Emperors Domination – Chapter 1365

shadow

Emperors Domination – Chapter 1365

Menara Segi Delapan

Daerah lain dengan kecemerlangan luar biasa adalah di sebuah danau di dalam benua. Ketika muncul dari Bonesea, air laut mengalir kembali yang membentuk banyak sungai dan danau di daerah tersebut. Danau dengan kecemerlangan ini adalah salah satunya.

Cukup besar. Berdiri di satu sisi dan melihat ke depan membuatnya tampak seperti lautan. Tentu saja, karena airnya sama dengan arus di Bonesea, orang membutuhkan tulang untuk bisa masuk ke danau. Karena itu, para pembudidaya yang memilih untuk tetap di kapal mereka jauh lebih beruntung daripada yang meninggalkan mereka.

Pada saat ini, pusat danau sudah penuh dengan orang-orang dengan banyak kapal berlabuh. Ada beberapa yang besar juga hadir.

Kapal kayu besar terbuat dari tulang Buaya Yin. Jenis kayu ini sangat aneh, mengandung energi Yin dalam jumlah besar, dan hanya dapat ditemukan di Bonesea dalam jumlah yang sangat sedikit.

Ada rumor bahwa hanya Roaring Conch yang memiliki jenis kayu ini, jadi mereka satu-satunya sekte yang bisa membuat bejana kayu untuk memasuki tempat ini. Nenek moyangnya cukup beruntung untuk menemukan beberapa kayu ini dan memulai pembangunan kapal-kapal ini. Tentu saja, sekte ini bukan satu-satunya yang memilikinya sekarang. Misalnya, Meng Zhentian sedang duduk di kapal yang diberi hadiah oleh Roaring Conch.

Pada saat ini, sebuah bangunan besar muncul di danau. Itu tampak seperti altar besar yang terbuat dari beberapa batu yang tidak dikenal. Di atas altar adalah menara segi delapan juga dibangun dari bahan yang tidak dikenal. Itu membawa gaya kuno dan sederhana.

Seluruh menara tidak dihiasi dengan patung atau garis rumit. Tampaknya dibangun langsung dari batu besar dan tampak cukup kasar seolah dibangun oleh kelompok prasejarah yang tidak beradab. Mereka membuatnya menjadi sederhana dan praktis.

Menara jenis ini benar-benar memancarkan untaian cahaya yang luar biasa seolah-olah ada harta karun tertinggi di dalamnya. Sinar-sinar ini juga akan berubah menjadi rune kuno. Setelah beberapa saat, rune ini akan berubah menjadi senjata yang memiliki tulisan kuno diukir pada mereka. Kata-kata ini tampaknya memberi mereka kekuatan yang tak tertandingi.

Setelah kemunculan senjata ini, menara menjadi sangat dijaga seperti kolam petir yang tidak dapat dilintasi.

Banyak pembudidaya bersemangat dan ingin Masuki menara di atas altar ini untuk melihat apakah ada harta yang luar biasa di dalamnya. Namun, siapa pun yang maju selangkah akan diserang oleh senjata yang ada. Mereka perkasa seperti senjata ilahi kuno. Tidak peduli seberapa kuat penyusup itu, senjatanya tidak menyelamatkan nyawa.

Pada awalnya, ada kegembiraan luar biasa di antara kerumunan saat mereka bergegas naik ke altar. Namun, teriakan datang segera setelah karena senjata melayang di atas altar. Bahkan paragraf pun tidak ada pengecualian.

“Aktifkan!” Seorang Dewa-Raja tidak menyerah. Dia berteriak dan memegang senjata tertinggi untuk bergegas menuju altar. Dia cukup perkasa dan bergegas maju dengan momentum besar.

“Rumble!” Dia menggunakan senjatanya untuk menghentikan pelanggaran dan berhasil sampai ke depan menara; dia hanya beberapa inci jauhnya.

Pada saat sukses, ledakan keras tiba-tiba bisa terdengar. Sebuah menara kecil turun dari langit, juga dengan gaya segi delapan. Namun, itu jauh lebih kecil dari menara asli – versi miniatur.

Di bawah penindasan menara kecil ini, semua orang bisa mendengar teriakan melengking. Raja-Dewa ini dihancurkan menjadi bubur berdarah.

Para penonton ketakutan karena melihat Raja-Tuhan mati di sebuah menara kecil. Tak lama setelah itu, tidak ada yang berani pergi ke dekat altar lagi. Mereka harus berpikir dua kali tentang kekuatan mereka sendiri dibandingkan dengan Dewa-Raja tadi.

Akhirnya, satu orang berdiri di depan altar dengan satu pedang. Dia menarik perhatian semua orang karena gayanya yang mempesona.

“Swiftdao Celestial God!” Banyak yang meneriakkan namanya setelah melihat kedatangannya.

Nama ini tidak asing dengan orang banyak. Sebagai Dewa Surgawi di jalan surga, ia memenuhi syarat untuk bersaing memperebutkan takhta. Namun, sorotannya dicuri setelah Meng Zhentian muncul.

Namun demikian, dalam benak banyak orang, ia masihlah seorang pemuda yang kuat dan seorang yang sangat berbakat. Mereka menahan napas dan mata mereka terpaku pada punggungnya ketika dia memasuki panggung.

“Buzz!” Energi darahnya meletus, mengubah dia dari seorang pemuda tampan menjadi Dewa Surgawi!

“Bang!” Energi ini terkondensasi menjadi sosok tinggi yang memancarkan aura surgawi. Sepertinya dia datang dari atas dengan kehendak langit. Pada saat ini, seluruh alam semesta berada dalam genggaman pemuda.

Tiba-tiba, kerumunan merasa seolah-olah hidup mereka ada di tangannya, seolah-olah dia bisa membunuh mereka dengan satu pikiran. Bahkan beberapa paragraf gemetar ketakutan di hadapan sosok agung ini. Mereka merasa tidak berarti di hadapan Dewa Swiftdao.

“Dentang!” Satu pedang untuk mengguncang sembilan langit; satu tebasan untuk menerangi seluruh dunia. Dalam sepersekian detik, dia mengambil tindakan. Pedangnya datang dengan cepat tanpa teknik atau variasi yang rumit.

Itu membawa kehendaknya yang telah memasuki pedang. Itu ganas dan mendominasi. Ini adalah tebasan yang bisa mengakhiri dewa.

Bang! Bang! Bang! Senjata-senjata di altar datang untuk menghentikannya, tetapi mereka dibagi menjadi dua sebelum dia maju. Sama seperti itu, pedangnya meletakkan ribuan senjata musuhnya. Satu pedang adalah penguasa mereka semua, yang memungkinkan dia untuk dengan cepat bergerak maju dengan cara yang tak terhentikan.

Semua orang terguncang melihat ini, termasuk leluhur dari Roaring Conch dan raja-raja dari garis keturunan treant. Hari ini, mereka akhirnya melihat kekuatannya. Dewa-Raja sebelumnya menggunakan senjata ilahi untuk menghentikan serangan senjata, tetapi dia tidak bisa menghancurkannya. Namun, pedang Dewa Swiftdao mampu menghancurkan artefak ini. Demonstrasi yang tak terkalahkan seperti itu membuat banyak ahli merasa malu dan merampas banyak kejeniusan dari cahaya mereka. Tidak heran mengapa orang mengatakan bahwa jika Meng Zhentian tidak keluar, ia akan menjadi kandidat yang paling menjanjikan untuk menjadi kaisar. Ini benar-benar bukan ungkapan pujian; dia memang memiliki kekuatan. Dalam sekejap mata, dia berhasil sampai ke depan menara segi delapan. “Boom!” Seperti yang diduga, menara mini yang sama yang baru saja menghancurkan seorang Dewa-Raja terhempas ke bawah lagi dari langit. “Clank!” Dewa Swiftdao langsung menebas pedangnya ke langit untuk menekan menara yang masuk. “Bang!” Sparks terbang ke mana-mana dengan blok yang sukses. Kerumunan sekali lagi terkesan. Sebelumnya, Dewa-Raja itu bahkan tidak memiliki kesempatan untuk melawan dan mati seketika. Namun, satu tebasan mampu menghentikan menara miniatur. Mereka merasa tercekik oleh adegan ini. Pemuda itu berdiri di sana dengan sosoknya yang tinggi dan tak terkalahkan. “Dentang, dentang, dentang.” Pedang panjangnya terus bergema sementara menara miniatur terus menekan. Pedangnya semakin banyak menekuk. Penindasan lebih lanjut akhirnya bisa mematahkannya.