Emperors Domination – Chapter 1256

shadow

Emperors Domination – Chapter 1256

Tubuh Robek Dan Tulang Hancur

Li Qiye sepertinya sedang kesurupan karena dia tidak menjawab siapa pun.

Pertandingan catur ini sangat berantakan. Tidak ada yang bisa melihat permainan catur macam apa ini karena potongan-potongan itu diletakkan dengan sangat keterlaluan, seolah-olah seorang anak kecil secara acak meletakkannya di sana.

Patung yang duduk di sisi lain itu tampaknya adalah seorang wanita, menilai oleh penampilannya. Namun, gaya ukirannya sangat samar, sehingga orang tidak bisa membedakan wajahnya.

Namun, setelah memeriksa konturnya lebih dekat, jelas bahwa bukan pencipta yang memilih untuk memahat dengan cara yang samar-samar ini, itu karena wanita itu tidak ingin dunia melihat penampilan aslinya. Itu tersembunyi seperti Gunung Lushan di tengah-tengah awan.

Li Qiye tetap di sana tanpa bergerak, seolah-olah dia telah berubah menjadi batu juga.

“Brother Li, bagaimana Anda bisa masuk? ” Jian Xiaotie melihat sekeliling dan menemukan bahwa tidak ada orang lain di sini. Dia menjadi sangat bingung karena jika orang-orang di klan tidak membukanya, orang luar seharusnya tidak bisa masuk.

Namun demikian, Li Qiye terus duduk di sana, membeku. Siapa yang tahu apakah dia terpesona oleh pertandingan catur atau sesuatu yang lain. Secara keseluruhan, ia tampaknya tertutup dari seluruh dunia.

Tidak ada yang menyangka Li Qiye akan bermain catur melawan patung setelah pergi pagi-pagi sekali. Mereka melihat papan yang berantakan dan tidak mengerti apa yang sedang terjadi.

Nona Lin, yang memiliki kesan yang sangat baik terhadapnya, membungkuk dan berbisik dengan sikap lembut: “Young Noble, apakah Anda baik-baik saja? “

Masih belum ada jawaban dari Li Qiye yang tampaknya membatu.

Daun bawang menjadi cemburu setelah melihat sikapnya yang lembut terhadap Li Qiye. Matanya berubah dingin ketika dia mencibir: “Hmph, itu hanya patung dan permainan bodoh, apa gunanya bertindak semua misterius? Apakah dia benar-benar berpikir dia adalah semua itu, menggunakan papan ini untuk memahami grand dao dari sembilan surga? Hmph, dia baru saja berdandan sebagai dewa dan bermain iblis untuk bertindak keren. “

Nona Lin, yang sudah membencinya, menjadi lebih tidak bahagia. Dia mengerutkan kening sebagai tanggapan: “Noble Li muda sedang dalam fokus saat ini, siapa bilang dia berpura-pura?”

“Hah, jauh dalam fokus?” Batang atas menjadi lebih cemburu setelah mendengar Nona Lin berbicara. untuk Li Qiye. Dia menyeringai dan berkata dengan jijik: “Itu hanya patung yang rusak. Apakah dia perlu merenungkan begitu keras terhadap patung? Hanya orang bodoh yang perlu melakukannya. Mungkin patung ini diambil dari tumpukan sampah, heh, sebuah karya tanpa keahlian atau seni, sepotong sampah yang hanya ditanggapi oleh orang bodoh. “

Ekspresi Jian Xiaotie memburuk setelah mendengar ini, tetapi dia adalah orang yang berbudaya dan tidak menunjukkan permusuhan di depan umum.

Sayangnya, batang atas itu dibutakan oleh kecemburuannya sendiri dan tidak berpikir terlalu banyak atau memperhatikan raut wajah Jian Xiaotie.

Feilong juga menggelengkan kepalanya dan tertawa: Scion, Anda tidak boleh menertawakan pria itu Orang bisa sedikit eksentrik. Menatap patung dalam keadaan linglung, ini bukan apa-apa, hanya jenis gangguan mental. Saya mendengar beberapa dokter ajaib dapat menyembuhkan penyakit ini di Laut Setan Naga. 

Li Qiye menghancurkan bisnisnya dengan Hong Yujiao berkali-kali, jadi Feilong ingin membunuhnya. Karena itu, ia secara alami mengambil kesempatan ini untuk mengejeknya.

“Gangguan mental?” Keturunan mencibir: “Ini jauh lebih buruk daripada gangguan mental. Ini adalah rasa yang tidak normal dan menyimpang. Hanya bajingan yang sangat celaka yang akan memiliki fantasi terhadap patung jelek seperti itu, hanya monster yang akan tertarik pada kekejian batu ini! “

Scion telah kehilangan pengekangan rasionalnya dan tidak menyadari bahwa kata-katanya menyinggung perasaan. orang lain. Ekspresi Jian Xiaotie menjadi semakin buruk. Sebelum ini, dia acuh tak acuh terhadap cemoohan Feilong terhadap Li Qiye. Bagaimanapun, itu adalah perseteruan pribadi mereka.

Tapi sekarang, keturunan itu tidak hanya menghina Li Qiye, tetapi juga patung itu. Ini adalah simbol besar di klan mereka, jadi bagaimana mungkin Jian Xiaotie tidak menjadi marah?

Pada saat ini, Li Qiye tiba-tiba berdiri dan pergi keluar.

Oh? Apakah saya menyentuh saraf? Apakah Anda terlalu malu sekarang dan ingin melarikan diri? “Batang atas terbahak dan merasakan sukacita kemenangan setelah melihat Li Qiye pergi tanpa sepatah kata pun.

Feilong menggema dengan riang juga:” Sepertinya dia setidaknya menyadari kerendahan hatinya. Scion, kamu mengekspos jimatnya membuat dia tidak punya wajah untuk tinggal di sini lebih lama. “

” Bergulir ke sini dan terima kematianmu jangan sampai darah rendahanmu menodai ketenangan tempat ini. “Li Qiye dengan dingin mengucapkan dari luar dengan dingin dari halaman kuno.

keturunan awalnya marah menjadi lebih marah. Dia mendengus sebagai tanggapan: “Li, kamu pikir aku takut padamu? Orang yang akan mati belum ditentukan! “Dengan itu, dia bergegas keluar juga.

” Itu benar, jangan berpikir kamu bisa merajalela hanya karena kamu adalah murid ayah pohon. “Feilong mendengus dan melesat keluar.

Li Qiye tidak memiliki emosi. Kali ini, pembawa acara, Jian Xiaotie, tidak repot mengganggu. Dia berdiri di sana dengan kedua tangan bersilang di depan dadanya dan dengan acuh tak acuh menyaksikan peristiwa yang terjadi.

Dia marah kali ini. Sudah cukup sopan baginya untuk tidak menyerang batang atas karena menghina leluhurnya, apalagi menghentikan perkelahian.

Li Qiye memberinya tatapan dingin sebelum dengan santai bertanya: “Bagaimana kalian berdua ingin mati?”

“Sangat percaya diri!” Feilong menyeringai dan dengan dingin menjawab: “Li Qiye, apakah Anda benar-benar berpikir kita adalah ikan di talenan? Satu-satunya alasan aku belum membunuhmu adalah karena Ratu Gongsun telah merenggut nyawamu. Tetapi jika Anda memprovokasi saya, saya masih akan membunuh Anda semua sama! “

” Kurang mengoceh, berkumpul bersama, saya akan memberi Anda dua serangan pertama. “Li Qiye luar biasa dingin. Mereka yang mengenalnya akan menemukan seluruh pemandangan ini sangat mengejutkan dan menjadi ketakutan.

Mereka tahu bahwa ketika dia memiliki penampilan yang begitu dingin, haus darahnya akan terbangun. Pada titik seperti itu, dia akan mulai membunuh tanpa ampun, tidak peduli siapa lawannya.

Faktanya, Li Qiye memandang keduanya sebagai semut, sehingga dia bisa memalingkan telinga yang tuli karena cemoohan mereka. Sayangnya, mereka naif dan menghina patung itu. Setelah mengucapkan kata-kata itu, nasib mereka disegel. Tidak ada yang akan bisa menyelamatkan mereka dari kematian tertentu.

“Betapa sombong!” Pohon cemara itu tertawa sebelum menyatakan: “Li, kamu pikir kamu siapa? Apakah Anda benar-benar berpikir bahwa memiliki ayah pohon untuk seorang master itu hebat? Nenek moyang saya adalah dewa laut yang tak terkalahkan! Latar belakangmu tidak ada bandingannya! 

Bloodshark Sovereign dari desa mereka telah dikenali oleh Trident, tetapi akhirnya meninggalkannya sehingga dia gagal menjadi dewa laut yang lengkap.

< p> Namun demikian, desa tetap bangga padanya bahwa ia diterima oleh Trident dan mengklaim bahwa leluhur mereka adalah dewa laut!

Li Qiye dengan dingin menyatakan tanpa mengedipkan mata: Pergilah, aku akan membunuh keduanya Anda dengan satu gerakan. “

Feilong dengan marah menjawab:” Baiklah, Li Qiye. Scion dan aku akan menguji kemampuanmu. 

Scion mengeluarkan pedang merah tua dengan kabut berdarah mengepul di sekitarnya. Dia menjilat bibirnya sementara matanya memperlihatkan kilatan haus darah sebelum berbicara: “Binatang kecil, pedangku belum merasakan darah dalam waktu yang lama, aku akan membiarkannya kenyang hari ini.”

Miss Lin berbalik pucat karena kaget dan dengan ramah mengingatkan Li Qiye: “Young Noble, berhati-hatilah terhadap pedangnya.”

Sikapnya semakin memicu kemarahan batang atas. Dia berteriak dengan marah: “Binatang kecil, mati!”

Dengan itu, tubuhnya berubah menjadi sinar berdarah saat dia menampar ke arah Li Qiye.

Ledakan diikuti oleh bunyi snap , dan kemudian suara keras tulang retak.

Semua orang melihat Li Qiye melemparkan batang atas langsung ke tanah dengan satu tangan. Tanah retak bersama dengan daging batang atas. Li Qiye kemudian memegang kakinya dan terus menghancurkannya tanpa ampun, menyebabkan darahnya terciprat kemana-mana.

Li Qiye terlalu cepat dan tidak ada yang bisa melihat bagaimana batang atas jatuh ke tangannya. Mereka hanya melihat smashing; serpihan berdaging mulai terbang berdampingan dengan darah.

Pada saat ini, potongan-potongan daging yang patah ini masih memantul di tanah, bermandikan darah hangat.