Emperors Domination – Chapter 1253

shadow

Emperors Domination – Chapter 1253

Jian Clan

Akar ginseng ini membuat takjub penonton. Cahaya ungu pada tubuh merahnya membuatnya tampak seperti harta yang tak ternilai bagi siapa pun.

Feilong dan Bloodshark Scion merasa malu dengan akar ini. Ekspresi mereka menjadi sangat jelek. Mereka menertawakan Li Qiye sebelumnya, tapi sekarang, akar ginseng ini adalah tamparan kejam di wajah mereka, membuat mereka tidak punya ruang untuk membalas.

Tentu saja, ini bukan Li Qiye yang mencoba untuk pamer. Dalam hal status, Kakek Jian masih junior. Memberi akar ini untuk memperpanjang hidupnya hanyalah hadiah ucapan selamat untuk junior.

Jian Xiaotie bergegas keluar saat ini. Dia sedang berbicara dengan tamunya di dalam mansion, tetapi begitu dia mendengar dari seorang murid, dia langsung berlari keluar. Akar ginseng masih dianggap sebagai gerakan agung bagi klan mereka, jadi dia harus menyapa Li Qiye secara pribadi.

“Kakak Li, terima kasih atas hadiah dermawannya.” Dia segera menangkupkan tinjunya dan berkata: “Aku berterima kasih atas nama Kakek kita.”

Akar ini sangat penting bagi Kakek karena dia sudah berusia delapan ribu tahun. Itu bisa memperpanjang hidupnya setidaknya seratus tahun.

Li Qiye hanya mengangguk dan dengan ringan berkata: “Jangan sebutkan itu, hanya hadiah kecil.”

Sikap acuh tak acuh ini membuat beberapa tamu menatap Bloodshark Scion dan Shangguan Feilong. Sebelumnya, batang atas gloating setelah menghadirkan Bloodshark Divine Pearl dan mengejek Li Qiye dalam prosesnya. Tapi sekarang, akar ginseng Li Qiye berkali-kali lebih berharga daripada mutiara, namun Li Qiye tetap bertindak normal. Perbedaan nilai keduanya menjadi jelas dengan pandangan sekilas.

“Saudara Li, Tuan Hong, dan rekan-rekan Tao lainnya, silakan masuk.” Jian Xiaotie memperhatikan bahwa Li Qiye bersama dengan kelompok Tianzhu Hong, jadi dia sibuk mengundang mereka.

Hong Tianzhu dan para murid menjadi cerah setelah secara pribadi diundang oleh Xiaotie, penerus Klan Jian. Meskipun dia jarang menunjukkan dirinya, statusnya hebat. Biasanya, dia hanya akan menyambut tamu dari garis keturunan kekaisaran atau sekte dewa laut.

Dengan demikian, mereka merasa dihormati setelah menerima gerakan ini darinya.

Saat mereka pergi, mereka berjalan melintas the Bloodshark Scion. Li Qiye hanya memberinya pandangan sekilas dan berkata, Mutiara ilahi ini hanya sepotong omong kosong. Saya hanya akan menggunakannya untuk menghias kandang ternak, itu tidak bernilai satu koin pun. “

Li Qiye tidak pernah menganggap enteng mereka yang menentangnya dan tidak meninggalkan ruang untuk konsiliasi. Tidak ada orang lain yang berani mengganggu keluhan pribadi mereka berdua.

Wajah keturunan merah memerah karena marah setelah mendengar ini. Dia merengut dan pergi segera. Feilong mengikutinya. Tinggal lebih lama hanya akan menghasilkan penghinaan lebih lanjut.

Jian Xiaotie memperhatikan suasananya dan mencoba untuk mengubah topik: Brother Li, ini adalah pertama kalinya Anda di rumah kami. Jika Anda dan orang lain tidak keberatan, bagaimana dengan tur? “

Meskipun sudah terbiasa dengan mansion, Li Qiye masih dengan lembut mengangguk:” Berjalan tidak terdengar buruk. ” >

Rumah besar itu menempati area yang luas. Di dalamnya ada gua surgawi sendiri, jadi lebih akurat menyebutnya tanah leluhur daripada rumah besar.

Ada kuil dan paviliun yang terletak di medan megah di mana-mana. Sungai-sungai mengalir dengan perbukitan dan lingkungan alam yang menakjubkan lainnya.

Murid-murid Danau Dongting memiliki pengalaman yang membuka mata saat mengikuti Jian Xiaotie melalui mansion. Mereka berpikir bahwa itu hanyalah serangkaian bangunan pada awalnya dan bukannya menjadi ruang terpisah. Di luar keterkejutan, mereka benar-benar menyadari bahwa Klan Jian tidak hanya kuat dalam nama.

Li Qiye dengan lembut menghela nafas sambil berjalan melalui tanah yang akrab ini dengan perasaan yang tak terlukiskan.

, Klan Jian ingin dia kembali. Sampai batas tertentu, klan dimulai olehnya. Namun, setelah mengubur Jian Wenxin, dia tidak ingin kembali ke sini lagi karena kalimat yang sama terus bergema di kepalanya setiap kali dia kembali.

“Langit terlalu sulit dijangkau, tidak ada yang buruk tentang menjadi semut yang terperangkap di dunia ini. “Ini adalah kata-kata terakhirnya:” Yang Mulia, saya tahu ambisi Anda setinggi langit dan sejauh batas dunia. Setelah saya beristirahat, saya berharap Anda bisa melangkah lebih jauh dan lebih cepat. Inilah akhir saya, yang terbaik yang bisa saya harapkan! 

Dia dengan lembut menggelengkan kepalanya setelah mengingat kata-katanya. Di saat-saat terakhirnya, dia tidak menyalahkannya atau Permaisuri Hong Tian.

Satu-satunya belas kasihan adalah Hong Tian selalu menjadi gadis yang keras kepala. Setelah sekian lama, dia masih tidak ingin melihat ke belakang. Namun, justru sikap keras kepala pantang menyerah inilah yang membawanya ke ketinggian seperti itu.

Jian Xiaotie, yang bertindak sebagai pemandu wisata untuk semua orang, memperhatikan kealpaan Li Qiye dan bertanya: “Saudara Li, ada apa?”

Pikiran Li Qiye kembali saat dia tersenyum: Tidak ada, aku hanya sedikit lelah. Saya akan kembali untuk beristirahat. “

” Baiklah kalau begitu. “Jian Xiaotie menjawab:” Saya telah membuat pengaturan untuk tempat tinggal kelompok Anda. Jika Anda lelah, kami dapat melakukan tur ini lagi besok. Itu akan terjadi ketika Kakek akan keluar juga. Aku akan membawamu untuk menemuinya kalau begitu. “

Li Qiye hanya tertawa kecil sebagai tanggapan. Sementara itu, para murid dari danau dengan iri menatap Li Qiye. Kakek Jian adalah Godking Surgawi. Bukan sembarang orang yang dapat memenuhi karakter level ini secara langsung. Itu semacam kehormatan.

Jian Xiaotie memimpin kelompok kembali ke kamar tamu. Namun, mereka bertemu orang lain di jalan.

“Ratu saya, itu Li Qiye.” Pada saat ini, Shangguan Feilong dan Bloodshark Scion memimpin dua wanita di sini. Keduanya dapat dianggap sebagai pengguling kerajaan dan membuat malu gadis-gadis seperti Hong Yujiao dan Miss Lin.

Salah satu dari mereka sangat menawan sementara yang lain mulia dan mempesona. Kecantikan mereka yang tak terlukiskan bisa mempengaruhi jiwa. Ini terutama berlaku untuk wanita bangsawan dalam gaun phoenix-nya. Dia memancarkan getaran dewasa dari seorang wanita yang terlalu menggoda.

Tidak hanya mereka memukau Hong Yujiao dalam keindahan, aura mereka juga kuat dan mengesankan.

Gadis yang menawan itu memiliki lingkaran cahaya ilahi yang berasal dari tubuhnya. Belying sosok rampingnya yang memberinya penampilan yang rapuh, lingkaran cahaya masih menelan dunia ini dengan kehadiran Dewa-Raja yang menakutkan. Dia adalah jenius dari Roaring Conch, Shangguan Feiyan!

Jubah phoenix wanita lain menceritakan kisah identitasnya. Dia juga memiliki lingkaran ilahi di sekeliling tubuhnya dengan cermin spiritual di belakang kepalanya. Cermin ini bisa menerangi seluruh dunia. Itu tak tertahankan dan bisa mencuri jiwa. Ini adalah selir favorit Dewa-Raja Yang Mendalam, Gongsun Meiyu. Dia bukan vas hias yang indah namun tidak berguna karena dia sudah terkenal sebagai jenius sebelum menikahi raja di Laut Abyss.

Bakatnya luar biasa karena dia mengolah karakteristik unik dari roh menawan kepada level tertinggi. Matanya yang menyihir menunjukkan bahwa ia telah menguasai teknik menggoda. Rumor mengatakan bahwa mata ilahinya dapat mengendalikan orang lain.

Hong Tianzhu terkejut setelah melihat kedua wanita itu karena dia telah mendengar perselisihan antara mereka dan Li Qiye. Dia tahu bahwa Li Qiye telah membunuh pembantu favorit Gongsun Meiyu, Gongsun Qianer.

Jian Xiaotie mengerutkan kening pada perkembangan ini juga. Dia bukan orang yang takut akan masalah, namun Shangguan Feilong dan keturunannya mengaduk panci, dan ini membuatnya tidak senang.

“Kaulah yang membunuh pembantuku?” Mata Gongsun Meiyu menatap Li. Qiye. Mata phoenixnya berubah dingin dan megah.

Li Qiye setenang biasanya dan hanya melihat sekilas pada Meiyu sebelum menjawab dengan nada datar: “Siapa?”

“Gongsun Qianer! “Meiyu dengan dingin berkata,” Wanita yang kau bunuh di Parit Tanpa Dasar! “

” Oh, ya, hal seperti itu memang terjadi. “Li Qiye tersenyum,” Sayangnya, dia seharusnya tidak membuat sebuah langkah melawan saya. Saya tidak pernah menunjukkan belas kasihan kepada musuh-musuh saya. “

” Hidup untuk seumur hidup! “Tatapan dingin Meiyu memancarkan niat membunuh:” Aku akan mengambil kepalamu dan mengorbankannya untuk jiwanya di surga. “

Feilong dan keturunan menjadi sangat senang melihat Meiyu ingin berurusan dengan Li Qiye. Mereka berdua merasakan perasaan schadenfreude sambil menunggunya membunuhnya. Li Qiye mengungkapkan senyum lebar dan mengangkat alisnya sedikit sambil menatapnya. Dia kemudian melirik Feiyan dan dua lainnya sebelum dengan santai menjawab: Sendiri atau semua orang bersama? Saya pikir lebih baik jika kalian semua berkumpul sehingga saya tidak perlu membuang waktu terlalu banyak untuk membersihkan Anda satu per satu. “