Emperors Domination – Chapter 1297

shadow

Emperors Domination – Chapter 1297

Pulau Bones

Peri merenungkan komentar Li Qiye. Setelah sekian lama, dia sepertinya mengerti sesuatu dan mengangguk pada dirinya sendiri. Anggota kelompok yang lain masih merasa bahwa percakapan itu membingungkan dan tidak bisa dibedakan.

Tentu saja, mereka tidak tahu bahwa kisah yang membingungkan ini sebenarnya merujuk pada puncak dunia, topik utama di antara para pembudidaya. Hal-hal yang terlibat di luar pemahaman mereka.

Li Qiye duduk di kursinya, sepertinya tertidur lelap, sementara Fairy menemaninya. Ekspresinya agak kacau, seolah-olah dia memikul beban abadi.

Setelah lama, Li Qiye membuka matanya dan mengatakan kepada Liu Ruyan: “Sebelum menuju ke Bonesea, kita akan mengambil perjalanan ke Pulau Bones. “

” Aku juga lelah, jadi aku akan beristirahat. “Li Qiye berdiri lalu memberi tahu Peri:” Kamu bisa mengikuti aku. “

“Saya akan menyiapkan kamar untuk Anda, Young Noble.” Jianshi pergi untuk mengakomodasi kehidupan sehari-hari Li Qiye.

Sebelum mengikuti Jianshi, Li Qiye memandang Xiong Qianbei dan dengan datar berkata, “Anda juga ingin pergi ke Bonesea, kan? Bagus, temukan sesuatu untuk dilakukan, saya tidak membuat orang-orang diam di sekitar. “

” Ah, orang rendahan ini akan mengikuti Anda. Beri saja aku perintah setiap kali kamu membutuhkan sesuatu. “Qianbei sangat gembira dan dengan cepat membungkuk.

Li Qiye tidak menanggapi ketika dia pergi dengan Peri.

Pulau Bones bisa dianggap terkenal tujuan di Laut Setan Naga. Itu juga sangat aneh dan menyeramkan.

Sesuai namanya, seluruh pulau terbuat dari tulang. Tidak ada tumbuh-tumbuhan atau anak sungai dan sungai, hanya tulang dan lebih banyak tulang.

Berjalan di pulau itu mirip dengan berjalan di atas tulang. Setiap inci pulau itu diaspal dengan zat keras dan putih ini.

Sementara itu, mereka datang dalam berbagai bentuk dan ukuran. Tibia, tulang rusuk, tulang panggul … Ada juga potongan-potongan kecil yang menyerupai cakar dan lengan burung sebesar jembatan.

Pulau ini memiliki semua jenis bangunan yang berfungsi sebagai paviliun, kamar, dan istana … Mereka adalah cukup menakutkan juga.

Tengkorak besar terbalik di tanah, berfungsi sebagai rumah. Tulang siku besar disatukan sementara lebih banyak tulang tertanam di atas untuk membentuk paviliun. Istana-istana lain lebih rumit dengan banyak tulang yang saling terhubung …

Pada saat yang sama, para penghuni di sini juga berbeda. Tidak mengherankan, mereka adalah kerangka. Tentu saja, mereka tidak semua kerangka manusia dalam pengertian biasa.

Orang akan melihat kerangka dengan tengkorak buaya dan kerangka manusia dengan lebih dari sepuluh taji tulang yang menyerupai cakar ayam di punggung mereka. Kedua kaki itu terbuat dari tulang badak yang tebal dan besar.

Kerangka aneh yang mengenakan jubah dan berjalan di jalanan bukanlah gambar yang aneh sama sekali. Mayoritas penduduk di pulau ini adalah kerangka yang terbuat dari tulang aneh.

Dibandingkan dengan kreasi aneh ini, kerangka manusia adalah pemandangan yang jauh lebih asing di Pulau Bones.

Ketika kapal Ruyan berlabuh di luar pulau, penduduk di sini datang untuk menerimanya. Salah satu dari mereka berdiri di depan lokasi dok.

“Tuan, boleh saya bertanya mengapa Anda di sini di Pulau Bones?” Benda ini memiliki tengkorak gajah, tubuh yang terbuat dari tulang ikan, dan kaki seorang derek. Bingkai seperti itu yang menopang tengkorak besarnya sangat tidak bisa dipercaya.

Apalagi jubahnya cukup longgar, menghasilkan pemandangan yang sangat lucu. Orang lain tidak akan tahu harus memikirkan apa. Jika ini adalah lokasi lain, kerangka bicara akan menakuti jiwa orang.

Li Qiye memandangnya dan tersenyum: “Saya ingin bertemu dengan penguasa pulau Anda.”

” Ah, Pak, saya khawatir ada kesalahpahaman. Pulau Bones tidak memiliki raja. “Kerangka itu menggelengkan kepalanya dan tersenyum.

Bisakah Anda membayangkan tengkorak gajah yang tersenyum? Senyum ini bahkan lebih jelek daripada seringai meringis – adegan yang benar-benar mengerikan.

Li Qiye dengan santai menjawab: Benarkah sekarang? Saya akan makan dulu sebelum melihatnya. Jika dia tidak datang menemui saya, saya akan menghancurkan pulau ini. “

Kata-kata seperti itu membuat Ruyan dan Jianshi saling memandang. Tidak terlalu banyak yang berani mengajukan klaim ini di Pulau Bones.

Penduduk di sini adalah penggabungan tulang. Mereka tampaknya tidak sekuat itu karena mereka hanya sekelompok tulang disatukan.

Namun, tidak ada yang berani memprovokasi daerah ini. Rumor mengatakan bahwa sudah lama sekali, Dewa Sejati percaya bahwa dia tidak terkalahkan dan ingin meneliti misteri pulau itu. Sayangnya, dia ditangkap hidup-hidup dan digantung di pulau itu. Orang-orang di sini mengeluarkan tulangnya satu per satu. Mereka berkata bahwa dewa ini menjerit selama sembilan hari sembilan malam sebelum mati. Banyak ahli merinding setelah melihat mayatnya.

Sejak saat itu, semua pembuat onar menjauhi pulau ini.

“Tuan, kau terlalu lucu.” Kerangka itu tidak menjadi marah, itu hanya dengan riang berkata: “Jika Anda ingin makan, maka silakan pergi ke Bones Restaurant. Lewat sini. 

Dengan itu, itu menuntun Li Qiye. Li Qiye tersenyum dan mengikutinya ke pulau sambil melihat sekeliling.

Tulang ada di mana-mana. Anehnya, itu adalah lokasi yang sangat bersih dan udaranya cukup segar.

Jika itu adalah lokasi lain, banyaknya tulang pasti akan menghasilkan energi mayat atau bau busuk, tetapi tidak di sini di Bones Island.

Itu benar-benar bersih sampai tingkat abnormal. Setiap tulang seputih gading, seolah-olah telah dipoles berkali-kali.

Li Qiye menghargai pemandangan sambil mengikuti kerangka. Sehubungan dengan keadaan aneh, ada banyak tempat di sembilan dunia di mana tulang bisa berjalan dan berbicara setelah kembali hidup.

Namun, makhluk-makhluk ini akan disertai oleh fenomena lain. Misalnya, kerangka di tanah pemakaman akan diberdayakan oleh tembakan jiwa yang ditemukan di rongga matanya. Skenario lain adalah kerangka itu menyerap terlalu banyak energi jahat dan menjadi mayat yang berjalan. Namun, itu sangat berbeda di sini. Kerangka ini tidak memiliki semangat jiwa atau energi jahat. Mereka terbuat dari tulang murni. Ini mendorong pertanyaan, bagaimana mereka diciptakan? Apa kekuatan yang memicu mereka? Enigma ini terus mengacaukan semua peneliti karena tidak ada yang berani bermanuver terhadap penduduk di sini. Faktanya, Li Qiye bukan satu-satunya tamu asing yang bepergian di pulau itu. Orang-orang dari seluruh lautan datang berkunjung. Di masa normal, para pembudidaya dari Naga Iblis Laut akan datang untuk mengalami sifat-sifat magis yang unik dari pulau itu. Tetapi sekarang, tidak perlu dikatakan bahwa setiap orang yang sedang dalam perjalanan menuju Bonesea harus melalui Pulau Bones. Karena ini, mereka memutuskan untuk beristirahat di sini dan memeriksa keajaiban pada saat yang sama. Dengan demikian, itu cukup ramai dengan berbagai ras dari masa kini. Kerangka ini membawa Li Qiye ke restoran yang terbuat dari tengkorak besar. Dua rongga mata berfungsi sebagai pintu yang menanamkan sensasi dingin. Namun, bagian yang paling menakutkan adalah restoran itu dipenuhi para petani dari luar. Mereka datang dari seluruh dunia sementara kerangka saji membelok di sekitar mereka dengan anggur dan makanan. Itu adalah pesta dalam ayunan penuh. Tentu saja, para kultivator ini ada di sini untuk berpetualang dan memuaskan keingintahuan mereka, itu bukan untuk makanan. Adegan ini akan mengerikan bagi penonton yang tidak waspada. Mereka akan berpikir bahwa ini adalah pesta besar dunia bawah. “Meow, meow, meow …” Ketika Li Qiye berjalan ke restoran, seekor kucing kerangka yang berjongkok di depan konter melambai ke arah Li Qiye. Sepertinya itu dimaksudkan untuk menjadi kucing yang beruntung jika masih hidup. [1. Maneki-neko atau “lucky cat” versi Cina, kucing figurine Jepang yang biasanya ditemukan di pintu masuk toko, restoran, dll. Mereka diyakini membawa keberuntungan.] “Lil ‘Bones, para tamu kami ada di sini, ambil merawat mereka dengan baik. “Kerangka itu memberitahu kucing dan pergi. Bahkan meja di restoran ini terbuat dari tulang. Meja Li Qiye terbuat dari tulang jari sementara kursinya terbuat dari tulang kaki. Ada sensasi dingin setiap kali seseorang duduk. Seorang pelayan datang dan dengan ceria tersenyum kepadanya: “Tuan, apa yang Anda inginkan?”