Emperors Domination – Chapter 1083

shadow

Emperors Domination – Chapter 1083

Latar Belakang Heavenly Emperor Lin

Jikong Wudi memberi tahu Yang Mulia: “Tidak peduli apa yang terjadi atau berapa harga yang harus kita bayar, kita harus menghilangkan Li Qiye.”

Keputusan ini telah tertanam dalam pikirannya. Dia akan membayar berapa pun harganya untuk menghancurkan Li Qiye.

Perang untuk tahta selalu tanpa ampun. Meskipun banyak dari kompetisi masa lalu ini antara Calon Kaisar dan orang-orang mengatakan bahwa hanya mereka yang berani menghadapi musuh paling kuat dan mengatasinya akan menjadi kaisar, ini tidak selalu terjadi. Bahkan, selama jutaan tahun, selalu ada konspirasi dan skema di bawah permukaan perang ini. Di belakang para kandidat ini terdapat banyak pengikut dan pelindung dao yang perkasa.

Banyak orang jenius yang brilian mati dengan menyedihkan karena skema, penyergapan, dan pembunuhan. Hanya dengan selamat dari perang kejam ini seseorang akan menjadi Kaisar Abadi.

Lebih sering daripada tidak, cara tercela ini dipandang rendah. Namun, Jikong Wudi tidak peduli tentang hal ini pada saat ini. Di matanya, setelah dia menjadi Kaisar Abadi, publik akan berhenti memedulikannya nanti! Siapa yang benar-benar berani membahasnya pada saat itu?

“Li Qiye … aku benar-benar tidak bisa melihatmu, seberapa kuat dirimu, benarkah?” Setelah mendengar berita ini, Lin berkomentar dengan sangat marah berlatih dengan Zhan Shi.

“Jauh melampaui imajinasi kita.” Zhan Shi berbicara.

Zhan Shi telah memasuki Akademi Surgawi Dao sebelumnya. Saat itu, dia adalah seorang siswa dari Aula Era Suci. Meskipun saat itu dia tidak berteman dengan Li Qiye, dia tahu betul tentang perbuatannya.

Lin dengan lantang berbicara, Saya pikir kakak senior saya akan bertemu lawan yang kuat di generasi ini. Jika dia tidak hati-hati, saya khawatir dia harus berlari setelah menderita kekalahan. “

” Sepertinya Saudara Lin sangat berpikiran terbuka. “Zhan Shi memberi tahu Lin.

“Kami berbicara dari hati ke hati, tidak perlu menyembunyikan apa pun.” Lin berkata: “Saudaraku Zhan, kau tahu latar belakangku. Sama seperti yang Anda katakan, saya tidak keberatan membiarkan semuanya berjalan bahkan pada titik ini, itu tidak layak disebutkan sama sekali. “

Zhan Shi menatap pemuda itu dan berbicara:” Saudara Lin bersedia memberi naik pertempuran untuk Kehendak Surga begitu saja? Kaisar Abadi adalah sesuatu yang semua orang inginkan selama mereka memiliki ambisi di dalamnya. “

” Sebenarnya aku tidak pernah berpikir untuk bersaing demi Kehendak Surga atau menjadi kaisar. Kesempatan ini tidak sedang dipersiapkan untuk saya, ini dimaksudkan untuk kakak senior saya. “Lin tersenyum berkata.

” Saya bukan seseorang yang meremehkan diri saya sendiri dan saya melihat Anda memiliki cara yang sama. “Zhan Shi mengatakan, Tidak peduli seberapa kuat kakak laki-laki Anda, menurut saya, Saudara Lin masih memiliki kesempatan untuk bersaing.

“Tidak, ada celah besar di antara kita.” Lin dengan lembut menggelengkan kepalanya, “Paling tidak, saat ini, aku tidak punya cara untuk mengalahkannya.”

Zhan Shi tidak setuju dengan menggelengkan kepalanya : Saya kira tidak. Lebih sering daripada tidak, hati dao lebih penting daripada bakat ketika datang untuk menjadi seorang kaisar. Tentu saja, bakat sangat diperlukan, tetapi hati dao bahkan lebih penting. Tanpa hati yang kuat, bahkan talenta paling cemerlang hanya untuk pertunjukan. Untuk zaman sekarang, jenius besar yang tak terhitung jumlahnya dengan hati dao yang lemah tidak bisa menangani kekalahan dan akhirnya menyerah pada iblis batiniah mereka sendiri. “

” Hanya dengan berani menginjak ke depan tanpa peduli dengan cobaan dan kesulitan yang akan bisa dilakukan seseorang. menjadi kaisar. “Mata Zhan Shi berubah menjadi sangat dalam ketika tekadnya menjadi lebih tegas.

Dia memandang Lin dan berkata,” Dalam hal bakat, keterampilan, dan hati dao, Saudara Lin tidak kekurangan apa pun. ini. Anda memenuhi persyaratan dan memiliki kualifikasi untuk bersaing demi Kehendak Surga. “

” Sekte ini memilih saudara senior saya, bukan saya. ” sekte dan cara kakak saya. “

Zhan Shi tidak setuju:” Menurut saya, Saudara Lin bukanlah orang yang terlalu patuh pada ide-ide lama, jadi mengapa Anda memiliki pemikiran seperti itu? Nasib Anda seharusnya tergantung pada Anda sendiri! “

” Saya sudah sangat puas. “Lin tersenyum:” Semua yang saya miliki hari ini diberikan kepada saya oleh sekte saya. Jika menghargai kakak senior saya, saya akan membiarkan dia lewat dan berharap dia tidak akan mengecewakan kita, bahwa dia akan menjadi kaisar. “

Zhan Shi melanjutkan:” Jika Anda tidak lagi ingin menjadi Kaisar, mengapa Anda masih ingin melawan Li Qiye? Anda harus keluar dari game ini, jalan ini ditaburi dengan kekejaman. “

” Ini adalah upaya saya untuk membantu sekte dengan menjelajahi nilai sebenarnya Li Qiye sehingga kakak senior saya dapat memiliki kesempatan yang lebih baik. ” Lin tersenyum: “Ditambah lagi, berlari tanpa bertarung bukanlah gayaku! Saya ingin memiliki pertempuran nyata melawan Li Qiye, tidak kalah setelah satu atau dua langkah! Saya tidak bisa menerima kekalahan seperti itu! “

” Saya juga tidak bisa menerimanya. “Zhan Shi tidak ingin memikirkan hal ini dan tersenyum kembali,” Siapa yang bisa menerima kekalahan dari Li Qiye tanpa mengetahui apa yang terjadi? Tidak peduli apa, kita harus melihat apa yang sebenarnya dia lakukan! Bahkan jika kita kalah, kita setidaknya harus memahami prosesnya! “

” Benar, mari kita bekerja sama dan memberinya pertarungan yang bagus. “Lin tertawa keras-keras dengan cara yang gagah. < / p>

Zhan Shi tertawa keras juga: “Jika kita bisa mengalahkan Li Qiye, maka biarkan kita berdua bersaing untuk Kehendak Surga di masa depan!”

“Jika hari seperti itu datang, maka aku akan bersaing juga.” Lin dengan senang hati menerima gagasan itu. Kata-kata ini keliru dari sisi lucu.

“Jika hari itu tiba, Brother Lin, ingatlah bahwa aku tidak akan menganggapnya mudah bagimu.” Zhan Shi dengan serius berkata dengan tatapan tegas. >

Lin tertawa terbahak-bahak dalam menanggapi, Jangan khawatir, Brother Zhan, aku juga tidak akan menunjukkan belas kasihan. Kami akan bertarung sampai langit runtuh! 

Meskipun dengan sikap heroiknya, Lin dengan lembut menghela nafas di dalam. Dia tahu bahwa hari itu tidak akan datang. Tidak masalah apakah mereka bisa mengalahkan Li Qiye atau tidak, dia akan menyerah pada saudara seniornya di masa depan. Sekte telah memberikan segalanya kepada saudara seniornya, jadi dia tidak bisa membuat masalah bagi mereka dengan berdiri di jalan saudaranya.

Bagaimanapun, kakak laki-lakinya yang terpilih. Dia tidak bisa bertindak sangat tidak berterima kasih terhadap sekte ini!

***

Li Qiye dan gadis-gadis itu memasuki Dark Maxim Palace dan melanjutkan di sepanjang jalan. Banyak istana muncul di depan mata mereka.

Dari luar, Dark Maxim Palace sepertinya hanya satu istana, tetapi ini tidak terjadi. Itu adalah gua surgawi dengan banyak istana di dalamnya.

Li Shuangyan dan yang lainnya merasakan aura yang menekan. Tampaknya berasal dari istana itu sendiri dan lokasi yang berbeda pada saat yang sama.

Akhirnya, kelompok itu datang di hadapan sebuah istana besar. Setelah masuk, kilau warna-warni harta karun tercermin di mana-mana.

Banyak item yang berbeda ditampilkan di dalam, mulai dari logam ilahi hingga baja abadi. Senjata dan artefak suci dari segala jenis ditempatkan di sepanjang dinding istana. Rak mengumpulkan kotak-kotak langka juga.

Orang luar akan menjadi gila dengan melihat ini. Banyak harta ini bisa menjerumuskan dunia ke dalam pertumpahan darah yang serakah.

Untungnya, Li Shuangyan dan gadis-gadis itu berpengalaman. Dia dan Chen Baojiao mengikuti Li Qiye, jadi mereka tidak asing dengan harta. Tak perlu dikatakan tentang Mei Suyao, dia datang dari Sekolah Sungai Abadi, garis keturunan dengan tiga kaisar. Itu adalah tempat yang tidak pernah kekurangan harta.

Tanah Suci Dewa Pedang Bai Jianzhen juga merupakan garis keturunan kekaisaran, jadi mereka memiliki banyak harta juga.

“Pilih favoritmu.” Li Qiye tersenyum: “Ingat, setiap orang hanya dapat mengambil satu item dari istana, tidak lebih.”

Setelah mendengar Li Qiye, gadis-gadis itu tidak terburu-buru mencari harta karun. Mereka hanya dengan hati-hati memeriksa segala sesuatu yang dipajang.

Meskipun yang terbaik telah diambil olehnya, masih ada banyak barang luar biasa di sini. Terserah kalian untuk memilih harta yang paling cocok untuk dirimu sendiri. 

Gadis-gadis mengambil waktu mereka. Pada titik ini, panen mereka bergantung pada keberuntungan mereka sendiri. Setelah memberikan isyarat, Li Qiye pergi ke istana besar lainnya. Tidak ada yang lain selain lukisan besar yang tergantung di aula utama istana ini. Itu bukan gambar raja iblis yang diliputi energi jahat atau Raja Iblis legenda. Itu adalah lukisan seorang biksu, atau lebih tepatnya, seorang Buddha. Aura Buddha yang berasal dari lukisan ini jauh jangkauannya dan memiliki ritme yang hebat. Terlepas dari berapa tahun telah berlalu, itu masih memancarkan cahaya Buddha yang redup. Seseorang tidak dapat melihat wajah Buddha ini karena dia memunggungi semua keberadaan sambil berjalan ke tujuan yang sangat, sangat jauh. Ketika melihat lukisan itu, orang akan berpikir bahwa Buddha ini perlahan menghilang di depan mata mereka ke arah cakrawala. Tetapi berkali-kali, dia tidak menghilang sepenuhnya, seolah perjalanannya sangat panjang dan sulit. Itu adalah perjalanan tanpa akhir selama jutaan tahun. “Apakah ini tidak ditarik?” Sementara Li Qiye diam-diam mengagumi lukisan ini, suara lembut berbicara. Itu adalah Mei Suyao. Dia sudah memilih harta untuk dirinya sendiri. Dia berdiri di sebelah Li Qiye dan melihat lukisan itu juga. Dengan tulang abadi alami, dia memiliki perspektif yang unik baik ketika mengambil harta maupun melihat lukisan ini. “Benar, itu tidak dicat.” Li Qiye tersenyum dan menganggukkan kepalanya. “Seorang Buddha telah mencetak dirinya dalam hal ini tempat. “Tulang abadi nya bisa melihat melalui asal. Setelah melihat dengan hati-hati, dia terkejut: “Dia meninggalkan wasiatnya di tempat ini, apakah ini usahanya untuk menekan Dunia Iblis?” “Anda bisa mengatakannya seperti itu, tetapi itu tidak sampai pada titik penekan. Untuk lebih tepatnya, dia mencoba menstabilkan Dunia Iblis Kekaisaran Kecil. “Li Qiye menjelaskan sambil melihat lukisan itu.” Apakah ini penguasa legendaris Kerajaan Buddha? “Mei Suyao harus bertanya.