Emperors Domination – Chapter 1270

shadow

Emperors Domination – Chapter 1270

Kemuliaan Leluhur

Setelah mendengar ini, para murid yang menyertai Hong Tianzhu menjadi marah. Ini benar-benar melebihi imajinasi mereka.

Hong Yujiao dengan marah bertanya: “Para leluhur terlalu jauh. Apakah nenek moyang Hong kita memiliki pendapat yang sama? “

Utusan itu mengangguk:” Nenek moyang kita telah melewati proposal ini juga setelah mendiskusikan banyak hal. “

Hong Yujiao dengan marah menyatakan: tidak punya rasa malu? Ayah saya telah bekerja keras untuk klan bahkan jika dia tidak melakukan perbuatan baik. Jika kekuatan besar mengirim master sekte mereka sendiri ke kekuatan lain sebagai tanda permintaan maaf, bagaimana kita akan pernah menunjukkan wajah kita dalam Roh Surga lagi? Ini adalah penghinaan terhadap reputasi umat manusia! Belum lagi bahwa musuh kita adalah Wyvern, bahkan jika itu adalah garis keturunan dewa laut seperti Roaring Conch, kita masih tidak bisa melakukan hal seperti itu! Ini adalah contoh penghinaan yang akan menghentikan kita untuk tidak pernah mengangkat kepala lagi! “

” Ya, mengapa kita tidak bisa menahan penindasan mereka ?! “Murid-murid yang luar biasa ini menimpali:” Danau kita tidak lebih lemah dari Wyvern, jadi sebaiknya kita melawan mereka. Sebagai salah satu dari tiga kekuatan besar manusia dalam Roh Surgawi, jika kita menyerah meskipun kita memiliki kemampuan untuk bertarung, kita akan menjalani kehidupan yang tunduk pada iblis laut mulai hari ini dan seterusnya … “

Satu lagi Murid berseru dengan marah, Nenek moyang terlalu banyak mengambil tindakan kali ini. Bahkan gelandangan manusia memiliki tulang punggung lebih dari ini. Mengapa kita, kekuatan besar, berlutut dan menjilat sepatu bot musuh kita ?! Paling buruk, kita akan bertarung sampai mati sehingga mereka dapat melihat tekad kita! “

Hong Tianzhu menghela nafas dan melirik Li Qiye untuk bertanya:” Young Noble, apa yang harus kita lakukan sekarang? ”

Li Qiye berkata: “Pergi ke ruang pertemuan. Panggil semua leluhur, pelindung, tetua, dan pengawas danau. “

” Oke, kita akan pergi ke kamar, “Hong Tianzhu dengan tegas membuat keputusan. Baginya sekarang, ini tidak bisa dihindari. Tidak ada jalan untuk kembali, jadi dia mungkin juga mempertaruhkan semuanya untuk kesempatan terakhir danau.

Ruang pertemuan digunakan untuk musyawarah dan pertemuan untuk danau. Banyak keputusan masa lalu mereka dinegosiasikan dan diputuskan di sini.

Kemudian ketika persaingan untuk mendapatkan kekuasaan semakin meningkat, kamar itu semakin jarang digunakan. Nenek moyang agak bernegosiasi secara pribadi dan membuat keputusan sendiri alih-alih berunding di depan umum.

Kamar itu memiliki nuansa pedesaan, membuatnya seolah-olah dibangun di sebelah Danau Dongting. Orang bisa melihat seluruh danau sambil duduk di lobi.

Sebuah plakat digantung di lobi utama dengan frasa, “melihat dengan jelas bulu berbulu halus musim gugur”. Kata-kata sederhana ini agung dan menghalangi semua. [1. Idiom artinya peka terhadap detail terbaik, maha tahu, mampu membedakan benar dan salah dengan ketajaman.]

Hong Tianzhu datang ke lobi utama, tetapi mereka segera dihentikan oleh para murid di sana.

“Apa, kamu ingin memberontak?” Ekspresi Hong Tianzhu menjadi gelap ketika dia menjadi sangat menindas. Dia masih pemimpin sekte danau saat ini dan memiliki status penting dalam pikiran para murid di sini.

Para penjaga ragu-ragu sejenak sebelum menjawab: “Sekte Master, keputusan leluhur …” < / p>

“Keputusan mereka?” Tianzhu dengan dingin mengucapkan: “Saya telah mengambil peran sebagai master sekte dan telah bertanggung jawab atas Danau Dongting sampai hari ini. Tidak apa-apa jika leluhur ingin menggulingkan saya, tetapi suruh mereka untuk berhadapan langsung dengan saya. Para penatua dan pengawas akan menuliskan semuanya. Jika saya telah melanggar kredo besi danau, maka saya akan menyerahkan diri kepada pembuangan danau. Kalau tidak, para leluhur perlu memberi saya jawaban yang bisa diterima! 

Para murid ragu-ragu selama setengah hari, tidak tahu kata-kata yang tepat untuk diucapkan. Di satu sisi adalah leluhur dan yang lainnya, Hong Tianzhu.

Pada akhirnya, Hong Tianzhu menjadi marah dan berteriak: “Pergilah, tanyakan leluhurmu dan anggota berpangkat tinggi untuk datang. Jika semua orang ingin menilai saya, saya ingin mereka melakukannya di ruang utama di depan leluhur kita! 

Seorang murid dengan cepat menegaskan dan pergi untuk melapor ke eselon atas. Masalah ini jauh di luar yurisdiksi mereka.

Grup memasuki kamar besar yang dapat menampung lebih dari seribu orang.

Di tengah kamar itu terdapat kursi besar. Itu menabrak akordik kuno kepada penonton. Yang lebih aneh lagi adalah ada gagak yang terukir di belakang. Burung itu berdiri di sana dalam posisi istirahat dengan mata beristirahat.

Ada banyak lukisan di sepanjang dinding. Orang-orang yang digambarkan luar biasa. Beberapa dihiasi dengan baju besi dengan pedang panjang di tangan mereka. Yang lain adalah cendekiawan dengan kipas berbulu mereka, dan lebih banyak lagi pengendara yang mencoba melintasi gunung dan sungai …

Lukisan-lukisan itu mengelilingi satu spanduk khusus dengan sulaman rubah perak. Rubah ini tampak sangat realistis. Di atas itu adalah kata, “Indomitable”.

Murid-murid muda melihat sekeliling karena mereka jarang datang ke sini. Sementara itu, Tianzhu tersenyum dengan ajaib. Di luar upacara ketika ia dinobatkan sebagai ketua sekte, ada terlalu sedikit konferensi di tempat ini karena para leluhur lebih suka merencanakan dengan kelompok mereka sendiri daripada peduli tentang gambaran menyeluruh.

Li Qiye berdiri di depan kursi besar dan melirik potret. Dia melihat wajah-wajah yang dikenalnya sekali lagi, membangkitkan beberapa emosi dan mengubur kenangan di dalam dirinya. Inilah banyak jenderal yang telah menjadi tua, tentara yang tak terhitung jumlahnya yang telah diistirahatkan.

Spanduk itu sendiri menciptakan gelombang di dalam hatinya. Itu pernah mewakili prestise yang tak perlu dipertanyakan dan pasukan yang tak tergoyahkan.

“Huh, aku tidak berharap vonis terakhirku akan diputuskan sebelum leluhur lama.” Hong Tianzhu mengintip potret dan memberikan senyum ironis: Agak lucu. Biasanya, tidak ada yang datang ke sini untuk beribadah dan memberikan penghormatan kepada leluhur, tapi sekarang, di sinilah kita. “

Para murid tidak menjawab. Mereka mengerti bahwa ketua sekte tidak memiliki kesempatan untuk membalikkan situasi setelah putusan dibuat. Begitu leluhur dari klan mengambil keputusan, bahkan para tetua tidak akan bisa berbuat apa-apa, apalagi tingkat yang lebih rendah.

Li Qiye tidak menawarkan pendapatnya. Dia hanya melihat spanduk dan dengan acuh tak acuh menatap kelompok: “Apakah ada di antara Anda yang tahu apa yang diwakili spanduk ini?”

Yang muda saling bertukar pandang. Mereka tahu sedikit tentang leluhur mereka yang lebih tua. Meskipun spanduk diletakkan di sini, mereka tidak tahu maknanya.

Tianzhu ragu-ragu sebentar sebelum menjawab dengan ketidakpastian: Saya mendengar leluhur kita membawanya kembali dari medan perang. Kami memiliki pasukan yang sangat kuat sekali. “

Meskipun menjadi master sekte, ia masih tidak tahu terlalu banyak tentang leluhurnya yang lebih tua. Bahkan, sejak klan mereka memutuskan untuk meninggalkan kredo besi dan menghapus serikat pekerja, mereka tidak lagi mengangkat nenek moyang. Bagaimanapun, mereka adalah orang-orang yang memilih untuk tidak menaati undang-undang lama.

“Lebih dari sekadar kuat.” Li Qiye memandangi spanduk dan dengan datar berkata: “Batalyon Indomitable dari Silver Fox Legion terkenal. karena licik dengan banyak pahala termasyhur. Mereka jelas berada di antara yang paling atas dari semua batalion terkenal yang ada! Spanduk ini mewakili prestise tertinggi leluhur Anda. Di bawah simbol ini, mereka bertarung di seluruh sembilan dunia dan bertarung melawan dewa-dewa sejati dan pasukan Kaisar Immortal lainnya! Bahkan alasan yang tidak menyenangkan tidak bisa mengusir kemajuan mereka! “

” Mereka bertempur melawan pasukan kekaisaran? “Para pemuda menjadi mata terbelalak dan terkejut setelah mendengar ini.

” Ya, mereka berperang melawan legiun kekaisaran. “Li Qiye dengan acuh melanjutkan:” Di tahun-tahun yang jauh, satu legiun kekaisaran menganggap diri mereka tidak tersentuh dan memprovokasi prestise tertinggi karena mereka pikir mereka bisa berperang melawan Legiun Rubah Perak! Nenek moyang Anda secara pribadi menawarkan diri untuk bertarung. Setelah sepuluh kemenangan, mereka menaklukkan kota kekaisaran dan memaksa kavaleri kekaisaran meninggalkan Roh Surga. Pada akhirnya, bahkan Kaisar Abadi ini secara pribadi mengakui bahwa prestise Rubah Perak tidak boleh terpancing! “

Di sembilan dunia, siapa yang masih tahu tentang Batalion Tak Tergantikan dan kelicikan mereka? Menang kemenangan meskipun jumlahnya lebih sedikit, mereka ahli dalam penyergapan kilat! “Li Qiye berakhir dengan menghela nafas.” Sepuluh kemenangan dan menaklukkan kota kekaisaran … “Hong Yujiao kehilangan kata-kata. Dalam pikiran mereka, Kaisar Immortal tak terkalahkan. Sementara itu, legiun mereka adalah perpanjangan dari keinginan mereka yang tiada tara. Ke mana pun mereka pergi, mereka akan menyapu dengan cara yang tidak terkalahkan. Tetapi hari ini, mereka menemukan bahwa leluhur lama mereka pernah mengalahkan pasukan kekaisaran! Membayangkan gaya dan semangat yang tak tergoyahkan dari leluhur mereka membangkitkan mereka dengan kepahlawanan dan kesombongan. Mereka bisa membayangkan pemandangan leluhur mereka mengendarai kavaleri mereka melalui tanah yang megah! Mereka tidak pernah tahu tentang gengsi dan kemuliaan yang dimiliki oleh leluhur mereka yang pernah menghalangi sembilan langit dan sepuluh bumi!