Emperors Domination – Chapter 1205

shadow

Emperors Domination – Chapter 1205

Patung Misterius

Keduanya tersentak setelah melihat semua kacamata ini. Mereka tidak bisa mengatakan kenyataan dari ilusi atau bahkan jika mereka benar-benar berada di tempat yang aneh ini atau tidak.

“Stabilkan pikiran Anda atau Anda tidak akan pernah bisa kembali.” Tiba-tiba, suara Li Qiye berdering pikiran mereka seperti panggilan bangun tidur. Kejernihan mereka kembali ketika mereka sadar.

Mereka menemukan bahwa mereka masih di sungai. Arus masih diam-diam mengalir bersama dengan makhluk-makhluk kecil yang berenang seolah-olah tidak ada yang berubah.

Ketiganya melanjutkan jalur ini untuk periode waktu yang tidak diketahui.

Akhirnya, Li Qiye membawa mereka keluar dari sungai. Angin sepoi-sepoi bertiup kencang dan mengejutkan mereka. Mereka menemukan diri mereka di dataran datar, tetapi seperti sebelumnya, mereka tidak dapat menentukan apakah tempat ini asli atau tidak.

Untungnya, mereka tidak pergi terlalu jauh sebelum berjalan ke tumpukan puing. Potongan kerikil yang tak terhitung jumlahnya tersebar di tanah, tetapi setelah diamati dengan cermat, ternyata itu adalah potongan-potongan patung batu.

Reruntuhannya cukup besar. Ketika mereka pergi lebih dalam ke dataran, keduanya melihat beberapa patung yang rusak. Mereka telah hancur tidak bisa diperbaiki. Sama sekali tidak ada cara untuk mengetahui seperti apa mereka dulu. Keduanya mengalami kesulitan membayangkan apa yang sebenarnya terjadi di sini di masa lalu.

Akhirnya, mereka mencapai bagian dalam reruntuhan ini dan menemukan patung lengkap. Itu cukup tinggi, lebih dari sepuluh meter. Itu berdiri kuat untuk era yang tak terhitung jumlahnya, tetapi era ini meninggalkan bekas mereka di atasnya. Di bawah pemolesan tahun-tahun itu, itu menjadi sedikit abu-abu.

Kontur ramping dan pakaian elegannya menunjukkan bahwa ini adalah patung wanita.

Namun, fitur wajah dari patung itu menjadi buram di bawah pemolesan tak terhitung tahun. Tidak ada cara untuk melihat melalui fitur wajahnya. Patung seperti itu menyerupai sesuatu yang diukir dari salju, perlahan-lahan mencair dengan berlalunya waktu. Garis dan kontur samar dari patung itu menyebabkan wajah wanita itu tetap menjadi misteri.

Keduanya menatapnya dengan hati-hati. Mereka tidak tahu apakah patung itu awalnya seperti ini atau apakah sudah dimakan waktu, atau apakah ada sesuatu yang terjadi padanya.

Li Qiye berdiri di depan patung tanpa bicara. Dia menatapnya dengan linglung, tidak berkedip untuk waktu yang lama.

Dua lainnya tidak dapat menemukan apa yang begitu memikat tentang patung itu atau mengapa Li Qiye begitu terpesona olehnya. Namun demikian, mereka tidak berani mengganggunya.

Setelah lama, Li Qiye berbalik dan bertanya: “Apakah kalian berdua baik-baik saja?”

Keduanya terkejut dan masam terkekeh di benak mereka. Seharusnya mereka yang bertanya pada Li Qiye ini. Li Qiye yang berdiri di sana memandangi patung itu dengan bingung, bukan mereka.

Ye Tu menggelengkan kepalanya dan menjawab: “Aku baik-baik saja.”

Li Qiye tersenyum sedikit sambil melihat dua tanpa mengatakan apa-apa.

Teng Jiwen bertanya: “Tuan, sebelumnya , apakah itu asli atau palsu? “

” Apa maksudmu? “Li Qiye mengklarifikasi.

Teng Jiwen menemukan bahwa tanggapan Li Qiye cukup aneh, seolah-olah mereka tidak sesuai sudut pandang.

“Hal-hal yang kami lihat di sungai sebelumnya.” Dia menguraikan meskipun sedikit kebingungan.

Li Qiye menatapnya dan menjawab: “Apakah gambar itu asli atau palsu tergantung pada hati dao Anda. Nyata itu palsu dan palsu itu nyata, salah juga benar dan benar juga salah. 

Setelah mendengar ini, kedua pemuda itu tersesat dalam kabut dan menggaruk-garuk kepala mereka seperti bhikkhu yang bingung.

Li Qiye tidak memedulikan keduanya dan mengeluarkan mangkuk batu giok. Dia berbisik padanya dan melakukan ritual yang kompleks dan aneh. Itu adalah ritual yang sangat kuno dengan tujuan yang bahkan tidak diketahui oleh Teng Jiwen.

Dia berbisik sebentar dan upacara berakhir dengan dia mengangkat mangkuk batu giok di atas kepalanya.

Saat ini Waktu, orang bisa mendengar percikan air. Dua aliran air yang sangat kecil jatuh dari atas, ke dalam mangkuknya.

Ye Tu bergumam: “Patung itu menangis …” Mereka berdua mendongak untuk melihat air mata keluar dari patung itu.

Mereka sangat tersentuh dan berdiri di sana dengan linglung. Mereka tiba-tiba melihat ilusi bahwa patung itu hidup. Pada titik ini, itu bukan sesuatu yang terbuat dari batu atau marmer, itu adalah makhluk hidup yang disegel di lokasi ini.

Pada titik ini, mereka tidak bisa lagi mengatakan sifat patung ini di hadapan mereka. < / p>

Setelah mangkuk Li Qiye terisi, air mata berhenti dan Li Qiye dengan hati-hati menyimpannya.

Ye Tu penasaran bertanya: “Young Noble, apa itu?”

< Li Qiye memandangi patung itu dan berkata, Air Mata Mortal, air mata belas kasih dan rasa iba bagi rakyat jelata. Itu bisa merangsang keinginan seseorang untuk hidup. "

Li Qiye datang untuk semangkuk air mata ini untuk mengisi kembali kehidupan Pohon Merak.

Dia melirik patung itu dan berkata:” Ayo pergi. Kami telah memperoleh apa yang kami butuhkan, tidak ada gunanya menuntut sesuatu yang tidak bisa kami peroleh. “

Dengan itu, ia berbalik dan pergi dengan duo tertinggal di belakangnya. Mereka keluar dari tumpukan puing.

“Sayang sekali.” Li Qiye berbicara dari pemimpin: “Saya pikir kalian berdua bisa melihat sesuatu setelah datang ke sini atau setidaknya mendapatkan sedikit uang . Sepertinya ini tidak dimaksudkan. “

” Kekayaan? “Keduanya terkejut. Mereka pikir dia hanya datang untuk Mortal Tears.

“Ya, semacam peluang.” Li Qiye menjelaskan: “Jika kalian berdua ditakdirkan, maka Anda akan dapat melihat sesuatu, terutama tentang ini patung. Sayangnya, tidak ada visi seperti itu. Ini berarti bahwa itu tidak ditentukan sebelumnya. “

Mata mereka saling melotot. Pada saat ini, mereka menyadari mengapa Li Qiye begitu musykil sebelumnya. Setelah menyadari ini, keduanya dengan cepat berbalik. Namun, reruntuhan itu tidak ada lagi dan bahkan dataran rata pun hilang. Hanya ada kekosongan yang luas.

Perkembangan mendadak ini sangat menakutkan keduanya. Dari awal hingga akhir, mereka tidak tahu bahwa mereka berdiri di kekosongan. Mereka tidak bisa mempercayai mata mereka sendiri pada saat ini.

“Jangan lihat, orang tidak bisa memaksakan kesempatan yang terlewat.” Li Qiye berkata datar sambil berjalan di depan.

Keduanya merasa menyesal setelah mendengar ini. Mereka tidak tahu bahwa mereka telah memberikan kesempatan, kesempatan yang berada di sebelah mereka.

Ye Tu tidak bisa menahan diri untuk bertanya: “Apakah ada keberuntungan dan peluang lain di sini?” p>

Itu berbeda untuk semua orang, jadi apa yang mereka temui juga berbeda. Tidak ada cara untuk memaksa masalah ini. Ketidakmampuan Anda untuk melihat kekayaan berarti bahwa Anda belum mencapai tingkat yang diperlukan. “Dia berbalik untuk melihat Ye Tu:” Namun, di tempat ini, ada lebih banyak peluang untuk roh-roh yang menawan. “

Setelah mendengar ini, Ye Tu tiba-tiba menghubungkan titik-titik itu dan berkata, “Young Noble, apakah Anda mengatakan bahwa Kaisar Abadi muda Gu Chun juga datang ke tempat ini ?!”

Li Qiye hanya tersenyum tanpa membalas.

Keduanya meratapi. Lagi pula, mereka telah melewatkan kesempatan sekali seumur hidup.

Li Qiye berbicara: “Tidak perlu merasa buruk, itu bukan sesuatu yang bisa dipaksakan. Tidak semua orang bisa menjadi Immortal Emperor Gu Chun, tidak ada yang dapat Anda lakukan tentang hal itu. “

Keduanya hanya bisa menghela nafas. Li Qiye sudah menunjukkan kebaikan dengan membawa mereka berdua di sini. Itu adalah kurangnya kemampuan mereka sendiri yang membuat mereka kehilangan kesempatan ini.

“Jiwen, aku telah mengajarimu apa yang aku bisa, jadi aku telah melakukan cukup banyak untuk bentengmu dan kakek tua Sunflower itu.” Li Qiye melanjutkan : “Tapi untuk Ye Tu, karena kamu telah membantuku dan meluangkan waktu untuk datang ke sini, aku akan membantumu mendapatkan sesuatu.”

Setelah mendengar ini, Ye Tu buru-buru menjawab: “Untuk membantu Young Noble adalah apa yang harus saya lakukan. Jika saya berani mengabaikan tugas saya, kepala sekolah akan mematahkan tulang saya. Bagaimana saya berani mencari sesuatu dari Anda? “

Li Qiye dengan lembut melambaikan tangannya dan berkata:” Setiap sebab memiliki efek; Saya tidak akan membiarkan orang yang membantu saya melakukannya tanpa hasil. Adalah bodoh untuk tidak mengambil harta yang tersedia, saya hanya memberi Buddha bunga pinjaman, itu saja. “[1. Untuk memenangkan bantuan atau pengaruh menggunakan properti orang lain.]

Ye Tu tidak menanggapi ini dan hanya menggaruk kepalanya.

Teng Jiwen, di sisi lain, tidak mengatakan apa pun. Dia tidak berpikir bahwa Li Qiye tidak adil. Apa yang telah diturunkan oleh Li Qiye kepadanya lebih dari cukup untuk seumur hidup.