilkan kebaikan dan cahaya. Setelah kebaikan saya cukup, saya ingin kembali ke tanah air saya dan menghabiskan saat-saat terakhir saya di sana untuk memurnikan keluhan di tempat itu. Seperti yang Anda katakan, saya tidak memenuhi syarat untuk menjadi Buddha. “Vajra berbicara.” Itu adalah bisnis Gunung Roh Anda. Anda bisa hidup begitu lama dan menjadi seorang Vajra merupakan indikasi dari keinginan Anda untuk berubah menjadi lebih baik. “Li Qiye berbicara dengan datar,” Saya tidak peduli dengan masalah-masalah Kerajaan Buddha. Hanya perlu diingat bahwa Veda Iblis dan Veda Raya tidak ada lagi. Jika tidak, saya akan menunjukkan kepada Anda apa itu hukuman abadi! “” Amitabha … “Dahi Vajra bertemu dengan tanah:” Dosa saya sangat besar … “Li Qiye tidak mengatakan apa-apa lagi dan meninggalkan kuil.