Emperors Domination – Chapter 1261

shadow

Emperors Domination – Chapter 1261

Menghancurkan Kepala Anda

“Buzz!” Cermin ilahi Gongsun Meiyu menjadi menyilaukan dan menerangi seluruh taman. Seluruh pemandangan menjadi seputih salju; para penonton kesulitan menjaga mata mereka terbuka.

Sebuah mata muncul dari cerminnya. Mata yang sangat cantik dan bersemangat ini berubah menggoda dalam sekejap. Kemegahannya yang luar biasa akan menyebabkan orang-orang langsung tersesat.

“Awas!” Zhang Baitu dan Hong Yujiao keduanya berteriak ngeri. Mereka telah menderita di bawah tekniknya sebelumnya dan tahu betapa mengerikannya itu.

Namun, Jian Xiaotie dengan cepat menyeret mereka menjauh dari pertarungan.

“Young Noble, apakah Anda benar-benar ingin pukul aku? Suara Meiyu menggoda tulang. Itu menyebabkan orang lain merasa lemah dan menyebabkan jiwa mereka meninggalkan tubuh mereka. Matanya yang indah memancarkan sinar yang aneh namun mempesona seperti air musim gugur yang jernih.

Li Qiye berhenti dan menatapnya dengan obsesif. Dalam waktu singkat, matanya menjadi lebih menawan. Itu mengirimkan gelombang tepat ke mata Li Qiye untuk memikatnya sepenuhnya.

“Kamu sangat cantik.” Li Qiye yang bingung bergumam pada dirinya sendiri sambil berdiri di sana tanpa bergerak.

“Jadi menakutkan. “Banyak orang tersentak sebelum adegan ini. Dia bisa mengendalikan musuh tanpa perlu bertarung sama sekali.

Meiyu mencibir setelah melihat Li Qiye jatuh di bawah kendalinya dan menyuarakan jijiknya: Dan di sini aku pikir kau benar-benar kuat. Anda bahkan tidak bisa menangani satu pukulan, jantung dao seperti itu tidak layak disebut. “

Feiyan dengan dingin memelototinya. Li Qiye adalah orang mati di matanya, dia bisa melakukan apa pun yang dia inginkan padanya.

“Saudari Shangguan, kamu bisa menyiksanya seperti yang kamu inginkan sekarang.” Meiyu mengungkapkan senyumnya yang pudar, senyum yang menawan lagi. < / p>

Namun, senyum menawan ini tampak sangat menyeramkan bagi para penonton. Tatapan Menggoda dalam refleksi ilahinya terlalu banyak. Begitu lawannya kehilangan akal, dia bisa memanipulasi mereka dengan kemauannya.

“Kemarilah.” Dia dengan lembut memberi isyarat padanya.

Li Qiye tampak sangat lamban sambil sepenuhnya di bawah kendalinya. Setelah mendengar perintahnya, dia perlahan-lahan berjalan ke arahnya.

Baik Baitu dan Yujiao pucat karena ketakutan ketika mereka berteriak: “Young Noble!” Namun, Jian Xiaotie mencegah mereka untuk mencoba membantunya. p>

Dalam sekejap mata, Li Qiye berdiri di depannya. Dia melihat bonekanya dan merasa cukup senang dengan dirinya sendiri sebelum tersenyum untuk mengatakan: “Bahkan jika Anda bisa menghilangkan pesona, tubuh Anda sendiri tidak akan bisa menahan rayuan. Ini adalah kekuatan yang paling mendasar, Anda tidak bisa menahannya sama sekali. “

Dia benar-benar percaya diri dengan tatapan menggoda. Selama seseorang terpaku, tidak masalah seberapa kuat mereka, mereka tidak akan mampu mengendalikan pikiran mereka. Jantung mereka akan mulai goyah sampai mereka benar-benar jatuh di bawah kendalinya.

Dia dengan jijik memerintahkan: “Oke, berlutut dan menundukkan kepalamu untuk meminta maaf kepada Nona Shangguan sampai kau benar-benar menghancurkan tengkorakmu.”

“Wah!” Perkembangan mendadak ini benar-benar tidak terduga. Dia tidak bisa bereaksi tepat waktu karena dia berdiri terlalu dekat dengannya.

“Bam!” Tangan yang mencengkeram rambutnya membenturkan kepalanya ke pilar batu hingga darah berhamburan.

“Bang!” Kecelakaan lain bisa terdengar. Kepalanya terayun ke pilar lagi. Wajahnya benar-benar hancur. Ciri-ciri utamanya yang semula hancur menjadi bubur dan sekarang tampak cukup menakutkan.

Li Qiye adalah biang keladinya. Dia dengan mudah menghantamnya ke pilar tanpa ampun.

“Berhenti!” Meiyu menjerit ketika energi darahnya meletus untuk menghindari cengkeramannya. Namun, dia menggeser cengkeramannya ke lehernya. Di bawah Hell Suppressing Fist-nya, dia tidak bisa bergerak sama sekali.

“Bang!” Kepalanya menabrak pilar yang berbeda sampai roboh bersama tengkoraknya. Materi darah dan otak menyembur di tengah-tengah pembantaian yang mengerikan ini.

“Mati!” Feiyan berteriak dan dengan cepat mengambil tindakan. Dia menjalin sepuluh jari untuk membentuk mudra phoenix. Raungan burung phoenix bergema di langit; datang membunuh dengan aura Raja-Dewa. Momentumnya yang menyapu bisa menghancurkan kosmos dan menyapu baik dewa maupun setan.

Serangan Dewa-Raja tak tertandingi. Itu bisa membalikkan bintang-bintang dan membalikkan dunia. Dia bertujuan untuk menekan Li Qiye dengan satu gerakan ini untuk mendapatkan kembali kendali atas situasi.

Namun, Li Qiye tidak repot-repot melihat mudra phoenix-nya. Dia dengan santai melepaskan Sky Destroyer Fist, tinju yang mampu menghancurkan segudang dao dan lemari besi langit dengan kekuatan yang tajam dan luar biasa. sekejap.

Setelah mengalahkan mudra, tinju Li Qiye tidak berhenti dan terus terbang menuju Feiyan dengan kecepatan yang ekstrem.

Itu terlalu cepat dan tajam; Feiyan terperanjat. Halo lingkarannya berkumpul untuk membentuk perisai untuk memblokir serangan ini.

Namun, perisai itu tidak dapat menghentikan serangan tajam ini. Dengan keras, tinju menembus dadanya. Dia tertiup ke luar sementara tubuhnya menghancurkan beberapa paviliun di jalannya.

Sementara itu, Li Qiye tidak berhenti. Dia membanting Meiyu ke pilar yang berbeda. Potongan-potongan dagingnya terus terbang ketika kepalanya benar-benar tumbuk.

Adegan berdarah seperti itu membuat semua orang ketakutan. Beberapa bahkan tidak sanggup menonton. Dulu Meiyu adalah seorang penggoda yang tak tertahankan, tetapi sekarang kepalanya telah berubah bentuk sehingga tidak bisa dikenali lagi. Kontrasnya terlalu besar.

“Bam!” Pada saat ini, tubuh Meiyu tiba-tiba meledak menjadi kabut darah. Li Qiye terpaksa mundur beberapa langkah dari ledakan.

“Binatang kecil, kau membuatku marah!” Sebuah cahaya tak berujung mekar dari kabut berdarah. Meiyu sekali lagi muncul di depan semua orang.

Auranya menjadi lebih cemerlang dan pesonanya diperkuat. Setiap inci kulitnya menjadi lebih putih dan lebih sempurna. Dia sengaja mengungkapkan dirinya kepada orang banyak. Para penonton merasakan darah mereka mendidih setelah melihat belahan dadanya. Aroma harumnya menyerang dan memikat mereka juga.

Ini adalah bentuk akhir dari tatapannya yang menggoda. Dengan takdirnya yang sebenarnya di tempat kerja, dia dapat mengerahkan pandangannya yang menggoda hingga batasnya. Refleksi ilahinya memproyeksikan dirinya di langit dan berubah menjadi cermin raksasa. Itu mencurahkan cahaya yang tak tertandingi yang terkonsentrasi pada Li Qiye.

Pada saat ini, banyak pembudidaya di taman merasakan kedewasaan mereka meningkat; mereka langsung tergoda oleh aroma manisnya.

“Binatang kecil, mati!” Mata Meiyu berbinar. Godaannya bermanifestasi menjadi bentuk fisik seperti cacing surgawi yang meludahkan senarnya untuk membungkus Li Qiye.

“Trik tidak penting.” Li Qye bahkan tidak mengangkat alis. Dengan gebrakan, fisiknya muncul. Hukum universal mulai menekan langit. Ketika Fisik Penindasan Ilahi Neraka keluar, Li Qiye tampaknya berubah menjadi dewa yang menindas.

“Bang!” Dia tanpa ampun menginjak Meiyu.

“Aktifkan!” Meiyu menjawab dengan tangisan. Cermin di langit semakin bergeser dan menyinari Li Qiye.

“Boom!” Tidak masalah seberapa kuat cerminnya karena tidak berguna sebelum fisik Li Qiye. Dia langsung terinjak-injak di bawah kakinya.

Li Qiye dengan dingin mengucapkan: “Kamu seharusnya tidak bersekongkol melawan orang-orangku.”

“Kamu …” Meiyu menjerit dan bergoyang-goyang bolak-balik untuk melarikan diri. Sayangnya, dia tidak bisa bergerak sama sekali karena beratnya Immortal Physique.

“Teman kecil, tunjukkan belas kasihan.” Seorang lelaki tua tiba-tiba muncul di taman. Dia mengulurkan tangan ke arah Li Qiye untuk menyelamatkan Meiyu.

Li Qiye membentangkan telapak tangannya dan sebuah lubang hitam muncul dan langsung menelan pria ini. Di bawah Heaven Devourer Evil Fist, bahkan orang tua ini tidak bisa melakukan apa pun selain menerima pengusirannya.

“Leluhur!” Jian Xiaotie terkejut melihat pengusiran itu.

Li Qiye dengan enggan berkata : “Tidak ada yang bisa menyelamatkanmu.” Fisik Penekan Neraka diaktifkan dan runtuh, melenyapkan Meiyu.

“Tidak!” Dia berteriak sebelum kematiannya. Nasibnya yang sebenarnya hancur dan berubah menjadi partikel-partikel cerah yang perlahan-lahan menyebar. Tidak ada jejak sedikit pun dari kirinya setelahnya.