Emperors Domination – Chapter 1169

shadow

Emperors Domination – Chapter 1169

Pohon Merak

Peacock Peak adalah tempat ayah pohon meninggal dan berubah menjadi pohon raksasa.

Cukup tinggi untuk menembus ke awan putih dan langit biru, raksasa berdiri dan melindungi segala sesuatu di benua ini.

Tidak sembarang orang bisa datang ke sini. Hanya para kultivator pada tingkat tertentu yang dapat menahan kekuatan puncak dan memanjat.

Seseorang akan melihat bahwa puncak puncak itu benar-benar datar seperti tanah bela diri kecil. Permukaan batu tampaknya telah dipoles.

Di masa lalu, banyak murid pengkhianat datang ke sini dan bermeditasi ketika Pohon Merak masih bersemangat dengan kehidupan. Mereka ingin mengandalkan pohon untuk memahami grand dao.

Banyak orang datang dan pergi, jejak kaki mereka mengikis permukaan yang menjadi alasan mengapa permukaan batu di sini begitu mengkilap.

Li Qiye datang sangat pagi untuk melakukan upacara persembahan bagi Pohon Merak. Sebenarnya, ini dia yang mengirim salah satu ayah besar pohon ke akhir perjalanannya.

Pelayuan pohon itu hanya masalah waktu. Semuanya akan berubah menjadi abu sesudahnya. Dunia akan kehilangan jejak sisa ayah pohon.

Ketika mereka tiba, beberapa orang dapat terlihat sudah menyembah pohon itu.

Pohon itu sendiri tidak terlalu tinggi, hanya sekitar tiga tinggi meter. Tubuh itu tua dengan kulit kayu yang mengeras. Kulit yang retak menyerupai sisik naga. Meskipun mereka telah kehilangan kilauannya, orang masih bisa merasakan ketangguhan mereka.

Tidak banyak cabang yang tersisa, hanya sekitar tiga atau lima dengan sedikit daun yang tumbuh di atasnya. Meskipun dedaunan ini masih cukup hijau, mereka mengeluarkan rasa busuk.

Gumpalan asap mengepul di depan pohon. Orang-orang menyalakan dupa untuk menyembahnya.

Ada seorang pria muda yang mengenakan jubah rami. Meskipun dia tidak memancarkan aura yang kuat, kekuatan yang sangat agung muncul ketika dia berkedip.

Seluruh tubuhnya memancarkan napas tumbuh-tumbuhan, membuat orang lain ingin mendekatinya. Dia jelas dari Treant Race. Tiga lelaki tua berdiri di belakangnya, semuanya dengan energi darah yang besar. Seseorang bahkan tidak perlu melihat mereka untuk mengetahui bahwa mereka ahli. Mudah untuk menyimpulkan status pemuda itu jika ia memiliki ketiga lelaki tua ini sebagai teman.

Sebenarnya, selain dari Li Qiye dan pemuda ini, orang-orang datang untuk memberikan penghormatan dari seluruh penjuru. Semua orang tahu bahwa dalam waktu dekat, Pohon Merak akan mati.

Para pembudidaya manusia di dunia ini bersyukur atas perlindungannya selama beberapa generasi. Tanah ini memberi mereka tempat tinggal dan bekerja.

Setelah mempersembahkan dupa, pemuda itu berdiri di sana dan menyaksikan asapnya melayang tanpa mengatakan apa-apa.

Setelah Li Qiye dan Kong Qinru mencapai puncak, pemuda itu akhirnya berkata: “Ayo pergi.”

Dengan itu, dia dan orang-orang tua itu pergi. Saat dia berjalan, dia membungkuk untuk menyambut Li Qiye dan Kong Qinru dengan sangat sopan.

Kong Qinru mengangguk untuk membalas gerakan itu sementara Li Qiye tidak mengatakan apa-apa, dia hanya memberinya sekilas.

Setelah grup itu pergi, Li Qiye dengan datar berkata, “Sepasang murid kayu yang bagus, sudah beberapa saat sejak seseorang seperti itu muncul dari pengkhianatan.”

Dia terkejut mendengarnya mengatakan ini. Dengan sekali lirikan, Li Qiye dapat mengetahui rahasia orang itu – ini agak terlalu menakutkan.

Dia menyatakan: “Dia adalah salah satu keturunan Benteng Heavenvine, Teng Jiwen. Dia baru saja mencapai Virtuous Paragon beberapa tahun yang lalu, seorang pemuda yang sangat menjanjikan. “

Karena penyembunyiannya, pemuda dari sebelumnya tidak bisa mengenalinya. Namun, karena dia adalah penguasa lembah, dia mengenali banyak pembudidaya terkenal di dunia ini.

Li Qiye tidak mengatakan apa pun dan melangkah di depan Pohon Merak. Dia meletakkan tongkat dupa dan menatap pohon yang layu dalam kesunyian untuk waktu yang lama.

Akhirnya, dia dengan lembut menghela nafas dan berkata: Kehidupan abadi terlalu jauh. Bahkan ayah pohon tidak bisa lepas dari kematian dan harus kembali ke asal pada akhirnya. “

Dengan itu, ia menyalakan dupa dan membungkuk ke Pohon Merak. Di matanya, ayah pohon itu masih eksistensi luar biasa. Selain itu, ia telah melindungi manusia selama beberapa generasi.

Kong Qinru melakukan hal yang sama dengan penghormatan langsung dari hati.

Setelah upacara, Li Qiye dengan lembut menyentuh kulit pohon yang keras. Dengan dengungan, tangannya tiba-tiba menghilang ke pohon seperti melewati portal air.

Dia menutup matanya dan berdiri di sana seolah-olah dia sedang tidur. Setelah beberapa saat, dia menarik tangannya dan menyimpulkan: “Pohon Merak akan mati dalam lima puluh ribu tahun.”

Ini mengejutkan bagi Kong Qinru. Dia pikir ayah pohon masih bisa bertahan selama dua atau tiga generasi berikutnya. Ini jauh lebih cepat daripada yang dia bayangkan.

Dia bergumam linglung: “Hanya lima puluh ribu tahun?”

Li Qiye berbicara tanpa emosi: “Tepatnya, itu bisa berjuang untuk empat puluh ribu tahun lagi. Sisa waktu akan tergantung pada seberapa melekatnya tanah ini. Bagaimanapun juga, harinya akan tiba ketika semuanya harus dilepaskan. 

Tiba-tiba dia menjadi sangat sedih. Dia merasa tidak berdaya karena tidak ada yang bisa dia lakukan untuk mengubah situasi. Dia hanya bisa menghela nafas dan berkata, Bahkan ayah pohon akan mati suatu hari. Tidak ada yang bisa menyelamatkan mereka. Saya hanya berharap itu akan datang perlahan. “

“Siapa yang memberitahumu itu?” Li Qiye tertawa kecil di bawah pohon: “Itu tergantung pada orangnya. Melawan langit untuk mengisi ulang umur seseorang bukanlah hal yang mustahil. “

Kata-kata seperti itu terdengar seperti bel di benaknya. Dia segera melihat ke atas untuk menatap pada orang tak peduli yang tidak percaya saat gemetaran.

“Kamu, maksudmu mengatakan bahwa kamu dapat mengisi ulang masa hidup Pohon Peacock>

Dia meliriknya lalu kembali ke pohon dan dengan ringan berkata: “Meskipun ayah pohon ini berakar di bumi, mereka masih mirip dengan pembudidaya dengan kesempatan untuk mengisi kembali kehidupan mereka. Ini juga berlaku untuk Pohon Merak. Selain itu, tidak pernah menjalani prosedur ini sebelumnya, jadi probabilitas keberhasilan bahkan lebih tinggi. “

” Apakah, apakah Anda mengatakan yang sebenarnya? “Tiba-tiba ia menjadi bersemangat dengan harapan mengisi hatinya sambil menatap Li Qiye dengan gembira.

“Kata-kataku seratus kali lebih berharga daripada mutiara.” Dia memandangnya dan berkata: “Selain itu, ini adalah pengetahuan umum. Melawan langit untuk mengisi kembali kehidupan adalah teknik paling dasar dari seorang alkemis. 

Jika ada alkemis yang hadir, mereka akan memuntahkan darah dalam kemarahan atau dipukul dengan rasa tidak aman yang luar biasa sehingga mereka akan merasakan dorongan untuk bunuh diri dengan membanting tahu.

Pengisian ulang hidup adalah tujuan yang sangat tinggi bagi para alkemis, hanya para Alkemis Legendaris yang mampu mencapai ini. Selain itu, kesuksesan juga tidak pasti. Tapi sekarang, menurut Li Qiye, ini adalah cara paling mendasar.

“Jadi, Anda mengatakan bahwa Anda dapat mengisi kembali kehidupan pohon?” Matanya cerah ketika dia mencoba mendapatkan konfirmasi. p>

“Itu mungkin.” Dia berkata sambil menatap pohon: “Karena tidak pernah melakukan ini sebelumnya, pengisian kehidupan pertama memiliki peluang yang sangat baik dan panjangnya akan cukup panjang. Untuk keberadaan seperti pohon ini, hidup selama delapan atau sepuluh generasi tidak akan menjadi masalah jika prosedurnya berhasil. “

Dia berseru:” Lalu apa yang Anda tunggu? Cepat dan tambah hidupnya! “

Dia perlahan menatapnya dan berkata:” Mengapa saya harus mengisi kembali hidupnya? Itu bukan kerabat atau sesepuh saya. “

” Kamu adalah manusia! “Dia menyatakan:” Pohon itu telah melindungi umat manusia begitu lama sehingga hanya tepat bagimu untuk membalas kebaikan. “< / p>

Li Qiye terkekeh dan menggelengkan kepalanya sebagai tanggapan: Gadis kecil, mengapa menurutmu begitu? Ada banyak orang yang telah menyelesaikan banyak hal untuk umat manusia. Apakah itu berarti saya harus melakukan sesuatu untuk mereka atau keturunan mereka juga? Tak terhitung bijak bijak dan eksistensi tak terkalahkan telah berjuang untuk kelangsungan hidup umat manusia; dibandingkan dengan mereka, hal-hal yang telah dilakukan Pohon Merak tidak dapat mencapai puncak. “

“Kamu …” Wajahnya memerah; dia tidak tahu harus berkata apa dalam situasi ini. Dia melirik ke arahnya dan dengan datar berkata: “Ada pilihan dalam segala hal dan semua orang. Misalnya, orang bijak tua yang bijak mendorong umat manusia maju atau Pohon Merak berakar di tempat ini; mereka membuat keputusan. Mereka tidak berjalan di jalan ini untuk meminta pembayaran dari generasi mendatang. Mereka hanya menjalani jalan mereka sendiri dengan tanggung jawab dan ketekunan yang besar, tetap setia pada pengejaran mereka sampai akhir. 