Emperors Domination – Chapter 1050

shadow

Emperors Domination – Chapter 1050

Aku Sendiri Tak Terkalahkan

Pedang Gila adalah pedang dao Bai Jianzhen. Mungkin dia bukan yang paling tak terkalahkan di generasi yang lebih muda, tapi dia jelas tak tertandingi sehubungan dengan pedang. Dia berada di puncak, eksistensi tertinggi yang tak tertandingi.

Di masa lalu, Raja Mortal telah kehilangan Pedang Gila Dao ini dan terpojok olehnya.

“Buzz” Li Cahaya Buddha Qiye melonjak lebih tinggi. Cahaya Buddha berubah menjadi pedang Buddha yang panjangnya tak berujung. Mereka membawa aura yang damai dan lembut.

Jika Pedang Gila Bai Jianzhen adalah badai yang mengamuk di tengah lautan, maka Pedang Buddha Li Qiye adalah lautan agama Buddha. Mereka adalah dua kutub yang saling bertentangan. Satu marah dan yang lain tenang.

“Boom!” Kedua samudera pedang bertabrakan. Pedang yang ganas itu dengan cepat memasuki laut Budha. Setelah menerima pukulan ini, laut Budha menghasilkan gelombang pasang besar.

Laut Budha yang tenang gelisah oleh laut yang berangin. Namun, itu juga mempengaruhi sisi lain.

Meskipun sifatnya sangat marah, Mad Sword Dao terguncang oleh ketenangan lingkungan. Perlahan-lahan meleleh di bawah ketenangan lautan Budha dan mendapatkan kedamaian yang sama.

Bai Jianzhen terkejut setelah melihat ini. Dao pedangnya menekankan kemarahan. Setelah dilepaskan, itu tak terbendung sampai semuanya hancur. Jika Pedang Gila menjadi tenang, maka Pedang Gila itu akan berhenti.

Niat pedang Bai Jianzhen meningkat bahkan lebih tinggi dan melepaskan gelombang kejut ke seluruh langit. Niat pedang tak berujung ini menyerupai ribuan air terjun yang mengalir ke langit untuk memberdayakan Pedang Gila.

“Buddha Yang Maha Pemurah, Luar Biasa, Luar Biasa.” Niat Buddhanya langsung menelan niat pedangnya, menyebabkannya melambat.

Bai Jianzhen melihat bahwa situasinya tidak baik dan berbalik untuk pergi. Pada saat ini, kalah sama sekali tidak memalukan baginya. Kepergiannya sangat cepat dan tidak ada jejak yang tersisa setelah sepersekian detik.

“Bang!” Tanpa dukungan Bai Jianzhen, lautan pedang yang mengamuk langsung dibentuk, tidak lagi mampu menghentikan Buddha Li Qiye pedang.

“Tidak buruk.” Li Qiye menyuarakan pujiannya, tapi dia tidak mengejar.

Pertempuran ini akhirnya berakhir. Entah itu penyergapan dari Dewa-Raja atau pertempuran terakhir generasi muda, semuanya berakhir.

Jikong Wudi, Kaisar Langit Lin … semua jenius tertinggi telah kalah. Bahkan upaya gabungan mereka tidak dapat mengalahkan Buddha Jahat.

“Apakah dia generasi pertama dari generasi yang lebih muda sekarang?” Kerumunan itu terdiam untuk waktu yang lama ketika mereka melihat Buddha Jahat. Di mata mereka, tidak mungkin bagi para genius lainnya untuk mengalahkan Buddha Jahat kecuali mereka mampu menjadi Calon Kaisar.

“Mungkin, mungkin saja, satu orang bisa mengalahkannya.” Seseorang memikirkan seorang guru yang tak terkalahkan dan bergumam: “Kaisar Selatan, dia mungkin bisa.”

Setelah mendengar ini, kerumunan mengingat kembali kisah Kaisar Selatan. Mungkin hanya orang seperti dia yang bisa menentang Buddha Jahat.

Li Qiye menarik cahaya Buddhisnya dan menjadi biasa sekali lagi, berubah dari seorang Dewa Buddha menjadi manusia. Siapa yang akan mengira bahwa pria berpenampilan normal ini dapat menyapu semua musuh?

“Ada orang lain yang ingin mencoba lotus ini?” Li Qiye dengan santai melirik kerumunan. Namun, mereka yang berada di dekatnya dan para penonton di cakrawala tenang.

Tidak ada yang berani mengucapkan sepatah kata pun, mereka hanya terus menatapnya. Pada titik ini, siapa yang berani mencobanya? Bahkan seorang Dewa-Raja dengan senjata kekaisaran telah meninggal dengan menyedihkan. Yang lain secara alami tidak bisa menandingi dirinya.

“Teratai yang begitu bagus namun tidak ada yang menginginkannya, saya kira saya harus menerimanya kemudian.” Li Qiye dengan ceria tersenyum dan mengumpulkan lotus.

Bahkan jika orang lain menginginkannya, mereka tidak berani bersaing dengannya. Mungkin ada sedikit harapan untuk seseorang dari level Godking, tapi bukan mereka.

Satu-satunya yang tinggal di antara lawan-lawannya adalah Bing Yuxia. Dia berdiri di sana dan menatapnya dari awal hingga akhir. Dia yakin akan spekulasi dan tahu siapa Buddha Jahat ini.

“Sekarang bagaimana, gadis? Kamu masih tidak ingin pergi? “Li Qiye tersenyum pada Bing Yuxia yang sedang menatapnya:” Haruskah aku mengirimmu pergi? “

Dia dengan marah memelototi Li Qiye sebelum berbalik untuk kembali ke keretanya. Dengan keindahan di kedua sisi, dia berkata: “Wanita, saatnya pergi.” Dengan itu, keretanya menghilang ke cakrawala.

Li Qiye melirik danau besar sebentar tapi tidak berlama-lama . Dia perlahan berjalan menuju Kota Buddha saja.

Banyak penonton bubar setelah melihatnya pergi. Ada juga orang-orang yang tinggal di belakang untuk menunggu pembukaan Dunia Iblis Kekaisaran Kecil.

“Kapan kita benar-benar bisa pergi ke dunia yang lebih rendah?”

Paragon yang telah hidup selama beberapa generasi berbicara: “Siapa yang tahu? Itu tergantung pada berapa lama Spirit Mountain diperlukan untuk menghapus segel. Mungkin perlu beberapa saat saat ini karena Evil Buddha menyalurkan kekuatan dataran tinggi. Itu mungkin memiliki dampak besar pada Spirit Mountain. “

” Evil Buddha kembali. “Seseorang berteriak tepat ketika Li Qiye muncul di Kota Buddha. Seluruh kota meledak menjadi keributan.

Mereka yang melihatnya membutuhkan waktu yang lama; tidak ada yang berani mendekat. Dia adalah seseorang yang ditakuti oleh semua orang dan bahkan membuat setan gugup.

Itu bukan tanggapan berlebihan terhadap pembunuhan Raja-Dewa dan mengalahkan semua jenius. Di mata banyak orang, tidak ada seorang pun kecuali Kaisar Selatan yang dapat bersaing dengannya di antara generasi muda.

Dia adalah pusat perhatian setelah memasuki kota. Baik tua maupun muda dan bahkan beberapa Raja-Tuhan yang bersembunyi di balik tirai menatapnya.

Seseorang dengan heran bertanya: “Apakah Buddha Jahat akan melawan Kaisar Selatan?”

Ini adalah pertanyaan di benak semua orang. Bahkan, dapat dikatakan bahwa orang banyak tidak menginginkan hal lain selain ini terjadi. Akan menjadi hal yang baik terlepas dari siapa yang menang.

“Kelompok Jikong Wudi semuanya kalah.” Seorang pejalan kaki bergumam. Semua orang tahu bahwa kelompok ini adalah yang paling menjanjikan untuk bersaing demi Kehendak Surga. Namun, mereka kalah total. Bahkan Jikong Wudi, Kaisar Surgawi Lin, dan Zhan Shi yang bertarung bersama tidak bisa menyakiti Buddha Jahat sedikit pun, itu adalah kekalahan total.

“Aku ingin tahu seberapa kuat Evil Buddha sebenarnya?” Sebenarnya, paragraf dari generasi sebelumnya dengan wawasan tajam bertanya-tanya: “Jika dia meninggalkan Dataran Tinggi Pemakaman Buddha, apakah dia masih tak terkalahkan?”

Wawasan di antara kerumunan semua melihat bahwa Buddha Jahat tidak pernah mengungkapkan kekuatan sejatinya. Dari awal hingga akhir, dia hanya meminjam kekuatan dari dataran tinggi!

Dengan cara ini, kekuatan sejatinya adalah sebuah misteri. Banyak orang ingin mengungkapnya, tetapi mereka tidak berani melakukannya.

“Hmph, jika dia meninggalkan dataran tinggi, dia mungkin bukan pasangan yang cocok untuk kelompok Dewa. Dia hanya tak terkalahkan dengan mengandalkan dataran tinggi. “Beberapa pemuda menyatakan.

Semua jenius muda memiliki banyak pendukung yang tak terhindarkan merasa marah setelah melihat mereka kalah.

Hanya dalam satu malam, seluruh kota berbicara tentang Buddha Jahat. Bahkan setelah pertempuran hebat seperti itu, tidak ada yang tahu apa-apa tentangnya, termasuk identitas dan kekuatannya yang sebenarnya.

Karena ini, rumor tentang Buddha Jahat mulai beredar. Beberapa mengatakan bahwa Buddha Jahat dilahirkan dalam garis keturunan kekaisaran. Setelah lahir, sebuah fenomena Buddhis yang cerah muncul, jadi dia mulai berlatih Buddhisme di usia muda sambil menjaga rambutnya. Yang lain mengatakan bahwa dia mengolah Kitab Suci Buddha Surgawi yang legendaris, itulah sebabnya dia begitu tak terkalahkan dan tidak pernah bertemu pasangannya selama debat Buddhis di Spirit Mountain. Versi yang lebih konyol menyatakan bahwa sebelum datang ke dunia ini, ia adalah embrio Buddha. Ini membuatnya ditakdirkan untuk menjadi satu-satunya Kaisar Buddha sejak awal waktu … [3. Kata yang berbeda dari Di Shi. Yang ini jauh lebih harfiah.]

Rumor menyebar ke mana-mana dalam semalam dan menjadi semakin memalukan dari menit ke menit. Namun, mereka hanyalah isapan jempol dari imajinasi para penggosip.

*** “Boom!” Pada malam ini, cahaya Buddha meletus di atas Gunung Roh. Sebuah grandoo emas dari gunung membuka jalan langsung ke Kota Buddha. Pada saat ini, satu orang berjalan ke jalan setapak. Itu adalah Vajra dengan Kerajaan Buddha yang besar di belakangnya. Di dalam kerajaan ada jutaan dan jutaan biarawan suci. Ada juga Dewa Buddha, Bodhisattva, dan Vajra lainnya … Semua makhluk hidup di sana menyembah agama Buddha. Penampilan Vajra yang terkemuka mengisi seluruh dataran tinggi dengan nyanyian. Mereka semua membacakan tulisan suci untuknya. Penampilannya menyebabkan stupa yang tak terhitung jumlahnya muncul. Orang dapat dengan mudah melihat bahwa dia telah melakukan banyak tindakan kebaikan dalam hidupnya. [4. Untuk memahami kalimat ini, seseorang harus tahu idiom yang menjadi dasarnya. Ungkapannya adalah “Menyelamatkan hidup adalah tindakan yang lebih suci daripada membangun stupa tujuh cerita.” Interpretasi saya adalah bahwa alih-alih menyembah Buddha sendiri, menjadi orang yang lebih baik, berbaik hati kepada orang lain.] Vajra membawa alu Budha yang sangat besar. Alu di punggungnya ini sepertinya memiliki berat yang tak ada habisnya, mampu menghancurkan langit dan menekan semua kejahatan. Setiap langkahnya menyebabkan seluruh dataran tinggi berguncang, seolah-olah itu tidak dapat menahan beratnya. Vajra ini keluar mengejutkan banyak orang di dataran tinggi. Bahkan Godkings memiliki ekspresi serius di wajah mereka.