Emperors Domination – Chapter 1439

shadow

Emperors Domination – Chapter 1439

Daun Zaman

“Buzz!” Pada saat ini, cabang-cabang dari pohon kehidupan menukik ke bawah. Yang luar biasa terjadi; cabang-cabang ini mengalir ke batang pohon kecil yang layu.

Ingatlah bahwa cabang-cabang ini sudah seukuran pohon kecil. Namun, pohon yang layu itu seperti lubang tak berdasar yang tak terduga. Itu bisa menampung lebih banyak cabang yang memasuki tubuhnya.

“Buzz!” Kuali kehidupan menumpahkan api tak berujung yang menelan seluruh pohon.

Orang akan curiga bahwa hanya satu saja percikan saja sudah cukup untuk mengubah pohon kering ini menjadi abu. Namun, itu tidak terbakar dan tetap sama sekali tidak terluka.

“Zzz” Dengan api kehidupan menelan pohon, Chapter Primal Heavenly Dao berubah menjadi undang-undang yang turun ke tubuhnya. Semburan logam muncul saat mereka menanamkan diri mereka di pohon dalam bentuk rune misterius.

Boom! Boom! Busur listrik menyala di sekitar pilar kehidupan. Masing-masing dari mereka terjerat di sekitar rune tebal yang terbuat dari hukum yang mendalam. Busur-busur ini dari Ancient Void Rune melompat ke dalam kolam. Orang bisa mendengar deru arus ketika busur dan rune mereka mengebor ke tanah sebelum menghilang dari pandangan.

“Buzz” Serangkaian suara muncul seolah-olah ada sesuatu yang melahap air kolam. Ini memang tampaknya menjadi masalah ketika air di kolam mulai menghilang. Semuanya hilang hanya dalam waktu singkat.

Xiaoxiao menonton adegan ajaib ini dan tidak tahu apa yang Li Liye lakukan.

“Crackle!” Setelah menghisap Setelah semua air di kolam, pohon itu mulai menyerap petir dari pilar itu sendiri, terbukti dengan arus yang menembus batangnya.

“Keluar sekarang!” Li Qiye berteriak dan melepaskan semua miliknya. energi darah. Pada saat ini, dia tampak seperti seorang dewi yang perkasa.

“Whoosh!” Pohon itu tampaknya benar-benar direvitalisasi pada saat ini. Itu jelas masih sebuah pohon kecil, namun memancarkan perasaan aneh dan tak terlukiskan. Orang akan berpikir bahwa itu ditutupi dengan daun hijau dan cabang-cabang panjang yang dipenuhi dengan kehidupan.

Rune Void Kuno, Bab Primal Heavenly Dao, dan Life Origination muncul pada saat yang sama di pohon kecil ini. Suara sesuatu yang mengelupas muncul saat daun baru tumbuh.

Daun hijau ini sama sekali tidak terlihat luar biasa, tetapi kemunculannya membanjiri dunia dengan kehidupan.

Tunas tampaknya melesat keluar dari bumi dan tumbuh dengan kecepatan yang menakjubkan untuk menghasilkan buah dan bunga. Segalanya menjadi hijau dan hidup pada titik ini. Cukup tak terbayangkan bagi seorang daun kecil untuk memiliki kehidupan sebanyak ini.

Xiaoxiao tenggelam dalam semangat yang baru ditemukan ini seakan mandi di lautan kehidupan. Dia mengambil napas dalam-dalam dan memahami bahwa daun kecil ini adalah harta yang tiada taranya meskipun tidak tahu apa itu.

Cabang-cabang dari pohon kehidupan yang telah mengebor pohon yang layu akhirnya keluar. Mereka dengan lembut memegang daun tunggal ini dengan cara yang sangat alami dan lembut. Itu ditransplantasikan ke pohon kehidupan seolah-olah ini adalah induknya.

“Percikan!” Air kehidupan kembali ke mata air kehidupan, seperti halnya kilat ke pilar dan api ke kuali. Void Rune Kuno, Bab Primal Surgawi Dao, dan Originasi Kehidupan juga kembali ke wadah masing-masing.

Li Qiye mengungkapkan senyum yang memuaskan setelah melihat daun hijau ini tergantung di pohon kehidupan. Setelah bertahun-tahun meneliti, upayanya tidak sia-sia meskipun perlu waktu lama untuk muncul. Dia akhirnya mendapatkan apa yang dia butuhkan.

“Epoch™s Leaf, akhirnya milikku sekarang.” Li Qiye menyeringai. Kerja keras akhirnya terbayar! Orang harus menabur sebelum menuai di panen!

Rune kosong, bab awal, Life Origination, dan Epoch’s Leaf selalu misterius dengan beberapa catatan. Mencoba menemukan penyebutan mereka dalam tulisan mirip dengan menemukan jarum di tumpukan jerami.

Faktanya, dari generasi ke generasi, ia hanya menemukan beberapa lukisan batu giok yang terkait dengan barang-barang ini. Selain itu, beberapa frasa pada mereka tidak lengkap. Bahkan nama mereka belum pernah muncul di tempat yang sama sebelumnya. Li Qiye mungkin adalah pertama kalinya seseorang memiliki keempatnya pada saat yang bersamaan.

Di era yang jauh, leluhur dari Blood Race telah mendapatkan bab pertama, tetapi bahkan dia tidak memilikinya. t menyadari keberadaan tiga lainnya.

Sambil melihat daun yang tergantung di pohon kehidupannya, Li Qiye bergumam: “Empat gambar istana nasib … sekali saya memahami misteri mereka dan menggabungkannya dengan keempat benda rahasia ini, yang di dunia ini akan dapat memahami kedalaman tertinggi lebih baik dariku? “

Dia memandang ke cakrawala melalui sembilan cakrawala dengan senyum tebal:” Aku akan kembali ke akhir dunia suatu hari dan bunuh kekuatan pamungkas apa pun yang ada di sana! Tidak ada yang akan bisa menghentikan saya di generasi ini! “

Xiaoxiao menatapnya dengan linglung. Sebelum dia menyadarinya, dia telah berubah menjadi orang yang sama sekali berbeda. Meskipun tidak ada agresi atau keilahian, dia berdiri di sana tanpa berubah sepanjang waktu seolah-olah dia adalah penguasa takdir yang kekal!

Akhirnya, dia menarik pandangannya sambil merasa cukup baik dan mengatakan kepada Xiaoxiao: “Ayo pergi, Aku akan membawamu ke tempat lain. “

Dia tenang dan cepat pergi ke sebelahnya. Sebelum meninggalkan ruang ini, dia tidak bisa tidak melihat ke dua belas istana emas di sini beberapa kali lagi. Mulai dari awal hingga selesai, dia tidak repot-repot melihat istana; seolah-olah itu tidak ada artinya baginya. Dia tidak bisa menahan diri untuk bertanya: “Apa sebenarnya istana-istana ini?” “Katakan padaku.” Dia memperhatikan pikirannya yang ingin tahu dan berhenti sambil tersenyum. menyerah dan bergegas maju di depan istana kemudian dengan hati-hati mengamatinya. Dia bahkan mengetuk dinding. Setelah sekian lama, dia kembali ke sisinya dan berkata: “Dua belas istana emas ini di sini, aku merasa seolah-olah mereka adalah dua belas istana nasib yang dinilai dari penampilan dan aura mereka.” mengejutkan. Jika ini benar-benar istana takdir, apa artinya di balik semua ini? “Kamu sangat berbakat.” Dia mempertahankan senyumnya dan tidak menjawabnya. “Berhenti memuji aku, aku sudah tahu bahwa aku berbakat!” tidak menyukai jawabannya dan dengan tidak senang memberinya mata yang kotor. “Kita pergi ke tempat yang ingin kamu kunjungi.” Li Qiye bertindak seolah-olah dia tidak melihat ketidakpuasannya. Dia memikirkan sesuatu dan berkata tanpa berpikir: Dimana? Tempat yang kamu sebutkan sebelumnya? Apakah itu benar-benar ada di sini? Kembali ke Bukit Pohon Ilahi, Terminus telah berbicara tentang sebuah lokasi tetapi langsung diganggu oleh Li Qiye. Dia berpikir bahwa masih ada waktu sebelum dia membawanya ke sana, jadi dia sedikit tidak siap untuk ini. “Apa darahku?” Dia merasa agak gugup. Selama ini, dia ingin mencari tahu lebih banyak tentang garis keturunannya, tetapi ini agak terlalu tiba-tiba. Dia memperhatikan penampilannya yang bingung dan tersenyum sambil menepuk-nepuk rambutnya yang lembut: Anda hanya perlu mengikuti arus. Kata-katanya adalah obat yang menenangkan pikirannya. Pikirannya yang sedikit panik dengan cepat pergi.