Emperors Domination – Chapter 1125

shadow

Emperors Domination – Chapter 1125

Qian Suyun

Baik Dewa-Raja dari generasi sebelumnya dan para genius jenius yang tak tertandingi dari generasi saat ini harus menundukkan kepala sebelum penampilan Li Qiye yang tak terkalahkan dan mendominasi. Terlepas dari siapa mereka sebenarnya, yang bisa mereka lakukan adalah berlutut pada saat ini.

“Amitabha” Banyak Buddha suci maju dari gerbang Nalanda yang terbuka. Cahaya Buddha sekali lagi direvitalisasi di dataran tinggi. Afinitasnya memberdayakan tubuh mereka.

Ledakan keras meraung di dataran tinggi. Miliaran bhikkhu di sini memulai nyanyian mereka untuk memperkuat Dharma agung para Buddha.

Semua ahli di sini menonton dengan nafas yang tertahan ketakutan. Mereka merasa bahwa mereka bukan apa-apa sebelum Li Qiye dan dataran tinggi.

Li Qiye tidak takut melihat para Buddha ini keluar. Dia dengan dingin memelototi mereka dan mengucapkan: “Belum lagi kalian semua, bahkan jika Amitabha keluar dari peti mati atau Di Shi kembali dari kekekalan yang abadi, bahkan tidak berpikir untuk menghentikan saya atau saya akan menghancurkan Kerajaan Budha Anda di semua biaya! 

Buddha Yang Maha Pemurah. Para Buddha yang mulia ini mulai mengucapkan mantra. Cahaya di tubuh mereka berubah menjadi pedang panjang yang terus menerus berubah saat mereka turun dari langit. Mereka berdua adalah perusak dan pelindung dunia.

Ini adalah para Buddha yang marah menundukkan kejahatan! Banyak orang berdebar di hadapan murka yang masuk ini. Badai itu mendekat dengan cepat; apa pun hasilnya, pertempuran telah mencapai akhirnya.

Banyak orang bahkan berpikir untuk meninggalkan dataran tinggi. Namun, mereka ditekan oleh kekuatannya, sehingga melarikan diri menjadi sangat sulit.

Dia dengan dingin memelototi para Buddha. Dengan lampu hijau di tangan kirinya dan pedang dao di kanannya, dia menyatakan dengan cara yang kejam: Baiklah. Datang! Hari ini, saya akan menunjukkan kepada dunia apa itu pembantaian Buddha! “

” Kebaikan, kebaikan. “Tepat ketika pertempuran besar akan meletus, sebuah suara Buddha bergema dari kerajaan seolah-olah itu berasal dari masa lalu kuno, seolah-olah itu tidak pernah bubar bahkan setelah jutaan tahun: “Biarkan dia masuk, dia dan aku terhubung oleh takdir.”

“Amitabha, kami menerima dekrit itu.” Para Buddha meletakkan telapak tangan mereka bersama-sama dan segera kembali ke dalam Nalanda. Lampu Buddha menghilang bersama mereka.

“Sang Buddha!” ‹‹Seorang yang berpengetahuan langsung tahu siapa penuturnya.

Li Qiye mengingat tiga belas istananya, lampu hijau, dan dao pedang dan melanjutkan penampilannya yang biasa.

Dia menatap tajam ke portal untuk melihat lokasi terdalam di dalamnya. Ekspresinya sangat aneh dan tidak terbaca.

Hum Sebuah jembatan Buddha turun dari kerajaan dengan banyak bunga teratai bermekaran di bawahnya, mengeluarkan atmosfir yang luar biasa sakral dan tertinggi. Jembatan ini sendiri membuat banyak orang merasakan rasa hormat.

Li Qiye diam. Dia tidak mengatakan apa-apa saat melangkah ke jembatan. Itu membawanya ke wilayah terdalam Kerajaan Budha.

Para penonton akhirnya tenang setelah melihatnya menghilang. Mereka semua segera berdiri.

“Apakah dia benar-benar berselisih dengan Dataran Tinggi Pemakaman Buddha?” Banyak orang bermandikan keringat dingin setelah mengingat adegan sebelumnya dan dengan cepat mulai membahas di antara mereka sendiri.

Sebenarnya, setelah pembicaraan yang panjang, tidak ada kesimpulan karena mereka tidak tahu mengapa Li Qiye tiba-tiba mematahkan semua kepura-puraan dengan dataran tinggi. Dia tampak seperti ingin bertarung sampai mati.

Bahkan, bahkan Li Shuangyan dan yang lainnya bingung oleh tindakan Li Qiye. Mereka tidak tahu mengapa dia tiba-tiba berubah serius atau siapa yang mungkin menyebabkannya.

Satu-satunya orang yang masih linglung adalah Little Autumn. Itu melihat portal tertinggi di langit tanpa tujuan. Akhirnya, ia kembali sadar dan berkata dengan kaget: “Mungkinkah itu dia ?!”

“Dia? Siapa yang kamu bicarakan? “Gadis-gadis itu menjadi penasaran saat mereka mengelilinginya.

” Aku tidak tahu. “Dengan cepat menggelengkan kepalanya dengan gila dan menjawab:” Aku benar-benar tidak tahu. Itu hanya sebuah cerita, bukan, legenda yang diselimuti misteri. “

” Legenda macam apa? “Mei Suyao bertanya lebih lanjut.

” Uhh, aku tidak tahu. “Itu benar-benar menutup mulutnya saat ini. Jelas bahwa itu tidak mau mengungkapkan apa yang ia tahu.

“Kamu benar-benar tidak tahu?” Chen Baojiao menatap cacing dengan ganas. Semua gadis lain juga melotot ke Little Autumn; seolah-olah mereka akan memukulinya.

Dengan ekspresi sedih, itu menggelengkan kepalanya: “Nona, bahkan jika kamu memukuliku, tidak ada yang akan berubah. Ada beberapa hal yang tabu dan tidak pernah bisa dibicarakan. Sama seperti Noble Muda Anda, ia memiliki topik utama dan topik terlarang. Hal ini adalah salah satu dari timbangan terbalik; siapa pun yang berani menyentuhnya pasti akan mati dengan menyedihkan. Dia akan membuat mereka menderita nasib lebih buruk daripada kematian saat mereka melolong kesakitan untuk selamanya. “

Mei Suyao melirik gadis-gadis lain. Menilai dari ekspresi Little Autumn, mereka tidak bisa membongkar masalah ini lebih jauh.

Meskipun mereka ingin tahu apa yang sedang terjadi, tidak ada yang berani bertanya.

Jauh di dalam Kerajaan Budha duduk sebagai seorang Buddha suci. Itu adalah Sang Buddha. Bertolak belakang dengan imajinasi semua orang, Sang Buddha tidak memiliki avatar tinggi tanpa akhir. Mereka juga tidak memancarkan cahaya keemasan berkilauan atau memiliki aura yang mampu memberikan keselamatan.

Dewa Buddha di depan sangat ramping, seorang wanita, pada kenyataannya. Siapa yang mengira bahwa Penguasa Buddha kerajaan itu sebenarnya adalah seorang wanita?

Dia tidak cantik luar biasa, tetapi dia memancarkan kebijaksanaan dan spiritualitas yang tak terlukiskan. Jika mungkin menjadi abadi, maka dia pasti kandidat utama.

Tiba-tiba seseorang akan merasa bahwa dia dilahirkan dengan membawa kehendak langit. Tidak ada seorang pun di dunia ini yang lebih spiritual daripada dirinya.

Li Qiye mendekat untuk melihat wajah yang terlalu familiar itu. Tak lama setelah itu, emosi yang tak terhitung mulai mengamuk di hatinya. Dia tidak tahu bagaimana menggambarkannya.

Li Qiye menatapnya untuk waktu yang lama sebelum berbicara: “Saya selalu tahu bahwa Anda masih hidup.”

“Saya juga ketahuilah bahwa kamu selalu mencari aku. Gadis itu membalas tatapannya. Dia tidak ternoda oleh dunia biasa dan jauh dari dunia fana yang gaduh. Meskipun dia tidak mengenakan jubah Buddhis atau dihiasi tanda Buddha di dahinya, dia masih seorang Buddha sejati. Selama hati telah menjadi Buddha, daging tidak lagi penting.

“Penderita yang kuketahui selalu menjadi wanita yang kuat.” Dia perlahan berbicara sambil menatap wanita yang telah mencapai Dharma sejati.

Dia perlahan menjawab: Dunia duniawi telah berlalu, semua telah berubah menjadi asap.

Aku agak bingung. Tidak masalah apakah Anda adalah Tuan Buddha atau Qian Suyun tua. Saya tidak mengerti mengapa Anda memilih jalur ini. Ini benar-benar berbeda dari Su’er yang pantang menyerah dan menantang yang saya tahu. “

Qian Suyun adalah nama yang belum pernah didengar oleh siapa pun, tetapi itu memiliki tempat yang luar biasa dalam pikiran Li Qiye. >

Qian Suyun, Dewa Buddha saat ini, dengan tenang menjawab: “Setiap orang memiliki jalannya sendiri. Anda memiliki milik Anda dan saya memiliki milik saya. “

Li Qiye mengungkapkan senyum masam dan berkata:” Zhaner mengatakan kepada saya bahwa kerajaan itu memiliki seorang Buddha Buddhis yang baru, saya tidak pernah berpikir bahwa itu akan menjadi Anda. Selama ini, saya percaya bahwa Anda masih hidup dan Anda menghindari saya. Saya tidak berpikir Anda akan memasuki doktrin Buddhis. “

” Saya tahu Anda telah mencari saya. Masa lalu hilang sekarang. Anda tidak berutang apa pun kepada saya. Saya tidak menghindari Anda saat itu, saya hanya mencari jalan saya sendiri. “Qian Suyun telah melompat keluar dari tiga alam dan melarikan diri dari Samsara.

Dia menatap tajam padanya dan berbicara dengan suara penuh kekuatan: “Jika kamu membutuhkan jalan, aku bisa memberimu jalan, tidak peduli apa itu!”

“Tidak.” Dia dengan lembut menggelengkan kepalanya: “Aku akan menemukan jalanku sendiri. Saya mungkin seorang wanita yang lemah, tetapi saya tidak membutuhkan perlindungan Anda. “Dia dengan tenang menatapnya dan menjawab secara alami:” Anda merasa bahwa Anda masih berutang pada saya, tetapi ini jauh dari kebenaran. Saat itu di atas sembilan langit, aku mengkhianati ayahku, rasku, dan seluruh dunia. Namun, ini bukan karena dorongan Anda. Saya hanya tetap setia pada pengejaran dan keyakinan saya sendiri …

“Atau, seperti yang kamu katakan, aku dilahirkan untuk menjadi orang yang menantang. Terlepas dari keterlibatan Anda, saya tetap akan mengambil langkah itu. Saya harus mengatakan bahwa tanpa Anda, mungkin itu tidak akan menyebabkan pergolakan hebat. “” Ketahuilah bahwa Anda tidak berutang apa pun kepada saya. Saya katakan rahasianya saat itu dan mengikuti Anda ke dunia ini atas kemauan saya sendiri. Itu bukan karena kesalahan langkah saya atau kenyataan bahwa seluruh dunia mengejar saya, memaksa saya melarikan diri ke tempat ini. Itu karena saya tidak akan dapat menemukan jawaban yang saya inginkan di sana, jadi saya datang ke dunia ini dengan harapan menempa jalan menuju tujuan saya. Dia berbicara dengan sungguh-sungguh. Nada tulus dan tulus inilah yang menekankan pelepasannya dari emosi. Setiap kata seperti pernyataan pengamat, seolah-olah semua ini tidak ada hubungannya dengan dia.