Emperors Domination – Chapter 1124

shadow

Emperors Domination – Chapter 1124

Mengguncang Dataran Tinggi

“Amitabha, Buddha yang penuh belas kasihan.” Para pembudidaya yang kuat ini dengan terburu-buru masuk ke portal diliputi oleh suara Buddha yang agung dan suci: “Kembali dari mana kamu datang. Hanya yang ditakdirkan yang diizinkan masuk melalui pintu ini. “

” Boom! “Suara ini berhenti dan menyingkirkan tokoh-tokoh penyerang yang kuat sepanjang jalan keluar dari Dataran Tinggi Pemakaman Buddha.

Setelah melihat adegan ini, banyak orang gemetar ketakutan. Tidak ada orang lain yang mencoba masuk lebih lama lagi. Orang bisa membayangkan betapa kuatnya keberadaan di dalam Kerajaan Buddha setelah melihat pengiriman cepat dari tembakan besar lainnya. Mereka bahkan tidak memiliki kekuatan untuk melawan saat diusir dari dataran tinggi.

“Kerajaan Budha memiliki beberapa Buddha tinggi di luar Sang Buddha.” Seseorang bergumam sendiri sambil menatap portal. di langit.

“Mencicit!” Mei Suyao dan gadis-gadis lain juga tertarik dengan portal, tetapi mereka mendengar bukaan pintu dan segera berbalik untuk melihat Li Qiye meninggalkan kamarnya. < / p>

Gadis-gadis memperhatikan bahwa Li Qiye memiliki ekspresi yang sangat aneh pada saat ini. Itu tak terlukiskan; Singkatnya, bahkan Li Shuangyan, yang telah mengikutinya paling lama, belum pernah melihat ungkapan ini sebelumnya.

Dia tidak tahu apa yang diwakilkan oleh perilaku ini dan bertanya: “Noble Muda?”

< p> Melihatnya seperti ini membuat mereka semua merasa tidak nyaman.

“Tetap di sini.” Li Qiye melirik ke portal di langit dan mengeluarkan perintah sebelum melangkah ke udara.

“Buzz.” Sebuah jalan yang mengarah langsung ke portal di atas Kuil Nalanda beraspal di bawah kakinya.

“Apa yang terjadi?” Gadis-gadis itu benar-benar bingung melihat Li Qiye menuju ke arah itu. < / p>

Mei Suyao bergumam: Sesuatu yang besar akan terjadi. Satu kesalahan langkah akan mengarah pada kehancuran. Dia juga tersesat, tetapi dia tahu betapa gawatnya situasi ini. Di masa lalu, dia mengundangnya untuk pergi ke Nalanda, ke Kerajaan Budha, tetapi dia segera menolaknya. Namun pada saat ini, dia pergi sendiri.

“Lihat ke sana, itu Fiercest!” Seorang kawan bermata tajam melihat Li Qiye naik ke udara di atas sana.

Hari ini , judul Fiercest menggentarkan seluruh dunia. Semua keberadaan kuat di Dunia Kaisar Fana cukup waspada terhadapnya. Dia membunuh Raja Mortal, mengalahkan Zhan Shi dan Kaisar Langit Lin dan membunuh Jikong Wudi. Apakah ada anak muda yang masih berani bersaing dengannya?

“Apa yang dia lakukan? Apakah dia ingin merebut kekayaan Buddha di Kerajaan Budha? “Seseorang bergumam pada dirinya sendiri sambil menonton hal-hal bermain.

Seorang pakar manusia bersemangat menyatakan:” Fiercest benar-benar terlalu bullish. Dia sepertinya ingin menantang seluruh dataran tinggi. 

Pada saat ini, sekelompok besar ingin melihat Fiercest melawan Dataran Tinggi Pemakaman Buddha. Mereka mendambakan keajaiban di mana Fiercest mengalahkan dataran tinggi.

Dalam sekejap, Li Qiye memasuki Spirit Mountain dan hanya berjarak pendek dari Nalanda.

“Penolong, tolong kembali.” Sementara dia hanya satu langkah lagi, gambar Bodhisattva Radiant Berwajah Delapan muncul di kuil bersama sebuah nyanyian yang mampu mengubah dunia itu sendiri.

“Bodhisattva Radiant.” Orang-orang cukup waspada terhadap orang ini. . Bahkan pembudidaya yang lebih kuat tidak berani mendekati.

“Karena saya sekarang di sini, kalian semua memiliki dua pilihan.” Li Qiye menatap portal Buddha di depan, tatapannya menembus ke kedalaman Kerajaan Buddhis: “Buka portal dan biarkan aku masuk atau aku akan menghancurkan portal ini dan membalikkan tanah ini.”

Sikapnya cukup kuat pada saat ini, tidak meninggalkan ruang untuk negosiasi. Setiap kata membawa momentum yang kuat dan kuat.

“Cukup mendominasi.” Baik pembudidaya dari ras manusia dan ras lain hilang dalam kekaguman. Untuk banyak generasi sekarang, tidak terlalu banyak orang yang berani menantang dataran tinggi dengan cara yang sombong.

“Apa yang terjadi?” Mei Suyao dan gadis-gadis menjadi lebih bingung ketika peristiwa itu terurai. Mei Suyao sangat bingung karena Li Qiye tampaknya tidak peduli dengan Kerajaan Budha sebelumnya.

Tapi sekarang, dia mencoba pergi ke sana dengan tekad yang tak tergoyahkan. Tidak ada yang bisa menghalangi jalannya.

Setelah tinggal di dekatnya begitu lama, gadis-gadis mengerti bahwa Noble Muda mereka bermain nyata saat ini. Hari ini, jika ada yang mencoba menghentikannya, dia pasti akan membunuh mereka semua dan membasuh dataran tinggi dengan kejam!

“Amitabha, kebaikan, kebaikan.” Radiant Bodhisattva tampaknya tahu bahwa dia tidak dapat mengubah Li Pikiran Qiye dan menghilang.

Li Qiye memandang portal dan dengan berani berkata: “Buka portal sekarang atau aku akan menghancurkan Kuil Nalanda kamu.”

Nadanya datar, namun itu membawa niat dingin dan kejam yang diisi dengan keinginan untuk membunuh. Setiap kata dengan jelas menunjukkan tekadnya.

“Amitabha” Nyanyian keras datang dari Nalanda. Nyanyian ini dapat mengubah dunia sementara semua bhikkhu di dataran tinggi bersujud.

“Kamu sedang mencari maut!” Dengan aura dingin, Li Qiye langsung menginjak portal. Dia ingin secara paksa naik ke kerajaan.

“Buddha Yang Maha Pemurah.” Nyanyian itu melambung tinggi ke langit dari Kuil Nalanda. Sebuah cahaya Buddhis menelan sembilan langit ketika satu Buddha muncul setelah yang lainnya. Mereka membentuk mudra dari kata “Myriad” dan membantingnya ke bawah untuk menekan Li Qiye.

Buddha Yang Maha Pemurah! Semua bhikkhu di dataran tinggi bersujud. Aura Buddha yang melonjak di udara menguras dunia dari warnanya.

Mata Li Qiye menjadi dingin. Dia berteriak dan memanggil Pentagate Sealing Surga. Kedua tangannya menyala saat dia memulai serangan.

“Boom!” Pentagat itu menghancurkan langit dan menghancurkan semua hal. Lima makhluk abadi melompat keluar dari gerbang – Burung Pengonsumsi Matahari, Serigala Makan Bulan, Semut Devouring Bintang, Elang Shrouding Surga, dan Tikus Penyegel Bumi!

Semua penghuni dunia ini bergetar setelah lima binatang buas ini keluar. Semuanya tidak penting dan celaka di hadapan mereka – tidak cukup untuk mencapai puncak. Mereka menghancurkan langit dan segera berubah menjadi lima grand dao yang terpisah.

“Boom!” Lima grand dao bergabung untuk berubah menjadi koridor abadi. Ini adalah koridor sementara yang bisa menghentikan segalanya, termasuk erosi waktu.

“Boom!” Kata Buddha “Segudang” yang dapat menekan makhluk ilahi dihentikan sebelum koridor panjang ini. Itu tidak bisa bergerak setengah langkah lebih dekat.

Segel Abadi Pentadao – ini adalah serangan terakhir pentagate. Di bawah meterai abadi ini, bahkan para dewa dan Buddha harus menghentikan kemajuan mereka.

“Apakah itu Pemusnahan Surgawi?” Setelah merasakan serangan pamungkas ini, bahkan para pembudidaya jutaan mil jauhnya bergetar. Beberapa memucat dan kehilangan akal.

Li Qiye dengan marah meraung: “Buka bagiku!” Tiga belas istana melompat ke langit. Segera berubah menjadi hamparan luas. Tidak ada yang tahu apakah Li Qiye saat ini atau masa depan akan keluar dari dunia baru ini.

Nirvana Heavens! Pada saat ini, Li Qiye memegang lampu hijau dengan api hitam yang berkedip-kedip di dalamnya.

“Hum” Ketiga kapal itu semua muncul. Dengan ledakan keras, sejumlah besar darah, kehidupan, dan energi penciptaan semua bergegas maju untuk menghentikan kekuatan Dataran Tinggi Pemakaman Buddha.

Bahkan dataran tinggi itu tampaknya tidak signifikan dalam menghadapi kekuatan ini.

“Siapa pun yang mencoba menghentikan saya hari ini akan mati, apakah mereka Amitabha atau Di Shi!” Li Qiye meraung. Lampu hijau terbuka dan api gelap segera mengalir ke langit.

Langit langsung dibakar oleh api gelap ini. Myriad dao berubah menjadi asap. Pada saat ini, terlepas dari apakah seseorang adalah Dewa Sejati atau kaisar, bahkan makhluk abadi akan berubah menjadi abu.

“Buddha Yang Maha Pemurah” Seorang Buddha suci yang menjulang di langit ingin melawan yang menakutkan ini. api. Namun, ini hanya menghasilkan teriakannya. Dia dibuat menjadi abu sebelum dia bahkan bisa berkedip!

“Bar saya dan mati!” Suara Li Qiye bergema di sembilan cakrawala. The Declivity-Mountain Bell di tangannya melepaskan pukulan.

“Boom!” Serangan pamungkas, Pemusnahan Surgawi, muncul di hadapan dunia ini .ivine Mount Meru! Sebuah gunung yang dilindungi oleh para dewa dan Buddha muncul dengan serangan ini. Tidak ada yang bisa menghentikan momentumnya. “Bang!” Seluruh dataran tinggi bergetar seperti perahu kecil di tengah-tengah badai yang sangat deras. “Retak” Bahkan portal terkuat yang melindungi Kerajaan Buddha mulai retak dalam menghadapi pemogokan terpenting ini. orang-orang dipaksa berlutut. Bahkan paragraf dan Dewa-Raja gemetar ketakutan. Mereka merasa bahwa mereka hanyalah semut. “Ini, ini adalah kekuatan sejatinya, kekuatan yang mampu membunuh Godkings!” Semua orang terkejut. Mereka mengerti bahwa serangan Li Qiye sebelumnya hanya pemanasan. Dia hanya bermain-main dengan santai. “Bagaimana, bagaimana dia bisa begitu tak terkalahkan? Dewa dan Buddha semua akan dimusnahkan! “Paragon yang pucat tidak bisa bangun dari posturnya yang berlutut.” Itu hanya avatar. Para Buddha di Nalanda masih belum keluar. Bagaimanapun juga, saya khawatir para Buddha akan terluka parah karena serangan seperti itu. “Seorang Dewa-Raja cukup cerdas dan menjelaskan meskipun merasa ngeri.