Emperors Domination – Chapter 1230

shadow

Emperors Domination – Chapter 1230

Danau Dongting

Jika Giant Dragon Mountain Range menyerupai binatang buas yang bercokol di laut, maka Danau Dongting adalah permata di mulut binatang itu. [1. Dongting adalah danau sungguhan jadi saya menyimpan pinyin. Nama literalnya adalah “Danau Pengadilan Grotto”.]

Sebagai danau di dalam samudera, itu bisa dianggap sebagai keajaiban. Selain itu, air di sini berbeda dari air Laut Setan Naga.

Danau itu dikelilingi oleh pegunungan bergelombang yang membentuk lingkaran. Masih ada ombak biru di dalam danau. Pulau-pulau di sekitarnya juga cukup indah.

Danau Dongting adalah nama wilayah ini dan juga nama garis keturunan.

Di Dunia Roh Surga, jika Indah Lembah adalah garis keturunan manusia terbesar dan Peacock Land adalah diaspora terbesarnya, maka Danau Dongting akan menjadi basis terbesar ketiga ras manusia dan garis keturunan terbesar kedua.

Menurut legenda, danau itu didirikan oleh beberapa orang kuat. orang bijak dari umat manusia. Bahkan sekarang, itu cukup padat dan memiliki pengaruh yang cukup besar.

Tentu saja, itu tidak bisa dibandingkan dengan Lembah Indah, tetapi masih merupakan rumah yang ideal bagi manusia.

Ada ada perbedaan antara danau dan Peacock Land. Manusia di Peacock Land tidak terkendali, tetapi ini bukan kasus bagi mereka yang ada di danau. Jika mereka bukan murid danau, maka baik pembudidaya dan manusia harus menerima pengelolaan sekte agar tetap tinggal.

Di Dunia Roh Surga, tanah adalah komoditas yang berharga. Tempat seperti Danau Dongting bahkan lebih berharga. Itu memiliki banyak ruang dan dekat dengan gunung naga serta Kota Pelangi. Lebih penting lagi, itu kaya dengan berbagai jenis harta karun.

Gunung-gunung di dekatnya penuh dengan vegetasi roh. Danau itu sendiri juga menghasilkan banyak harta langka. Ada desas-desus tentang mata air di bawah danau dengan banyak logam dan bijih ilahi.

Pada prinsipnya, orang-orang di Dunia Roh Surga akan selalu menginginkan lokasi apa pun dengan tanah. Ini terutama berlaku untuk tanah harta karun seperti Danau Dongting.

Di Laut Naga Setan, klan laut sangat kuat dengan otoritas yang tak tersentuh! Tapi anehnya, tidak ada yang mencoba mengambil alih lokasi yang indah seperti Danau Dongting.

Orang bisa mengatakan bahwa Danau Dongting sekuat sekte. Bagaimanapun, itu dianggap sebagai kekuatan besar di Dunia Roh Surga. Namun, itu lebih rendah dari garis keturunan kekaisaran atau sekte dewa laut.

Kekuatan besar yang biasa tidak akan bisa makan sepotong daging yang gemuk itu adalah danau, tetapi garis keturunan yang tak tertandingi seperti Seven Martial Pavilion dan Roaring Conch benar-benar mampu. Anehnya, mereka tidak menyentuh danau. Itu adalah sesuatu yang layak dipikirkan.

Berbagai teori muncul tentang alasan danau itu bisa ada hingga sekarang. Beberapa percaya bahwa sekte itu sendiri cukup kuat dan lokasinya mudah dipertahankan sementara sulit untuk diserang. Teori lain adalah bahwa paviliun dan keong tidak mempedulikan danau.

***

Li Qiye tidak ingin mengejar kuda yang menyelinap ke laut. . Dia telah meninggalkan bekasnya sehingga dia bisa mengejarnya kapan saja. Berbagai emosi muncul kembali dalam benaknya setelah melihat permata samudera – Danau Dongting. Akhirnya, dia mendarat di danau dan berjalan-jalan.

Dia pergi ke salah satu pulau dan memutuskan untuk berjalan tanpa alas kaki melalui pasir yang lembut untuk merasakan tanah. Ada sensasi kenyamanan yang tak terlukiskan serta rasa mengingat yang luar biasa.

Ada delapan belas benteng berbeda di danau, masing-masing dengan pemandangan indah mereka sendiri seperti matahari yang gemerlap yang menyinari permukaan danau yang berwarna biru seperti batu giok … Ada banyak lokasi seperti itu di daerah ini.

Namun, favorit Li Qiye adalah “ribuan karat bermain di air”. Dia paling menikmati pemandangan indah ini.

Karena itu, dia datang ke teluk ini dan menyiapkan semangkuk besar umpan. Menginjak pasir sambil melihat danau biru memberinya ketenangan dan kepuasan.

“Percikan!” Dia mengambil banyak umpan dan menebarkannya ke danau. Satu demi satu ikan mas segera mulai muncul. Mereka muncul untuk menangkap umpan yang mengambang di permukaan air.

Saat dia melempar lebih banyak umpan, lebih banyak ikan paus keluar untuk bermain. Suara percikan air terus bergema.

Sekelompok ikan sekarang di sini berlomba-lomba mencari makanan. Butir-butir air terciprat dan disinari matahari yang cerah. Ikan mas ini datang dalam semua jenis dan warna. Beberapa berwarna ungu sementara yang lain adalah emas yang gemilang …

Beragam warna berkelip di bawah matahari. Lampu-lampu ini terjalin dengan ombak dan menciptakan pelangi kecil yang sangat indah.

Setelah membuang semua umpan, ia hanya duduk di teluk yang sarat pasir untuk menonton wajan. Dia menikmati setiap detik dan sepertinya melupakan segalanya. Masa lalu sudah tidak ada lagi, kekuatirannya terbawa angin sementara semua yang lain lenyap seperti awan dan asap.

Akhirnya, semua umpan dikonsumsi dan wortel bubar. Riak-riak yang menabrak itu menenangkan seolah-olah tidak terjadi apa-apa.

Ada seringai di wajahnya saat dia meletakkan kakinya di air danau yang menyegarkan.

Saat ini, dia sudah melakukan perjalanan melalui ruang dan waktu ke era yang jauh ketika dia melakukan hal yang persis sama. Berendam di danau memberinya rasa penyegaran yang langka. Beberapa karper dengan anehnya berenang.

Orang akan merasa bahwa semuanya terjadi karena suatu alasan. Memikirkan hal ini, Li Qiye mulai tersenyum. Ada terlalu banyak kenangan dalam hidup, tetapi sangat sedikit momen kebahagiaan. Namun, jumlah kecil ini cukup berharga.

Air tiba-tiba terciprat oleh ombak yang pecah, memecah ketenangan teluk.

“Hei, di mana label Anda?” Li Qiye adalah dibangunkan oleh panggilan ini. Dia melihat ke depan dan melihat sebuah kapal mendekatinya.

Itu adalah kapal perang berukuran sedang yang dibungkus dengan baju besi dengan tampilan yang sangat tajam. Seorang pria paruh baya berdiri di haluan. Hanya satu pandangan saja sudah cukup untuk mengatakan bahwa dia adalah seorang pembudidaya manusia. Jubahnya berwarna pasir dan disulam dengan lencana Danau Dongting, membuat orang lain tahu bahwa dia adalah muridnya.

Li Qiye sedikit mengerutkan kening dan bertanya: “Label, label apa?”

Siapa pun yang datang ke Danau Dongting harus mendaftar dengan kami untuk diberi label. Kalau tidak, mereka harus mengungkapkan identitas mereka. “Pria paruh baya itu menurunkan nadanya.

Li Qiye dengan malas menjawab dengan ekspresi riang:” Begitukah? Tidak perlu meminta saya untuk label ini atau apa pun, kembali dari mana Anda datang. “

” Kamu! “Pria itu merasa terpancing oleh sikap Li Qiye. Dia memelototinya, ingin turun dari kapal untuk menanyainya.

Namun, sebelum dia bisa turun, seseorang menghentikannya. Itu adalah seorang wanita yang berkata: “Supervisor Yu, serahkan padaku.”

Suaranya sangat jelas dan lembut, namun juga memiliki sedikit keterusterangan dan keberanian.

The pria paruh baya dengan dingin menatap Li Qiye lalu mendengus sebelum kembali ke dalam kapal.

“Bolehkah aku meminta namamu?” Dia menatapnya dan dengan tenang berkata, “Aku Hong Yujiao, seorang murid Danau Dongting. Patroli danau adalah tanggung jawab kita. “

Wanita ini sangat cantik. Meskipun dia tidak merobohkan kerajaan seperti kelompok Zhuo Jianshi, dia memiliki gayanya sendiri dan mengenakan gaun hijau kebiruan yang ketat. Itu membungkus tubuhnya dan mengungkapkan semua lekuk tubuhnya. Payudara lembutnya yang menjulang tinggi cukup montok untuk menonjolkan pinggang rampingnya. Pakaian seperti itu sepertinya dibuat untuk seseorang yang sering menyelam ke air.

Dia memiliki sedikit riasan di wajahnya, membuatnya semakin menawan. Alisnya yang langsing membawa sentuhan feminitas dan sedikit kegigihan. Sepasang mata bulat dan matanya yang besar dan cerah tampak cerah, memberikan sensasi yang tajam dan penuh tekad.

Meskipun bukan kecantikan yang menggulingkan kerajaan, sikapnya yang tegas dan tegas membuatnya cukup menarik. Ini adalah seorang wanita dengan gaya lugas.

“Nama keluarga Hong?” Li Qiye mengangkat alisnya dan memandangnya.

“Ya, saya Hong Yujiao. Bolehkah saya menanyakan nama Anda dan dari mana Anda berasal? ”Dia menangkupkan tinjunya dengan tegas seperti pria. Ini adalah seorang wanita yang tidak akan menyerah pada pria. [2. Ungkapan khusus ini sulit untuk dipertahankan dalam bentuk mentah. Namun, itu pasti memuji seorang wanita meskipun asal usul / sifat frasa diskriminatif di Cina kuno. Yang mentah adalah, hiasan kepala (wanita) tidak akan menyerah pada jenggot dan alis (pria). Dahulu kala, wanita disebut “hiasan kepala” dan pria disebut “jenggot dan alis”. Ini adalah istilah-istilah sastra yang digunakan ketika penulis ingin membesar-besarkan aspek maskulin dan feminin dari masing-masing jenis kelamin, seringkali dengan cara yang positif, tetapi dapat juga merendahkan.]

Bahkan, mengklaim dirinya sebagai murid adalah cara yang sangat sederhana untuk mengatakannya. Klan Hong memiliki status yang sangat penting di Danau Dongting. Klan mereka selalu menjadi pilar lokasi ini. Li Qiye memejamkan matanya, menunjukkan kurangnya minat: “Saya hanya seorang pejalan kaki. Dari mana saya berasal dan siapa nama saya tidak penting. “Dia dengan tenang menjawab:” Tuan, saya harap Anda bisa mengerti bahwa ini untuk keselamatan danau. Kami mengharuskan semua orang mendaftar dengan kami. Mohon diperhatikan. ”