Emperors Domination – Chapter 1482

shadow

Emperors Domination – Chapter 1482

Meng Zhentian’s Taunt

Tak lama setelah kata-kata itu dipertukarkan, banyak mata beralih ke Li Qiye dan jenderal kulit putih. Dengan tombak di tangannya, kehendak jenderal untuk bertempur itu mengerikan; dia siap bertarung melawan seluruh dunia. Sementara itu, Li Qiye bersikap acuh tak acuh dan santai, seolah-olah dia bisa dengan mudah mengalahkan musuh yang kuat.

Suasana menjadi tegang dengan semua orang menahan napas. Banyak yang merasa bahwa Li Qiye dapat mengalahkan jenderal kulit putih secara instan. Namun, mereka tetap ingin melihat pertarungan. Lagipula, sang jenderal adalah murid Zhentian. Dia mungkin tidak sekuat Zhentian, tetapi perbedaannya tidak boleh terlalu jauh. Jadi, jika Li Qiye membunuh jenderal itu, itu akan menjadi pukulan langsung bagi Zhentian.

“Rekan Taois Li, itu hanya kesalahpahaman.” Sebuah suara muncul saat momen yang menegangkan ini. Itu adalah satu dengan dunia dan ritme yang disertai dengan grand dao.

Seorang pria lain muncul, menyebabkan matahari dan bulan bergeser dengan benda langit melayang di sekitarnya. Setiap langkahnya tampaknya menghancurkan dunia dengan beban Gunung Tai.

“Meng Zhentian!” Seseorang berseru setelah melihatnya. Orang mungkin memiliki pemikiran yang bertentangan tentang dia, tetapi pada saat ini, mereka semua merasakan rasa kagum dan hormat. Mereka dengan cepat berpisah untuk memberinya jalan dan menjaga jarak.

Kedatangan Zhentian mengejutkan semua orang. Mereka merasakan jantung mereka berdetak lebih cepat dan tahu bahwa badai akan datang.

“Kesalahpahaman?” Li Qiye mempertahankan senyumnya yang santai setelah melihat Zhentian. Dia tampak seolah-olah Zhentian yang mengerikan itu tidak berbeda dengan orang acak yang berjalan di jalanan.

Hanya ini saja yang layak dikagumi. Siapa pun akan terpengaruh oleh Zhentian atau setidaknya memasang ekspresi serius. Jika mereka bukan musuh, maka itu akan menjadi penghormatan.

Zhentian mengungkapkan senyum seterang matahari, menyinari hati semua orang. Itu membuat mereka merasa nyaman dan bahwa dia dapat dipercaya. Dia berbicara: “Saya memikirkan keselamatan semua orang ketika murid saya tinggal di sini untuk menghindari kematian yang tidak perlu bagi teman-teman kita di sini.”

Jawaban ini membuat semua orang saling melirik satu sama lain. Alasan seperti itu tidak bisa dipercaya. Namun, tidak ada yang berani menanyainya pada saat ini.

Bagaimanapun, menentangnya sekarang adalah langkah yang tidak bijaksana, belum lagi sangat sedikit di sini yang memenuhi syarat untuk bertarung melawannya. Mereka tahu mereka bukan lawannya, jadi mengapa mereka repot-repot menantangnya?

Mereka melirik Li Qiye alih-alih karena hanya dia yang berani melakukannya dan memenuhi keinginan mereka. < / p>

“Jadi Anda mengatakan bahwa saya salah menilai niat baik Anda?” Li Qiye terkekeh.

Zhentian menunjukkan senyum karismatik dan meyakinkan: “Rekan Daois Li, Anda terlalu memikirkan hal-hal.”

Dia berbicara dengan ramah sehingga membuat mereka tampak seperti teman yang belum pernah bertemu dalam waktu yang lama. Tidak ada yang bisa membayangkan bahwa keduanya menjadi musuh yang tak dapat didamaikan belum lama ini.

Di konvensi berbagai ras, Zhentian dengan marah memanggil Li Qiye dengan namanya, tapi sekarang, itu adalah “Rekan Daoist Li” dengan ramah tersenyumlah.

Li Qiye bertanya dengan sikap riang: “Jadi kamu punya alasan untuk membiarkan muridmu menghalangi jalan ini?”

Zhentian dengan serius menjawab: “Aku memang melakukannya untuk semua orang demi agar mereka tidak memasuki area berbahaya dan kehilangan nyawa mereka. Semua orang mengikuti kita di sini, jadi jika mereka mati karena kita, aku akan merasa sangat menyesal. “

Dia berbicara dengan ketulusan sehingga beberapa orang bingung dan tidak dapat menentukan apakah dia berbohong atau tidak . Mereka merasa sulit mencurigainya karena sikapnya. Beberapa bahkan mulai berpikir bahwa jenderal kulit putih ada di sini sehingga mereka tidak akan melihat bahaya yang akan datang.

Tentu saja, orang yang lebih tua tidak percaya sama sekali dan hanya mencibir di pikiran mereka. < / p>

“Saya ingin mendengar apa yang berbahaya tentang itu.” Li Qiye tidak keberatan dan tersenyum dengan santai.

Zhentian melanjutkan: “Lembah salju ini memiliki es yang sangat tidak stabil sumber dan tidak sengaja bisa membekukan segalanya dengan kekuatan mengerikan. Jika orang tidak siap, bahkan Dewa-Raja akan membeku sampai mati dalam sekejap. “

Kerumunan ragu dan berpikir bahwa mungkin lembah es ini sebenarnya berbahaya. Zhentian sepertinya tidak berbohong sama sekali.

“Begitu.” Li Qiye menjawab dengan riang: “Itu hanya sumber es – tidak cukup untuk mencapai puncak. Ayo pergi, saya ingin minum obat abadi ini lalu pulang untuk tidur siang. “

Zhentian buru-buru berkata:” Rekan Daois Li, Anda perlu mempertimbangkan kembali. Tempat ini dipenuhi dengan bahaya fatal. Anda harus menunggu sumber es ini menghilang sebelum masuk. “

Dia bertindak seolah-olah dia berpikir untuk Li Qiye. Tidak ada yang bisa melihat bahwa keduanya adalah musuh bebuyutan. Dalam hal logika, Li Qiye adalah pesaing Zhentian untuk Heaven’s Will. Dengan demikian, Li Qiye mendapat masalah hanya bisa baik untuk Zhentian. Jadi sekarang, ketika Zhentian meminta Li Qiye untuk tidak mencari masalah, itu tampak seperti tindakan kebaikan. Ini mulai meyakinkan para pembudidaya lainnya di dekatnya.

Bahkan beberapa pembudidaya yang lebih berpengalaman bergumam: “Mungkin jurang ini benar-benar berbahaya.”

Pada saat yang sama, para master sejati mengerti apa yang sedang terjadi. Mereka tahu bahwa ini adalah jenis strategi untuk menghidupkan Li Qiye. Semakin banyak Zhentian berbicara seperti ini, semakin banyak Li Qiye ingin mengambil risiko dan bergegas masuk.

Li Qiye tersenyum menjawab, “Saya menerima niat baik Anda, tetapi bahaya ini tidak ada artinya bagi saya. Bergerak. “” Dia menggigit umpan. “Tuan tua itu diam-diam berpikir:” Semakin tua jahe, semakin tinggi spiciernya. Fierce mungkin kuat, tetapi tipuannya masih belum cocok untuk Zhentian. “” Yah … “Zhentian ragu sebelum menjawab:” Jika Rekan Daoist Li ingin masuk, saya tidak bisa berbuat apa-apa. Namun, fokuslah untuk tetap aman dan pergi pada tanda bahaya pertama. Saya akan membantu Anda kalau begitu. “Seseorang akan mengira Zhentian sebagai sahabat Li Qiye saat ini.” Tidak perlu, ini tidak akan menjadi apa-apa. “Li Qiye sama sekali tidak peduli dengan Zhentian. Su Yonghuang, berdiri di sebelah baginya, juga terkekeh. Dia kenal baik Li Qiye. Li Qiye menikmati lompatan ke perangkap dan menginjak-injak perhitungan lawannya ketika mereka yakin akan kemenangan. Dia menikmati menonton keputusasaan mereka. Zhentian tanpa daya menjawab: “Saya tidak akan menahan Anda di sini lebih lama lagi.” Baik dia dan jenderal kulit putih berdiri di samping sehingga Li Qiye bisa masuk. Master yang lebih tua diam-diam menggelengkan kepala mereka. Li Qiye masih terpancing ke dalam perangkap ini pada akhirnya. Dia masih agak terlalu muda dan belum berpengalaman dibandingkan dengan Zhentian. Terlepas dari pikiran mereka, semua orang menahan napas ketika mereka menyaksikan lembah salju untuk melihat apakah itu berbahaya seperti yang dikatakan Zhentian atau tidak. Mereka ingin melihat apakah Li Qiye benar-benar dapat melewati bahaya yang datang. Mereka tidak melewatkan satu ketukan saat dia perlahan berjalan ke pintu masuk sambil menunggu bahaya datang.