Emperors Domination – Chapter 1494

shadow

Emperors Domination – Chapter 1494

Meng Zhentian’s Escape

Li Qiye melanjutkan pengejarannya saat Zhentian berlari untuk hidupnya di padang rumput yang luas ini. Zhentian mungkin cepat, tapi Li Qiye bahkan lebih cepat. Meskipun Li Qiye tidak keluar, Zhentian menyeret tubuhnya yang terluka sehingga dia tidak bisa kehilangan Li Qiye sama sekali.

Faktanya, luka-lukanya memburuk di sepanjang jalan, jadi kecepatannya perlahan-lahan jatuh. Dengan demikian, jarak antara keduanya diperpendek.

Li Qiye cukup santai. Dia tidak ingin segera menyusul seolah sedang berburu,

Namun, setelah beberapa saat, Zhentian berhenti dan menatap Li Qiye dengan dingin.

Su Yonghuang bertanya sambil menatap Zhentian: “Apa yang dia lakukan?”

“Dia menungguku untuk datang.” Li Qiye tersenyum bebas: “Tunggu di sini, aku akan pergi melihat apa gerakan pembunuhan lain yang dia miliki . “

Yonghuang berbicara dengan prihatin:” Itu pasti jebakan. “Meskipun Zhentian menyedihkan seperti anjing saat ini, seperti kata pepatah – seekor kelabang mati tetapi tidak pernah jatuh. Ini adalah salah satu jenius kontemporer terkuat, masih ada peluang untuk pembalasan meskipun dia terluka.

“Saya paling suka perangkap.” Li Qiye menjawab: “Sebelum kekuasaan absolut, skema dan rencana semua tidak ada artinya . Ditambah lagi, skema ini sepele. “Dia tersenyum setelah mengatakan ini.

Jantung Yonghuang sedikit berdetak setelah melihat senyumnya yang tebal. Dia memandang Zhentian dan melihat sebatang pohon jauh di belakangnya. Dia terkejut: “Itu …”

Li Qiye menjawab: “Ya, itu adalah akhir dari domain. Reinkarnasi Sembilan-Daun ada tepat di belakangnya. “

” Kenapa, mengapa dia tidak memetiknya? “Yonghuang terkejut.

Li Qiye tersenyum menjelaskan:” The momentum besar. Mereka tidak dapat menerobosnya, tetapi tentu saja, mereka telah memperhatikan beberapa petunjuk. Tunggu saja di sini dan saksikan, kesenangan akan segera dimulai. 

Zhentian hanya duduk untuk mengobati lukanya. Ada batalion yang ditempatkan di belakangnya.

Namun, batalion ini bukanlah yang menarik perhatian Yonghuang. Sembilan daun yang tumbuh di pohon tua memerintahkan fokus penuh padanya.

Pohon ini sama sekali tidak terlihat istimewa, tetapi setelah diperiksa lebih dekat, orang akan merasakan ada sesuatu yang salah. Mungkin terlihat seolah-olah ada di belakangnya, tetapi sepertinya itu hanya refleksi. Tubuh sejati tampaknya tumbuh di ruang yang berbeda dan mandiri. Selain itu, itu adalah ruang spasial master yang tetap independen dari sembilan dunia itu sendiri.

Dia mengerti bahwa ini adalah momentum besar yang menempati sekitar sekitar sembilan daun. Karena ini, sepertinya rumput tumbuh di ruang independen.

Jarak seharusnya tidak menjadi masalah bagi para ahli. Zhentian hanya perlu mengambil tiga atau lima langkah untuk sampai ke pohon itu. Namun, dia tidak bisa melakukannya karena momentum besar telah memisahkan segalanya. Mustahil bagi para penyusup untuk mendekat.

Dengan batalion di belakangnya, Zhentian melanjutkan bisnisnya dengan sikap tenang. Dia tidak lagi bingung seperti anjing yang kehilangan tuannya.

Para penonton yang mengikuti mereka ke tempat ini menemukan pemandangan Zhentian duduk di sana cukup aneh.

Mereka bertanya-tanya: ” Apa yang dia lakukan? “

Roh lama menawan Dewa-Raja juga ada di sini dan mengatakan kepada semua orang:” Ini adalah domain terakhir, pohon di depan adalah obat untuk keabadian. “

“Obat untuk keabadian!” Mata langsung menyala ketika semua orang memelototi pohon di belakang Zhentian.

“Apakah dia ingin melindunginya?” Ini adalah pertanyaan setelah melihat Zhentian dan Legion Penindasan Langitnya. memblokir Li Qiye.

Tidak, obat ini tidak memerlukan perlindungan. Momentum besar di sini sudah menjaganya. Bahkan Zhentian mengalami kesulitan memasuki dirinya sendiri. “Raja tua itu terlalu berpengetahuan dan segera memahami situasinya.

Seorang guru yang berbeda menjawab:” Apa yang ingin dia lakukan? Pertarungan sampai mati melawan Li Qiye dengan pasukannya? Itu tidak mungkin. Legiun tidak ada gunanya untuk pertempuran tingkat ini. “

Raja merenung sebentar sebelum melihat sekeliling:” Tidakkah kalian semua merasa aneh bahwa Pangeran Kegelapan dan wakil leluhur memiliki belum muncul? “

Orang-orang diaduk segera setelah mendengar ini. Sekutu dan pendukung paling kuat Zhentian harus secara logis muncul ketika dia dalam masalah.

“Ada jebakan!” Seorang pakar berkata tanpa berpikir tentang kemungkinan.

Banyak orang lain setuju dengan sentimen ini. Pada saat ini, jelas bagi semua orang bahwa Zhentian dan pasukannya sedang menunggu Li Qiye untuk melompat.

Zhentian akhirnya berdiri karena luka-lukanya sudah jauh lebih baik. Dia menatap Li Qiye dan berkata: “Li Qiye, apakah kamu berani untuk datang dan bertarung?”

Orang-orang terkejut mendengar tantangan yang menggema ini. Itu berdiri sebagai kontras dengan pengejaran sebelumnya. Ini berarti bahwa Zhentian memiliki kartu as yang luar biasa di lengan bajunya. Kalau tidak, dia tidak akan berani mencoba lagi.

Beberapa saat kemudian, semua mata tertuju pada Li Qiye. Bahkan orang yang paling bodoh pun akan tahu bahwa ada jebakan yang menunggunya.

Pangeran Kegelapan, Wakil Leluhur Naga Bambu, dan Tuan Keong belum menunjukkan wajah mereka. Siapa yang tahu rencana macam apa yang telah mereka persiapkan? Mengingat keadaan dan tantangan Zhentian yang percaya diri, mudah untuk membayangkan betapa menakutkan dan berbahaya jebakan ini.

Hanya memikirkan tentang keberadaan tertinggi yang bersembunyi di kegelapan ini membuat banyak petani menggigil kedinginan.

Seorang ahli tidak bisa membantu tetapi mengatakan: “Jangan pergi ke sana.” Faktanya, bahkan roh yang memesona merasa bahwa dia tidak seharusnya melakukannya.

Li Qiye telah mengalahkan Zhentian. Tiga belas istananya lebih dari cukup untuk membuktikan kemampuannya bersaing demi Kehendak Surga. Berangkat dengan kemeriahan kemenangan tidak akan berdampak negatif padanya sedikit pun. Lagipula, Zhentian tidak akan memiliki kesempatan untuk menyingkirkan kompleks inferioritasnya.

Siapa pun dengan sepotong rasionalitas tidak akan melompat ke dalam perangkap seperti itu. Pilihan paling bijaksana adalah pergi.

Li Qiye sudah menang. Tidak masalah apakah dia berkelahi atau tidak. “Seorang ahli roh yang menawan menyuarakan pendapatnya.

Sementara itu, Li Qiye tidak bisa menahan senyum pada tantangan ini. Dia menggeliat dan berkata, Apakah Anda pikir ini cukup untuk menghilangkan bayangan Anda? Anda tidak akan pernah bisa berhenti menjadi takut kepada saya sampai hari Anda mati. “

Mata Zhentian menyipit setelah mendengar ini. Seolah-olah seseorang baru saja menginjak hatinya. Dia benar-benar ingin menggunakan perangkap ini untuk membunuh Li Qiye. Tidak hanya itu akan menyingkirkannya dari musuh terbesarnya, itu juga akan menghapus iblis dalam benaknya.

Meskipun memiliki rencana ini, dia secara tidak sadar tahu bahwa itu hanyalah penipuan diri sendiri. Sebuah suara memberitahunya bahwa bahkan jika dia bisa membunuh Li Qiye dengan jebakan ini, bayang-bayang itu akan tetap ada.

Kecuali dia bisa mengalahkan Li Qiye dalam duel satu lawan satu, postur Li Qiye yang tak terkalahkan dengan tiga belas istananya akan selalu muncul kembali di benaknya. Kegelapan akan terus menelannya.

Setelah mendengar Li Qiye, raja tua itu mengeluh: “Tiga belas istana … Untuk memiliki musuh seperti ini, seseorang akan terjebak dalam bayangan mereka untuk seumur hidup. Aku juga tidak akan bisa berbuat apa-apa. “

” Kamu berani datang atau tidak! “Zhentian menenangkan hati dao-nya dengan napas dalam-dalam. Dia terlalu terguncang hari ini. Jika ini terus berlanjut, dia sendiri akan runtuh tanpa Li Qiye secara pribadi harus membunuhnya. Bahkan jika Li Qiye tidak ada lagi di masa depan, tidak akan ada cara baginya untuk menjadi kaisar dengan hati dao yang goyah ini.

Li Qiye dengan santai tersenyum dan berkata: “Hati dao Anda memang sangat mantap. Sayangnya, sudah dipindahkan hari ini. Bahkan jika saya tidak membunuh Anda atau mengambil Kehendak Surga, Anda masih tidak akan pernah menjadi kaisar karena Anda telah merasakan ketakutan dan sekarang tidak memiliki kepercayaan diri! “

Dia tanpa ampun menarik-narik hati Zhentian. Zhentian secara alami memahami kebenaran ini, tetapi bahkan lebih mematikan ketika pembicara adalah Li Qiye. Jika dia tidak fokus untuk menenangkan diri, jantung dao-nya bisa hancur pada saat ini.

Dia tidak berani berpikir lebih jauh dan dengan keras berteriak: “Datang dan bertarung!”

Semua orang menyaksikan Li Qiye dengan napas tertahan. Tidak ada yang tahu pilihan apa yang akan diambilnya. Faktanya, mereka tidak akan berani mengkritiknya jika dia pergi sekarang.

Li Qiye menjawab: “Berjuang, kan? Saya juga ingin melihat apa yang Anda tinggalkan di lengan baju Anda. Jangan mengecewakan saya atau ini akan membuang-buang waktu. Setelah mengatakan itu, dia perlahan berjalan ke depan.