Emperors Domination – Chapter 1295

shadow

Emperors Domination – Chapter 1295

Wanita Di Peti Mati

“Buzz.” Tanda yang menyerupai pohon kehidupan melintas. Selanjutnya, mereka melompat ke peti mati seolah-olah pohon itu ingin berakar di dalam.

Setelah menghilang, orang bisa mendengar bunyi dentang seolah ada sesuatu yang tergelincir di dalam peti mati. Tak lama kemudian, klik kunci bisa didengar. Peti mati yang tertutup rapat itu tiba-tiba lepas.

Qianbei dengan penuh semangat berkata: “Terbuka, terbuka!”

“Apa, bagaimana ini bisa terjadi? Itu terbuka begitu saja? “Ruyan ternganga saat menatap Li Qiye. Dia dan Jianshi tidak memperhatikan Li Qiye melakukan sesuatu yang istimewa.

Li Qiye hanya meletakkan telapak tangannya di peti mati; dia tidak melakukan apa-apa, namun dia masih bisa membuka peti mati. Ini benar-benar tak terbayangkan.

Sebenarnya, Qianbei bertanya-tanya hal yang sama. Dia memiliki peti mati selama beberapa hari dan menggunakan banyak metode untuk mencoba dan membukanya, tetapi semuanya berakhir dengan kegagalan.

Tapi sekarang, Li Qiye membukanya dengan cara yang sangat sederhana.

Ini bukan peti mati biasa. Ini sudah memiliki bentuk ini pada saat permulaannya, sebuah objek yang diciptakan oleh langit dan bumi. Kekuatan kasar tidak ada gunanya, jadi kita harus melakukannya seperti ini. “Li Qiye menunjuk hatinya:” Kamu harus menggunakan hatimu untuk merasakan dan pikiranmu untuk merasakan sebelum membangunkannya. Hanya detak jantung Anda yang akan memberi tahu lokasi kehidupan. “

Kata-kata ini sangat mendalam dan tidak dapat dijelaskan. Kedua gadis itu dengan hati-hati menikmati pengajarannya. Adapun Qianbei, meskipun dia tidak begitu mengerti, dia masih melakukan yang terbaik untuk menghafal mereka.

Dengan itu, Li Qiye perlahan membuka tutupnya dengan cara yang sangat lembut dan hati-hati, seolah-olah yang paling harta karun terkandung di dalam.

Gadis-gadis itu sangat penasaran, jadi mereka beringsut lebih dekat untuk mendapatkan tampilan yang lebih baik.

Setelah melihat apa yang ada di dalam, keduanya terkesima dengan mata melotot. Mereka menatap peti mati dengan perasaan tak percaya.

Qianbei berpikir bahwa dia melihat sesuatu dan menggosok matanya. Namun, visinya sempurna. Dia bergumam kaget: “Peri memang ada di dunia ini …”

Ruyan berkomentar secara emosional: “Kata ‘kecantikan’ tidak cukup untuk menggambarkannya …”

Ada seorang wanita yang sangat muda terbaring di dalam peti mati, kecantikan di luar batas kuas dan tinta.

Ruyan dan Jianshi berada di peringkat teratas di antara wanita-wanita cantik teratas dalam Heaven Spirit. Sebagai kepala sekolah, mereka tidak bergantung pada kecantikan mereka, tetapi itu adalah sumber kebanggaan bagi mereka. Namun, keduanya dibayangi oleh wanita ini.

Kata-kata gagal menyampaikan pandangannya berbaring di peti mati. Kecantikannya telah mencapai tingkat yang tidak realistis. Sepuluh jari rampingnya bertumpu pada perutnya. Dia tidur nyenyak dan damai; Meskipun tidak ada senyum di wajahnya, perilakunya membuatnya tampak seperti sedang bermimpi bagus.

Setelah beberapa saat, dia perlahan membuka matanya dan akhirnya keluar dari peti mati, membius ketiganya.

Gadis-gadis itu tenggelam dalam kekaguman dan merasa bahwa kecantikannya yang seperti mimpi tidak termasuk di dunia ini. < / p>

Dia tak tertandingi dan memiliki tatapan mendalam dan tak bernoda yang mencuri cahaya dari langit di langit, menyebabkan mereka terlalu malu untuk menunjukkan diri.

Sosoknya, dengan kurva tanpa cacat , keluar dari dunia ini. Bahkan tatapan yang paling cermat sekalipun akan gagal menemukan kekurangan. Tubuhnya tampak menyatu dengan dunia, yang paling indah dari semua benda.

Wajah lonjongnya sangat memukau, sebuah mahakarya surga yang sempurna. Siapa pun yang melihatnya akan kagum dan kaget.

Meskipun dia mengenakan gaun putih polos, ini tidak mengurangi kehadirannya. Dia adalah seseorang yang tidak membutuhkan dekorasi, perhiasan hanya berlebihan.

Gaun biasa ini adalah yang paling cocok untuknya. Gaya sederhana ketika dihiasi olehnya menciptakan pesona yang paling indah.

Ruyan dan Jianshi tampak seperti dua pelayan dibandingkan dengan dia.

Di antara semua kenalan wanita Li Qiye, Ming Yexue dan Mei Suyao adalah sejenis. Tidaklah berlebihan untuk menyebut mereka gadis-gadis tercantik di dunia masing-masing.

Namun, mereka sepertinya kehilangan sedikit sesuatu dibandingkan dengan wanita ini. Itu pasti penyempurnaan elegan yang datang dari tahun-tahun yang tak terhitung jumlahnya.

Dia adalah peri dari segala zaman, dipersiapkan untuk selamanya dengan aura waktu, diberdayakan oleh semangat dunia. Dia memiliki pesona yang orang lain tidak pernah bisa berharap untuk mencapainya. Itu adalah aura bawaan. Salah satu memilikinya saat lahir atau tidak.

Jianshi tidak bisa tidak memuji: “Mata yang sangat indah!”

“Tidaklah berlebihan untuk menyebutnya sebagai terindah di sembilan dunia! “Ruyan cukup bangga dengan penampilannya, tapi dia penuh kekaguman.

Qianbei tertegun ketika dia bergumam:” Dia adalah peri paling cantik di dunia ini. “

Di matanya, dia hanya bisa ada dalam mimpi untuk dihargai dari jauh.

Di antara mereka, hanya Li Qiye yang tetap normal. Dia tidak terpana oleh kecantikan wanita di depannya.

Wanita itu melihat ke grup. Dia tampak agak kabur. Akhirnya, dia menatap Li Qiye dan bertanya: “Apakah kamu yang membangunkan saya?”

Suaranya memabukkan; itu adalah suara alam. Suara dua gadis lainnya cukup memikat dan menyenangkan, tetapi masih ada jarak yang sangat jauh dibandingkan dengan pidato wanita ini.

“Ya.” Li Qiye tersenyum dan mengulurkan tangannya untuk membelai dengan lembut. wajahnya. Tindakan seperti itu tidak sopan dan layaknya seorang cad. Namun, itu tampak sangat alami ketika dilakukan oleh Li Qiye.

Dia tidak menolaknya. Mata astralnya bertemu kepalanya. Tatapan mereka saling mengunci dan sepertinya melintasi waktu kembali ke masa lalu yang tidak bisa dilacak. Ketika dia menyentuh wajah cantiknya, dia perlahan-lahan menutup matanya sementara dia melakukan hal yang sama. Seluruh adegan menjadi sunyi. Kontak fisik mereka membantunya merasakan auranya. Waktu tampaknya telah berhenti ketika keduanya jatuh tertidur lelap. Bahkan angin berhenti bertiup dan waktu menghentikan alirannya. Tidak ada di dunia ini yang ingin mengganggu mereka berdua. Itu adalah saat yang ditakdirkan untuk memutuskan sejak lama. Tampaknya mereka saling kenal untuk waktu yang lama dan saling mencintai satu sama lain. Setelah sekian lama, mereka berdua membuka mata pada saat yang bersamaan. Gerakan mereka dari irama yang sama. Li Qiye berkata dengan emosi: “Memang … ribuan tahun terlalu banyak untuk dihitung, begitu banyak yang telah hilang.” Wanita itu sedikit memiringkan kepalanya. Matanya menunjukkan sedikit kebingungan dan kebijaksanaan ketika dia berbicara: “Apakah kamu seorang filsuf?” [1. Saya memikirkan hal ini. Pria bijak, bijak, atau filsuf. Saya telah menggunakan bijak untuk kata-kata yang berbeda di masa lalu, condong ke arah aspek suci daripada kebijaksanaan. Ini adalah kata baru seluruhnya dalam ED; itu belum pernah digunakan sebelumnya, setidaknya dalam ingatanku. Filsuf cocok untuk itu. Pria bijak tampak tidak pada tempatnya karena saya percaya itu adalah jenis status atau posisi. Siapa tahu? Hanya sifat menerjemahkan ED kadang-kadang, terutama ketika berhadapan dengan masa lalu.] Tidak. Saya bukan filsuf. “Li Qiye tersenyum menjawab,” Yang lain menyebut saya setan pembunuh, sementara beberapa lebih suka tangan gelap. Ada banyak jenis gelar, tetapi filsuf adalah yang pertama. “” Kamu seorang filsuf. “Wanita yang bingung masih memberikan vonis ini. Terlepas dari ekspresinya yang sedikit membingungkan, matanya sudah cerah dan sekarang memegang keyakinan besar. “Baiklah, saya seorang filsuf saat itu.” Li Qiye menyerah: “Itu hanya sebuah judul, tidak ada yang terlalu penting.” waktunya duduk dan menepuk kursi di sebelahnya. Dia juga duduk dengan sikap santai dan alami. Itu hanya tindakan sederhana, namun dia tampaknya selaras dengan alam. “Siapa namamu?” Ruyan bertanya dengan penuh minat sambil melihat keindahan misterius ini. “Nama?” Dia dengan penasaran menatap Ruyan.