Emperors Domination – Chapter 1075

shadow

Emperors Domination – Chapter 1075

Sabre Terhadap Tubuh Abadi

Pada saat ini, Raja Mortal dengan kejam memelototi Li Qiye. Ekspresinya bahkan dapat digambarkan sebagai tidak sedap dipandang. Di matanya, frasa yang sempurna untuk menggambarkan situasi ini adalah ‘jalan selalu sempit untuk musuh’.

Sebelumnya, kata-katanya penuh dengan keberanian, tapi sekarang, hatinya agak terguncang setelah melihat Li Qiye. Meskipun dia memiliki teknik untuk berurusan dengan Li Qiye, dia tidak sepenuhnya percaya diri.

Dan bukan hanya dia, Jikong Wudi, Kaisar Langit Lin, dan Zhan Shi juga tidak pasti.

Dari awal hingga akhir, mereka belum melihat kekuatan sejati Li Qiye. Tidak ada yang tahu di mana dia berada atau hukum jasa apa yang dia kembangkan.

Mereka tidak bisa merumuskan strategi karena kurangnya pengetahuan tentang celah dan kekurangannya.

Li Qiye melirik ke arah kelompok itu dari tandu dan perlahan berkata, Bagus sekali, hari ini benar-benar hari yang menyenangkan. Semua orang sudah ada di sini, waktu yang tepat. 

Hanya dalam sedetik, semua orang menahan napas. Beberapa diam-diam pergi karena mereka tahu ke mana pun Fiercest pergi, pertumpahan darah akan segera menyusul. Mereka tentu saja tidak ingin terjebak dalam kekacauan.

Kelompok Jikong Wudi, di sisi lain, tidak ingin pergi. Jika mereka pergi saat mereka melihat Li Qiye, mereka akan menjadi bahan tertawaan. Orang lain akan berpikir bahwa mereka takut pada Li Qiye. Bagaimana mereka bisa bersaing melawannya untuk Kehendak Surga di masa depan jika itu terjadi?

Li Qiye dengan riang tersenyum pada kelompok dan berbicara dengan nada hina: “Saya mendengar beberapa orang ingin turun tangan untuk Kerajaan Kuno Misterius Azure. 

Zhan Shi dan Kaisar Langit Surgawi masih santai, tetapi Raja Fana sudah terlalu jauh. Dia sudah mengucapkan kata-kata yang sulit; itu sama dengan air yang telah dibuang. Jika dia bertindak dengan takut-takut pada saat ini, itu akan menjadi pukulan besar bagi prestise-nya.

“Brother Li, lebih baik untuk menyingkirkan permusuhan daripada menambahkannya.” “Saudara Menghui salah, jadi dia akan meminta maaf kepada Anda. Setiap orang dapat mengambil langkah mundur dan menikmati luasnya surga dan bumi. Bagaimana menurut Anda, Brother Li? “

” Permintaan maaf? “Li Qiye tersenyum:” Sayangnya, semua kepura-puraan telah ditumpahkan jadi apa gunanya meminta maaf? Jika mengatakan maaf sudah cukup baik, mengapa para pembudidaya masih berjuang dan membunuh? “Li Qiye memandang Jikong Wudi dan dengan tanpa emosi menyatakan:” Aku akan membiarkan ini pergi jika kamu menyerahkan Shen Menghui. Kalau tidak, saya tidak akan menunggu sampai kompetisi Will’s Heaven, saya hanya akan membunuh kalian semua sekarang! “

Kata-kata menghina seperti itu membuat Jikong Wudi tercengang. Di masa kontemporer, siapa yang berani berbicara dengannya seperti ini ?!

“Li, jangan mengira kamu tidak terkalahkan!” Raja Mortal akhirnya kehilangan ketenangan dan berteriak: “Aku tahu kamu sangat kuat. Baik, aku akan bertarung denganmu sekarang! Jika aku kalah, maka aku tidak akan memiliki apa-apa lagi untuk dikatakan … “

” Tidak perlu bagi Noble Mudaku untuk bertarung melawan seseorang sepertimu. “Sebuah suara dingin bergema ketika Raja Mortal selesai berbicara. Chen Baojiao keluar dengan tantangan: “Aku akan membawamu!”

Tantangannya bukan keputusan impulsif. Sebelum ini, sekolah suci telah menyebarkan desas-desus yang mengatakan bahwa dia adalah muridnya dan pasangan yang cocok untuk Raja Mortal. Dia sudah lama ingin menyelesaikan skor ini, jadi setelah bertemu Raja Mortal di sini hari ini, bagaimana dia bisa menahan diri karena temperamennya yang berapi-api?

Li Qiye hanya terkekeh dan tidak mengatakan apa-apa. Dia membiarkannya melakukan apa yang dia sukai dengan sikap menyayanginya yang jelas.

“Aku ingin menantang Li …” Raja Mortal berbicara dengan dingin.

Dia dengan cepat menginterupsinya dan mengucapkan: “Kamu tidak layak. Ayo pergi! “

Raja Fana secara visual jengkel dengan perkembangan dan provokasi ini. Kemarahan segera muncul di dalam dirinya.

Di masa lalu, Chen Clan tidak memiliki posisi tinggi di Sekolah Suci Pilar Permata. Sekarang, dia – sebagai pemimpin sekte – sedang sangat tidak dihargai oleh Chen Baojiao. Bagaimana dia bisa tahan dengan ini?

“Baik, saya juga ingin melihat hukum apa yang telah Anda pelajari di Sekte Kuno Dupa Pembersihan dalam beberapa tahun terakhir.” Dia mendengus dan pedang ilahi muncul di tangannya.

“Cukup untuk membunuhmu!” Saber Abadi Tirani-nya meninggalkan sarungnya.

“Clank!” Getaran pisau memenuhi langit. Dia menyerang segera dengan tebasan yang membelah kekosongan. Bekas luka abadi telah terbentuk, bahkan sebelum dia menyelesaikan kepindahannya.

River Crossing First Slash – ini adalah serangan dari teknik delapan pedangnya. Pedang tirani secara instan membuatnya puluhan kali lebih kuat.

Namun, sungai itu bukan korban dari gerakan ini, itu adalah bintang-bintang di langit; bahkan para dewa dan setan tidak punya tempat untuk bersembunyi.

Raja Mortal terkejut. Dia berteriak dan pedangnya sendiri memancarkan cahaya yang cemerlang. Serangannya mirip dengan terbitnya ribuan matahari yang memancarkan panas yang cukup untuk membakar segalanya.

Tekniknya cukup tepat. Api yang membakar semua yang mampu membuat semua makhluk menjadi abu dinyalakan pada bilahnya.

“Saber yang terbakar jiwa.” Li Qiye melirik teknik saber dan berkata dengan acuh: “Sekolah Suci Pilar Permata tidak memiliki teknik seperti ini. “

” Clank! “Bentrokan bergema di langit. Meskipun pedang raja sangat luar biasa, itu jauh lebih lemah dari milik Chen Baojiao. Dia bukan tandingannya dalam hal dao pedang. Kalau tidak, Li Qiye tidak akan memilihnya sebagai pelayan pedang.

Satu tebasan turun dan beberapa matahari meledak. Di tengah nyanyian pedang, pedang raja terbagi dua. Meskipun pedangnya memiliki asal yang bagus, itu tidak bisa dibandingkan dengan Sabre Abadi Tirani.

Boom! Boom! Raja Mortal segera mundur tepat ketika pedangnya pecah. Dia memanggil berbagai harta termasuk pagoda, segel surgawi, tali abadi, dan gunung harta … Semua barang ini diaktifkan oleh energi darahnya yang kuat dan langsung menuju Chen Baojiao.

Hanya miliknya yang kuat dan energi darah yang berlimpah akan mampu mendukung begitu banyak harta sekaligus.

Chen Baojiao tidak mencoba menghindari serangan sengit ini. Dia mendengus dan mengayunkan pedangnya ke langit dengan momentum sungai bergelombang yang akan menerobos bendungan.

Hatred Aqua Second Slash – langkah selanjutnya dari teknik delapan pedang. Semua harta yang diserang raja dimusnahkan. Setelah beberapa ledakan, mereka terkoyak oleh pedangnya.

Gaya yang mendominasi dan sengit membuat semua orang mengambil napas dalam-dalam. Mereka telah lupa bahwa dia adalah seorang gadis yang cantik dan menawan.

“Buk!” Tepat ketika dia memotong harta menjadi berkeping-keping, Raja Mortal menyerang dengan membanting tangannya ke bawah seperti pedang ilahi.

Cahaya keluar dari tubuhnya dengan munculnya fisik bagian dalam. Itu menyerupai dewa tertinggi yang menekan setan yang tak terhitung jumlahnya di neraka dengan cara yang menakutkan. Dia akhirnya mengaktifkan Hell Suppressing Godly Physique-nya dan menggunakan tangannya sebagai senjata. Dia dengan ganas memukul pisau Chen Baojiao.

“Bang!” Karena berat fisik yang tak terukur, Chen Baojiao pergi terbang meskipun serangan langsungnya tidak dapat menghancurkan pedangnya. Meskipun dia mendarat dengan kakinya, kekuatan itu menghasilkan banyak retakan di tanah.

“Jadi bagaimana jika kamu memiliki Tubuh Abadi ?!” Dengan semangat tinggi, dia melayang ke langit lagi. >

“Dentang!” Dia menebas sekali lagi. Dalam sekejap mata, serangan ini menembus banyak bidang, menyebabkan bintang-bintang jatuh dan Yin dan Yang terpecah.

Tanah tercabik-cabik oleh serangan ini bersama dengan langit. Slash itu membawa kekuatan pasukan yang tak ada habisnya.

Handleless Third Slash – seruan ratapan terhadap bumi yang tak memiliki pegangan tangan! Teknik ketiga ini adalah serangan yang sangat kuat dan langsung. Dengan bantuan Dewa Abadi Tirani, itu bisa memotong semua hal! [1. Ini adalah ungkapan tertentu, membenci bumi karena tidak memiliki pegangan. Ini menggambarkan seseorang dengan begitu banyak energi dan kekuatan sehingga jika ada pegangan untuk bumi, mereka bisa mengayunkan bumi di sekitar. Bagian lain dari frasa ini adalah surga tanpa cela. Surga tanpa cela dan bumi tanpa pegangan – menggambarkan kekuatan yang luar biasa]

Ekspresi Raja Mortal tenggelam. Dia meraung dan sosoknya bergetar. Lapisan pertahanan muncul di sekitar tubuhnya. Sebuah cermin ilahi muncul di depan dadanya untuk melindunginya. “Dentang!” Tebasan itu turun dan lapisan pertahanan terpotong seperti tahu. Akhirnya, bahkan cermin level Godking yang melindungi dadanya hancur oleh serangan ini juga. Momentum tebasan pedang ini terlalu kuat. Meskipun memiliki berat yang tak ada habisnya, raja masih dikirim terbang dari kekuatan tebasan. Dia dengan keras menghantam tanah, menciptakan lubang besar sambil menyemburkan darah. Tanpa cermin yang melindunginya, bahkan tubuhnya yang tangguh akan dicincang terbuka! Untuk dapat mengerahkan kekuatan seperti itu … dia tidak membiarkan prestise mereka turun. “Pedang adalah senjata tak terkalahkan dari Raja Singa Tirani sementara teknik delapan bilah milik Martial Ancestor. Orang mengira teknik ini diciptakan oleh Martial Ancestor, tetapi dalam kenyataannya, ini bukan masalahnya. Kedua pedang dan teknik itu memiliki asal yang sama dengan surga. Bahkan raja singa dan Leluhur Martial tidak benar-benar tahu dari mana mereka berasal. Kerumunan orang tercengang dengan adegan ini. Banyak orang tahu tentang Immortal Physique yang setengahnya selesai dari Chen Baojiao. Namun, dia bahkan belum menggunakannya tetapi sudah dapat mengirim raja, yang menggunakan fisiknya, terbang. Ini terlalu menakutkan. Tentu saja, mereka tidak tahu bahwa dia telah mendapatkan dasar dengan teknik pedang dan juga penguasaan atas pedang itu. Bahkan tanpa Fisik Musim Semi Tirani, dia masih sangat tangguh. “Sangat bagus, cukup kuat!” Raja Mortal berpikir bahwa dia bisa bersaing dengan Immortal Physique Chen Baojiao. Namun, dia sudah kalah bahkan sebelum dia melihatnya – ini benar-benar membuatnya marah.