Emperors Domination – Chapter 138

shadow

Emperors Domination – Chapter 138

Harta Karun Para Dewa (2)

Kita akan pergi keluar untuk berburu di langit. Bawah tanah adalah surga dan buminya. “

Li Qiye mengendalikan beberapa potong batu bata kuno pada platform dao dan mengaktifkan rune di atasnya.

” Ommmmmm …. “

Seluruh platform dao menyala dengan untaian dan untaian kecemerlangan berlian berdarah. Sinar cahaya ini terjalin bersama menjadi jaring yang ditransmisikan sepanjang jalan di bawah tanah. Tampaknya itu adalah jaring tanpa akhir, yang mampu menghancurkan seluruh area bawah tanah.

“Ommm …”

Di tengah platform dao, sinar berdarah menembus cakrawala dan menembus melalui langit. Ketika sinar ini menyentuh langit, platform dao memancarkan cahaya yang lebih berwarna. Untaian cahaya ini tidak lagi ringan; mereka lebih seperti untaian darah yang mengalir. Senar berdarah ini berputar dan berubah menjadi formasi dan mengebor ke seluruh dunia di bawah tanah.

“Hari itu, cahaya berdarah yang menembus langit berasal dari tempat ini.”

Melihat cahaya berdarah dari platform dao, Chen Baojiao berkata dengan emosional.

Cahaya yang menarik semua pembudidaya, cahaya yang membuat mereka berpikir bahwa ada harta di sini; itu berasal dari tempat ini.

“Kamu benar.”

Li Qiye melanjutkan:

“Dia ingin memancing hal jahat, tapi itu jelas tidak berhasil. “

Dengan itu, Li Qiye mengaktifkan bata lain di platform dao dan berteriak:

” Bangun …! “

” Ommmm … “< / p>

Ledakan keras terjadi. Platform dao terbang ke atas dan menabrak atap di atas. Itu menabrak kubah dan melonjak ke langit.

Li Qiye mengendalikan rune pada platform dao saat sinar berdarah semakin kuat. Sinar itu seperti air terjun yang memiliki semburan tak terbendung, mengalir turun ke tanah.

“Apa itu …?”

Pada saat ini, banyak ahli dari sekte dan negara kembali di area umum. Banyak Raja Iblis dari Danau Naga Terbang, melalui Cermin Surgawi, semua melihat platform dao terbang di langit. Mereka melihat cahaya berdarah yang seperti air terjun yang mengalir ke bawah dan sangat heran.

“Apakah itu harta para dewa?”

Raja Iblis bergumam ketika dia melihat adegan ini .

Di atas platform dao, Li Qiye mencari kemana-mana. Namun, ia tidak dapat menemukan akar utama seolah-olah tahu ini adalah jebakan.

“Bagus, saya akan melihat berapa lama Anda dapat menahan godaan ini. Jangan buat aku melepaskan efek maksimum. 

Li Qiye mengaktifkan rune pada platform dao dan tiba-tiba, untaian darah terbang ke tanah di bawah, berubah menjadi sungai darah dan menyusup ke semua area bawah tanah.

“Anda pernah ke sini sebelumnya?”

Melihat Li Qiye mengendalikan platform dao dengan begitu nyaman, Chen Baojiao bertanya dengan sedikit kejutan:

“Jika tidak, bagaimana Anda tahu cara menggunakan platform dao ini?”

Grup Li Shuangyan, melihat adegan ini, tidak bisa menyalahkannya. Seolah tidak ada yang Li Qiye tidak tahu di dunia ini.

“Gadis Kecil, jangan lupa, Evil Infested Ridge adalah milik pribadi dari Sekte Kuno Dupa Pembersihan. Saya adalah murid utama begitu alami, saya tahu bagaimana memanipulasi item dari sekte. Ini tidak terlalu mengejutkan. “

Li Qiye berkata dengan santai sambil meliriknya.

Kata-kata Li Qiye tiba-tiba membuat wajah Chen Baojiao memerah. Dia membentaknya dan dengan marah berkata:

“Setan Kecil, apakah aku tidak lebih tua darimu?”

Sikapnya saat ini sangat menawan.

Ini membuat marah Chen Baojiao karena dia jauh lebih tua dari Li Qiye namun anak lelaki kecil ini menyebutnya sebagai “gadis kecil”. Bagaimana mungkin dia tidak menjadi marah?

Namun, pada saat ini, banyak pembudidaya dari sekte besar dan negara-negara kuat bergegas keluar dari kawah.

Setelah akar kejahatan menghentikan serangan mereka, meskipun semua ahli dari sekte dan bangsa bergegas masuk, mereka tidak bisa menemukan harta karun dalam legenda. Saat itulah mereka melihat sinar berdarah yang jernih tiba di mana-mana seperti sungai darah. Mereka semua tergerak dan berpikir bahwa ini adalah penampilan harta karun itu, jadi mereka semua mencari asal usul cahaya.

“Harta karun para dewa …”

Mata mereka memerah karena kegembiraan. Semua ahli bergegas ke langit dan mengelilingi platform dao.

“Hmph …”

Pada saat ini, pelayan tua Chen Baojiao dengan dingin mendengus dan melangkah maju. Tiba-tiba, kekuatan Makhluk Tercerahkan menghantam ke depan seperti ombak dan mengetuk banyak ahli penyerang yang terbang jauh dengan momentum yang kuat.

Ini adalah Makhluk Tercerahkan, Royal Nobles tidak berani sombong! Tak perlu dikatakan apa-apa tentang kultivator lainnya.

Dengan Aksi Tercerahkan, banyak kultivator mengubah ekspresi mereka, tetapi mereka tidak menyerah. Gelombang demi gelombang datang dan mengepung kelompok Li Qiye.

Tanpa perintah Li Qiye, pelayan tua itu melangkah keluar saat auranya berteriak. Siapa pun yang ingin datang harus melewati gerbangnya, pertama. Li Qiye menyelamatkan hidupnya – ini akan sulit untuk dibayar kembali, sehingga pada saat ini, dia bersedia untuk memblokir semua musuh untuk Li Qiye.

Penggarap bergegas keluar berbondong-bondong dari tanah dan melihat darah berdarah yang berkobar sinar dari platform dao. Mereka menjadi khawatir; salah satu dari sekte dan bangsa, melihat darah seperti berlian, dipenuhi dengan keserakahan saat mereka mengeluarkan air liur.

Pada titik ini, gagasan yang terbentuk sebelumnya dari mereka semua adalah bahwa harta dewa berada di dalam platform dao. Harta karun para dewa dalam legenda, ah! Bagaimana mungkin seseorang tidak disiksa oleh keserakahan!

Namun, dengan pelayan tua yang menghalangi di depan, tidak ada warisan atau kekuatan yang berani secara sembrono bergegas maju. Mereka semua mengambil napas dingin. Bergegas ke depan akan mencari kematian.

Pada titik ini, dengan aura biru, Pangeran Surgawi Qingxuan – bersama dengan sekelompok master – bergegas keluar dari tanah. Kemudian, aura berdarah membawa Dao Child Shengtian, bersama dengan anggota Sekte Dewa Surgawi, juga berlari keluar.

“Senjata Raja Ilahi …”

Dikelilingi oleh cahaya biru, Heavenly Pangeran Qingxuan memperhatikan pedang kayu di tangan Li Qiye dan batal melangkah maju.

Pangeran Surgawi Pangeran Qingxuan adalah seorang jenius. Bahkan dengan Makhluk Tercerahkan di jalan, dia tidak sedikit pun takut. Ditambah lagi, orang-orang di sisinya tidak lemah.

Ketika Dao Child Shengtian – bersama dengan kelompoknya – muncul, melihat bahwa Chen Baojiao masih hidup, tatapan mereka bertemu. Dia menjadi pucat, dan untuk Chen Baojiao, dia hanya dengan dingin menatap Dao Child Shengtian.

Pada saat ini, Dao Child Shengtian dan Pangeran Surgawi Qingxuan adalah dua kelompok paling kuat yang masuk ke dalam energi pelayan tua itu jangkauan.

Melihat begitu banyak orang berkumpul namun akar utama Pohon Jahat Jahat masih tetap tersembunyi, Li Qiye menyipitkan matanya dengan tawa dan memberi tahu pelayan tua itu:

“Kakek Shi , ini tamu. Tidak perlu khawatir. “

Pelayan tua itu memandang Li Qiye, lalu diam-diam kembali ke platform dao. Siapa pun yang berani mendekat … Dia akan menjadi yang pertama mengambil tindakan.

“Bagaimana dengan itu? Semua orang menginginkan harta para dewa? “

Li Qiye menyipitkan matanya dan semua tersenyum ketika dia berbicara.

Kemudian, Pangeran Surgawi Qingxuan maju dengan tatapan tajam di Li Qiye. Dia berbicara dengan suara saleh yang dipenuhi dengan hukum ritmis:

“Serahkan Senjata Raja yang saleh dan aku akan segera pergi!”

Dia menatap pedang kayu Yin Yang di tangan Li Qiye.

Semua orang di sini tahu barang mereka. Melihat pedang kayu Yin Yang yang penuh teka-teki di tangan Li Qiye, mereka segera mengetahui bahwa ini adalah senjata tertinggi dan didorong oleh keserakahan.

Namun, karena Pangeran Surgawi Qingxuan menginginkan senjata ini, tidak ada yang berani di sini untuk bersaing dengannya.

“Namun, Senjata Raja Ilahi ini pertama kali ditemukan olehku.”

Li Qiye menyipitkan matanya dan tersenyum. Dia tanpa jejak kemarahan.

Niu Fen dan Li Shuangyan benar-benar terdiam oleh percakapan kata-kata ini. Apa harta dari para dewa dan Senjata Raja yang saleh? Mereka tahu bahwa tidak ada hal seperti itu. Li Qiye hanya ingin menipu orang-orang ini. Li Shuangyan melirik orang-orang ini dengan penuh simpati. Mereka bahkan tidak tahu bagaimana mereka akan mati. Mereka tidak tahu bahwa mereka adalah daging di mulut orang lain, namun masih mendambakan harta para dewa.

“Hanya yang saleh yang pantas menerima Senjata Raja yang saleh.” Dengan aura yang agung, Pangeran Surgawi Qingxuan berbicara dengan suara yang jelas: “Senjata saleh di tanganmu ini hanya akan membawa bencana pribadi. Jika Anda ingin tetap hidup, serahkan kepada saya dan saya akan memastikan keselamatan Anda! “” Itu benar! Harta karun para dewa – hanya orang saleh yang pantas mendapatkannya. Apa hak Anda sebagai junior untuk mengantongi semua harta karun! “Para pembudidaya yang hadir semuanya dengan keras mengejek. Siapa yang tidak bernafsu mengejar harta para dewa? Pada saat ini, semua orang ingin datang dengan alasan untuk mengambil harta itu. Serahkan harta para dewa; kami akan membelahmu satu bagian! Dao Child Shengtian juga memiliki kehadiran yang tak terbendung. Saat ini, dia berdiri bersama Pangeran Surgawi Qingxuan. Bersama-sama, dia dengan dingin berkata, “Kalau tidak, bahkan jika aku dan Brother Qingxuan mengizinkanmu pergi, aku takut seluruh dunia masih tidak akan melakukannya.” Langkah Dao Child Shengtian cukup efektif. Dia menghasut keserakahan atas nama orang-orang di sini untuk mencuri harta secara berani. Chen Baojiao menatapnya dengan jijik. Dia membenci karakternya! Benar, harta karun para dewa – semua orang harus memiliki bagian. Tidak ingin menyimpannya untuk diri sendiri; kalau tidak, semua orang akan membunuhmu! “Tiba-tiba, semua orang dari sekte besar dan negara-negara kuat menggemakan sentimen ini.” Bocah kecil, jika kamu pintar, maka kamu akan mendapatkan satu bagian dari harta karun itu. Kalau tidak, Anda akan mati tanpa kuburan! “Seorang guru sekte dengan dingin berkata. Ada juga seorang bangsawan kerajaan dengan mata bercahaya yang bisa melahap orang lain yang dengan dingin berkata:” Memberimu satu bagian dari harta itu sudah merupakan tindakan yang benar dan benar. Semakin ragu dan Anda bahkan tidak akan memiliki satu bagian! “Pada titik ini, semua orang dibutakan oleh keserakahan. Mereka berharap bahwa mereka tidak perlu menunggu untuk merobek Li Qiye menjadi berkeping-keping dan merebut harta dari platform dao. Li Qiye memperhatikan para ahli yang rakus dengan mata menyipit. Kemudian, dia dengan tenang berkata: “Jadi, aku menemukan harta dewa telah berubah menjadi kerugian.”